Verro: Diary of a Nudist 3

Credit to exotica


Entah kenapa akhir-akhir ini gue jadi sering curhat perihal nudisme ke dia, kadang kita bertiga nongkrong di kamar si Al ngobrol ngalor ngidul sambil nungguin jadwal pertandingan piala dunia.. gue baru tahu ternyata kamar si bule gila ternyata rapi juga (ga kaya orangnya), kamarnya didekorasi ala new age gitu... terus yang paling mencolok tuh ada foto hitam putihnya John Lennon dan Yoko Ono yang lagi bugil dan dipigura besar... hmm... terus ada rak yang berisi buku-buku filsafat dan pigura kecil berisi foto doi waktu kecil dan ibunya.... hmm... gue jadi bisa melihat Al bukan sekedar bule hippies yang hobby ngewe, tapi manusia eksentris yang sama absurdnya dengan gue

Waktu itu kita bertiga lg nongkrong di kamarnya Al, gue cerita kalau di Indonesia susah banget buat bugil. Sebagai negara yang mayoritas penduduknya Muslim, Indonesia dengan keras melarang public nudity, apalagi semenjak ada undang-undang APP (yang menurut gue nggak penting banget). Gue cuma bisa bugil di kamar, atau di rumah waktu orang rumah pada pergi... yah paling jauh bugil di Tol bareng si sarap Nadine cs tempo hari

“Jadi kamu belum pernah ketemu sama nudis lain?”

“Nope... none of them.”

“Well, you’ve met one... the handsome one!”

Idih, najis lu! Kegeeran!!!

“Al, kapan-kapan ajakin kita ke nudis club dong...”

“Eh, ngapain bawa-bawa gua?” kata si Naya yang sedang asik main-mainin MacBook-nya Al nyariin gambar-gambar porno. “elu aja kali, gua mah masih waras..”

Naya mendadak melotot melihat folder yang isinya foto-foto bugil-nya Al, erotis tapi nyeni banget, warna hitam putih gitu, di gunung-gunung batu gitu... gue bisa lihat Naya duduknya mulai nggak tenang waktu lihat Al tiduran di atas batu besar dengan penis yang ngaceng...

“Pe’ tapi gua tetep nggak yakin kalau Al ini beneran nudis, kalau tukang ngewe teh gua yakin!,” kata si Naya sambil terus ngelihatin foto bugilnya Al, kali ini foto dia bareng cewe dalam pose intimate banget. Naya nelen ludah, baru ngomong lagi, (kali ini suaranya agak gemeteran) “selama tinggal di sini... aku nggak pernah lihat... kamu bugil...”

“Siapa bilang?” Al ga terima.

“Then prove it!” baru itu si bawel nantangin Al bugil pake bahasa Inggris logat sunda.

Dalam hati gue ketawa, halah modus... modus... modal dusta! Preeeettttt!!!!!


Naya ngelihatin Al dengan pandangan penuh harap...(parah! ternyata temen gue mesum juga yak :p) gue udah tahu dari awal tinggal di sana kalau Naya penasaran banget sama tetangga gue si bule sarap... tapi gue nggak nyangka juga kalau dia bakal seagresif ini...

Al cuma cengar-cengir aja dikomporin dua orang cewek kece buat buka semua bajunya..

“Okay... Okay...” kata si bule ”dari dulu sebenarnya aku juga pengen lebih open, you know. Tapi aku nggak enak, karena aku pikir orang Indonesia itu lebih konservatif...”

Otak gue yang terkenal lemot masih loading waktu Al dengan santai membuka kemeja flanel lengan panjang dan celana jins belelnya.

Omaigosh! Omaigosh!! Omaigosh!!!

Gue bener-bener nggak nyangka ternyata badannya Al oke bingiiiit (kontras dengan tampangnya yang gondrong dan brewokan) kalau biasanya paling banter gue cuma liat dia pakai kaos, sekarang gue bisa melihat badannya yang well built, juga perut six-packnya yang membentuk huruf v, dengan bulu-bulu kemaluan yang menyemburat dari balik boxer yang nampak kekecilan...

Gue nelen ludah, tapi kerongkongan gue berasa kering, gue ngelirik Naya, si bawel juga melongo lihat pemandangan gratis itu...

Al membalik dan menurunkan penutup terakhir tubuhnya dengan posisi membelakangi gue, wow! Ini pertama kalinya gue lihat cowok bugil secara langsung! Keindahan otot tubuhnya yang macam patung-patung dewa yunani... otot pahanya gede-gede.. dan pantatnya yang keceng tuh nampak sekel banget... Waktu Al balik badan, gue langsung merem-merem geli lihat penisnya yang bergelayut lemas di antara kedua pahanya, duh lemes aja segitu, gimana ngacengnya >_<

Aih.. langsung mikir jorok deh, gimana sih gue! batin gue sambil jitak kepala sendiri

Gue sama Naya udah salting aja, tapi Al-nya sendiri cuek aja malah bersila di atas karpet sambil lanjut ngobrol-ngobrol...

“Elu nggak ikutan bugil, Pe’? tumben..”

“Gue lagi dapet”

Gue bohong.

“Oooh.. masa?”

Gue nggak percaya, bule gila itu dengan cueknya duduk-duduk, sambil nunjukin foto-fotonya ke kita... masih bugil dan nggak peduli kalo di sana ada gue dan Naya yang masih pake baju lengkap.... Al nunjukin video clipnya Sigur Ros, grup musik dari Islandia yang berisi adegan-adegan nudis di hutan, dengan bangga Al menunjuk salah satu figuran yang katanya dia ikutan di sana...



Al, kalo gue boleh bilang, punya aura yang somehow bisa bikin semua orang nyaman berada di dekatnya, termasuk Naya dan gue... sampe kita 'lupa' dia lagi bugil... terus kita lanjut lagi nonton film-film indie di kamarnya Al....

Makin malem posisi kita makin ngawur aja.. Sekarang Al udah dengan cueknya tiduran ngangkang di sofa bantal di kamarnya baru selangkangannya terpampang ke gue dan Naya sambil nontonin video-video nudisnya... tapi sepertinya orang itu cuek-cuek saja, malah cenderung bangga... sementara gue dan Naya yang masih pake baju mekinya makin cenat-cenut ngelihatin buah zakar dan penisnya yang ga disunat menggelayut lemas di antara dua pahanya yang penuh bulu... buset... lengannya dilipat di belakang kepala dipakai sandaran, jadi sekarang gue bisa lihat otot-otot bisep dan trisepnya dan keteknya Al yang dipenuhi bulu halus, juga belum lagi aroma keringatnya yang macho bikin gue makin becek...

Naya yang notabene mukanya lebih imut (dan lebih agresif) dengan pedenya duduk deket deket si bule bugil... bahkan dengan genit nyubit-nyubit Al... jadilah si bule ikutan berani merangkul pundak si bawel...

Aih, alamat gue jadi obat nyamuk dah!

Obrolan kita mulai menjurus-menjurus, Naya nanyain kapan Al pertama kali ML (sumpah, jawabannya bikin gue merasa sebagai cewe paling polos sedunia), terus Al cerita dia pernah ngapain aja sama cewek-cewek yang diajak nginep di kamarnya... Naya balik cerita kalau dia pernah ML sama mantannya, terus dia juga pernah ngapain aja... Al tanya Naya udah pernah ML sama bule belum? “Belum,” jawab Naya.. “pengen, tapi takut hihi...”

Al adalah natural born stand up comedian, dengan cerdas dia bisa mengemas obrolan vulgar menjadi sesuatu yang lucu dan menyenangkan! Al benar-benar bisa membuat gue dan Naya somehow merasa bener-bener nyaman dengan segala kemesuman yang ada...

Baru itu, Al ngebolehin gue dan Naya nyentuh otot-ototnya, akhirnya kami semua cekikikan dan suasana pun bertambah mesum... gue yang dari tadi penasaran cuma senyum-senyum sendiri mencet-mencet otot dada Al yang keras-keras lembut hihi, dan si bule cuma cengar-cengir waktu Naya ngusap-ngusap perut six pack-nya baru turun ke bawah.... pusar... terus turun... hihi... jadilah anaconda-nya si bule mulai bangun...

Sumpah ini awkward banget! ngelihat batang berurat itu mulai berdiri tegak karena Naya sarap mijat-mijat pangkal paha dan gue mainin puting si bule... kami cuma cekikikan kaya anak kecil...

“Sorry... can’t control it...” Al ketawa, buru-buru nyariin bantal buat nutupin penisnya yang ngaceng berat

“Nah... that’s okay... we’re fine with it...” modus si Naya. “iya kan, Pe’?”

Buset gue jadi terlibat. “Yeah... it is... it’s...” gue bingung nyari kalimat tepat, “it’s a normal thing! Haha.. ha... ha...” gue nyengir garing, segaring emping yang dicelupin ke dalam kuah pempek.

(Gue benernya pengen bikin joke klinik Tong Fang, tapi ga jadi karena si bule pasti kagak bakalan ngerti...)

Kami terkikik-kikik melihat Al menggerakkan otot-otot kegelnya jadi penisnya bisa bergerak-gerak sendiri gitu, naik turun kaya ular cobra... hihi...

Gue bisa lihat ekspresi ‘wow’ di muka Naya waktu ngelihat perkakas ukuran luar negeri itu ereksi penuh...



“Touch it!” kata si bule mesum...

“Elu duluan, Pe’...”

“No way!” kata gue

“Haha” Al ketawa

“Hahaha...” gue ikut ketawa

“Nggak gigit kok...”

“Nggak mau, we!” kata gue sambil meletin lidah

“Kapan lagi... hari senin harga naik loh...”

Buset, bakat jadi sales juga nih anak.

Ragu-ragu, gue sentuh kepala penis Al yang bentuknya kaya jamur sambil bergidik-gidik geli, lembut juga hihihi... gue elus-elus... gue tarik kulit penisnya yang nggak disunat... hihi... baru jari gue bergerak menyusuri batangnya yang berurat sampai pangkal.. Al ketawa kecil pas gue coba menggenggam batangannya...

Penis Al terasa keras, panas, dan berdenyut-denyut dalam genggaman tangan gue. Wow, batin gue, jadi kaya gini rasanya perkakasnya cowok, hihi.. beberapa lama gue senyum-senyum sendiri, meremas-remas gemas batang berurat itu seperti anak kecil yang mendapat mainan baru

“Baru pertama kali?” tanya Al

“What?”

“Pegang ‘itu’nya cowok”

Duh, tengsin banget ketahuan perawan cupu..

“Hu-uh” jawab gue tersipu, setengah malu, setengahnya lagi nafsu

Al menatap lekat-lekat muka gue yang nunduk malu-malu...

“How cute...”

“Shut up!”

“Ea... ea...... gua dikacangin...” Naya merajuk, baru menuangkan lotion (ga tahu dapet dari mana) ke atas batang penis Al dan tangan gue..Wow... kinky.... Baru gue meratakannya tanpa diminta. Bule gila itu cuma merem merem keenakan waktu gue mulai menggerakkan tangan gue ke atas dan kebawah

“Enak?”

Al mengangguk pelan. Lotion yang melumuri batang penis Al membuat gue semakin mudah mengocok batang berurat itu dari ujung hingga pangkal, sementara Naya mengusap lotion ke perut dan dada Al, meraba dan mengusap-usap putingnya...



Dicoliin sama cewek eksotis, sambil ditontonin sama cewek lain mungkin bikin Al makin sange.... Al mulai melenguh-mendesah sayup, pahanya yang penuh otot menegang dan pantatnya yang sexy mulai ikut bergerak naik turun seirama gerakan tangan gue. Ia tersenyum kecil, dan pandangannya makin meredup sayu.

Melihat cowok seksi yang kelojotan gue coliin bener-bener bikin gue ikutan sange., mau nggak mau meki gue kembang kempis juga kaya nafas gue yang mulai ngos-ngosan...

Al menggeliat-geliat kaya cacing kepanasan, digenggamnya tangan gue yang satunya erat-erat sambil menyebut nama gue berkali kali. Sementara Naya yang tadinya mainin puting Al, sekarang udah makin berani jilatin dada si bule...

“Ooooh.... nnnnghh.... mmmmh...”

Al mengerang, tangan gue diremes terus diciumin, bahkan jari gue diemut-emut! Ooooh... so sexy.... karena udah kadung nafsu, gue ikut ciumin lehernya Al sambil gue gigit-gigit pelan, mmmmmh.....dianya cuma melenguh-lenguh, mengusap rambut gue sambil dikecupnya kening gue berkali-kali....

“Ve... hhh...hh..” cowok itu menggeliat-geliat keenakan, gue gigit pundaknya, gue jilat-jilat puting sampe keteknya.... uuumhh... ini mah udah basic instinct aja..... hhmmmm.... gue hirup aroma keringetnya Al yang jantan.... gue raba setiap ototnya, gue remes-remes pantatnya yang padat, sambil terus coliin penisnya yang berurat, uuh gemes banget...

gue merasa nakal banget... gue keinget cowok gue... tapi... uuuuuh! udah deh, orang tuh nggak usah diharepin!

Naya kayanya nggak mau kalah, dia gigit-gigit perut bawahnya Al, sambil sekarang mainin lubang anusnya Al pake jari yang udah dilumurin lotion... Si Bule makin kelojotan, blingsatan, sampe khilaf balas meremas-remas toket dan pantat gue, tangannya sekarang udah masuk ke balik tank top gue, puting gue yang udah tegang langsung dipilin-pilin tanpa tedeng aling-aling!

“Al......” desis gue pasrah, punggung gue melenting dengan seksi waktu meki gue mendadak degrepe dan klit gue diusap-usap... aaaaah.... tangan yang satunya tetep ngeremes-remes toket gue... uuuh... sedapnya... gue mulai mendesah-merintih di kupingnya Al, sambil terus nyupangin leher si bule...

Seluruh tubuh gue mendadak lemes waktu Al NYELUPIN jarinya ke lubang meki gue yang kedut kedut keenakan.. uuuuuuhhh sempit banget.. dia masukin jari-jarinya pelaaaaan banget… aaaahhhh gue udah mau muncrat aja rasanya.. dia terus masukin pelaaaaannn… sampe akhirnya mentok selaput dara gue... baru si bule gila keluar masukin kedua jarinya di meki gue yang udah banjir... uuuuh.... nnnnnnnh....

Duuuuuh alamat dientot deh gue... gue udah pasrah aja, terserah Al mau apa.. di bawah sana gue lihat Naya udah berlutut di antara paha Al, bibirnya yang imut mulai nyiumin palkon si bule, batangannya dijilatin dari ujung sampe pangkal, buah zakarnya diemut-emut, terus turun sampe jilatin selangkangan dan lubang anusnya... beset... gue nggak nyangka Naya yang imut bisa sebegini binal... mukanya yang innocent sekarang bergerak maju mundur nyepongin kontol yang supertebal itu...

“Bloody hell.... ooooh..... mmmmmh!!!!!” sepongan Naya bikin Al makin menggila, dia balas nyupangin gue... toket gue diremes-remes... leher gue yang mulus digigit.. dihisap... diciumin penuh nafsu... brewoknya yang lebat malah bikin sensasi tersendiri yang luar biasa seksi....



Gue merem pasrah, sambil balik nyiumin kening Al dan mengusap-usap rambutnya yang makin lama makin turun... dan... ooooh! tiba-tiba gue ngerasa brewok kasar menggesek dada gue.. oooohhh.. dia mulai emut-emut puting gue.. awalnya lembut... tapi makin lama makin kuat sambil digigit-gigit... sambil tangan kanannya tetep ngeremes-remes toket gue yang satunya, dan tangan kirinya sibuk ngasih finger fuck meki gue yang lendirnya udah meleleh-leleh sampai paha... uuuuuhhh gila enak banget… aaah... pantat gue udah udah bergerak-gerak gak karuan.... Badan gue mendadak kaku... bibir gue menggap-menggap seiring otot-otot tubuh gue yang mulai mengejang... aduh... aduh... uuuuuuh... udah hampir nyampe nih gue...

“Aaaaah! Ooooh!!! Oooooh! Aaaal.... i’m comiiiiing!!!” Gue menjerit heboh, sambil nyakar punggungnya waktu badai orgasme gue datang. Al langsung memeluk kuat-kuat badan gue yang menggelepar liar di atas kasur...

“Ooooooh... mmmmh!!!!!” Al yang sedang disepong Naya mendadak melengguh panjang, meracau gak jelas pakai aksen scottish... nggak lama badannya ikut kejang-kejang, gue bisa merasakan badan gue macam diremas-remas sama otot-ototnya yang bergerak nggak terkendali...

Gue dan Al muncrat barengan...

Naya merem-merem waktu cairan kental itu menyemprot dan wajah imut dan melelehi bibir mungilnya.. “Ah.. hh... h... h....” Penuh nafsu, dijilatinya penis Al yang belepotan sperma lalu ditelan habis... Naya membersihkan lelehan cairan kental di bibirnya dengan lidah sambil tersenyum seksi...

Gue masih menggeletak lemas, hot pants gue udah turun sampe ke paha, dan kaus gue udah naik sampai di atas dada... Samar-samar gue bisa melihat Al yang sekarang ganti memuaskan Naya yang menggeletak tepat di samping gue...

Sahabat gue itu sekarang ngangkang, dasternya udah naik sampai perut dan cdnya udah di tumit. Al berlutut di antara paha Naya, dengan satu gerakan pelan Al mulai menguak labianya yang lucu dan memasukkan dua jari ke dalam meki Naya yang udah licin.... pelaaaaan banget, sampai Naya menggeliat keenakan... uuuuuh... sambil jempolnya di taruh di lubang anus Naya dan diusap-usap disitu.... kayanya licin... abisnya lendirnya udah meleleh-leleh gitu... Naya udah menggap-menggap mau muncrat... Al terus masukin jarinya sampai mentok, baru digerakin keluar masuk terus anus Naya di belai-belai...

Punggung Naya melenting indah, seksi sekali...



Al mengendus meki Naya yang indah, tembem. klitorisnya udah menonjol keluar dan cairan udah meleleh dari belahannya yang seksi (dan segera dijilat-jilat kaya kucing sama Al) Naya mendesah, mendesis tak karuan...anak itu menggeliat beberapa kali waktu tangan Al terus menggarap keluar masuk meki dan anus Naya...

Naya mengeluarkan pekikan seperti kesakitan, tapi di mulutnya terukir senyum sendu, dan matanya memandang ke arah gue dengan pandangan hampir kosong, nanar...

“Pe’ Peeee’ gua... guaaa... nnnnnnh... aah.. aaaaakh....” Naya menggenggam tangan gue erat-erat. Nggak lama sahabat gue itu mulai mengejang, pekikan kecil dari puncak kenikmatannya diredam oleh bibir mungil yang membuka namun tak bersuara, menatap gue dengan tatapan sendu dan seksi...

Sesaat kemudian kelopak matanya membalik dan Naya memeluk gue dengan tubuh yang kejang-kejang... Naya mengelepar dalam pelukan gue, cewek imut itu meneriakkan puncak kenikmatannya di kuping gue... mengerang... mendesah... dan membisikkan nama gue berkali kali...

Nafas Naya terasa memburu di wajah gue, gue usap muka Naya yang bersemu merah dan basah habis orgasme (yang nampak luar biasa seksi).... gue peluk kepala Naya, menenangkan cewek imut itu dari badai orgasmenya... gue kecup lembut keningnya yang berkeringat sambil mengelus–elus rambutnya...

“Pe’... gua... gua... hhh... hhhh.... aaaaaah....” Naya kembali menggeliat... gue mendadak ikut mendesah... karena si bule mesum sekarang balik nyiumin toket gue dan Naya bergantian... Gue dan Naya cuma berpandang-pandangan dengan tatapan yang sama sayunya, sama sendunya waktu kita digarap barengan sama si bule sarap... uuuuuh....

***



Udah lewat seminggu tapi gue terus kebayang-bayang pengalaman seks gue yang pertama... Gue sekarang ngerti, kenapa banyak cewek rela ngantri cuma buat dientot sama tuh bule...

Jujur, gue sedikit merasa bersalah sama pacar gue di Indonesia, (tapi cuma dikit aja), abisnya siapa juga yang tahan kalau udah digrepe2 kaya gitu hihi... (lagian cowo gue nggak bisa diharepin :p)

Minggu lalu Al ngajakin kita ML... gue masih inget gimana gue sama Naya cuma bisa pandang-pandangan... pengen sih... tapi takut... secara gue masih virgin... masa virgin gue, gue kasih ke bule random gini.... apalagi Naya juga ikutan ragu-ragu... kalau gue enggak, dia juga enggak katanya.... akhirnya kita sepakat jangan dulu... eh, maksudnya jangan... thanks... that was awesome.... but enough for us...

Al cuma nyengir ditolak ngewe (nggak ngaruh buat dia kali), dia bilang ini pertama kalinya dia ‘main’ sama cewek asia tenggara. Al memuji toket Naya yang kecil tapi sekel banget, terus kulit gue dan wajah gue yang katanya eksotis dan bikin dia khilaf... tapi kalau kami memang nggak mau, dia nggak bakal maksa.... gentlemen juga nih anak...

Setelah kejadian itu, Al balik lagi jadi bule sarap yang doyan nginepin cewek. Nggak seberapa lama, gue udah denger suara rintihan-rintihan maksiat dari kamarnya, yang entah kenapa bikin gue makin bete....

Al seperti elang yang terbang bebas dari satu puncak ke puncak yang lain... dan gue nggak mau jadi salah satu kupu-kupu yang cuma hinggap sekejap, sebelum cepat dikibas...

Gue pengen melepas virgin gue pada saat yang benar-benar istimewa... sama orang yang bener-bener gue sayang... sebenernya gue pengen menyerahkan hati dan tubuh gue ke sahabat gue yang sekarang udah jadi pacar yang benernya gue sayaaaaaang banget... tapi... tapi....

Gue lihat layar BB dan notif Path dengan lesu... hampir seminggu ini nggak ada kabar... duh... orang itu makin nggak jelas aja... makin jarang bbm.... jarang mention gue.... atau jangan-jangan Nino ada cewek baru....?

Dear Diary, entah kenapa gue jadi merasa kaya orang yang ngambil potongan rendang paling gede, tapi ternyata lengkuas...

gue berasa macam orang yang buka kaleng Kong Ghuan tapi isinya emping...

sakitnya tuh di sini... (nepuk dada)

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar