Shinta R.A. 3: Another Day in Lens

Credit to Faithia


Things were going well for me. Sehabis sesi foto terakhir, Yoga dan Adit kasih liat hasil foto mereka yang menurut gue bagus dan diatas ekpektasi gue. Ini cukup membuktikan kalo mereka emang serius pas foto kemaren dan nggak cuma asal jepret. Hahaha, jadi pengen difoto lagi! Senanggg.

Yang juga nggak kalah mengagetkan adalah hasil foto dari Yoga. Keren dan seksi banget hasilnya! Haha, walaupun masih raw banget karena lighting yang seadanya dan gue juga tanpa make-up. Tapi keseksiannya masih dapet dan bagian penting dari tubuh gue nggak terlalu terekspose. Bravo! Yayy!

Tapi yang paling buat gue seneng adalah gue diajak makan abis pulang sekolah sama Raihan. Cuma makan mie ayam di depan sekolah sik. Tapikan cuma berdua. Hahaha! Kita ngobrol banyak dan entah kenapa gue merasa jauh lebih mengenal Raihan yang bikin gue makin suka, Kyaaaaaaaa!

Dia anak pertama sedangkan gue anak bungsu. Dia anaknya cool santai dan pendiem, gue sedikit lebih selebor, serampangan dan supel. Kyaaaaa! Cocok banget nggak sik, saling melengkapi gitu, haha maksa banget. Bodo ah.

Btw, studio dadakan yang dibuat Yoga kemaren akhirnya justru jadi tempat kita latihan. Beberapa kali kita pake tempat itu buat foto-foto dengan model gantian diantara kita. Well, yang paling sering jadi korban gue sik, hahaha, tapi nggak komplain jugaa.

Foto-foto yang kita lakukan nggak seksi sama sekali karena emang mereka nggak minta, guenya juga nggak se-gila biasanya hahaha. Mostly karena ada Raihan juga sik, jadinya jaim parah hahahaha. Walaupun beberapa kali diarahin untuk seksi, gue pura-pura nggak denger atau pose lainnya haha.

Base camp kitapun berubah dari sekolah jadi ruko-nya Yoga. Karena basically rukonya cm dipake buat gudang dan bagian atas mostly kosong jadinya bisa kita buat studio kita belajar. Ditambah lagi bokapnya Yoga yang emang baik banget ngijinin kita untuk menguasai sebagian rukonya. Peralatannya juga ditambah jadinya makin professional hahaha.

Hari ini gue lagi bosen banget. Anak-anak lagj nggak pada ngumpul. Sahabat gue lagi pada sibuk. Gue juga lagi nggak ada les atau apapun. Main gamepun lagi males. Gue lagi lumayan sering main Dota, tapi hari ini males banget! Apalagi sebel banget diganjenin terus sama orang di warnet. Bikin males.

Raihan udah beberapa hari ini sibuk banget sama kuliahnya, jadi kalo diajak bbm-an dibalesnya kadang-kadang gue kirim pas professor x masih James McAvoy dan dibales pas prof. X udah jadi Patrick Stewart. Haha.

Jadinya gue cuma guling-gulingan aja di kamar sambil baca novel. Terus gue ngelirik ke blackberry gue sambil berpikir sesuatu. Aha, got an idea.

“Yogaaaaaa, sedang apakah? Anak-anak pada nggak ke tempat lo ya?” Tanya gue ke Yoga lewat BBm. Senengnya gue dengan Yoga adalah kalo bbm dia balesnya cepet. Haha. Sebenernya sih gue udah tau jawabannya. Haha.

Dan sesuai dengan dugaan gue, Yoga nggak lama bales, “nggak, kosong nih kayaknya, tapi kalo lo mau kesana ya silahkan, gue juga lagi menuju kesana mau nyoba kamera baru hehe.” jawab Yoga yang bikin gue penasaran.

“Wew! Kamera baru nih, coba dong! Lo beli apa emang?” tanya gue lagi.

“Canon hehe 400D. Sini lah kalo mau coba, tapi lo jadi model gue dulu hahahaha.” jawab Yoga lagi. Well, what the heck, I’m not doing anything anyway, off we go! Hahaha. Asik coba kamera baru, kalo cocok nanti harus siap-siap manja-manja sama papa, papahh! Beliin satu!

Kemudian gue langsung meluncur ke tempat Yoga dengan mobil kesayangan gue. Tadinya mau naik ojeg biar simple dan nggak capek, tapi gue pikir mendingan naik mobil aja biar kalo ada apa-apa gampang.

Diperjalanan pas udah deket tkp gue baru sadar kalo gue buru-buru tadi dan sekarang gue cuma pake hot pants dan kaos tanpa daleman sama sekali. Soalnya tadi mau males-malesan dirumah aja. Damn it. Apa gue balik aja ya? Arrhhh malessss. Bodo ah, paling jg cm difoto biasa, kalo misalnya dia minta buka gue tinggal nggak mau. Hahaha.

Sampe disana cm ada pak Karmin yang lagi offloading barang masuk ke ruko. Dia itu kayaknya pegawainya orang tua Yoga yang ngurus ruko tersebut. Mulai dari ngatur barang yang masuk sampe jaga kebersihan ruko termasuk mini Studio Yoga. Orangnya ramah, umur sekitar 40 akhir, I don't know and never ask.

“Hi pak, apa kabar? Udah jarang keliatan nih?” Sapa gue ke Pak Karmin begitu gue keluar dari mobil. Kalo diliat dari ekor matanya si dia curi-curi pandang ke paha gue. Oh well. Men.

“Haha, mbak Shinta yang jarang keliatan, saya mah sering kesini ngurusin ini tempat. Mau cari Yoga ya? Kayaknya dia belum kesini deh, tapi tadi ngebell katanya mau dateng, tunggu aja diatas kalo mau.” Tawar pak Karmin.

Tapi berhubung gue males sendiri, akhirnya gue malah bantuin pak Karmin beberes gudang. Blarghh, debunya banyak banget! Tapi lumayanlah buat exercise. Haha.

“Aduh, maaf lo mbak Shinta, kalo capek langsung duduk aja ya, bapak juga biasa sendiri kok.” Kata pak Karmin kayaknya nggak enak ngeliat gue bawa-bawa barang.

“Santai pak! Olah raga haha.” Jawab gue sambil memperlihatkan bisep gue.

Sekitar 15 menitan kali gue bantuin pak Karmin ngangkat2 barang. Lumayan keringetan. Dan berhubung gue nggak pake daleman, baju gue jadi ngepas banget di badan. Dan kalo diperhatikan dengan seksama, puting gue nyeplak di kaos gue yang longgar. Haha, great, another unplanned exhibitionism.

Ternyata nggak terlalu banyak yang mesti dilakukan, cuma 15 menitan udah selesai. Gue dan pak Karminpun duduk di lantai delan ruko sambil minum teh botol. Haha, asli sebenernya kalo ada balkoni sama bangku enak banget, sepoi-sepoi gitu udaranya, bikin ngantuk. Haha.

“Mbak Shinta itu pacarnya mas Yoga bukan sik?” Tanya pak Karmin.

“Hahaha, bukan pak, kita cuma temen sama hobi doang kok, kenapa pak kok nanya gitu?” Tanya gue heran kenapa gue bisa dianggap pacarnya bocah itu

“Yah, kan mbaknya sering kesini walaupun mas Adit atau Rudi atau mas Raihan nggak kesini, ngapain toh kalo lagi diatas?” Tanya pak Karmin lagi. Apakah iya gue sesering itu main ama tu bocak? Hmmm.

“Masa sik? Kayaknya nggak sering-sering amat juga kok, Kalo diatas kita biasanya kalo nggak pemotretan, atau ngobrol soal fotografi aja.” Jawab gue santai tapi mikir sesering apa gue main kesini.

“Ooo, gitu, kalo kapan-kapan bapak liat keatas boleh nggak?” Tanya dia lagi

“Lah keatas aja pak, kita tapi lebih sering ngobrol sik daripada pemotretan haha, kadang aja foto-foto terutama kalo lagi rame hehe.” Jawab gue.

Nggak lama setelah gue ngobrol dengan pak Karmin, si Yoga dateng dengan motornya bawa tas gede banget, lebih tepatnya carrier sik. Buset ini anak, bawa kamera seberapa banyak sampe bawa tas segede gaban begitu. Hmmm.

“Hoi, lama yak, maaf yaa, tadi gue ada yang ketinggalan, jadi balik kerumah dulu, yuk langsung naik aja. Halo pak!” Jelas Yoga sambil menyapa pak Karmin.

Kemudian kita berdua pun meninggalkan pak Karmin setelah pamit untuk keatas. Pas ditangga si Yoga kayaknya nyadar kalo gue keringetan dan bertanya, “lo kenapa keringetan Shin? Panas banget ya? Nanti ACnya langsung gue nyalain deh.”

“Haha, nggak, gue tadi iseng bantuin pan Karmin, tapi ACnya boleh dinyalain deh, keringetan euy.” Jawab gue.

Diatas Yoga langsung nyeting-nyeting studio sambil ngeluarin peralatan perangnya satu persatu. Gue langsung coba kamera barunya dia dan langsung jepret-jepret Yoga yang lagi beberes buat pemotretan. Dan gue langsung jatuh cinta sama kameranya. Hahaha, fix gue harus manja-manjaan sama Papa, yes!

Ternyata didalem tas yang dia bawa nggak cuma berisi kamera, ternyata banyak juga baju-baju cewe bahkan ada bikini lucu banget diantaranya. Buset dah ini anak, niat amat yak. Haha.

“Eh ini lo pilih aja ya Shin, buat pemotretan hari ini. Pokoknya semua outfit yang lo pilih buat lo pake hari ini jadi buat lo.” terang Yoga mengenai tumpukan pakaian yang ada di depan gue.

Lucu-lucu banget bajunya hahaha. Asik, lumayan baju gratisan, gue pake semua apa? Hahaha, hmmm, yang mana aja yaaa yang gue mau pake. Black dress, check ini pasti gue pake. Hmm, bikininya juga lucuuu bgt, ok gue pake juga, hmmm. Gue sampe lupa nyoba kameranya karena keasikan haha.



“Gue pertama pake baju gue ini aja yaa, males ganti haha, nanti sesi kedua baru kita coba cari outfit yang lain.” Jelas gue yang cuma dibales dengan anggukan oleh Yoga. Sibuk banget kayaknya dia nyetingnya.

Berhubung gue udah sering jadi model, kali ini gue bawa make-up kit. Biasanya gue taro dibagasi mobil. Akhirnya emang harus gue sendiri juga yang sediain makeup, lumayan sik sekalian belajar juga. Hehe. Walaupun mereka nggak pernah nyumbang sik buat gue beli makeup haha.

Selesai make-up gue langsung menuju tempat gue bakal difoto. “Eh Yog, gue coba sekali lagi dong, lo jadi modelnya sebentar aja, ya ya ya ya?” pinta gue kepada Yoga.

Yoga yang sebenernya udah siap untuk foto guepun dengan baik hatinya deketin gue dan ngasih kamera barunya dengan tidak semangat, “uhhuuuyyyy, baik banget sik!” kata gue sambil cubit pipi Yoga. haha.

Model yang tadi udah siap sekarang malah jadi ada dibelakang layar, motoin fotografer yang kaku abis kalo difoto, nggak bisa gaya haha. hmm, if I see it closely, Yoga is actually cute. Hmmm, nggak boleh goyah, target gue adalah Raihan, hhhhh, sibuk banget sik masnya. Huhu.

Pemotretan Yoga yang seharusnya cuma sebentar karena gue cuma mau nyoba kamera malah berjalan udah lebih dari 30 menit dan si model masih tetap nggak menampakan muka-muka bete. Haha. tapi asli, emang gue mesti punya juga kamera ini, nggak terlalu advance tapi fiturnya lumayan hehe.

“Udah puas?” tanya Yoga sambil berkacak pinggang.

“Hehe. piss.” jawab gue sambil mengacungkan telunjuk dan jari tengah gue.

Dan akhirnya pemotretan yang sesungguhnya dimulai, gue masih dengan kaos belel bergambar liverbird dan celana hot pants warna putih. Gue ambil posisi dan mulai berpose tanpa arahan dari Yoga. Karena gue udah lumayan terbiasa, jadinya gue kurang lebih tau gimana yang dia mau.

“Lo nggak pake BH ya Shin? Haha, nyeplak haha. Lo emang ngerti banget deh gimana caranya jadi seksi. Hehe.” kata Yoga di tengah pemotretan. What? Kok dia udah nyadar aja ya? Buset, emang mesum banget deh ni orang, pasti dari tadi ngeliatinya dada gue terus.

Gue nggak ngejawab dan cuma senyum aja sambil tetep berpose. He had seen me with less than this anyway. Dan karena guenya mungkin diem aja dan nggak tersinggung, Yoga mulai banyak meminta gue pose membusungkan dada. Cowo tuh ya, bener-bener deh. Kesel tapi tetep dilakukan haha.

Sensasi puting yang bergesekan dengan baju tuh emang gimana gitu, geli geli enak dan yang pasti bikin badan semeriwing. Haha, untung bajunya warna merah, kalo putih pasti nerawang bgt. Haha bakal lebih seru si. Hehe.

Selanjutnya si Yoga minta gue untuk naikin baju sampe seluruh perut gue keliatan. Terus dia maju dan foto seluruh perut gue. Dia nggak mau keliatan ada baju atau celana, katanya nanti mau dia photoshop, mau latihan disitu. Disini dia udah seenaknya naikin dan nurunin sedikit baju dan celana gue. Geli banget setiap tangan dia nyentuh langsung perut gue. Haha.

“Susahhhh, haha, belum puas tapi kayaknya udah maksimal pake lensa yang ini, sekarang ganti kostum, lo pilih deh tuh, baju cewe tuh mahal yeee.” Kata Yoga sambil menunjuk ke arah tumpukan baju.

“Ok, eh tapi bener ye, yang gue pake jadi punya gue. Hehe.” Tanya gue lagi memastikan ke Yoga.

“Iye, sekali ini doang tapi, lain kali buat properti gue aja haha. Sayang soalnya hahahaha.” Jawab Yoga sambil nyengir.

Guepun memilih-milih lagi baju yang gue tadi udah gue liat. Hmmm, bikini definitely. Tapi nanti aja. Well, the dress then. Ini kok kayaknya mahal ya, bocah ini dapet duit dari mana ya? Hmm, bodo ah, dress gratis. Yes!

Jadi dress yang pertama gue pilih ada strapless dress warna hitam. Dan pas gue coba (ditoilet by the way) ngepas banget di badan gue. Hahaha, gue merasa si Yoga emang ngepasin sama badan gue. Nice! Dress nya sendiri sangat ketat tetapi nggak terlalu pendek, cm selutut. Tapi bagian atasnya kebuka banget, ditambah gue lagi braless. Awesome.

Dress ini bikin toket gue makin kelihatan berisi. Karena emang bagian dadanya kayak dipush gitu jaitannya mirip push up bra. Belahannya udh pasti terlihat jelas dan begitu gue keluar dari toilet mata si Yoga kayak mau copot haha. Let me ask you guys a question, pernah bosen nggak sik liat toket? Penasaran haha.

“Perfect. Seksi banget lo Shin, walaupun mungkin lo udah bosen dengernya. Tapi baju yang gue beli pas banget buat lo. Haha.” Kata Yoga.

“Ini emang lo beli sambil mikirin gue kali. Hihi” canda gue sambil tetap berpose. Karena gue banyak berpose naikin tangan keatas. Toket gue makin terlihat makin mencuat haha. Di pose ini gue berkali-kali ngecek hasil fotonya, gue nggak mau ada yang 'slip’ hahaha.

Hal yang nggak terduga terjadi ditengah pemotretan. Gue ngerasa ada sesuatu di kaki gue. Dan pas gue liat, musuh bebuyutan gue yang berwarna coklat lagi asik di kaki gue. Kecoak!

Teriaklah gue sekenceng-kencengnya. I have always hate cockroaches. Kenapa mahluk itu diciptakan masih diperdebatkan umat manusia. Haha lebay. Tapi yang pasti, sangking kencengnya gue teriak, pak Karmin sampe tergopoh-gopoh naik keatas. Haha, mungkin dikiranya gue kenapa gitu ya.

“kenapa mbak? Mas? Kok teriak kenceng banget?” Kata pak Karmin didepan pintu sambil melongok ke dalam.

“Nggak apa-apa pak, kecoak doang. Haha. Huah, kayak abis olah raga. Haha hufff.” Jawab gue masih terengah-engah.

“Haha, enak ya pacaran sambil foto-foto, cantik banget mbak Shinta. Bapak boleh liat ya, sekalian jagain kalo ada kecoak lagi, hehe” tanya pak Karmin sambil nyengir.

Pacaran? Maksudnya apeeee!?? Ternyata setelah gue udah balik lagi ke bumi, gue baru nyadar kalo gue lagi meluk tangannya Yoga. Haihhh, pantes aja dikira pacaran. Reflek pak saya. Siapa yang deket udh pasti gue peluk kalo ada yang namanya kecoak coklat gede apalagi yang bisa terbang. Huhu.

“Haha, takut banget saya pak kalo ama yang namanya kecoak. Haha, masih lemes ini. Huff.” Jawab gue yang masih meluk tangan Yoga. Disini dia bisa ngerasain banget gimana toket gue neken lengan dia. Bodo ah. Gemeteran ini.

Setelah semenitan gemeteran ditangan Yoga, gue akhirnya duduk di kursi plastik yang dibawain sama pak Karmin. Selebay itu sik gue sama yang namanya kecoak coklat gede apalagi kalo bisa terbang huhu.



Setelah gue udah bisa tenang lagi dan udah jernih pikiran gue akhirnya gue bisa mulai difoto lagi. Sebenernya kalo gue mau gue bisa aja cabut saat itu juga karena kan Yoga cuma bilang jadi model dia tapi nggak nyebutin berapa lama haha, cuma karena gue baik hati dan Yoganya juga treat me well, jadi lanjutlah kita dengan tambahan satu penonton haha.

Pak Karmin lebih banyak diem pada saat gue difoto begitu pula si Yoga yang tiba-tiba jadi jaim entah kenapa, dia tiba-tiba jadi lebih banyak diem dan ngambil gambar gue dari segala gaya yang gue kasih tanpa terlalu banyak ngasih arahan ke gue. Haha, masa gara-gara pak Karmin jadi jaim, hahaha, takut ketawan mesum kayaknya. Haha.

“Wah, saya mah demen ini kalo setiap foto kayak gini, liatin mbak Shinta yang cantik dan seksi begini bikin betah.” Kata pak Karmin out of nowhere.

Sejak komen tersebut si Yoga mulai bersuara lagi. Nampaknya dia udah nggak jaim lagi dan mulai mengarahkan gue lagi seperti yang dia mau kayak sebelum si kecoak dateng menyapa. Huhuhu. Dia kembali minta gue untuk berpose dengan tangan banyak ditaroh diatas kepala gue. Yang berarti dada gue kembali terekspose untuk dinikmati, tetapi kali ini sama 2 orang.

Sekitar 5 menitan gue berpose untuk Yoga sampe tangan gue pegel. Akhirnya Yoga minta gue untuk pilih baju lagi yang mau gue ambil tapi harus difoto dulu sama dia. Hmm, apalagi ya. Kemudian gue coba ambil blazer sama short pants warna item yang menurut gue bisa dipake casually or formally. Yippie.

“Wah lo pilih yang blazer ya, gue punya ide, Pak Karmin, jadi model juga dong, hmmm, oh ini dia, pake celana panjang item sama kemeja item yang udah saya siapin.” usul Yoga tiba-tiba ke pak Karmin.

Pak Karmin pertamanya menolak karena merasa kaku didepan kamera, tetapi kata Yoga justru itu yang dicari, karena lagipula gue udah luwes jadi nggak perlu takut. Haha, jadi dia mau foto kita berdua toh, baiklah kalau begitu.

Di sesi ini pemotretan gue pakai blazer ketat warna hitam dan juga celana bahan hitam. Selain itu gue juga pake lagi kaos merah gue dibalik blazer. Soalnya kalo dilihat nggak ada yang bisa dipake lagi dibalik blazer yang matching dan keren.

“Eh Shin, mendingan lo nggak usah pake kaos merahnya, biar lebih seksi tapi tetep formal, karena kalau pake kaos jadinya semi formal gitu dan agak aneh karena itu liverbirdnya segede gaban.” pinta Yoga sambil menjelaskan. Emang sih tadi gue pengennya nggak pake tapi kan gimana gitu.

“Ahhh, males ah, nanti aja dulu coba pake dulu.” kata gue ngeles karena masih bimbang mau gila sekalian nggak didepan pak Karmin.

“Nih tuh liat, menurut lo gimana?” kata Yoga sambil memperlihatkan display kamera abis ambil gambar gue yang lagi bingung. Yah, kalo diliat sik emang nggak ada masalah kalopun gue tetep pake kaosnya. Walau emang kayaknya bakal lebih bagus kalo nggak pake. Hmmm. what to do, what to do!?

Akhirnya karena didorong oleh gejolak darah muda, haha, gue balik ke toilet dan lepas kaos gue. Gue kembali kedalem studio udah tanpa daleman sama sekali. Blazernya gue kancingin dua-dua. Dengan udah gini pun sebenernya kalo dari samping toket gue bisa terlihat dengan jelas dibeberapa posisi.

Jadi sekarang kalau dari depan dada gue cukup terlihat sampai dengan sedikit diatas pusar gue. Karena bagian depannya cukup terbuka lebar. Yah gimana sik blazer, aslinya kan kita pake daleman lagi dibalik blazer, walaupun banyak artis cewe luar negeri yang nggak pake daleman lagi kalo pake blazer. Haha.

“Wah, mbak Shintanya makin cantik begini. Haha. nggak jomplang ni nanti ama saya?” Pak Karmin berusaha bercanda saat gue baru masuk dan sempet terjadi awkward silence selama 5 detikan. Haha.

Kemudian foto-foto pun dimulai. Gue merasa pak Karmin lebih banyak berusaha ngintip ke dada gue daripada berpose. Kalo dari posisinya dia emang udah paling enak liat ke arah toket gue. Men and boobs. Sigh. Tapi gue coba tetep professional dan berpose sesuai arahan.

Pak Karmin sendiri ternyata lebih tinggi daripada gue. Mungkin sekitar 180an, cukup tinggi untuk ukuran orang Indonesia. Badannya tegap dengan kulit gelap. Tetapi nggak bisa dibilang tampan, hmm atau bukan selera gue aje kali ye. Haha.

Pertama-tama posenya adalah sebelahan seperti lagi berantem. Sama-sama menyilangkan lengan di dada. Haha. Kemudian dilanjutkan seperti couple pre-wed dimana gue mengapit lengan pak Karmin. It was weird because he can actually be my father. Haha.

Selanjutnya Yoga minta gue untuk berpose dengan kaki diangkat keatas yang ditopang oleh pak Karmin. Kemudian tangan di pinggang sambil mengarah kearah dia. Sedangkan pak Karmin diarahkan melihat kebawah kearah lantai atau kearah leher gue. Haih, suruh sekalian aja liat ke toket gue. Huff.

Kerasa banget pak Karmin nervous karena mukanya pucet banget haha kenapa deh. Cukup lama kita di posisi ini karena Yoga merasa kurang puas dengan ekspresi gue atau pak Karmin. Mostly gue si, karena entah kenapa gue ketawa terus. Padahal nggak ada yang lucuu. Apa gue yang nervous ya? Haha.

“Maaf ya mbak Shinta, bapak daritadi bisa ngeliat dada mbak Shinta, kirain masih pake penutup atau apa.” Bisik pak Karmin ditengah pemotretan. Terus gue bingung harus jawab apa. Hmmm, marah, ngambek atau biasa aja. Damn.

“Oh, ya pak, gapapa, tapi jangan diliatin terus.” Jawab gue pelan. Kok bego ya, berarti kalo diliatin sekali-sekali nggak apa-apa dong. Haihhh, auk ah, kalo lagi sama Yoga gue jadi gila mulu ni. Haha, harus dihindari atau justru didekati ya? Hmmm.

Gue nggak berani liat mukanya pak Karmin. Anjrit sebenernya malu banget sik. Deg-degan, lemes, semuanya deh jadi satu. Tapi nagih sama sensasinya. Mungkin ini yang dicari sama orang-orang eksibisionis lainnya, sensasi nggak karuan pada saat lo show off. Haha. I'm a weirdo.

Kemudian selanjutnya si Yoga minta kita untuk pose gendong didepan. Man, apalagi iniii. Haha. Jadi pak Karmin gendong gue dengan menopang punggung dan lutut gue. Tp lebih kearah paha belakang sik.

Lumayan pegel di posisi ini, gue juga bisa ngeliat pak Karmin udah mulai keringetan. Diposisi ini pak Karmin sangat stabil tapi, walaupun keliatan capek dan keringetan, posisi berdiri dia tetap stabil dan nggak gemeteran. Good job pak!

Pada sesi berikutnya, si Yoga minta gue untuk dipanggul di bahu pak Karmin, jadi udah mirip karung beras deh guenya. Jadi pantat gue ke kamera, sedangkan perut gue dibahu, dan gue berpose menghadap ke kamera. Ribet deh pokoknya, untung aja pak Karmin nya anteng aje disuruh-suruh.

Beberapa kali pas lagi Yoga ngecek hasil fotonya, gue merasa pak Karmin malah mengelus-ngelus paha gue. Pertama-tama nggak terlalu kerasa, cm lama-lama kok kerasa juga yee elusan di paha gue. Tapi ya udah lah yaa, belum sampe ke daerah bahaya ini. Haha. Tapi kalo nanti dia nekat piye iki? Bodo ah.

“Shin, kancingnya sekarang dibuka aja ya. Biar lebih seksi lagi. Dia nggak lemes toh ya bahannya, jadi bakal tetap pada posisinya blazernya.” Kata Yoga menjelaskan. Well, emang nggak ada bedanya si, tapi harus lebih hati-hati ini mah. Oh well, I'm in a good mood.

Tanpa banyak omong gue buka kancing blazer gue. Sekarang bagian perut gue juga udah keliatan buat lagi-lagi dinikmati sama orang-orang yang bukan muhrim gue. Haha, gila deh kalo dipikir-pikir, nggak waras.

“Mbak Shinta ini emang cantik banget, mas Yoga bener nih nggak mau ngejar mbak Shinta, yang kayak gini jarang lho, nyesel lhoo nanti.” Goda pak Karmin ke Yoga. Hahaha, he blushed, he frikkin blushed. Oh gosh, dia suka lagi ama gue? Mungkin si, mungkin banget, tapi gue biasa aja, gimana dong?

Yoga cuma diem aja sambil sibuk ngecek kameranya, gue sendiri cuma senyum aja sedangkan pak Karmin ketawa-ketawa kecil sambil memikirkan sesuatu bengong melihat kebawah. Hahaha, entah kenapa gue nyaman dengan situasi ini hihi.

Foto-foto kembali dilakukan dengan gaya yang mirip dengan sebelum nya. Tapi minus yang gendong-gendongan, pose kita berdua lebih banyak bersebelahan saja, cuma bedanya kancing blazernya udah lepas dua-duanya. Dan karena posenya konvensional, nggak terlalu banyak showing. Haha.



Dan akhirnya selesai sesi foto berdua ini, pak Karmin sendiri pamit karena ada urusan setelah menerima telepon dari seseorang. Dia cuma minta Yoga untuk mengunci ruko karena kita lebih banyak diatas. Gue menyibukan diri dengan ngecek hasil foto Yoga pada saat dia lagi dibawah. Dan sekali lagi kalo hasilnya memuaskan menurut gue, emang punya bakat aslik.

“Ribet banget cuma buat nutup pintu doang, harus ditutup full dan digembok, sapa juga coba yang mau nyuri.” Kata Yoga tiba-tiba ngagetin gue. Lah Yog, kejahatan itu bukan karena ada niat doang kalo kata abang, waspadalah!

“Ya udah sik, daripada tiba-tiba ada yang masuk terus ada yang ilang, mendingan mencegah Yog daripada mengobati.” ceramah gue yang tidak terlalu digubris oleh Yoga. biarin ah, batu sik kalo dikasih tau. Kemudian gue mengambil dress warna coklat muda sleeveless.

Gue coba dan lagi-lagi ngepas banget sama badan gue. Emang yakin banget ini si Yoga beli bajunya ngebayangin gue. Hahaha. Bodo amat yang penting untung haha. Tapi yang jadi masalah dipakaian ini adalah pendek banget, cuma sedikit dibawah selangkangan gue dan kanan-kirinya ada belahan yang cukup tinggi. Mirip bajunya Chun-Li atau Jessie J di VMA. Sebenernya harusnya pake legging, tapi gue nggak bawa. Hmm, kalo gue pake bikini atau short pants yang tadi jelek dan si Yoga nanti minta dilepas. Huff.

Akhirnya gue keluar dengan memakai dressnya aja. Nggak pake apa-apa lagi dibalik dress tersebut, no bra and no panties. Haha, gue ngadep salah aja maka Yoga bisa ngeliat bagian perut kebawah gue. Haha, tapi anyway dia udah liat banyak sik ya udah lah ya. Huaahh, again with the sensation. Hihi.

“Anjritt! Seksi abis Shin! Hahaha, semangat lagi nih gue jadinya haha.” Kata Yoga begitu ngeliat gue keluar dengan dress yang gue ambil.

“Ini pendek banget nggak sik? Agak was-was gue. Gimana Yog?” Tanya gue sambil muter-muter yang bikin Yoga kayaknya sadar kalo gue bener-bener cuma pake dressnya aja, nothing more.

“Ummm, nggak kok, ok banget!” Kata Yoga yang sempet terdiam pas abis muter. Gue muter agak kencengan dikit aja bisa kelihatan ada apa dibagian bawah dress gue haha.

Pemotretan dimulai dengan pose-pose konvensional haha, cuma gaya-gaya standard. Yoga sendiri mulai tenggelam di dunianya dia. Nggak terlalu banyak omong dan mengarahkan gue cuma sesekali aja. Hehe.

“Shinta, lo boleh lompat nggak? Gue mau coba ambil gambar lompat, kayaknya dengan cahaya segini masih cukup buat shutter tinggi.” Pinta Yoga untuk bereksperimen.

Hadeh, tapi kalo gue lompat berarti ada momentum dong, dan bisa-bisa keangkat semua dressnya, karena bahannya nggak yang bener-bener kaku tapi juga nggak yang lemes banget, gue jadi bingung, ini bocah dapet beginian darimana ya? Hmmm. What to do? Gimana yaaa? Ahh bodo ah, lanjut!

Gue pun mulai melompat, tapi karena setengah hati, jadi lebih mirip jinjit daripada lompat. Hahaha. Yoga yang gemes karena gue lompat nya setengah hati mulai memeragakan lompatan yang dia mau. Hahaha, dan berakhir dengan dia ngos-ngosan sendiri. Hahaha, aneh.

Akhirnya gue melakukan beberapa buah lompatan, tapi gue akhiri dengan menghadap ke samping. Lumayan lah, nutupin bagian depan gue walaupun pantat gue cukup terlihat. Huff, gilaa, ngos-ngosan juga haha.

“Bentar Yog, gileee cape juga lompat-lompat gitu doang haha.” Kata gue sambil duduk dilantai dengan menekuk kaki gue keatas.

Beberapa saat setelah gue ngatur napas, gue liat kalo Yoga banyak nyuri-nyuri pandang kebagian bawah tubuh gue. Dan gue baru inget kalo gue nggak pake celana dalem, dan karena gue kakinya lagi nekuk, maka dia bisa liat vagina gue dari sela-sela paha gue. Haihh, pantesan anteng aja daritadi bocahnya. Gue pun dengan mencoba santai turunin kaki gue jadi selonjoran. Haha, show's over.

“Abis ini wardrobe terakhir ye Yog, capek gue pengen pulang terus tidur. Haha.” Kata gue sambil tetap istirahat.

“Ok Shin! Eh Shin, tapi gue boleh minta sesuatu nggak?” Tanya Yoga tiba-tiba.

“Minta apa? Jangan aneh-aneh deh, kalo yang bisa gue lakuin pasti gue bantu.” Jawab gue me Yoga.

“Kostum terakhir boleh bikini nggak?” Tanya Yoga malu-malu. Hahaha, kirain apaan deh. Emang gue udah niat ambil bikini buat yang sesi terakhir, hahaha.

“Kirain apaan deh, sekarang aja ya mulai fotonya, gue langsung ganti ni, udah mulai capek juga.” Kata gue sambil berdiri dan langsung menuju tempat bikini dan pakaian lain ditaroh. Gue ambil bikininya dan langsung jalan menuju toilet. Kayaknya sih bakal seru.

Bikininya itu warna putih dengan corak warna hitam. Simple tapi tetep keliatan wow. Hahaha. Bentuk atasannya lebih ke segitiga cukup kecil dan beberapa utas tali untuk diikat ke punggung dan leher. Sedangkan bawahannya seperti celana dalam biasa tetapi nggak sampe mirip g-string. Pokoknya sebagian besar pantat gue masih tertutuplah. Haha.

Pemotretan dimulai langsung bahkan sebelum gue siap, begitu masuk ke ruangan, Yoga langsung mulai jeprat jepret. Ini anak kenapa jadi buru-buru gini. Hahaha. Santai aja Pak! Seperti biasa Yoga mengarahkan dengan baik tetapi kali ini banyak mengarahkan dengan menyentuh badan gue dari pinggul, lengan, bahkan paha. Hmmm, geli gimana gitu. Haha.

Untuk sesi kali ini dia lebih banyak mengambil gambar bagian belakang gue. Entah apa yang dia ambil, cuma dia lebih banyak minta gue untuk membelakangi dia. Walaupun dia juga minta untuk beberapa kali gue menghadap ke kamera walaupun sebagian besar punggung gue menghadap ke dia. Ya gitu deh haha.

“Umm, Shin, err, boleh minta kayak waktu itu nggak, jadinya lo tetap menghadap sana, tapi kaitan bikininya dilepas gitu. Hehe.” Pinta Yoga sedikit gugup. Nah, kan, ujung-ujungnya gue bugil lagi inimah. Hadeh.

“Tapi gue nggak mau yaa tiba-tiba gue ditelanjangin lagi kayak waktu dulu itu ya!? Kalo sampe iya gue ngambek parah pokoknya, bisa nggak mau kenal lo lagi!” Ancem gue dengan galak sambil membuka kaitan bikini gue.

“Iya Shin, jangan sampe deh lo marah terus nggak mau kesini lagi atau bahkan nggak mau kenal lagi.” Jawan Yoga dengan tegas.

Kali ini gue langsung melempar atasan bikini gue ketumpukan baju yang udah gue menangkan hari ini hahaha. Gue juga udah taau paling ujung-ujungnya nanti dia minta gue pelan-pelan lepas atasan gue, biar cepet langsung aja gue lepas haha.

Yoga langsung semangat mengarahkan gue lagi setelah gue bilang siap dan berpose buat dia. Sekarang dia ngambil gambarnya jauh lebih deket daripada sesi-sesi sebelumnya. Sekarang dia lebih banyak ngambil gambar perut keatas, padahal biasanya dia ambil full body. Semua angle dia coba dan dia juga minta ngelemesin tangan gue, jangan terlalu tegang. Hellow, lo mesti coba setengah telanjang di depan lawan jenis lo. Haha.

Selanjutnya Yoga minta gue untuk tiduran dibawah dan dia ambil gambar dari atas. Lumayan banyak gambar di pose ini. Yang paling menegangkan adalah dimana saat dia minta gue untuk mengerakan tangan gue jadi jangan terlalu banyak diatas dada aja. Walaupun gue rasa beberapa kali bisa terlihat, tetapi gue anggep gue berhasil untuk tidak memperlihatkan puting gue. Haha, keren! Lah.

“Eh, Shin, gue punya Ide, boleh nggak kita kebawah dan gue akan nyipratin air ke elo, gue mau dapet wet look gitu, soalnya kan lo pake bikini, jadi pas kalo agak sedikit basah.” ide Yoga tiba-tiba. Maksud dia kebawah adalah ke kamar mandi yang ada airnya cuma ada dibawah. Hmm, not a bad idea. Haha.

“Ayo deh, come on let’s go!” jawab gue sambil berusaha berdiri. By the way gue masih setengah telanjang dengan cuma bawahan bikini kebawah, jadi kalau tiba-tiba pak Karmin dateng dan masuk, we’ve got a lot of explaining to do. haha.

Didalam kamar mandi yang nggak terlalu gede, ada sebuah ember besar berisi air, nah si Yoga ambil air disitu dan mulai nyipratin badan gue dengan air sedikit demi sedikit. Pertama dari muka yang bikin gue sedikit murka karena kaget, grrrr! Kemudian dia lanjutin kearah tangan, paha, punggung dan diakhiri dengan semprotan ke dada. Disini Yoga agak nakal dengan mengaliri air dari atas dada melewati belahan dada gue. Anjit kenapa gue malah merasa seksi gini ya. Haha.

Nggak sampe disitu aja, kemudian si Yoga ambil sebuah gayung yang ada di ember, kemudian ngambil air dan menuangkan kembali dari atas kepala gue. Sekarang gue bener-bener kayak abis mandi karena udah bener-bener kuyub disiram sama Yoga. kadang gue berpikir kok gue mau-mauannya ya diginiin sama Yoga. haha, nggak pernah marah atau bete. Gue emang dasarnya baik kali yee, haha.



Kemudian kita kembali naik keatas untuk mulai lagi. Gue udah basah total dan pada saat berjalan air menetes dari badan gue. Bodo amat ini mah basah, nanti biar si Yoga yang pusing aja kenapa jadi basah begini haha. Setelah satu kali jepretan gue minta liat hasilnya ke Yoga. Dan seperti yang udah gue tebak, hasilnya memuaskan karena gue jadi seksi karena basah.

Pemotretan pun dilanjut dengan berbagai macam pose lagi. Tapi kali ini cukup sering gue hentikan karena gue pengen ngeliat hasilnya haha. Hasilnya selalu bagus. Hihi. ada salah satu foto yang mungkin akan gue cetak sendiri pake printer gue dan mungkin akan gue pajang di kamar. Hihi. love it.

Karena gue banyak berhenti dan ngeliat hasil fotonya mulu, badan gue mulai kering lagi walaupun rambut dan bikini gue masih lumayan basah. Ini cukup membuat wet looknya berkurang dan lebih kayak cewe keringetan abis work out haha. Akhirnya Yoga minta kita kebawah lagi terakhir untuk basahin gue.

“Ummm, Shin.. gue punya ide, gimana kalo kayak waktu itu lagi. Gue turunin bikininya tetapi lo tutupin itu lo, dan tetap basah-basahan.” tanya Yoga tiba-tiba pada saat kita udah mau sampe kamar mandi lagi.

“Lo gila ya, nggak mau lah, masa gini aja belum cukup!?” jawab gue dengan nada yang sedikit tinggi. Dan kalo diliat, pucet abis mukanya Yoga. hahaha. Lagian sik, nakal.

“Ok, ok Shin, never mind. Maaf ya kalau menyinggung.” jawab Yoga pelan dan pucet. He was sincere though. Or so I thought.

Pada saat dia ngambil air dan mulai nyiram gue dengan gayung, gue bisa ngeliat dengan jelas kalau tangannya dia gemeteran. Haha, and now I feel bad. Karena emang pada dasarnya gue orangnya nggak enakan, gue jadi mulai berpikiran untuk ngasih yang dia mau. Haihh, bingung kan. Gue pun berpikir sambil menggigit bibir bawah gue.

“Ummm, lo kedinginan ya Shin? Atau nggak kita udahin aja deh, gue juga udah dapet banyak gambar yang bagus.” Tawar Yoga tiba-tiba. Mungkin mengartikan gigian dibibir bawah gue sebagai kedinginan, padahal gue lagi mikir haha.

“Nggak kok, ya udah lo naik duluan aja, kita lanjutin foto-fotonya sebentar lagi, gue nanti basahin diri gue sendiri, ini gue juga mau pipis dulu kok.” kata gue sedikit tersenyum. Dan gue bisa melihat raut lega dari Yoga. haha. I shouldn’t have felt bad, but I did.

Selesai pipis gue kembali membasahi badan gue dengan air yang cukup banyak. Sayang banget nggak ada kaca yang ada di dalam kamar mandi jadi gue nggak bisa ngeliat rupa gue terakhir. Gue terdiam sesaat gue ingin memakai bawahan bikini gue lagi, sekarang gue masih telanjang dan basah. Yang selanjutnya terjadi adalah gue keluar tanpa memakai bawahan gue lagi karena kegilaan gue udah menguasai akal sehat gue. Utter madness.

Gue berjalan keatas tanpa memakai apa-apa lagi, sekarang tangan gue disilangkan didada dan tangan yang satu lagi berada didepan vagina gue. Sampai diatas gue masuk kedalam sesudah mengambil napas dalam-dalam. It is a big step for me. Haha, walaupun Yoga udah ngeliat gue seperti ini, tetapi kali ini mungkin aja dia bisa ngeliat lebih.

Gue masuk dan melihat Yoga bengong ngeliat gue udah technically bugil. Walaupun gue masih menutup bagian-bagian penting dari badan gue. Gue bingung, kenapa kalo cowo telanjang dada itu biasa-biasa aja ya? Padahal kan sama-sama puting. Hmmm.

Gue kemudian menuju tumpukan baju untuk naro bawahan bikininya ditempat tadi. Sekarang Yoga bisa ngeliat bagian belakang gue full dari atas sampai bawah. Selanjutnya gue berjalan pelan kearah studio dan berdiri diam.

“Yuk, dilanjut, abis ini gue balik ya.” Kata gue pelan. Sebenernya udah dag dig dug der banget sik. Cuma gue nggak memperlihatkannya aja. Haha. So here I am, naked, wet, and just standing to be photographed.

“Eh iya Shin. Ummm, sebentar, ummm.” Jawab Yoga panik. Lucu juga sik ngeliat dia panik. Lumayan bikin gue tenang. Haha, kayak roller coaster gitu dia hari ini, abis gue teriakin terus sekarang gue bugil. Hihi. Yoga keliatannya lumayan bingung untuk nyalain kameranya lagi. Funny how nervousness can affect people that bad. Dulu gue nggak bisa buka bra, sekarang bocah ini nggak bisa nyalain kamera haha.

“Bentar Shin, lupa gue tadi mau ganti batere dulu, umm, tadi gue taro mana ya baterenya?” Lanjut Yoga. Ya jelas aja nggak bisa nyala, orang nggak ada beterenya.

Yogapun mulai mencari baterenya di meja tempat meja yang ada tumpukan bajunya. Dan karena gue males diem aja, gue ikutan nyari, walaupun gue masih nutup bagian penting badan gue pake tangan. Gue bisa ngerasain kalo sesekali si Yoga ngintip ke badan gue. Hadehhh ni anak malah nggak konsen nyari.

Akhirnya ketemu juga baterenya dibawah tumpukan baju. Sebenernya ini batere yang kedua, karena yang pertama udah abis dan lagi di charge. Kemudian masih dengan gugup si Yoga mulai ngeset kameranya lagi. Huff, alright, mari kita mulai.

Sesi terakhirpun dimulai, gue mulai berpose sesuai dengan arahan Yoga. Setelah beberapa shot gue minta liat hasilnya, dan again, hasilnya lumayan. Bulir-bulir air nya bener-bener bikin gue makin seksi dan glowing. Haha, senang! Anaknya emang gampang dibuat senang hahaha. Ini bikin gue makin excited.

Tapi karena tadi lumayan lama nyari baterenya, sekarang kulit gue udah mulai kering lagi, dan itu bikin beda banget kalo diliat dari overall hasil fotonya. Cuma rambut gue aja yang basah terus.

“Kebawah lagi deh, gue siram badan gue lagi sekali, terus abis itu kalo kering ya kita udahan.” Kata gue

“Oh ya udah, umm, ok, ummm mau gue bantu nggak?” Tanya Yoga

“Iya temenin gue lah kebawah, btw kamar mandi atas kapan nyala airnya, capek nih, huff.” Tanya gue bingung kenapa diatas airnya nggak nyala.

“Gue juga bingung, kayaknya bokap gue nggak ada rencana deh buat umm, nyalain air di toilet disini.” Jawab Yoga

Gue jalan duluan sambil masih tetap nutupin badan gue. Tetapi sekarang Yoga bisa menikmati bagian belakang badan gue.

“Gila Shin, maaf yaa, umm, tapi lo seksi abis, pantat lo kenceng abis! Suka banget gue.” Puji Yoga saat kita udah mau sampe kamar mandi bawah. Udah mulai santai lagi dia hahahaha.

“Haha, thanks, gue kalo urusan badan emang ngejaga banget Yog, hehe.” Jawab gue sambil tersenyum.

Kemudian sampai dikamar mandi gue langsung masik dan gue tutup pintunya. Kemudian mulai nyiram badan gue pake gayung, pokoknya gue bener-bener mandi. Si Yoga sendiri nunggu didepan pintu. Selesai mandi gue keluar masih tetap usaha dengan menutup badan gue.

“Udah ok belum basahnya?” Tanya gue ke Yoga sambil memutar badan gue.

Pertanyaan gue cuma dijawab dengan acungan jempol. Karena udah ok, gue pun setengah berlari menuju lagi kearah studio. Pada saat di tangga, karena Yoga dibawah, dia bisa aja ngeliat vagina gue samar-samar. Samar karena gue bergerak dengan cepat. Haha, nggak mau pelan-pelan biar nggak keliatan.

Setelah pemotretan dilanjutkan, sesi ini banyak melibatkan pantat gue karena Yoga lebih banyak mengarahkan gue untuk membelakangi kamera, jadi dia mengambil banyak bagian pantat gue.

Gue pun akhirnya semakin nyaman untuk telanjang. Walaupun sampai saat ini Yoga belum melihat gue full telanjang tanpa menutupi bagian-bagian badan gue yang kesukaan cowo. Tapi dia tetep yang ngeliat gue paling bugil, bahkan cowo kesukaan gue aja belum pernah ngeliat perut atau paha gue haha.

Akhirnya sesi berakhir pada saat kulit gue udah kering kembali. Gue bener-bener capek pegel deg-degan semua jadi satu. But it was a good experience I think. Haha, apakah ini jadi yang terakhir, kayaknya nggak deh haha.

“Makasih ya Shin buat hari ini, maaf banget kalo gue ada salah-salah, hehe.” Kata Yoga pada saat gue sedang berberes.

“Thanks juga bajunya, ini gue ambil ya semuanya yang gue tadi udah pake. Hihi.” Jawab gue yang masih telanjang membelakangi Yoga.

“Ambil aja semuanya Shin, yang lo nggak pake juga gapapa, hehe, nanti gue kasih plastik.” Tawar Yoga.

“Wiiii, asik kalo gitu, gue ambil semuanya nih yaaa hihi.” Jawab gue semangat. Kemudian gue jalan masih dengan telanjang ke sebelah Yoga dan mulai mengambil sisa baju yang dikasih Yoga. hihi. Lumayannn. Kalo dipikir-pikir gue murah banget yak. Damn.

“By the way lain kali boleh kali disediain handuk. Jadi gue nggak jalan-jalan bugil kayak gini. Haha.” kata gue. Abis gue ngomong gitu gue baru mikir, emang bakal ada lain kali ya? Haha.

“Haha, maaf yak, iya nanti gue sediain lagi. Nanti gue juga nyari baju lagi deh yang pas buat lo.” jawab Yoga.

Kemudian gue mulai memakai baju gue kembali dan langsung turun kebawah dengan barang jarahan gue setelah pamit dengan Yoga yang masih berberes diatas. Kemudian sampe dibawah gue langsung masuk ke mobil gue. Dimobil gue ngecek hape gue dan liat kalo ada bbm dari Raihan. A good day indeed.

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

6 komentar:

  1. Keren, pengen bugilin temen yg bisa dijadiin model, daripada motret model beneran ����

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Lanjut dong ceritanya min, nanggung nih ga jadi ngecroot

    BalasHapus
  4. next time, terlanjur tampil seksi, shinta ditinggal berdua bareng pak Karmin. pasti bakal bikin muncrat

    ato model seksi sedang di gudang, a lot of work to do with mr Karmin

    BalasHapus
  5. coba aja pak karmin nya gk pergi, pasti keren tuh smbil liat shinta bugil hehehee

    BalasHapus
  6. lanjutin dong min ceritanya

    BalasHapus