Esther 3: Eksib di Rumah

Credit to 0976



Hari itu, minggu pagi, pertengahan bulan Maret.

Seperti biasa kalau hari minggu, aku bangun agak siang, bermalas2an sedikit sampai sinar matahari menembus masuk dari sela – sela tirai kamarku.
Sepi sekali suasana rumah, ayah dan ibu ku kemarin malam sudah berpamitan pergi pagi – pagi sekali karena ada acara di luar kota. Jadi praktis sekarang tinggal aku dan Pak Sugi, pembantuku yang sudah tua itu yang tinggal di rumah.

Huuff .. malas banget rasanya .. nggak ada rencana kemana2 sih, jadinya bakal bosen nih seharian di rumah. Aku lirik jarum jam sudah naik ke angka 10, jadi sudah agak siang .. pantesan mata sudah nggak mau lagi di ajak merem, batinku, ya udah deh .. mandi aja, siapa tahu agak segar ..

Masuk di kamar mandi aku langsung melepas semua pakaianku sampai telanjang bulat, lalu menghadap washtafel untuk gosok gigi.
Sekilas aku perhatikan sebentar bayanganku di cermin besar di belakang washtafel, cermin itu cukup besar ukurannya, walaupun tidak full body, jadi tubuhku bisa terlihat sampai sebatas pinggang.
Mm .. kalau baru bangun tidur begini keliatan cute banget wajahku .. hihi .. jadi ge –er .. tapi memang tanpa bedak dan lipstik, plus rambutku yang agak berantakan gini malah membuat wajahku yang bebas jerawat ini jadi kelihtatan natural ..

Sedikit di bawah wajah .. biasanya orang akan langsung memperhatikan jack pot – nya. Apalagi kalau bukan buah dada ku yang putih dan bulat .. dengan ukuran 34B .. sepasang bukit kebanggaanku ini memang selalu menjadi sasaran lirikan cowok2 yang dekat denganku. Melihat tubuh atasku yang telanjang gini nggak terasa aku tersenyum senyum sendiri .. inget pengalaman2 eksib ku beberapa minggu yang lalu .. mm udah berapa orang ya yang beruntung melihat tubuhku ? ..

Ada Iwan .. Bapak2 yang diangkot .. Anto .. eh gimana kabar Anto ya ?
Nggak pernah kelihatan lagi anak itu, padahal pengalaman paling seru ku sejauh ini ya sama dia .. hot banget orgasme-nya waktu itu .. hihi ..
.. eh .. kok jadi geli2 ya vagina ku rasanya .. baru ingat kejadian sama Anto aja udah mulai basah gini nih .. ya ampun .. ya udah deh .. langsung mandi aja biar agak dinginan .. masa pagi2 udah masturbasi .. maniak banget kayanya ..

Aku lalu bergegas masuk ke bawah shower dan menyalakan air panas... tapi bukannya air panas yang keluar .. malah air dingin .. brr .. aduh .. gimana sih .. masa habis lagi gas – nya .. gerutuku sambil bergegas mematikan lagi kran airnya .. musti panggil Pak Sugi nih .. batinku sambil mencari2 handuk untuk membungkus tubuhku.


Eh .. kayanya jadi moment asyik buat eksib lagi nih .. mendadak saja ide nakal muncul di pikiranku.
Pak Sugi kan sudah lama banget kerja bersama keluargaku .. seingatku sejak aku SD dia sudah bantu2 di sini. Dulu sih .. biasa banget aku mandi bareng dia .. dimandiin, dipakaiin baju .. tapi semenjak SMP pertengahan kayanya kebiasaan itu sudah berhenti dengan sendirinya .. ya iyalah .. pertengahan SMP kan dadaku udah mulai nonjol .. hihi.
Jadi penasaran gimana reaksinya kalau lihat aku telanjang sekarang ..
Mm .. tapi nggak boleh vulgar ah .. ntar jantungan dia ..
Kayanya handuk kecil dulu cukuplah .. selanjutnya lihat nanti.

“ Pak Sugiii .. “ Teriakku segera, karena rumah kosong jadi suaraku terdengar bergema sekali sampai ke lantai bawah. .. “ Pak Suuggiii .. “
“ Iya Nooonn .. “ Segera saja suara cempreng itu terdengar menyahut dari bawah ...
Aku tersenyum kecil sambil menahan debar2 didadaku, pintu kamar aku buka sedikit, sekedar supaya aku bisa mengeluarkan kepalaku dari sela2nya.

Tidak lama langkah kaki Pak Sugi segera terdengar mendekat.
“ Iya Non .. “ Tanyanya sopan.
“ Air panasnya nggak keluar Pak .. Esther mau mandi nih ..”
“ Baik Non .. Pak Sugi cek dulu ya .. “ Jawabnya sigap.
“Iya .. cepat ya Pak .. keburu dingin nih .. “ Jawabku sambil membuka pintu kamarku lebih lebar. Orang tua itu segera menyelinap masuk, lalu berjalan cepat2 ke kamar mandi.

Hhuuh .. dasar .. dia melirikku pun tidak .. padahal aku cuma menutupkan handuk kecil saja ke depan tubuhku, menutup dada sampai pahaku dari depan .. coba kalau dia melirik saja pasti dia bisa melihat tubuh telanjangku dari samping atau belakang.
Aku berjalan mengikuti Pak Sugi yang langsung menuju ke mesin water heater di sudut kamar mandi sambil masih memegang handukku di depan dada.
“ mm .. kayanya masih banyak tuh gas – nya non .. mungkin pipa2nya ya .. “ Dia bergumam sendiri sambil mengetuk2 saluran pipa di bawah mesin tersebut, “ Non .. saya ambil kunci pas dulu di bawah ya .. “ Pamitnya lagi sambil berbalik memandangku.
“Iya Pak, cepetan ya ... keburu dingin nih .. “ Jawabku pelan sambil berlagak sewajarnya. Padahal jantungku rasanya sudah mau melompat keluar waktu Pak Sugi memandangiku dengan sedikit heran. Agaknya dia mulai menyadari kalau saat ini tubuhku hanya tertutup handuk kecil saja yang aku pegangi di depan dada.

“Eh .. iya non .. Non Esther nggak pakai baju dulu saja ? .. khawatirnya agak lama nanti .. “ Katanya sambil masih memandangiku. Bukan main orang ini .. batinku .. padahal dari tempatnya berdiri sekarang sudah pasti dia bisa melihat tubuh sampingku yang telanjang .. minimal paha mulusku yang terbuka sampai lebih setengahnya ini .. masa sih nggak pengen ngelihat lebih banyak. Batinku penasaran.

“ Nanggung Pak .. sudah terlanjur telanjang juga .. Esther tunggu deh .. makanya jangan lama2 ya Pak “ Jawabku cepat. Sengaja aku tekankan kata telanjang-nya supaya dia sadar betul kalau aku memang betul – betul tidak berpakaian.
“ I .. iya Non .. sebentar ya .. “ Jawabnya masih sedikit ragu .. lalu cepat2 dia berjalan keluar dari kamar mandi.


Agak lama juga dia pergi, awalnya aku menunggu sambil duduk di kloset, tetapi aku pikir mungkin lebih seru kalau aku menunggu di depan water heater ya .. jadi waktu dia datang nanti kan bisa kelihatan semua tubuh telanjangku dari belakang .. hihi ..

“ Non .. eh .. “ Baru saja aku berdiri di depan water heater, pintu kamar mandiku sudah terbuka lagi .. aku segera berbalik dan agak geli juga melihat Pak Sugik berdiri di depan pintu dengan mulut terbuka begitu. Agaknya betul – betul kaget dia melihat tubuhku yang full bugil dari belakang.
“ Iya Pak .. cepet beresin deh .. biar nggak keburu masuk angin Esther .. “ Sahutku cepat, menyadarkan dia yang masih melongo di depan pintu.
“ Iya Non .. “ Jawabnya gugup .. aku lihat agak gemetar dia waktu mulai memperbaiki saluran2 pipa di sekitar water heater. Mungkin baru nyadar dia kalau didekatnya sekarang ada cewek cantik yang telanjang bulat hanya tertutup selembar kain tipis di depannya. Agak lama dia bekerja di sana, mengendorkan pipa di sana, lalu memasang lagi dan mencoba membuka pipa yang lain. Aku diam saja memperhatikan dia bekerja sambil menunggu kesempatan lagi untuk melakukan final eksibisiku.

Nah akhirnya kesempatan itu datang waktu dia terlihat sedikit kesulitan untuk memasang kembali pipa air panas yang sudah dilepasnya. Sambungan pipa itu harus dipegang dengan dua tangan supaya bisa dikencangkan dengan baik. Aku perhatikan saja dia tampak beberapa kali mencoba memposisikan sambungan pipa tersebut tapi selalu bergeser kembali setiap kali dia mengencangkannya.

“ Perlu dibantu ya Pak ? .. “ tanyaku basa basi sambil berjalan mendekat.
“ Eh .. i iya Non ... maaf ya .. soalnya sambungannya harus pas bener posisinya baru bisa dikerasin .. “ Jawabnya ragu – ragu.
“ Ya udah .. sini Esther yang pegangin Pak .. “ Jawabku, lalu sambil berusaha untuk tetap terlihat wajar aku menaruh handukku di gantungan dan berjalan mendekat ke arahnya.

“ Eeh .. Non .. kok telanjang gitu .. “ hihi .. kaget banget kayanya muka Pak Sugi .. matanya terbelalak seperti silau melihat aku berdiri telanjang bulat di depannya .. suaranya sampai hampir tidak keluar .. antara bingung, heran dan .. mungkin juga terangsang, aku tidak terlalu berani untuk melirik celana kolornya.

“Ya iya lah Pak .. namanya juga mau mandi .. “ Jawabku sok cuek, lalu dengan tidak mempedulikan tingkahnya aku segera meraih pipa yang dia maksud dan meletakkannya di posisi sambungan.
“ Nah kerasin deh Pak .. “ Suruhku pelan. Pak Sugik masih terlongo saja sampai sepertinya dia tidak mendengar perkataanku. Matanya lurus memandangi buah dadaku yang tentu saja karena dua tanganku terangkat untuk memegang pipa, jadi terbuka sama sekali. Agak risih juga sih .. tapi jadi horny juga rasanya ..


“ Pak .. udah dulu ngelihatnya .. sekarang kerja dulu .. “ Setengah berteriak aku menyadarkannya. Buru2 Pak Sugik mengalihkan matanya lalu dengan luar biasa gugup dia bergegas mengencangkan sambungan pipanya keras2.

Selesai pipa tersebut dikencangkan, aku tidak lagi memakai handuk untuk menutup tubuhku. Toh sudah kelihatan semua batinku .. biar nggak anti klimaks dong.

Jadi aku cuek saja berdiri telanjang sambil sesekali membantu Pak Sugik memegangi pipa atau mengambilkan alat2nya. Pak Sugik sendiri walaupun masih malu2 tapi sudah agak berani memandangi lekuk lekuk tubuhku. Sesekali aku lihat dia bahkan mencuri curi lihat bulu bulu halus di pangkal pahaku. Mungkin penasaran juga dengan isinya .. hihi .. nanti deh Pak .. kalau ada kesempatan ya.. batinku senang.

“ Nah .. sudah selesai Non .. “ Katanya lagi setelah sekitar 20 menitan kami bekerja.
“ Coba sekalian ya Pak .. “ Aku menyahut sambil memutar kran air panas kekanan .. segera saja terdengar pemantik api di water heater berdetak di susul nyala api di indikatornya.
“ Nah .. udah beres Pak Sugik .. “ Seruku senang, “ Bapak memang jempolan deh .. “ Pujiku sambil tersenyum menatapnya.
“ Ah ... Non Esther bisa aja .. “ Sahutnya malu malu sambil masih memandangi tubuhku.

“ Kenapa sih ngelihatin Esther terus Pak ? .. bukannya dulu Pak Sugik juga udah biasa mandiin Esther ?”
“ Eh .. i. Iya sih .. tapi dulu kan Non Esther masih kecil .. sekarang kan udah gede .. “ Dia menjawab malu – malu, tapi tidak melepaskan matanya dari dadaku.
“Emangnya kenapa kalau udah gede Pak ? ..hayoo Pak Sugik mikir yang jorok2 ya ? .. “ Godaku sambil mengusap dadaku yang sedikit basah terkena cipratan air, sapuan tanganku yang seperti tidak disengaja itu membuat buah dadaku jadi bergerak – gerak .. dia sedikit gelagapan jadinya .. mulutnya jadi sedikit terbuka waktu melihat bola – bola putih di dadaku jadi makin membusung waktu aku menggeseknya ke kiri dan kanan untuk membersihkan kotoran dari pipa yang menempel. “ hihi .. biasa aja lah Pak .. masa sampai melongo gitu sih .. “

Aku tertawa geli sambil melambaikan tanganku, disambut cengiran lugunya sambil tersenyum malu

“ Badan Non Esther bagus banget Non ... putiiihh banget .. dan mulusnya itu ... ya ampuunn .. nggak nyangka Bapak ... “ Pujinya jujur sambil masih saja memandangi tubuhku lekat2.

“ hihi .. ya udah deh Pak .. Esther mandi dulu ya .. Bapak mau lihat Esther mandi boleh .. mau keluar juga silakan .. “ Sahutku sambil masuk ke bawah shower. Dari sudut mataku aku lihat Pak Sugik bergerak keluar kamar mandi sambil masih memandangiku. Tapi tidak lama aku dengar pintu kamar mandi ditutup pelan. Mungkin takut juga dia kalau tidak bisa menahan diri lagi. Mm .. orang baik bener kayanya.. batinku sambil tersenyum senang .. tidak salah deh Papa milih orang buat bantu jaga rumah

*****

Pak Sugik memang orang yang bisa dipercaya, setelah pengalaman pertama dia melihat tubuhku secara utuh, sama sekali tidak pernah terlihat perubahan perilakunya kepadaku. Masih sama, sopan dan sangat perhatian.

Itu sebabnya, pada hari – hari selanjutnya, tiap kali ada kesempatan, aku nyaman – nyaman saja untuk ber eksib ria di depan Pak Sugik.
Tapi biasanya tidak sampai telanjang bulat sih .. paling – paling hanya berpakaian minim saja, kadang pakai pakaian dalam saja, kadang pake handuk kecil, kadang juga pakai tank top atau kaos longgar tanpa pakaian dalam.. tapi paling tidak buah dada, paha sampai bibir vaginaku yang sexi ini sudah jadi pemandangan sehari – hari buat dia .. hihi. Lumayan lah buat modal masturbasi kalau pas horny banget.

Suatu siang waktu baru pulang sekolah, rumah ku sepi sekali .. papa belum pulang dari kantornya, dan mama juga masih pergi karena ada urusan. Pak Sugik yang membukakan pintu untukku seperti biasa.
“ Kemana semua Pak ? .. “ Tanyaku sambil melepas sepatuku di depan pintu.
“ Ibu tadi ada temannya yang datang Non ... dari kumpulan kayanya .. terus mereka pergi berdua .. “
“ mm .. sampai sore ya ? .. “
“Mungkin juga Non .. Pak Sugik kan nggak berani tanya .. “



Aku mengangguk saja, sambil menenteng tas ku masuk. Mm .. kebetulan nih, sudah dari sekolah tadi rasanya kok agak – agak horny.. bawaannya kalau mau dapet bulanan. Kayanya bisa deh eksib dikit2. Kalau suasananya enak mau aku suruh pegang – pegang dikit ah .. kayanya kok enak juga kalau di grepe2 batinku nakal.
“ Minum Non ? .. “ tanyanya lagi sebelum aku melangkah naik ke lantai atas.
“ Ya boleh Pak .. anterin naik ya .. “ Jawabku sambil bergegas menaiki tangga.

Memasuki kamarku, aku membuka seragam sekolahku sampai tinggal celana dalam dan bra saja. Mm .. sejuk banget rasanya habis berpanas – panas seharian .. lalu masih dengan hanya berpakaian dalam aku mondar mandir merapikan tas dan buku – buku sekolahku.

Agak lama aku tunggu Pak Sugik kok belum datang juga ya .. akhirnya aku putuskan untuk melepas juga bra – ku .. tanggung ah .. biar sekalian kalau kasih tontonan.. batinku. Langsung saja sepasang buah dadaku yang padat itu menggantung bebas dengan indahnya. Dasar memang lagi horny .. putingku langsung saja jadi ikut mengeras. Hhiih ..bikin tambah seksi aja.
Tetapi setelah beberapa lama aku menunggu, Pak Sugik belum juga menyusul ke kamarku, akhirnya aku putuskan untuk turun lagi memeriksa. Sebelum turun aku memakai kaos tank top biru ku yang bagian bawahnya turun sekitar 10 cm dari pangkal pahaku. Jadi tidak terlalu vulgar, masa sih aku turun telanjang dada .. tetapi karena tidak ada lengannya dan juga karena aku tidak memakai celana jadi ya tetap saja terlihat sexi.

“ Pak Sugik .. ? “ Panggilku begitu sampai di bawah
“ Ya Non.. “ Suaranya terdengar dari arah ruang tamu, jadi langsung saja aku setengah berlari menyusulnya ke depan.
“ Kok lama sekali sih Pak .. ?” Pertanyaanku terputus waktu aku lihat Pak Sugik sedang bersama 2 orang Bapak2 dengan seragam hijau di depan pintu.
” Eh .. ada tamu ya ?” Jawabku sedikit kaget, agak nggak siap juga sih menemui tamu dengan baju minim begini .. tapi ya sudah terlanjur, akhirnya aku putuskan saja untuk ikut menemui.
“ Iya Non .. ini dari kelurahan, katanya mau minta data2 .. “ Jawab Pak Sugik agak ragu, dia memandangku dengan pandangan bingung. Mungkin agak ngeri juga melihatku menemui tamu2 laki – laki ini dengan pakaian seperti ini.
“ Papa Mama sedang pergi semua Pak .. keluar kota kayanya .. “ Jawabku cepat tanpa bergerak mendekat, berharap mereka segera pergi.
“ Adik yang isi saja bisa kok .. Cuma data – data umum .. “ Yang masih agak muda menjawab cepat, matanya melihatku seperti berharap supaya diperbolehkan masuk. “ Di bantu ya Dik .. soalnya masih banyak rumah yang harus kami data .. “ Sambungnya lagi.

“mm .. boleh deh Pak .. masuk deh .. “ Jawabku akhirnya sambil mempersilakan mereka masuk, “ Pak Sugik .. tolong buatin minum, terus temenin Esther yah ... “ Bisikku pada Pak Sugik yang segera menghilang di balik dinding.
Data – data yang ditanyakan memang tidak terlalu detil, cuma jumlah penghuni rumah, umur dan status, pekerjaan, dan seputar data – data itu saja.

Tapi sepanjang tanya jawab itu rasanya mata – mata mereka tidak pernah lepas dari dada dan pahaku deh .. Apalagi kan bagian dada tank top ku ini memang cenderung longgar dan turun ke bawah, jadi bahkan dengan posisi normal saja belahan dadaku bisa terlihat.
Setelah beberapa saat ngobrol kok lama – lama dari awalnya malu, aku jadi terpancing untuk sedikit show off ya .. apa nggak apa2 ya nantinya.. batinku agak ragu. Tapi aku pikir asalkan nggak kelihatan sengaja sih mustinya nggak masalah ya .. toh kan ada Pak Sugik juga, jadi kalau mereka nanti kelewatan kan ada yang nge belain .. hihi .. mudah2an.

Aku lalu beranjak ke belakang, mencari Pak Sugik yang sudah agak lama kok belum datang – datang membawa minuman. Ternyata dia memang lagi sibuk di belakang, dasar cowok, bikin minuman 2 gelas saja lamanya minta ampun.
“ Udah minumannya Pak ? .. sini biar Esther yang bawain .. “ Kataku sambil menyuruhnya minggir. Awalnya sedikit mau protes sih dia, tapi aku cepat2 menyuruhnya pergi ke depan. “ Bersih – bersih di depan aja Pak .. tapi di teras aja ya .. jangan jauh2”
“I .. iya Non .. “ Sepertinya dia masih mau protes lagi, tapi mungkin tidak enak, jadi akhirnya dia berjalan ke teras depan sambil membawa sapu dan lap.

Waktu aku membawa minuman keluar, Bapak2 itu terlihat seperti bisik2 sambil tertawa – tawa sendiri, aku tidak tahu apa yang dibicarakan, tapi ketika aku datang mereka segera berpura pura serius lagi.
“ Silakan minumnya Pak .. “ Kata ku sok ramah, sambil membungkuk dan menaruh nampan di atas meja. Aksiku sebenarnya sengaja sih .. karena aku yakin betul, dengan membungkuk begini tentu saja kain kaosku akan terbuka lebar dan buah dadaku jadi terlihat bergantungan bebas.

Sebenarnya aku ingn melirik mereka, tapi terlalu malu dan juga khawatir kalau mereka tahu aku sengaja. Tapi dari reaksi mereka yang tiba – tiba jadi sunyi aku sudah tahu pasti kalau mereka sedang menikmati sepasang bukit 34B ku yang tidak tertutup pakaian dalam ini. Hihi .. bagaimana tidak diam, orang dari tadi baru kelihatan belahannya aja mata mereka sudah melotot gitu, apalagi kalau kelihatan semuanya begini..
“Diminum dulu Pak .. nggak panas kok “
Kataku lagi sambil menegakkan tubuhku dan memandang mereka, keduanya jadi terlihat salah tingkah, dan buru buru mengambil minuman mereka sambil tersenyum basa basi.

“ Eh iya Dik .. terimakasih tehnya .. maaf merepotkan nih .. “ Yang agak mudaan memandangku sambil tersenyum senyum aneh.
“ Nggak apa2 Pak .. cuma teh saja kok” balasku sambil berbalik dan masuk lagi kedalam.

Wuiihh .. dadaku rasanya sudah empot2an .. tegang banget ...
Baru sekarang aku nunjukin auratku di depan Bapak – bapak yang sama sekali aku belum kenal lho ..
Deg deg an banget .. tapi malu – malu asyik gitu rasanya .. jadi agak agak horny .. hihi

Aku menunggu beberapa saat di balik dinding, sambil mencoba mendengarkan kalau2 mereka membicarakan aksi eksibku yang barusan. Dan ternyata memang mereka langsung sibuk berkomentar.
“Wuihh .. mulusnya Jon .. susunya montok banget .. “
“Iya Pak Supar .. nggak pake BH Pak .. asli mulus .. “
Aku tersenyum – senyum senang sambil membelai – belai bibir vaginaku yang sudah terasa basah.
“Wahduh .. pahanya juga Jon .. ampun mulusnya .. nggak nyangka bisa lihat yang segar gini .. “
“Iya Pak .. nggak rugi panas2 keliling Pak .. wah wah .. sampai nggak kedip tadi saya lihat susunya .. “

Setelah beberapa lama aku keluar lagi. Kali ini mereka memberikan formulir untuk aku isi. Aku baca beberapa saat, isinya cuma data – data standar saja ... nama kepala keluarga, usia, tempat tanggal lahir, pekerjaan .. Nggak ada yang aneh sih ..
Tapi yang aneh justru duduknya Bapak2 itu yang jadi dekat dekat dan sok menerangkan. Padahal aku tidak mengajukan pertanyaan apa2. Tapi karena sudah terlanjur menikmati aksi eksib ku ya akhirnya aku biarkan saja mereka duduk agak mendekat.
Mungkin mereka ingin mencuri – curi lihat lagi karena meja di ruang tamu kan agak pendek posisinya, jadi sepanjang mengisi formulir itu posisi dudukku jadi cenderung membungkuk. Memang buah dadaku tidak sampai kelihatan semua seperti tadi sih, tapi belahannya cukup terbuka juga .. kan tidak pakai bra, jadi minimal separuh buah dadaku bisa dinikmati mereka selama aku menulis – nulis..
Aku sendiri walaupun menikmati juga tapi pura – pura tidak sadar kalau mata mereka sudah menggerayangi dada dan pahaku habis – habisan. Ya iya lah .. jaga gengsi dong .. masa nonik – nonik mancing2 Bapak – bapak gini ... bisa dikira murahan nanti dong.

Nah tidak sampai 30 menit kemudian semua formulir tersebut sudah selesai semua aku lengkapi.
“Sudah Pak .. coba di cek lagi kalau ada yang kurang .. “ Kataku sambil mengembalikan formulir tersebut kepada mereka. Bapak yang lebih tua menerima formulir tersebut dan memeriksanya sekilas.
“ Sepertinya cukup sih Dik .. “

“Kalau boleh sih .. minta air nya segelas lagi ya Dik .. panas – panas begini, masih banyak juga yang masih harus di datangin .. “ Yang agak mudaan yang menyambung. Aku tersenyum saja, mm .. cari2 kesempatan nih kayanya yang mudaan.
“Boleh Pak, sebentar saya ambilkan ya .. gelasnya saya bawa masuk dulu ya Pak ?” Jawabku sok tenang sambil aku beranjak mengambil gelas – gelas mereka yang sudah kosong.

Tentu saja aku harus membungkuk lagi di depan mereka untuk mengemasi gelas – gelas tersebut dengan nampanku. Dan seperti tadi suasana mendadak seperti jadi sepi ketika aku menunjukkan sepasang buah dadaku lewat lubang atas kaosku yang tergantung longgar ke bawah.

Aku sengaja sedikit berlama lama membiarkan mereka bisa lebih puas menikmati pemandangan indah yang aku sajikan... Puas puasin deh Pak, kapan lagi bisa ngeliating buah dada montok digantung gantung bebas gini kan.. hihi. Rasanya sih .. dengan posisi membungkuk begini dan kain kaos longgar yang aku pakai .. sampai puting susuku pun seharusnya bisa kelihatan dari posisi mereka .. ketahuan nggak ya kalau putingku sudah keras juga karena terangsang .. huff, biarin deh .. kalau ketahuan ya nggak apa .. nanggung. Batinku pasrah.

“Tunggu ya Pak ..” Kataku lagi sambil menegakkan badanku.
“ Eh .. i iya Dik .. “, mereka menjawab setengah kaget, mungkin takut aku melihat mata – mata mereka yang berbinar binar menggerayangi dadaku.
Aku menghilang lagi di balik dinding dengan debaran – debaran dadaku yang makin kuat. Aduhh .. hampir nggak tahan nih hornynya .. pengen segera muas muasin dikamar .. batinku sambil tidak sadar aku gerayangin sendiri vaginaku .. duh sampai basah banget ..
Setelah aku isi lagi gelas yang sudah kosong dengan air dingin, segera aku bawa lagi nampanku keluar, disambut dengan senyum – senyum Bapak – bapak itu yang makin nampak aneh.

“ Silakan airnya Pak .. “ Kataku lagi sok ramah .. mereka nampak sudah bersiap lagi menunggu pameran payudaraku seperti yang sudah - sudah. tapi kali ini aku tidak membungkuk melainkan berlutut dengan satu kaki terlipat ke atas. Bapak yang agak mudaan, yang posisinya disampingku langsung melotot melihat paha mulusku yang tersingkap sampai ke pangkalnya. Memang kaosku cukup panjang sih .. turun sekitar 10 cm menutup pahaku, tapi kalau aku berlutut dengan satu kaki terlipat begini ya tentu saja pahaku jadi terlihat telanjang semua, sampai celana dalam yang aku pakai pun bisa terlihat bebas.

Bapak – bapak yang ada di depanku tidak kalah takjubnya. Dia sampai tidak berkedip melihat pangkal pahaku yang terbuka lebar karena bagian bawah kaosku yang tertarik ke atas oleh lipatan kakiku.
Aku pura – pura tidak sadar, malah berlama – lama mengatur gelas – gelas minuman mereka di atas meja. Padahal hatiku sudah bukan main rasanya, berdenyut denyut antara malu dan terangsang. Melihat reaksi mereka yang begitu terbelalak melihat pameran bagian bawah tubuhku ini membuatku jadi makin betah untuk beraksi.

“Nah silakan Pak .. diminum airnya .. “ Kataku sopan sambil melihat tajam – tajam ke mata mereka sambil tersenyum semanis mungkin. Bapak – bapak itu membalas tersenyum malu – malu, lalu buru – buru meminum air dingin yang aku sajikan.
Aku lalu melanjutkan dengan membaca – baca lagi lembar isian yang barusan aku isi itu sambil tetap pada posisi berlututku.
“Sebentar saya baca ulang sekali lagi ya Pak .. siapa tahu ada yang kurang .. “ Kataku lagi sambil pura – pura memeriksa. Padahal pikiranku sudah setengah melayang merasakan debar – debar dadaku yang sudah hampir meledak karena senang. Bukan main rasanya, memikirkan kalau sekarang Bapak – bapak itu sedang sibuk memandangi vaginaku yang cuma ditutup sehelai kain tipis itu saja rasanya sudah seperti kalau mereka menggerayangiku dengan tangannya. Uff .. mudah2an vaginaku yang basah nggak begitu terlihat dari celana dalamku ya .. aduh .. horny banget rasanya nih.

“ Sudah lengkap semua Pak ..”
Kataku lagi sambil menutup map hijau tempat formulir yang barusan aku isi. Bapak – bapak itu mengangguk saja sambil masih tersenyum – senyum gugup.
“ Ada lagi yang bisa saya bantu Pak ? “ Kataku lagi sambil berdiri. Show must be over ya Pak. Sebelum ada kejadian yang diinginkan .. hihi.
“mm .. tidak ada Dik .. terimakasih banyak minuman dan informasinya ya .. “

Bapak yang tua mendahului berdiri, diikuti Bapak satunya yang terlihat masih berat untuk pergi.
“ Sama – sama Pak .. nanti kalau ada lagi yang diperlukan Bapak datang saja lagi.” Jawabku ramah sambil mengikuti mereka keluar pintu rumah.

“Pak Sugik .. sudah selesai Bapak – bapaknya .. “ Panggilku setengah berteriak. Pak Sugik yang masih merapi – rapikan pot tanaman di depan buru – buru datang mendekat.
“Iya Non .. “
“ Tolong bukain gerbangnya ya Pak .. “ Kataku sambil menngantarkan Bapak – bapak itu keluar teras.



Sekilas sebelum Bapak – Bapak itu mengikuti Pak Sugik pergi, aku sempatkan sekali lagi membungkuk dan merapikan beberapa pot yang ada di teras. Sekedar ingin mencoba saja, kira kira jurus eksibku masih manjur nggak buat Bapak – bapak ini di detik2 terakhir .. ehh seperti dikomando, otomatis langkah Bapak – Bapak itu langsung terhenti di depanku.
Aku sok cuek saja membungkuk berlama lama di depan mereka, one last show lah, pikirku. Dan anehnya selama aku masih membungkuk begitu kok ya mereka masih saja berdiri didepanku .. hihi .. dasar nih Bapak2 masih peka aja radar-nya ..

Tapi ternyata waktu aku berdiri lagi bukan 2 orang Bapak itu saja yang berdiri di sana, Pak Sugik juga ikut – ikut terdiam di tempatnya sambil melihat kearahku.
“Lho .. sana bukain gerbangnya Pak .. “ Suruhku lagi cepat – cepat sambil tersenyum
“Oh .. iiya Non ..” Pak Sugik menjawab gugup sambil buru – buru berlari menjauh. Bapak – bapak itu ikut tertawa kecut lalu mengangguk sekali lagi berpamitan, sebelum berjalan menuju gerbang depan.

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar