Irma: Gara-Gara Mencoba Eksib 3

Credit to ari78


 Setelah itu, Nyoto berhenti menciumi tengkukku dan aku mulai sadar dengan keadaan sekitarku. Betapa malunya aku melihat payudaraku terpampang jelas tanpa ada yang menutupi. Suamikupun memanggil-manggil aku namun aku lupa untuk menjawabnya. Kasiman dan santo bengong melihat keadaanku yang sangat mengoda kaum lelaki. Cepat-cepat aku berusaha menutupi kembali payudaraku dengan tangan kiri dan berusaha menjawab panggilan suamiku. Aku beralasan sedikit ketiduran karena lelah. Akhirnya suamiku menyudahi pembicaraannya dan menyuruhku untuk istirahat.

Setelah HP tertutup, aku berusaha menaikkan dasterku tetapi pak Kardjono, Nyoto, dan Jupri menahan dasterku sehingga aku tidak bisa menaikkannya. Kemudian aku menutupi kedua payudaraku dengan kedua tanganku.

“Apa yang kalian lakukan..? sudah cukup..” kataku setengah berteriak.

“Mbak Irma cantik banget… kami ingin melihat mbak Irma tanpa pakaian. Pasti sangat sangat sangat cantik…sekali ” kata Pak Kardjono

“Betul mbak, kami tidak pernah melihat cewek secantik mbak..” kata Nyoto.

“Sudah stop… keluar kalian dari rumahku…!!” aku mengusir mereka namun disisi yang lain sebenarnya aku mengharapkan mereka berbuat lebih jauh.

“Tenang Mbak.. jangan mengusir kami donk… Jujur..mbak suka kan?” kata Pak Kardjono

“Iya Mbak.. kalau tidak suka, kenapa mbak terangsang?. Hehehe…” kata Jupri

“Mbak.. ngapain susunya di tutupi?... Kami semua tadi sudah melihatnya kok. Seksi lo mbak… di buka aja gih..” santo mulai ikut berbicara.

“Iya mbak… jujur aja… mbak suka kan?” Tanya Nyoto sambil berbisik di telingaku membuat aku kembali merinding sehingga tanpa sadar aku mendesah.

“Gak..!!” jawabku sambil menggelinjangkan tubuhku karena geli.

“Tuh kan… mbak Irma menikmati banget kayaknya” kata Pak Kardjono

Aku menjadi malu dengan tuduhan pak Kardjono. Memang bahasa tubuhku tidak bisa membohongi kalau aku terangsang berat. nyoto kembali menciumi tengkuk, pundak dan punggungku yang terbuka. Aku tidak tahu harus berbuat apa tetapi tubuh ini benar-benar merasakan rangsangan yang luar biasa. Tanpa sadar aku kembali memejamkan mata dan menggelinjang-gelinjang.

“ AAhhh…………” aku kembali mendesah karena menahan nikmat. Kali ini desahanku agak keras.

“Mbak, dasternya di copot aja ya… nanggung tinggal dikit..” kata pak Kardjono lagi

Aku diam saja, bingung harus berkata apa. Nyoto menghentikan ciumannya dari tubuhku dan aku menjadi sangat malu karena respon tubuhku.

“dasternya di lepas ya mbak..??” bisik nyoto di telingaku.

Memang percuma jika aku pura-pura menolak. sudah kepalang tanggung toh 80% aku sudah telanjang. Akhirnya aku menyerah dan menganggukkan kepalaku. Sangat halus sekali cara mereka untuk menelanjangiku.

“Angkat sedikit pantatnya mbak..”kata pak Kardjono sambil memegang ujung dasterku yang paling atas. Dengan malu-malu dan jantung berdebar-debar aku mengangkat pantatku.

“aduh..jadi telanjang beneran nih” kataku dalam hati. Pak Kardjono mulai memelorotkan daster yang aku kenakan melewati pantatku. Kemudian menariknya melewati lututku terus diloloskannya dari kakiku. Akhirnya sekarang aku benar-benar telanjang bulat dihadapan 5 orang pekerja kasar yang baru aku kenal kemarin. Tangan kiriku masih berusaha menutupi kedua payudaraku, tangan kananku menutupi vaginaku. Sensasinya sungguh luar biasa. Terangsang, malu dan erotis menjadi satu.

Kasiman dan santo mulai mendekatiku dari arah depan. Nyoto menghentikan ciumannya pada pundak dan tengkukku. Mereka berlima hanya memandangi tubuhku sambil melihat reaksiku tanpa melakukan apapun. Dipandangi seperti itu aku menjadi salting. Aku merasa bagaikan cewek terseksi di dunia. Dipandangi dan dikagumi oleh cowok-cowok pekerja kasar dalam keadaan telanjang bulat. Hhmmm…

“Gimana mbak Irma… suka telanjang di depan kita-kita kan..??”kata pak Kardjono. Aku tetap diam saja tak menjawab sambil menundukkan kepalaku. Jantungku berdegub kencang sekali.

“ayo mbak… jawab donk…” pinta Jupri

Aku malu untuk menjawab. Birahiku sudah terlalu tinggi untuk menghentikan ini semua. Aku ingin sekali meminta untuk melanjutkan kekurang ajaran mereka atas tubuhku tapi ego dan harga diriku masih ada. Aku tetap berusaha menjaga harga diriku walaupun itu sudah tidak mungkin.

“Kalau mbak gak mau jawab, aku akan foto mbak dan mengirimkannya ke suami mbak lo… gimana?? Mbak suka telanjang kan…?” Tanya Jupri lagi

Dengan mudahnya mereka menjatuhkan harga diriku tanpa ada paksaan. Hanya sedikit ancaman saja. Tidak ada pilihan lain selain menjawab pertanyaan Jupri supaya suamiku tidak tahu.

“Iii…iiya…” jawabku pelan. aku semakin menundukkan kepalaku untuk menghindari tatapan mereka.

“Iya apa mbak..? yang jelas donk..” Tanya Jupri mencoba semakin menekanku

“Ii..iya..aku suka..” jawabku lagi

“Suka apa mbak..?? wah mbak Irma minta di foto Jup..”kata Nyoto kepada Jupri

“Jangan..jangan…please, jangan di foto…” pintaku

“Kalau begitu jawab yang jelas donk mbak…”kata Nyoto tidak sabar

“Iya…sssaaya..sssuuka..te..te..telanjang di depan kkkaalian…”akhirnya aku menjawabnya dan merasa malu sekali

“hehehe….hehhe…..” mereka semua tertawa senang dengan pengakuanku itu.



Meskipun orang desa ternyata mereka sangat pintar dalam mempermainkan nafsu wanita. Keterbelakangan daerah tempat mereka tinggal tidak membuat trik-trik sex mereka tertinggal juga bahkan mungkin lebih hebat daripada orang kota yang penuh dengan kesibukan dan polusi.

Dengan serta merta mereka langsung menciumi dan meraba-raba seluruh tubuhku. Santo dan kasiman mengulum sambil meremas-remas kedua payudaraku. Jupri mengarahkan bibirnya ke bibirku. Dia memainkan lidahnya dalam muluku dan berusaha menarik lidahku. Lidah kami saling menari dan melilit.

Sementara Pak Kardjono turun kebawahku membelai-belai vaginaku yang sudah sangat basah. Kemudian aku merasa vaginaku di gelitiki oleh sesuatu yang hangat dan basah namun aku tidak bisa melihatnya. Aku yakin itu adalah lidahnya yang sedang mengoralku.

Rasanya nikmat sekali, nafasku menjadi berat. Seluruh tubuhku diserang secara bersamaan. Belum lagi nyoto yang sedang asyik mengeksplor tubuh belakangku mulai tengkuk, sampai pantat. Tangannya di telusupkan ke belahan pantatku. Jarinya membelai-belai lubang anusku.

Kenikmatan dari seluruh penjuru tubuhku dengan cepat membawaku ke ambang orgasme. Aku tidak bisa mendesah dan berteriak karena sedang berciuman dengan jupri. Aku hanya bisa mendengus-dengus dan menggeliat-geliatkan tubuhku dalam keadaan duduk.

“Hhmm…hhmmmm…” aku berusaha melepaskan ciuman jupri untuk berteriak nikmat namun jupri sama sekali tidak memberikan kesempatan. Tidak sampai lima menit, akhirnya aku orgasme dengan hebat. Lidah jupri aku sedot dengan kencang. Kepala santo dan kasiman aku tekan erat ke payudaraku. Kepala Pak Kardjono aku jepit dengan kedua pahaku. Selama beberapa menit tubuhku mengejat-ngejat karena orgasme. Meskipun suamiku selalu bisa memberiku orgasme setiap kami berhubungan namun kenikmatannya tak sebanding dengan kenikmatan yang saat ini aku rasakan.

Kenikmatan yang aku rasakan sungguh tak bisa diungkapkan padahal itu hanya melalui permainan mulut dan lidah di seluruh tubuhku. Kenikmatan yang sesungguhnya belum aku rasakan yaitu melalui penis-penis mereka. Membayangkan 5 penis yang akan masuk ke tubuhku membuatku bergidik.

Setelah orgasmeku mereda, nyoto merebahkan tubuhku. Nafasku masih memburu seperti habis lari jauh. Mereka melepaskan seluruh pakaian mereka hingga telanjang bulat, sama dengan aku. Aku melihat badan mereka sangat kekar, hitam, dan kokoh. Pekerjaan mereka pasti membuat otot-otot mereka terlatih sehingga terlihat kuat sekali.

Dan betapa kagetnya aku begitu melihat penis mereka satu per satu. Penis-penis mereka tidak ada yang lebih kecil atau sama besar dengan penis suamiku. Semuanya lebih panjang, lebih gemuk, dan kelihatannya lebih keras.

“Aduh… mati aku… bisa jebol vaginaku..” runtukku dalam hati

“Hehehe….Mbak Irma suka dengan kontol kami ya… keliatannya nafsu banget…hehehehe..” kata Kasiman.

Aku yang sudah tertangkap basah sedang melotot kearah penis mereka menjadi gelagapan dan menjawab “ eng..eng..enggak kok.. punya kalian besar sekali… ta..ta.takut aku mas..bisa jebol aku..”

“apanya yang besar..?” Tanya Pak Kardjono

“ itu…anunya…kalian”jawabku

“ anu.. apa namanya..?” Tanya Pak Kardjono lagi

“anu..pen..penis.kalian..” jawabku terbata-bata karena gugup.

“Penis-penis..bilang ’kontol’ … ayo… bilang”perintah pak Kardjono

“Eh iya, kontol kalian besar banget..” kataku. (Serr…serr..) hanya dengan berkata begitu vaginaku mengeluarkan cairan kenikmatan. Aku merasa tak berdaya dan dikuasai oleh mereka namun justru hal itu membuatku lebih terangsang. Pandai sekali mereka mempermainkan harga diriku. Dengan paksaan sedikit aja atau bahkan tidak dipaksa sama sekali aku sudah mempermalukan diriku sendiri.

“hehehe… begitu donk..tahan dikit ya…ntar mbak Irma pasti keenakan kok..” kata Pak Kardjono

“Maaf pak…jangan pak..aku mohon..” pintaku kepada pak Kardjono. Aku takut vaginaku rusak. Aku takut sakit. Aku merasa ketakutan dengan kegagahan penis mereka. Aku mencoba bangkit dan menghindar dari mereka namun Nyoto menahanku.

“Tenang mbak..enak kok…hehehehe…” kata Nyoto. Nyoto kembali merebahkanku, mengangkat kedua tanganku hingga berada di samping kepalaku hingga ketiakku terbuka lebar.

“Jangan…please…” pintaku

“Jup, san… kamu jilati ketiak dan susu mbak Irma gih… biar dia merasa nyaman” perintah nyoto kepada Jupri dan Santo. Dengan semangat Jupri dan Santo mendekatiku dan mulai menjilati ketiak dan payudaraku. Rasanya geli-geli nikmat hingga aku menggelinjang kesana kemari. Kadang aku mendesah, kadang menjerit.

“aahhh…. Aih…aahh..uuhhh…”aku mendesah sekeras-kerasnya. Aku melihat pak Kardjono kembali mendekat dan menempelkan penisnya ke mulut vaginaku. Perlahan-lahan dia mendorong penisnya memasuki vaginaku. Aku merasakan gesekan setiap milinya. Rasa geli dan nikmat pada ketiak dan payudaraku membuat gesekan penis yang masuk ke vaginaku menjadi sangat nikmat.

“Ach…….” Aku mendongakkan kepalaku setelah penis pak Kardjono masuk seutuhnya kedalam vaginaku. Vaginaku terasa penuh sekali. Sejenak Pak Kardjono mendiamkan penisnya supaya vaginaku bisa menyesuaikan. Setelah itu dia mulai menggerakkan penisnya pelan-pelan.

“Aduh..ennnnakkk.. sekkkkaallliii….. aaahhh… terusss…..” aku menggelengkan-gelengkan kepalaku ke kanan dan kekiri. Jupri dan santo terus mengerjai ketiak dan payudaraku sementara pak Kardjono semakin mempercepat genjotan penisnya.

“Auh……auh……..nikkmmmaaattttnnyyaaaa…... ach……….aaku mau kelluar….”desahku.

Tak lama kemudian “ AAACCCCHHHHHHHH……………………” aku mengalami orgasme kedua yang lebih hebat dari pada orgasme pertamaku tadi hingga squirting. Pak Kardjono masih terus memompa penisnya meskipun aku mengalami squirting yang hebat sehingga orgasmeku terasa terus terjadi berulang-ulang. “ AAAAACCCCHHHHHHHHHHHHH……..” aku menjerit, menegang, dan mengejang-ngejang tiada henti. Tanganku menggenggam erat tangan nyoto yang masih tetap memegangi tanganku supaya tetap di atas kepala.

Setelah beberapa menit aku mengalami orgasme beruntun, pak Pardjono mulai menghentikan pompaan penisnya di vaginaku. Jupri dan Santo secara kompak juga menghentikan jilatannya. Orgasmeku mulai mereda badanku terasa lunglai namun nafasku masih ngos-ngosan karena kehabisan nafas. Kadang-kadang aku masih mengejat-ngejat sedikit sisa orgasme yang barusan aku rasakan. Ini adalah orgasme terhebat yang pernah aku rasakan.

“Aaaahhhh….” Desahku manja karena kaget dan geli karena Jupri iseng menjilat ketiakku sebelah kanan.

“Bagaimana cantik..?? nikmat bukan…??? Hehehehe…” Tanya pak Kardjono dengan tawa mesumnya. Penisnya masih di dalam vaginaku dengan kokohnya.



Aku tidak menjawabnya karena masih sangat lemas dan tidak terlalu perduli dengan sekitarku. Kemudian pak kardjono memelukku dan tanpa melepaskan penisnya dari vaginaku dia berbalik sehingga aku di atas menindihnya. Aku masih sangat lemas untuk mengangkat tubuhku. Tubuhku lunglai di atas tubuh pak Kardjono dengan kemaluan kami yang masih bersatu.

“ Aaahhh…” aku mendesah ketika Pak Kardjono menggerakkan penisnya sedikit. Vaginaku masih sangat sensitive untuk menerima rangsangan. Pak Kardjono tidak mempedulikan keadaanku itu dia mulai menggenjot penisnya perlahan-lahan. Aku mulai terbuai dengan rasa nikmat pada vaginaku.

Rasa nikmat yang tak terkira itu membuatku lupa pada sekitarku. Aku tidak tahu apa yang dilakukan Jupri, Santo, Nyoto, dan Kasiman.

Tiba-tiba, “Aihhhh….” Aku menjerit kaget karena ada yang mengelitik lubang anusku. Hal ini membuat gairah birahiku semakin naik. Rasa geli-geli nikmat pada lubang anusku membuat kenikmatan pada vaginaku menjadi berlipat-lipat. Tenagaku yang tadi habis sekarang tiba-tiba muncul kembali. Desahanku berubah menjadi jeritan.

“aachh… aduh… ennaakk…. Kalian apakan anusku… aaaaccchhhhhh….” Aku menceracau tak karuan.
“aaaaacccchhhhh……..terussss…..kalian apakan itu….” Saat aku akan menoleh kebelakang, Jupri menahan kepalaku. Dia mencoba memasukkan penisnya ke mulutku. Tanpa banyak protes aku membuka mulutku untuk menerima penisnya. Aku kulum ujung penisnya hingga membuat Jupri mendesah-desah.

“eehhmmmm…..eeehhhmmmmm…..” aku tidak bisa lagi mendesah dan menjerit. Aku merasa sesuatu yang menggelitik lubang anusku tadi sedikit demi sedikit mulai masuk ke dalam lubangnya. Rasanya sangat sangat nikmat sekali. Sepertinya yang masuk adalah sebuah jari karena begitu terbenam dalam anusku, rasanya seperti ada yang bergerak-gerak di dalam.

Aku tidak bisa lagi menahan kenikmatan ini hingga akhirnya “eeehhhhmmmmmmmmmmmm…………” tubuhku mengejang hebat. aku mengalami orgasme ketiga yang sangat nikmat. Pak Kardjono, Jupri dan seseorang di belakangku berhenti untuk memberiku kesempatan menikmati orgasme ini.

Aku sudah mengalami 3 kali orgasme hingga tubuhku sangat lemas tapi aku melihat ke5 kuli ini masih segar bugar. Justru mereka sangat bersemangat untuk mengerjai aku. Kapankah ini akan berhenti..?? Aku bisa pingsan karena Orgasme berulang-ulang jika mereka sangat kuat dalam bermain sex.

Bersambung...

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar