Shinta R.A. 2: Photography Class

Credit to Faithia



Gue suka bola. Tim favorit gue adalah Liverpool. Gue suka main game. Banyak deh game yang udah gue tamatin, Dari final fantasy series, sampe game cemen macem tekken hahaha.

Kalo diperhatikan, hobi gue adalah hobi yang didominasi oleh cowo. Karena hobi inilah gue merasa nggak terlalu canggung sama cowo karena gue udah terbiasa dikelilingi oleh cowo. Dan mungkin gara-gara ini juga gue jadi nyaman untuk berbuka-buka dideket cowo. Oh well.

Tapi gue cewe normal, gue tetep suka ama yang namanya cowo. Nggak banyak sik yang gue minat, tapi ada beberapa lah yang bikin gue tertarik. Yang lebih banyak adalah yang tertarik sama gue. Hahaha, kayak Yoga yang sejak kerja kelompok sering sms gue nggak penting yang tetep gue ladenin karena dia juga ikut klub foto. tapi dia nggak masup itungan. Sorry.

Salah satu yang bikin gue tertarik banget adalah Raihan. cowo kearab-araban yang berhasil bikin gue penasaran. Bahkan, dia berhasil bikin gue punya hobi tambahan, photography. Karena dia gue ikut klub 'cekrek’ di sekolah gue.

Dia senior gue, kita beda sekitar 2 tahun. Waktu dia kelas tiga, gue baru masuk SMA. Pas dia jelasin tentang klub photography disini, gue udah merasa ada sesuatu yang bikin gue terus penasaran dan bahkan akhirnya belajar foto. Walaupun akhirnya gue emang suka dengan foto-foto. Hehe.

Tapi sampai terakhir dia lulus, kita nggak terlalu banyak interaksi. Dan dia juga rumornya udah punya pacar. Gue suka cowo setia, pada saat lo udah punya cewe dan masih ganjen, seberapa ganteng nya lo, bakal turun harga dimata gue. Dan Raihan sama sekali nggak ganjen or genit. Hahaha, agak subjetif sik.

Kita makin deket justru pas dia udah kuliah karena dia masih aktif ngajakin gue, well, klub foto yang ada guenya untuk hunting foto. Segala macam tema dan tempat yang seru pernah diidein dia, bikin gue makin gimana gitu deh. Hahahah, dan yang paling penting adalah gue tau kalo dia udah nggak punya pacar! Oleeee!

Unfortunately, I'm not going to tell a story about him in this chapter. Probably next one. But, I'm not going to keep it a secret, he is going to be important to my story.

Disinilah gue, stuck di sebuah ruangan kecil di ujung pinggir sekolah gue. Bersama orang-orang yang lumayan deket secara hobi dengan gue. Kita emang ada kalanya ngumpul cuma buat ngobrol tentang fotografi sehabis jam pelajaran. Gue kira hari ini ada Raihan, tapi ternyata gue kurang beruntung. Hufff, sedih.

“Eh jalan yuk, hunting foto dimana gitu, gue lagi pengen cari cityscape deh. Pengennya sih sampe malem biar bisa sekalian ambil traffic juga, enaknya dimana ya?” Kata Rudi, yang udah kelas 3.

“Hmmm, mau kemana tapi? Lagi agak males gue sebenernya. Gue pengen latihan commercial photo deh.” Jawab Adit yang punya ide sendiri.

“Gue setuju sama Adit. Dan gue punya ide kalo Shinta aja yang jadi modelnya. Biasakan model itu cewe Shin, dan lo kan lumayan lah.” Sambut Yoga tiba-tiba dengan antusias.

“Lah, kan gue juga mau foto, kalo gue jadi model nggak bisa dong! Nggak mau ah!” Jawab gue nggak mau dikorbankan.

Tapi sayangnya gue emang lemah sama orang yang minta bantuan gue sampe memohon-mohon. Sialll, kalo di foto sama Raihan nggak apa-apa deh. Private photo session. Hmmm. Ide bagus juga. Nanti ngajak ah, hahaha.

Akhirnya diputuskan tempatnya adalah ruko lantai 2 punya bokap nyokap Yoga yang masih belum dipake. Jadi masih kosong, cuma perlu tambahan properti yang gue nggak peduliin karena gue nggak ikut foto.

“Terus yang siapin bajunya siapa?” Tanya gue pas siap-siap mau pulang.

“Baju kemaren pas kita tugas kelompok aja Shin! Terus sama baju pesta samaa baju mau ke mall!” Jawab Yoga semangat banget dan juga disambut sama Rudi dan Adit yang gue rasa nggak ngerti maksudnya baju kemaren itu apa. Hmm, apa si Yoga lemes dan ember cerita-cerita? Sial.

“Iyaaa, boleh, apa aja deh Shin, yang nggak terlalu ngerepotin. Baju mau ke mall aja juga ok kok.” Lanjut Rudi yang bikin gue lumayan lega dan percaya kalo Yoga nggak ember, for now haha.

Gue jawab dengan acungan jempol karena gue udah ditelepon sama Pak Adit. Gue setengah lari dan langsung ketemu pak Adit di tempat biasa dia jemput gue.

Diperjalanan gue mikir kira-kira baju apa aja ya yang akan gue bawa? Gue jujur koleksi bajunya lumayan banyak selayaknya cewek abg kebanyakan. Hahaha. Kayaknya bakal seru nih, yayy.

==============================================================================

Akhirnya gue bawa tas yang lumayan gede karena gue bawa 5 jenis pakaian. Yang pertama adalah, summer dress + kardigan, tanktop + rok jeans, kemeja putih + rok span hitam, overall jeans + kaos putih, dan kamisol buat gue tidur yang entah kenapa ada di tas gue walaupun gue inget banget nggak masukin begituan. Haha.

Sampai di tempatnya Yoga, gue langsung naik keatas dan liat kalo mini studio udah jadi dan mereka bertiga juga kayaknya udah siap banget dengan gearnya masing-masing. Btw, kamera kami masih analog semua hahaha.

“Hahaha, lo kenapa jadi bawa bajunya banyak amat Shin, hahaha.” Kata Adit kagum pas gue jejerin baju yang mereka bisa pilih. Yang kamisol nggak gue keluarin tapinya hahaha.

“Eh lo ada kacamata nggak Shin? Ini bagus nih yang ini. Pake ini sama kacamata.” Tunjuk Yoga ke kemeja putih dan rok span.

Gue cuma mengangguk karena gue emang punya kacamata yang tanpa minus buat gue pake gegayaan doang. Jarang gue pake sik, jadi nggak ada salahnya gue pake sekarang.

Jadi kostum pertama gue kemeja dan rok plus kacamata. Jadinya kayak sekretaris di FTV gitu deh if you know what I mean. Haha.

Nggak ada yang menarik di pemotretan yang pertama. Karena gue cuma pose berdiri atau duduk di kursi kecil yang dibawa Yoga. Paling mereka cuma bisa liat celana dalem putih gue sekilas-kilas doang. Karena jujur gue untuk ukuran cewe cukup selebor pas lagi duduk.

Pada saat pemotretan yang kedua si Rudi balik tiba-tiba karena dia dipanggil sama ibunya buat sesuatu. Jadi pemotretan sekarang cuma tinggal kita bertiga doang. Dan dari hasil rundingan alias ide dari Yoga lagi, kostum yang kedua gue adalah tanktop again warna putih dan rok jeans gue.


Pada saat gue coba rok jeans gue di kamar mandi, ternyata udah lumayan kekecilan karena ini adalah rok gue pas gue masih SMP. Jadi kalo dulu masih sedikit di atas lutuh, sekarang udah lebih mendekati pangkal paha gue daripada lutut. Hahaha, kayaknya hari ini bakal seksi banget nih disini.

Pada saat gue keluar dari kamar mandi dan siap-siap di depan studio yang mereka udah buat dadakan, mereka malah cukup lama bengong ngeliatin gue. Baru setelah gue teriak “woi” mereka mulai gelagapan dan siap-siap ngatur ulang setting gear mereka. Haha, lucu amat sik.

Saat ini gue pake tanktop yang cukup ketat warna putih. Untungnya tanktop ini masih cukup panjang untuk nutupin perut gue hehe. Tanktopnya sendiri nggak terlalu tebel, jadi bra putih gue lumayan terlihat dari luar. Tapi gue nggak pake yang aneh-aneh jadinya terlihat biasa aja.

Pada kostum ini mereka jadi lumayan sering buat gue pose jongkok atau duduk dilantai daripada berdiri atau duduk di bangku kecil yang ada. Yang jelas gara-gara ini paha gue jadi makin terekspose karena roknya sendiri udah pendek. Okay, kita ikuti dulu haha.

Mereka sendiri makin semangat ngarahin gue dalam berpose. Mungkin mereka nganggep karena gue santai aja dan nggak terlalu risih dengan pakaian seseksi ini, gue bisa dibikin lebih seksi haha, I don’t know. Yang pasti mereka terlihat lebih semangat dari sebelumnya.

Pose gue sekarang gue tiduran dengan kaki yang sedikit di tekuk. Yang pasti kalo lo liat gue dari bawah, celana dalem gue udah bisa keliatan. Adit sih fotonyan lebih banyak dari atas sambil ngangkangin gue. Kalo si Yoga lebih banyak gerak. Hmm gue rasa dia mau coba foto upskirt.

“Gileeeee, kapan lagi bisa foto Shinta seksi gini. Tapi lo nggak make up yak, jadiny muka lo agak pucet gitu Shin.” Kata Adit menjelaskan.

“Namanya juga masih latihan Dit, haha, next time aje kalo mau, tapi lo yang bayar make upnya yeee, jangan gue.” Jawab gue sewot, menang banyak mereka kalo gue ikut patungan juga.

Kemudian mereka juga minta gue sedikit membungkuk dengan tangan gue bersimpuh di paha gue. Dengan begitu mereka bisa dengan jelas liat belahan toket gue. And it's going to be feisty. Hahaha. Gue nggak expect bakal sejauh ini sik sebenernya.

Sesi berlanjut dengan mereka minta gue sedikit menaikan tanktop gue supaya makin seksi. Gue angkat dikit sampe atas perut. Terlihatlah perut gue yang rata karena emang gue sering workout untuk bagian core sama leg haha.

“Busettt, malu gue ama perut lo Shin. Haha, gokil banget! Sering olah raga juga lo yaa?” Kata Adit.

Gue cuma senyum sambil melanjutkan pose gue. Gue makin semangat show off karena pujian mereka. Flattery is indeed a devil's tool. Haha. Sekarang bahkan mereka bisa ngeliat sebagian dari bra gue karena udah terlalu keatas.

“Lo nggak bawa BH lagi ga Shin?” Tanya Yoga.

“Bawa sik, kayaknya ya, lupa gue, asal-asalan gue td packingnya. Kenapa emang?” Jawab gue karena bingung.

“Nggak soalnya BH lo warna putih, kalo warna lain pasti lebih seksi. Merah atau item gitu. Hahaha, iya nggak Dit?” Kata Yoga menjelaskan.

Adit gue liat cuma ngangguk aja terus lanjut ngarahin gue untuk pose lagi. Dan guepun nggak menghiraukan senyuman mesum dari Yoga.

“Pokoknya foto-foto ini harus dicuci sendiri ya. Nggak ada yang boleh cuci di Fuji. Gue nggak mau tau. Awas aja kalo foto gue tadi kesebar lebih dari lo berdua!” Ancem gue galak. Males soalnya. Lebih ke jelasin ke orang-orang. Bukan karena diliat orang fotonya hahaha.

“Siap!” Kata mereka berdua kompak sambil ambil posisi hormat. Haha, kayak diktator gue.

Foto sesi terakhir adalah overall dan kaos putih. Gue berasa kayak farmer yang ada diserial TV luar hahaha. Well, beautiful one if I might add. Hihi.

Sesi ini berjalan normal karena kostumnya lumayan tertutup dan nggak terlalu banyak improvisasi yang bisa gue lakukan dan juga mereka arahkan. Tapi nampaknya takdir berkata lain. Hahaha.

“Ummm, Shin, sorry ni ya, tapi boleh request nggak? Jadi kalo boleh ummm, kaosnya dilepas aja. Jadi kan masih tetep ketutup kayak pake tank top tadi tuh.” Usul Yoga.

“Beda kali! Dari kanan kiri bolong gini.” Jawab gue pura-pura galak.

“Maksudnya kalo dari depan sama Shin. Gitu deh maksudnya. Bakal jauh lebih seksi Shin. Hehehe.” Jawab Yoga lagi.

“Bener Shin, setuju. Semoga rejeki lo makin banyak deh nanti, atau nanti jadi ama Raihan. Haha” tambah Adit tiba-tiba. How the fuck does he know about my feeling? Am I that obvious?

“Apaan sii. Amin aja deh buat yang rejeki.” Kata gue acuh tak acuh.

“Jadi ama Raihan nggak diaminin juga nih?” Goda Adit yang sukses bikin muka gue panas. Sebel gila!

“Ya yang begituan mah mana ada yang tau. Amin juga aja deh!” kata gue sambil ngelepas kaitan di bahu sekalian buka kaos gue fully.

Sekarang mereka bisa liat full bra gue. Dan sebelum mereka komen gue pasang lagi kaitan overall gue. Dan pose berkacak pinggang. Nah, diem kan mereka, nggak ngebahas lagi soal Raihan. Males! Banget! Kesel! Btw, jangan-jangan Raihan emang tau lagi. Aaaaaaaaaa!

Kegiatan foto memfoto ini pun berlanjut. Mereka sekarang lebih banyak minta gue untuk pose miring dan mereka bisa liat bra gue dari samping. I think that some of the photos will be great. Seksi gimana gitu, tp nggak bisa dikoleksi atau dipajang juga sik. Huff.

“Shin, kayaknya kalo bahunya dilepas satu bakal lebih seksi deh. Kalo kali ini BHnya pas warna putih! Jangan dua-duanya.” Lagi lagi Yoga punya ide asal-asalan.

Tanpa banyak omong gue langsung lepas salah satu kaitan overall gue dan mengekspose sebagian besar dari dada kiri gue walaupun lagi-lagi masih ada bra gue. Tapi emang gue setuju lebih bagus satu dilepas daripada dua-duanya. Masih ada sedikit aura innocent tapi banyak aura seksinya. Nice!

Setelah 10 menitan kita foto-foto, akhirnya kelar juga sesi foto seksi dadakan ini. Yoga nggak langsung beberes sedangkan Adit malah langsung buru-buru pulang. Tinggalah gue berdua dengan Yoga masih dengan kostum terakhir.

“Lo dijemput lagi pulangnya Shin? Atau daritadi supir lo nunggu diluar?” Tanya Yoga

“Nggaklah, gue tau kita bakal lama, hahaha, ini gue mau telepon, lo temenin gue dulu! Jangan kemana-mana!” Kata gue yang males ditinggalin. Nggak mau ditinggalin.

“Iye, gue juga belum beresin ini nih, nanti ajalah, belum mau dipake ini.” Jelas Yoga sambil nunjuk mini studio yang tadi kita pake.

“Nanti bisa digunain lagi ni kapan-kapan, yang pasti gue nggak mau jadi model. Harus cari yang lain karena gue juga mau ikut foto.” Kata gue sambil nunggu telepon gue ke Pak Adit diangkat.


Kabar buruk dateng dari pak Adit yang bilang mobil gue mogok jadi harus dibenerin dulu. Tapi aturan nggak lama kata dia.

“Lo kalo mau gue anterin juga bisa sik Shin, tapi gue adanya motor, jadi nanti ya kalo ujannya udah berhenti.” Jelas Yoga memberi ide.

What!? Ujan? Sial, ini mah namanya stuck sama Yoga disini. Haiahh. Suram.

Akhirnya gue malah ngobrol sama Yoga sambil duduk di lantai. Setelah 5 menitan gue sadar kalo kaitan overall gue masih belum dipasang lagi dan kaitan yang satu lagi juga udah turun banget jadinya bra gue full terekspose di menit terakhir. Not bad.

“Eh Shin, foto-foto lagi yuk, daripada bosen disini, sekalian nunggu juga.” Kata Yoga tiba-tiba memberi ide.

“Ayuklah! Lo mau kostum yang mana?” Tanya gue sambil berdiri. Ya udahlah ya, sekalian aja lanjut daripada ngorbol nantinya dia makin suka ama gue. Atau kebalik? Haha.

“Yang ini aja udah, atau umm.” Jelas Yoga tapi diem tiba-tiba kayak ragu.

“Atau apa? Gue masih ada summer dress tuh kalo nggak salah.” Kata gue sambil menunjuk tumpukan baju.

“Boleh deh.” Kata Yoga pendek.

Gue pun jalan menuju tumpukan baju tersebut sambil nyari baju yang gue maksud. Summer dress warna biru dengan motif bunga-bunga warna kuning buat ke pantai sebenernya.

Entah gue males atau kesambet setan gila, gue langsung buka overall gue sambil membelakangi Yoga tanpa pergi ke kamar mandi dulu. Dan begitu gue udah tinggal pake underwear gue doang tiba-tiba Yoga nanya sesuatu.

“nah, ini maksud gue tadi Shin, boleh lo gini aja nggak, nggak usah pake summer dress lagi?” Tanya Yoga santai banget.

Lagi-lagi entah kenapa, gue cuma ngeliat kebelakang kemudian jatohin summer dress yang sebenernya udah di tangan gue. Kemudian gue jalan kearah mini studio dan pose tangan disilang didepan dada gue. Gue tetap tenang walaupun dag dig dug der jantung gue.

“Thanks ya Shin, body lo emang juara. Lo nggak berminat jadi model beneran aja? Lo udah punya wajah, kulit putih dan body model. Haha.” Jelas Yoga yang lumayan bikin gue nggak bisa ngontrol senyum.

Yogapun langsung mengarahkan gaya gue. Mulai dari tangan di bibir. Tangan di belakang kepala. Foto gue dari belakang, pokoknya semua angle udah dia coba. Dan semakin lama entah kenapa gue merasa badan gue semakin panas walaupun gue nggak keringetan.

Yogapun sekarang lebih berani lagi dalam mengarahkan gaya gue. Nggak cuma nyuruh gue atau memperagakan gaya yang dia mau, dia udah mulai berani megang dan coba menggerakan badan gue. Mulai dari tangan, bahu, bahkan sampai pinggul. Dan gue lagi-lagi cuma diem aja, seperti menikmati sesi ini.

Tapi mau gimanapun emang jadi model itu nggak terlalu enak. Lebih karena pegel jaga pose beberapa detik tetapi berulang-ulang aja sik. Untungnya disini walaupun belum ada AC udaranya masih enak. Dibantu ujan juga sik.

Gue mulai keringetan di sesi underwear ini. Padahal logikanya baju gue lebih sedikit dan udara hujan bikin suasananya sejuk. Tapi gue justru malah panas dan jadi keringetan. Kalau tadi kan gue masih bisa ngelap pake baju, nah sekarang baju gue udah sedikit kebetulan. Jadi pengen nggak pake baju aja deh. Hmmm.

“Eh Shin lo boleh emmm, buka kaitan BH lo nggak yang dibelakang? Gue jadi pengen foto lo dari belakang gitu, kesannya jadi lo topless.” Ide Yoga pas lagi ambil gambar gue dengan pose gue membelakangi dia.

“Nggak maulah! Gila kali, ini gue udah hampir telanjang juga. Gue udah tinggal pake pakaian dalem doang lho!?” jawab gue sewot ke Yoga.

“Dari belakang aja, jadi kan nggak keliatan depannya. Jadi sebenernya lo tetep pake BH lo tapi lo tahan didepan supaya nggak keliatan dari belakang, jadinya artistik implied nude gitu.” Jelas Yoga yang masih usaha.

Gue jadi bingung karena deep down gue selalu pengen nyoba sesuatu yang baru. Ini kejauhan nggak ya? Gimana ya? Hmmm, kalo misalnya dia ember nanti gimana ya? Kalo misalnya dia ngomong ke Raihan pasaran gue turun nggak ya? Dan banyak pertanyaan lainnya yang melintas di pikiran gue dalam sekejap.

“Ahhhh, nggak mau! Malu tau! Ini aja sebenernya udah malu banget! Nggak!” lanjut gue masih nggak santai.

“Kenapa malu? Kalo badan lo kegedean atau kekurusan atau banyak panu dan penyakit kulit nggak apa-apa deh malu, tapi kan ini sebaliknya, badan lo itu mendekati perfect, gue pun belum nemu kekurangannya, tapi ya pasti setiap orang adalah kekurangannya, lo belum gue liat aja.” kata Yoga semangat.

Flattery again. Kenapa gue begitu lemah ama yang namanya sanjungan. Kayaknya kalo misalnya nanti gue pacaran terus digombalin kacangan aja juga udah seneng kali ya. Haha, mure banget gue. Wait, jadi ini gimana ya? Aaaaahhhhhh!

“Uhhhh, maksa banget sik! Oke, tapi inget janji yang tadi, nggak boleh cerita sama nggak boleh cetak fotonya diluar, harus proses sendiri, kalo gagal ya salah sendiri! gimana?” tawar gue ke Yoga yang cuma dijawab dengan isyarat ‘ok’.

Dan gue pun mulai coba melepaskan kaitan bra gue. Dan sesuatu yang aneh terjadi, susah banget! Susah, kayak kaitannya tuh panas gitu. Biasanya satu gerakan gue juga bisa buka kaitan bra gue, tapi ini kenapa jadi susah banget ya. Damn! Dan gue pun berjibaku cukup lama buat buka bra gue.

“Lo jarang buka BH ya Shin, kok kayak kesusahan gitu, sini deh gue bantuin.” kata Yoga sambil mendekati gue dan coba buka bra gue dari belakang.

“Wah, jago banget lo bukanya, kayak udah sering gitu? Lo udah sering buka bra pacar lo ya? Atau lo sering pake bra dirumah terus pura-pura jadi cewe hahaha.” kata gue yang kagum karena dia bisa cepet banget bukanya, ketawa gue agak dipaksa si sebenernya, nervous banget.

“Enak aja! Nggak dua-duanya, emang gampang kali, kalo gue yang make dan usaha buka mungkin gue juga nggak bisa bukanya.” jawab Yoga

“Jadi lo pernah nyoba dong!? Hahaha” canda gue yang masih usaha menutupi kecanggungan gue.

“Nggaklah! Gila lo, haha.” jawab Yoga lagi.



Guepun menurunkan bra gue sampe akhirnya technically bra gue udah nggak nyatol lagi di gue. Gue sekarang cuma dekap bra gue di dada dan Yoga bisa fully liat punggung gue secara keseluruhan. Gila! Dan gue ngerasa kalo bulu kuduk gue naik semua. Gila! Haha.

Yogapun melanjutkan foto-foto gue dari belakang sambil tetap mengarahkan gue untuk berpose seperti yang dia mau. Diapun masih tetap terkadang megang badan gue yang dia rasa posenya masih kurang oke. Kayak ada satu saat dia ngerasa kaki gue kurang lebar, dia pegang paha dalem gue untuk sedikit memposisikan pose yang dia mau, pengen gue jitak kadang.

Lama-kelamaan gue sendiri juga makin nyaman dengan kondisi gue yang sekarang ini, bra yang tadi masih gue dekep pun sekarang udah gue lepas seluruhnya karena beberapa pose gue nggak bisa bebas kalo tetep dekep bra gue.

“Muter balik dikit dong Shin, kayaknya gue udah dapet banyak yang oke dari belakang.” perintah Yoga yang lagi-lagi menurut gue sangat tenang. Jadinya kan gue juga ikutan tenang.

Guepun muter balik dan megang toket gue dengan hati-hati, pokoknya gue nggak mau sampe puting gue sampe kelihatan sama Yoga. Gila! Ini aja udah menang banyak banget deh si Yoga. Ini gue jadi model gratis dan nggak dibayar tapi udah sampe sejauh ini! Huf, tapi guenya juga sik yang nggak tegas dan well sedikit menikmati.

Beberapa pose pun gue lakoni di sesi ini. Walaupun sekarang Yoga udah nggak nyoba pegang-pegang gue lagi dan kembali cuma ngarahin gue lewat omongan dan dia sendiri yang coba peragain pose yang dia mau. Mulai dari tangan satu diatas kepala, sedikit melepaskan dekapan tangan gue sampe dari samping tanpa terlalu menutup ‘side boob’ gue. Asli, mungkin beberapa kali si Yoga udah bisa liat puting gue.

Sebagian besar toket gue sendiri udah jadi santapan Yoga sama kamera dia. Gue udah nggak terlalu perduli juga pada akhirnya. Mungkin karena pada dasarnya gue suka kalo orang suka ngeliatin tubuh gue. Tapi karena ini baru pertama kali jadinya masih nervous banget haha.

“Eh Shin, umm, turunin sedikit ya celana dalem lo, biar makin seksi.” ide yoga lagi. Ya Tuhan, bener-bener deh ini anak, nggak sekalian minta gue telanjang aja.

“Nih! Udah ya!” kata gue sambil turunin dikit celana dalam gue.

“Dikit lagi deh Shin.” lanjut Yoga sambil memperagakan isyarat sedikit dengan jempol dan telunjuk.

“Nih tuh!” kata gue masih sambil turunin dikit lagi celana dalam gue.

“Dikittttttttttt lagi.” pinta Yoga masih usaha dengan isyarat sedikitnya.

“Ahhhh ribet bangetttt si! Sini lo aja yang nurunin tapi awas kalo sampe lo pelorotin, langsung gue tendang muka lo!” jawab gue galak.

Yoga pun cengengesan sambil mendekati gue dan naro kameranya. Diapun mulai berlutut dan megang kedua sisi celana dalam gue. Gilaaaa! Mama papa! Anaknya udah hampir mau ditelanjangi ni sama temennya!

Dengan gerakan pelan Yoga coba sedikit menurunkan celana dalam gue. Sedikit demi sedikit gue merasa kalo celana dalam gue mulai turun kebawah. Nggak kebayang lagi rasanya. Bingung, horny, panik dan segala macam emosi lainnya bercampur aduk di pikiran gue.

Yoga akhirnya berhenti mungkin setelah ngeliat rambut pubis gue sudah terlihat sedikit. Btw, rambut punya gue yang dibawah nggak terlalu lebat karena emang baru tumbuh. Jadi sebenernya posisi celana dalam gue udah cukup kebawah. Kalo diliat dari belakang mungkin sebagian pantat gue udah keliatan.

“Asli Shin! Seksi gila! Lo cantik, pinter dan seksi. Curang tau nggak haha, kasian cewe yang lain. Tapi tenang aja, ini cuma buat belajar dan jadi koleksi pribadi. Abis gue proses fotonya filmnya bakal gue kasih lo buat lo apain terserah hehe.” kata Yoga coba menenangkan gue.

“Haha, thanks! Iya, kalo udah selesai lo kasih ke gue semua. Hasil fotonya nggak boleh sampe nyebar kesiapapun! Lo harus sembunyiin ditempat yang lo tau doang. Atau kalo nggak bisa nanti kasih ke gue beberapa.” Kata gue.

Dan photoshoot kembali berjalan. Gue kembali melakukan pose-pose yang hampir sama seperti sebelumnya tetapi sedikit berbeda karena celana dalam gue udah turun banget dan beberapa shot gue yakin pantat gue terlihat bebas.

Sekarang si Yoga minta gue duduk dibawah dan dia bisa foto gue dari segala sisi. Mulai dari atas, dari samping dari depan dan dari belakang. Kayak anak kecil punya mainan baru, dia explore segala sisi yang bisa diexplore. Karena celana dalam gue emang udah turun dan agak longgar. Gue merasa dari sisi-sisi tertentu sebenernya dia udah bisa ngeliat vagina gue walaupun mungkin agak gelap karena nggak ada cahaya yang bisa masuk, tapi tetep bisa kelihatan.

Gue udah semakin nyaman dengan pose gue, beberapa kali gue agak kurang sigap yang menyebabkan Yoga bisa liat puting gue sekilas. Walaupun cuma sekilas tetep aja dia jadi orang pertama yang lihat toket gue semenjak gue dewasa.

Kemudian Yoga menyuruh gue untuk pose berdiri lagi karena dia mau coba ambil foto dari belakang. Halah, bilang aja kalau mau foto pantat gue. Haha, karena gue berdiri dengan masih usah nutupin ketelanjangan dada gue, gue nggak nyadar kalo pas gue udah berdiri utuh, celana dalam gue udah terlalu turun dan hampir memperlihatkan seluruh bagian selangkangan gue dan rambut tipisnya.

“Upsss.” kata gue sambil coba menaikan celana dalem gue.

“Eh gue punya ide Shin. lo coba taro tangan lo masuk ke celana dalem lo. Nutupin sampai itu lo.” kata Yoga bikin gue heran, udah gede masih aja pake kata-kata ‘itu’ bukan nama aslinya haha.

“He gimana? Gini maksudnya?” kata gue sambil memasukan tangan gue sampai menutupi vagina gue dari dalam celana terakhir gue. Kok agak basah ya?

“Nah iya bener.” kata Yoga sambil coba ngeliat dari mata lensa dia.

Kemudian dia maju dan berlutut lagi didepan gue. “Ini gue turunin sampe bawah ya Shin, cuma sampe diatas lutut, dan lo kan udah nutupin pake tangan.” kata Yoga bener-bener nurunin celana dalam gue sampe sedikit diatas lutut tanpa persetujuan gue.

“Yogaaaaaaaaa!! Ini kok gue ditelanjangin gini sik, aduh aduh aduh, itu tetep turun lho celananya, naikin lagi dong.” kata gue panik karena gue merasa celana dalam gue turun walaupun Yoga udah mundur ke posisinya dia.

Tapi gue nggak bisa buat apa-apa karena tangan gue harus nutupin dada dan vagina gue. Gue harus milih mau ngasih liat dia toket, vagina gue atau pantat gue secara utuh kalo gue coba naikin sendiri. Ahhhh, tangan gue cuma dua. Ini udah mau nangis gini gue.

“Sebentar doang Shin, sebentar lagi.” kata Yoga sambil tetap ngambil beberapa gambar dengan posisi awkward gue.

“Yogaaa!! Gue teriaak nih! Cepetan naikin lagi ini udah turun banget!” teriak gue sambil usaha mencegah itu nggak turun lagi dengan merapatkan kaki gue.

Dan dewa penolongpun datang, tiba-tiba telepon gue berbunyi.

“Yogaaa! Tuh telepon gue bunyi, gue mau angkat, ini bantuin cepetan naikin celana gue!” teriak gue lagi.



Yoga yang pun nurutin dan maju kemudian naikin celana dalam gue sampe ke posisi hampir sebenernya. Dan setelah menurut gue aman, gue keluarin tangan gue dari selangkangan gue dan narik lagi celana dalam gue. Kemudian gue coba cari handphone gue dari dalem tas.

Ternyata Pak Adit udah ada dibawah dan nunggu gue keluar. Haha, my saviour.

“Eh supir gue udah dibawah, gue langsung balik ya! Inget janji lo, kalo nggak awas aja!” ancem gue galak ke Yoga sambil gue nyari dan makai kembali bra gue.

“Yah Shin, tanggung banget ini. Dikit lagi deh!” kata Yoga memelas.

“Nggak! Udah dapet banyak juga lo huh!” kata gue nggak peduli lagi dia melas karena gue udah bisa pulang haha.

Akhirnya dengan berat hati nampaknya si Yoga menyudahkan sesi foto hari ini dan nganterin gue pulang setelah gue udah pake baju full lagi.

Sampe bawah gue liat pak Adit udah nunggu di mobil dan langsung keluar dengan payung begitu ngeliat gue udah turun dan keluar ke tempat parkir ruko. Gue masuk ke mobil dan langsung cabut sambil mengepalkan tangan ke Yoga lagi pas mobil gue jalan sebagai isyarat ‘inget! Awas aja!’.

Di dalam mobil menuju rumah gue cuma diem sambil ngeliat keluar jendela yang ujan. Today was crazy. Tapi gue merasa senang dan excited dengan pengalaman tadi. Apakah gue akan melakukan hal seperti tadi lagi? Who knows. Hihi. gue senyum kecil dan pelan-pelan ketiduran. zzzz.  

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

2 komentar: