Devi: Akibat Bangun Kesiangan



Hai, kenalin aku Devi. Setelah membaca beberapa kisah-kisah eksibisionis, aku memberanikan diri untuk ikut cerita, tentang pengalaman aku waktu kelas 2 SMA (sekarang baru saja lulus). Sebelumnya, untuk gambaran diriku, tinggiku 160an cm, berat 45an kg, BH 32c, rambut hampir ke pinggul, dan kulit putih, aku asli pribumi lahir di kota P.
Nah, begini ceritanya. Aku ini termasuk perempuan yg insomnia, akibatnya aku seringkali bangun kesiangan. Tapi aku bisa menyiasati akibat-akibat bangun siang ini, salah satunya yg namanya perempuan ga sah kalo mau pergi ga dandan dulu, supaya ga telat ke sekolah, aku dandan di kelas.
Cuma apesnya, kali ini lantaran aku tidur jam 4 subuh, aku bangun 15 menit sebelum gerbang sekolah dikunci. Aku buru-buru cuci muka dan sikat gigi, ga pake mandi (haha, jorok biarin deh, yg penting eksibisionis). Saking buru-burunya, sampe lupa Kãlo hari ini ada pelajaran olah raga. Terpaksa aku bongkar muat lagi tasku dan memasukkan seragam olah raga. Tapi aku belum memakai seragam khas sekolahku. Karena aku baru bangun, aku masih bugil. Ya, aku tidur selalu bugil, untungnya aku punya kamar mandi sendiri di kamarku. Karena pengen cepat, aku mekupakan untuk memakai BH dan CD ku, tapi aku tetap membawa mereka di tasku.



Meluncur dari rumah menuju sekolah hanya butuh waktu 3 menit menggunakan motorku. Diperjalanan rasanya sejuk banget. Karena selain memang jam segini masih sejuk, aku tidak memakai jaket dan tidak memakai daleman apapun dibalik ser**** khas sekolahku ini. Jadinya udara sejuk bisa masuk melalui celah kancingnya. Karena sejuk, aku jadi sedikit horny dan pentilku mengeras. Kãlo ada yg beruntung, dapat tontonan pentil nyeplak gratis.

Akhirnya sampai juga di sekolah, banyak teman-teman, senior dan junior yg ngantri untuk masuk ke parkiran. Kãlo udah detik-detik penutupan gerbang, memang banyak tu yg ngantri. Sampe kelas sih ga ada yg nyadar Kãlo aku g pake daleman. Nah! Langsung skip saja ke pelajaran olah raga.
Rada kecewa karena ga ada yg nyadar Kãlo aku ga pake daleman apapun, aku pengen nuntaskan nafsu aku pagi ini. Aku nekat mengikuti pelajaran olah raga tanpa mengenakan daleman apapun dibalik seragam olah ragaku ini. Warna seragam olah ragaku ini merah dari pudak sampe bawah dan juga merah di bagian dalam celana trainingnya, putih dari lengan ke samping hingga bawah dan bagian luar celananya.




Pentilku sedikit menonjol. Lalu akupun berbaris mendengarkan arahan guruku. Beberapa anak cowok udah mulai nyadar Kãlo aku ga pake daleman, mereka pada berbisik-bisik sambil ngelirik ke aku, tepatnya toketku. Dan si Nina teman baikku menegurku “Vi! Kamu ga pake BH apa? Pentil sampe nonjol gitu. Ga malu apa?” Aku jawab sekenanya “Aku lupa make BH, soalny aku kesiangan & ga mandi. Hehehe…” “Wah, parah! Tu penyakit makin parah åĴå”. Aku balas saja dengan tertawa. Hari ini diinstruksikan kami akan mengambil nilai lari. “Yesss!!!” Teriakku, akhirnya ada juga celah untuk eksib yg lebih menggairahkan.

Artinya aku bisa menunjukkan toketku ke orang-orang yg ngeliatin lari. Pas lari, rasanya nikmat banget, beda dengan lari pake BH. Sangat bebas. Toketku tercetak jelas, dan rasanya ringan banget. Orang-orang yg ngumpul atau kebetulan ngeliat aku lari pada meratiin dengan seksama aku liat. Aku larinya ga laju-laju amat, cuma heboh åĴå guncangannya, jadi sangat mengekspose toketku yg bebas tanpa BH ini. Ada beberapa teman laki-lakiku yg sengaja lari beriringan denganku, sambil curi pandang ke toketku. Aku sangat senang diperhatiin begitu. Ga sia-sia eksibku.
Akhirnya ambil nilai lari selesai. Aku yg basah kuyup karena keringat (ya iyalah, lari pasti keringetan) semakin merasa horny. Karena selain bajuku yg basah itu sangat menggelitik pentilku, juga sangat menempel di toketku. Aku semakin nafsu. Lalu aku istirahat sebentar, dan lagi-lagi aku dikelilingi beberapa teman laki-lakiku. Aku sudah tahu mereka pasti mengincar toketku, aku malah senang. Setelah mendingan capeknya, aku memutuskan untuk ganti pakaian.




Aku ganti pakaian bersama temen-temen perempuan di wc perempuan, wc nya bersih koq. Di dalam wc aku ganti pakaian bersama 3 temen deketku. Kiki, Mira, dan Veni. Setelah pintu dikunci, langsung saja aku bugil, hehehe… Asik banget rasanya bisa bugil di sekolah walaupun cuma di wc, pas jam sekolah lagi. Temenku semua langsung terkejut ngeliat aku bugil. “Vi! Obat kamu udah abis ya?! Aku panggilin orang RSJ nih!” Si Veni langsung marah-marah. “Tenang åĴå, lagian ga ada laki-laki yg ngeliat kan?” Jawabku selengean. “Ya terserah deh” balas Veni malas. Aku sedikit bermain-main dengan veggy ku tanpa sepengetahuan mereka, soalnya aku horny sih, ga sampe orgasme sih. Yg laen udah selesai ganti, aku masih bugil. Mereka pada marah, jadi buru-buru aku pake seragam ganti. Dan kali ini aku tetap ga pake BH dan CD.

Masuk kelas rasanya sejuk banget. Jadi makin horny. Aku selama di kelas menjadi pusat perhatian beberapa laki-laki yg nyadar Kãlo aku ga pake daleman. Aku makin senang dan horny. Hingga pulang kerumah aku masturbasi hingga puas.
Besok bangun kesiangan lagi ah ټ


Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar