Esther 5: Cerita kedua dengan Anto dan Kakaknya

Credit to 0976



Siang itu sekolahku selesai lebih awal dari biasanya. Infonya sih ada kegiatan di Diknas, jadi guru2 seluruh kotamadya harus hadir. Alhasil yang ketiban berkat sih anak2 juga, kita dapat discount jam pelajaran, jadi bisa pulang jam 11.

Teman2ku yang lain seperti biasa ngegrup deh sama geng2nya yang lain. Ada yang ke Mall, ada yang kerja kelompok, buat yang kecanduan belajar, ada yang mojok sama pacarnya .. aku sih milih jalan2 ke WTC, lihat2 handphone baru .. kebetulan Android-ku yang sekarang sudah mulai lemot dan minta update lagi .. alias ganti HP baru .. hehe ..
Jadi tanpa membuang waktu, begitu pintu gerbang sekolah dibuka, aku langsung saja kabur dengan vario ku menuju pusat kota. Jarak dari sekolahku ke WTC tidak seberapa jauh sih, Cuma 20 menit saja perjalanan .. jadi tidak berapa lama aku sudah memarkir motorku di pelataran parkir basement WTC.

Agak sepi di sana, mungkin karena waktu itu masih jam kerja, jadi tidak banyak orang yang jalan2 di pertokoan. Cuma beberapa orang saja yang terlihat keluar masuk toko. Ada beberapa toko yang memang sudah sering jadi tempat langgananku mencari gadget .. cukup hafal sih denganku karena beberapa kali aku juga mengajak teman – temanku untuk ikut belanja disana. Jadi langsung saja aku berjalan cepat – cepat menuju ke elevator, karena toko langgananku ada di lantai 2. Beberapa sales toko lain yang menyapaku untuk mampir aku abaikan saja .. malas nego2 lagi .. mending yang sudah kenal saja .. batinku.

Tapi belum juga aku naik ke elevator, ada suara cempreng yang meneriaki namaku dari satu sudut pertokoan.
“Kak Esther .. !!”
Aku terhenti .. kok seperti akrab ya, dari salah satu counter kecil yang letaknya agak menyelip ke dalam aku lihat seorang anak melambaikan tangannya penuh semangat. Senyumnya terlihat lebar sekali seperti orang yang senang sekali bertemu teman lama. Ya ampun .. itu kan si Anto ??? dadaku seketika berdegup kencang waktu menyadari siapa anak yang meneriakiku tadi.
Separuh hatiku ingin balas menyapa, tapi separuh lagi juga ragu .. wajahku seketika terasa panas waktu teringat perkenalanku dengan Anto yang berlanjut pada keintiman di rumahku beberapa waktu yang lalu. Anto .. anak baik yang mengembalikan tas ku di tengah hujan .. ya ampun, ngapain dia di sini ??

“ Kak Esther .. sini dulu Kak .. “ Teriak Anto lagi sambil masih melambai – lambai penuh semangat. Aku tersenyum saja, sambil setengah terpaksa aku melangkah mendekat ke arahnya.
“Anto .. ngapain kamu di sini Dik ? “ Tanyaku akrab ketika aku sampai di kiosnya.
“ Anto jaga di sini Kak .. ini Kios kakak ipar Anto .. suaminya Kak Wati .. “ Jawabnya polos sambil mengambilkan bangku kecil untukku duduk.” Duduk dulu Kak .. Anto pikir kakak lupa sama Anto .. “ sambungnya lagi sambil tersenyum.
“ Yah .. masa bisa lupa sih .. kamu ini .. “ Jawabku sambil tersenyum sedikit malu, aku duduk di bangku yang dibawakannya sambil mengamati kios kecilnya. Dia berjualan handphone bekas, kartu perdana dan pulsa .. tidak terlalu lengkap sih .. Cuma 3 -4 handphone saja yang ada, sisanya dummy.
“Emangnya kamu nggak sekolah To ? “ Tanyaku lagi.
“ Nggak Kak .. nggak ada duit ,” Jawabnya cepat sambil masih tersenyum – senyum senang,” Anto ikut bantu Kakak disini jaga toko.”
“Ini toko Kakakmu ? “ Tanyaku lagi, dengan sedikit kasihan kali ini .. anak ini paling baru 14 tahun umurnya. Seharusnya SMP kelas 3 lah ..
“Tokonya Kak Arman .. pacarnya Kakak Anto yang pernah Anto ceritain dulu .. “ Jawabnya lagi ..” Yang sering main di kost .. “ sambungnya kali ini sambil berbisik.
“ Oooh .. iya iya .. Kakak inget .. yang Anto sering intipin kan ?” Jawabku lagi sambil meliriknya menggoda. Anto tersenyum – senyum saja sambil memandangiku. Mungkin dia ingat juga kejadian beberapa bulan yang lalu di rumahku.
Terus terang, aku juga agak sulit sih melupakan kejadian itu .. hitung2 kan itu peristiwa terakhir aku bermesraan dengan orang lain, selebihnya kan self service aja .. paling juga eksib eksib dikit buat pemanasan.

“ Kamu kemana aja To ? “ Tanyaku lagi mulai sedikit santai, “ Kakak lewat beberapa kali di perempatan lampu merah itu nggak pernah lihat kamu lagi .. “
“ Anto tiap hari juga lewat sana Kak .. kan rumah Anto dekat dengan perempatan itu .. cuma ke selatan dikit aja, sebelah pasar.” Jawabnya cepat sambil duduk di dekatku, “ Kakak ada apa cari2 Anto ?”
“ Siapa yang cari kamu ?? “ Jawabku cepat sambil sedikit malu,” Ge er kamu nih .. kakak cuma lewat aja sambil tengok2 siapa tahu ketemu,”
“ Kalo cari Anto kesini aja Kak .. Anto tiap hari jaga di sini ..” Bisiknya pelan sambil masih memperhatikanku lekat – lekat.
“Kamu ngapain sih ngelihatin kakak terus ?” Godaku pelan .. aku tahu betul sih, pasti dia membayangkan lagi waktu kami bermesraan di kamar mandi beberapa waktu yang lalu. Siapa sih yang nggak kebayang bayang kalau sudah merasakan tubuh mulusku .. hihi
“ Kakak tambah cantik .. “ Bisiknya malu2, “ Terakhir yang Anto ingat kakak cantik sekali .. Anto nggak nyangka bisa ketemu Kakak lagi .. “
“ hiihh .. kamu ini .. gombal aja .. “ Aku ucek2 rambutnya sambil tertawa senang, “ Kamu inget yang waktu itu kan ?? .. dasar kamu ini ..”
“eeh .. i .. iya Kak .. maaf .. Antonya kebayang bayang terus tiap hari ..”

Aku tertawa lepas sambil makin keras mengucek – ucek rambutnya.
“ Nggak apa To .. Kakak juga kadang suka kebayang kok .. “ Balasku jujur, tanganku dari rambutnya sekarang turun memegang pundaknya. Aku lihat matanya dalam – dalam sampai dia tidak berani balas melihat mataku.” Anto kepingin lagi ya ?? ..”
Tanyaku langsung .. jujur saja, saat ini sebagian diriku sudah mendesak juga untuk dipenuhi kebutuhannya. Maklum sih sudah 3 hari sejak terakhir aku masturbasi .. jadi ya .. agak hornian juga .. hihi..
“ Anto nggak berani Kak .. “ bisiknya pelan sambil makin dalam menunduk.
“ Nggak apa kok .. Kakak nggak marah .. Kakak juga kadang suka kepingin lagi .. “ Bisikku pelan sambil tanganku turun memegang tangannya.” Tapi di rumah Kakak sekarang ada pembantu Kakak ... jadi agak susah kalau Anto main ke rumah lagi .. “
Anto menaikkan wajahnya melihatku dengan mata berbinar, tanganku balas digenggamnya seperti orang pacaran saja.
“ Kakak nggak marah Anto kepingin lagi ??”

Aku tersenyum saja melihatnya kegirangan.
“ mm .. Kak .. di dalam ada kamar tidur lho .. “ Bisik Anto lagi pelan, membuat aku setengah terkejut, setengah bingung disodori kesempatan mendadak begini.
“ mm .. maksud Anto .. mau ngajak sekarang gitu ?? .. disini ?? .. “ Tanyaku ragu, tapi tak urung aku melongok juga melihat ke arah yang di tunjuknya.
Ada pintu memang dibelakang counternya, mungkin sekedar tempat istirahat untuk yang jaga counter kalau terlalu capek. Tertutup sih .. tapi masa iya di sini sih .. batinku bingung ..
“ Aman kok Kak .. pintunya bisa dikunci .. “ Anto berbisik lagi penuh harap. Dia berdiri lalu menarik tanganku untuk melihat ke belakang counternya.

Aku mengikutinya sambil masih tidak pasti harus berbuat apa .. dibelakang counternya memang ada sebuah ruangan kecil, 2 x 3 meter kira2, ada matras diletakkan di lantai dan televisi 14 inch ..
Aku diam saja di depan pintunya ragu – ragu.
“ Ayo Kak .. masuk aja .. aman kok “ Anto mengajakku lagi dengan wajah polosnya, matanya bersinar – sinar penuh harap membuat aku semakin susah untuk menolak.” Jam segini toko masih sepi Kak, paling juga nanti setelah jam 2 baru agak ramai, anak – anak pulang sekolah biasanya jalan – jalan sepulang dari sekolahan” Bujuknya lagi penuh semangat.

Aku melihat sekeliling sebentar, memang sepi sih .. di lorong tempat kios Anto ini malah tidak nampak orang sama sekali.
Aku melihat lagi kedalam kamarnya .. Cuma ada matras saja dengan sprei yang sudah dekil, bangku kayu tanpa sandaran ... Minim banget .. tapi dasar sebagian watakku memang suka hal – hal yang sensasional begini akhirnya aku melangkah juga memasuki kamarnya.
Anto mengikutiku masuk sambil melihat sekeliling, tapi karena memang tempat dia berjualan ini agak masuk ke belakang toko yang lain, jadi relatif tidak ada orang yang lewat di area situ. Dia lalu menutup pintu rapat2 di belakangnya.
Aku duduk di matras yang tergelar di lantai, berusaha untuk santai, agak tipis sih busanya, tapi lumayan sekedar supaya tidak terlalu terasa kerasnya lantai. Anto ikut duduk di sampingku sambil matanya tidak lepas – lepas memandangi wajahku.

“.. kamu kangen banget ya sama Kakak .. dari tadi ngelihatin Kakak terus .. “ Bisikku menggoda sambil aku melepaskan kaos kaki dan sepatuku
Anto diam saja sambil tersenyum – senyum senang.
“I .. iya Kak .. Anto kangen banget sama kakak .. “ Jawabnya polos malu – malu. Aku duduk bersila menghadap ke arahnya. Kakiku yang terlipat menarik kain seragamku sedikit ke atas, menunjukkan sebagian pahaku yang putih mulus. Anto meliriknya sekilas, lalu matanya beralih menatap bagian tengah rokku yang terbuka karena posisi dudukku yang bersila.

Aku tahu juga sih sebenarnya dengan posisiku ini pastinya pangkal pahaku jadi terbuka dan celana dalamku akan nampak dari depan. Tapi karena memang rencananya kita akan bermesraan jadi aku biarkan saja Anto memandangi isi rokku dengan bebas.
“ Kakak pakai celana dalam putih To .. “ Bisikku menggoda. Dia menyeringai malu – malu, lalu mengalihkan matanya memandangku. “ Kamu bikin Kakak orgasme lagi seperti yang dulu ya .. “ Bisikku lagi serius sambil menatapnya dalam – dalam.
Dia mengangguk cepat, “ Kakak kepingin bagaimana, Anto ikut Kak .. “ Jawabnya pelan dengan suara yang gemetar, antara tegang dan mulai bernafsu.

Aku tersenyum melihatnya, lalu pelan – pelan aku lepasi kancing seragamku satu persatu sampai kebawah. Anto melihatku terus tanpa berani berkomentar, dia diam saja mematung waktu aku melepaskan baju seragamku dan meletakkannya di samping tempat tidur.
Aku meliriknya sekilas, tersenyum nakal waktu melihatnya terpana menatap kulit tubuhku atasku yang sudah terbuka lebar. Aku memakai BH hitam yang kontras dengan warna kulitku, modelnya bersih tidak berenda dan ada kawat yang menyangga sisi bawahnya, jadi buah dadaku yang memang pada dasarnya sudah montok terlihat makin membusung penuh.

“ Gimana To ? .. suka ya ?” Bisikku menggoda sambil memelorotkan rok abu2ku dengan posisi duduk. Anto menyeringai senang. Matanya menyusuri lekuk tubuhku dari samping waktu aku melipat rokku dan meletakkannya di atas lipatan bajuku.
“ Beneran aman ya To ? .. “ Tanyaku lagi sambil melirik ke arah pintu. Tubuhku sekarang hanya tinggal tertutup oleh BH dan celana dalam saja. Mulai terasa sensasinya menjalar ke seluruh tubuhku, menimbulkan debar – debar nikmat yang paling aku sukai.
“ Aman Kak .. Anto jamin .. “ Bisik Anto lagi, matanya melihat tidak sabar ke arah ku yang masih terlihat ragu – ragu. Aku menarik nafas panjang, lalu setelah berpikir sesaat akhirnya aku lepaskan kancing belakang Bhku dan meloloskannya lepas melalui sepasang lengan rampingku.
Lagi aku melirik anak yang tengah duduk tegang di depanku, memandangku yang tengah menelanjangi diriku sendiri dengan pandangan yang tidak bergeser sedikitpun. Aku kembali menghadap ke arahnya usai melepaskan penutup dadaku.

Sensasi menggodanya dengan menunjukkan sedikit demi sedikit bagian – bagian tubuhku betul – betul menimbulkan gejolak rangsangan yang nikmat sekali di dalam dadaku. Aku memandang Anto tajam – tajam, matanya sedikit membelalak menatap buah dadaku yang sudah menggantung lepas dari penutupnya ini, membusung padat dengan puting susunya yang mengacung tegang kemerahan.
“ Mau kakak langsung telanjang atau mau segini dulu ..?” Tanyaku lagi. Aku menggodanya dengan meremas buah dadaku sendiri dengan kedua tanganku, membuat sepasang gumpalan daging lembut itu menjadi makin membusung penuh menggairahkan. Anto diam saja .. kehabisan kata – kata dia waktu aku mendekat maju masih dengan gerakan menggoda.
“ hihi .. ya udah kakak langsung telanjang aja ya .. kita kejar waktu nih .. biar nggak keburu ada orang datang .. “

Aku tertawa kecil melihat kepolosan anak itu. Lalu perlahan, entah aku yang tidak sabar atau memang untuk menuruti si Anto, aku tarik turun celana dalamku dan melepasnya masih dengan posisi duduk.
Anto terlihat memandangiku dengan mulut setengah terbuka waktu aku memelorotkan celana dalamku. Matanya memandangi pangkal pahaku dengan pandangan yang penuh kerinduan. Aku meliriknya senang. Sengaja aku berlama – lama membungkuk untuk merapikan tumpukan lipatan pakaianku di meja pendek di samping matrasnya. Pastinya pemandangan pinggulku yang terbuka dan buah dadaku yang menggantung lepas menjadi tontonan yang sangat luar biasa bagi anak kecil itu.

Sekarang seluruh tubuhku sudah terbuka sama sekali. Telanjang bulat, tanpa sehelai benangpun menutupi keindahan lekuk liku tubuhku.
Aku berbalik kembali menghadap ke arah Anto, memandangnya dengan senyum yang aku buat semanis mungkin, melengkapi pesona tubuhku yang sudah tersaji telanjang bulat di depan matanya.
“ Nah .. kakak sudah bugil nih .. mau gimana sekarang ?” tantangku nakal sambil beranjak duduk di atas matras. Aku duduk menghadap langsung ke arahnya dengan posisi duduk sedikit miring ke belakang, dua tanganku menopang tubuhku, sedangkan ke dua kakiku setengah terlipat aku julurkan ke depan dengan posisi pahaku sedikit membuka. Dari posisi duduk Anto yang menghadap lurus ke arahku tentu saja seluruh bagian depan tubuhku seolah – olah dipamerkan untuk menjadi santapan matanya.



Anto diam saja, matanya memandang tajam ke arahku, lalu seperti seekor harimau kecil yang mendekati mangsanya, dia merangkak maju ke arahku.
Aku tersenyum – senyum saja, antara senang dan sedikit malu tapi terangsang. Sengaja aku tidak merubah posisiku ketika anak itu bergerak memasuki bukaan kakiku yang menjulur ke depan. Ada sensasi aneh yang membuat gairahku melonjak naik ketika Anto berhenti lalu berlutut dekat sekali di depanku. Buah dadaku yang menggantung bebas dengan kemontokan dan kemulusannya itu seperti mengundang, mengacung tegak kearahnya.

Anto tersenyum tegang, matanya menatapi buah dadaku dengan pandangan kagum, lalu dari sana pandangannya bergerak turun menyusuri perutku yang datar dan berhenti di pangkal pahaku yang berhiaskan taburan bulu – bulu lembut. Karena posisi dudukku yang setengah mengangkang, tentu saja dia jadi bebas memandangi selangkanganku dengan belahan bibir vaginanya yang terbuka indah.
Aku menunggu reaksinya dengan dada yang sudah berdebar – debar keras. Merasakan pandangan matanya saja menjelajahi tubuhku sudah membuat seluruh bulu – buluku meremang berdiri .. apalagi kalau ..

“ Aduh .. “ pekikku kaget ..
Anto tanpa aku duga tiba – tiba mengulurkan jarinya menyentuh selangkanganku dari arah bawah. Jari kecilnya itu menyusup lembut di belahan vaginaku dan menggesek tonjolan kecil diujung belahan bibirnya, memberikan sengatan geli bercampur nikmat yang membuatku menggelinjang pelan.
Aku memejamkan mataku, bibirku yang sedari tadi cuma tersenyum – senyum menggoda sekarang terkatup rapat meresapi kenikmatan sentuhan demi sentuhan di pangkal pahaku.
Anto masih duduk berlutut di depanku, matanya yang kecil menangkap setiap reaksi tubuhku dengan pandangan nakal. Getaran – getaran buah dadaku yang bergoyang kecil karena sentakan – sentakan tubuh bawahku nampaknya menjadi bentuk keindahan tersendiri baginya. Terbukti sampai beberapa saat dia hanya memandangiku saja sambil masih mempermainkan vaginaku dengan jari – jarinynya.
“ Aduh .. kakak nggak kuat To .. “

Aku mengeluh pelan, rasa geli dan nikmat akibat sentuhan jari Anto di klitorisku rasanya membuat tanganku jadi lemas sekali. Lalu tanpa menunggu reaksi anak itu, aku sudah merebahkan diri di matras bututnya. Pahaku yang memang sudah setengah membuka sekarang aku lipat naik, memberi akses lebih bagi Anto untuk mengkeplorasi pangkal pahaku sepuasnya.
Menyusul tubuhku yang sudah terlentang pasrah di depannya, tidak lama anak itu sudah merangkak naik ke atasku. Tubuhnya yang kerempeng menaungi tubuhku dengan gagahnya, tapi karena tingginya yang hanya setinggi pundakku, jadi kepalanya hanya bisa sampai di atas dadaku saja, sementara pinggulnya tepat berada di atas pinggangku.

Aku tersenyum malu, melihatnya sesaat, lalu kembali memejam ketika aku rasakan tangan anak itu mulai menggerayangi pundak dan dadaku dengan belaian lembut.
Aku menggigit bibirku, merasakan jari – jari anak itu membelai kulit leherku lalu berlahan turun menyentuh kulit pundak dan dadaku. Anto menyentuh payudaraku dengan lembut, mengitari puting susunya dengan gerakan melingkar lalu meremas remas gumpalan buah dadaku dengan jari jari kecilnya.
Aku mendesah, merasakan sensasi di dadaku menyusul cumbuan bibir Anto yang kini mulai turun menghujani leher dan pundakku.
“Buka dulu bajunya To .. “ Bisikku pelan, menahan Anto yang sudah makin ganas mengksplorasi dada dan leherku. Gesekan celana kolornya yang melekat di pangkal pahaku menimbulkan rasa yang kurang nyaman ... pastinya kalo langsung ke kulit lebih nikmat lah .. hihi ..
“ Iya Kak .. “ Anto menjawab pelan. Dia lalu menegakkan tubuhnya dan melepas kaosnya cepat – cepat.
Celana kolornya langsung juga dilemparkannya ke samping, meninggalkan tubuh kecil dengan kemaluannya yang sudah menjulur tegak ke depan. Ujung kulup penisnya masih utuh belum terpotong.
Kontras sekali, tubuh dekil Anto, dengan kulit tubuhku yang putih mulus terawat .. dalam hati aku heran juga .. kok bisa – bisanya aku horny dengan anak kecil dekil begini .. hhuuhh .. dasar kelainan ..

Anto memandangi tubuhku lagi dengan sorot mata yang penuh dengan nafsu, tangannya membelai buah dadaku dengan gerakan berputar, meremasi perlahan dari arah luar lalu bergerak lembut hingga ke puncaknya.
Aku menggelinjang lagi waktu dia menarik puting susuku dan memelintirnya pelan. Anto tersenyum saja, dia membungkuk lalu mulai menciumi buah dadaku dengan cumbuan – cumbuan lembut. Tangannya yang lain bergerak turun dan mulai lagi menggesek bibir vaginaku dengan ujung jarinya. Beberapa kali ujung jarinya membuka lipatan vaginaku dan membelai sisi dalamnya dengan nakal.

“ Jangan dimasukin ya To .. “ Bisikku mengingatkan
Anto mengangguk saja, kepalanya lalu merayap turun menyusuri perutku, menciumi bagian pusarku sebentar lalu turun menyentuh sisi paha dalamku. Aku menahan napasku yang hampir melonjak jadi 2 kali lebih cepat. Sapuan lidah dan gigitan – gigitan kecil dipahaku membuat gairahku jadi memuncak hingga keujung rambut.
Anak kecil ini nampaknya betul – betul memanfaatkan kesempatannya untuk menikmati setiap kelembutan kulit tubuhku. Mulai dari leher, pundak, dada, kini pahaku pun habis dalam cumbuannya.

Belum lagi reda rangsangan yang timbul dari pahaku, tubuhku kembali menggelinjang ketika sapuan hangat lidah yang basah itu beralih langsung memasuki selangkanganku.
“Aduh .. aduh .. To .. pelan2 To .. “
Aku tidak tahan untuk menjerit kecil ketika dengan sangat bernafsu Anto mencucupkan bibirnya di pangkal pahaku. Dia menghisap bibir vaginaku keras sekali sampai klitorisku ikut tertarik masuk. Lalu lidahnya masuk ke dalam celahnya dan mengaduk2 sisi dalamnya seperti ular yang menjelajahi seluruh dinding – dinding dalam vaginaku dengan buasnya.
Aku mengangkat pahaku, seperti mendorong kepala Anto makin dalam masuk ke pangkalnya. Rangsangan yang luar biasa hebat itu membuat aku tidak bisa menahan diri lagi untuk mengeluarkan rintihan – rintihan nikmat.
“ aauhh.. iya To .. terus To .. aduh .. enak banget .. “

Aku mendesah – desah liar, tanganku bergerak meremasi buah dadaku sendiri untuk melengkapi rangsangan di vaginaku. Lalu ketika kenikmatan itu berangsur – angsur mendesak naik menjadi ledakan kuat yang menghantam tubuhku, aku menjepitkan pahaku erat – erat ke kepala Anto.
Rintihan kecilku berubah menjadi desahan panjang, menyambut gelombang orgasme yang datang dengan hebatnya.
“ .. aaahhhhh .. kakak keluar To .. aaahhhh .. “

Aku meremas dadaku kuat – kuat. Anto masih menancapkan lidahnya dalam2 ke vaginaku. Bibirnya mengulum klitorisku dengan cumbuan – cumbuan lembut, menghantarkan sisa – sisa kenikmatan yang masih hebat melandaku.
Ketika mendadak sebuah kejutan yang sangat tidak menyenangkan membantingku jatuh kembali ke bumi.

BRAAKKK !!!

“ Anto !!!..”
Pintu kamar yang hanya terbuat dari papan tipis itu mendadak terbuka dengan kasar.
Seorang pemuda dengan seragam security dan muka yang kasar menerobos masuk sambil membentak keras. Matanya seperti terbelalak menatap Anto dan aku yang masih bergumul telanjang bulat di atas matras.
Anto melompat bangun dengan ketakutan. Tangannya menyambar bajunya dan menutupkan seadanya ke tubuh bawahnya.
Aku sendiri yang tidak kalah kagetnya Cuma sempat menyambar bajuku dan meringkuk di sudut matras sambil menutup tubuhku sebisanya.
“ Dasar Anak kurang ajar !! Di suruh jaga toko malah mesum !!! “

Plak !!!
Security itu menempeleng Anto keras2, anak itu sampai jatuh terduduk saking kerasnya.
“ Ampun Kak ..!! Ampun .. !! “
Anto meratap kesakitan sambil merangkak bangun, tapi security itu ganti menendang perutnya keras – keras sampai anak itu kembali mengerang sambil meringkuk di lantai.

“ Anak liar kamu ini !!! “
Makinya kasar tanpa ampun sambil kakinya bersiap menginjak dengan sepatu bootnya.

Refleks aku berlari kedepan, lupa dengan kondisiku yang masih telanjang, aku mendorongnya kuat – kuat dengan seluruh kekuatanku.
Pemuda itu tidak menyangka kalau akan mendapat serangan seperti itu, apalagi waktu aku menubruknya posisi kakinya terangkat satu untuk menginjak, jadi tubuhnya langsung terjengkang jatuh ke lantai.

“ Lonte bangsat !!! .. “
Makinya kasar sambil melompat bangun lagi.

“ Mas sabar dulu Mas !! “ Tahanku ngeri sambil mengangkat tanganku ke depan.
Bagaimanapun ngeri juga melihat dia merangsek masuk dengan emosi meluap begitu.
Beruntung melihat aku yang berdiri telanjang bulat sambil mengangkat tangan begitu membuat dia jadi agak terkejut juga. Gerakan menyerangnya terhenti, mungkin melihat bahwa yang dihadapinya adalah seorang gadis dengan wajah dan penampilan yang jauh dari lusuh.

“ Sabar dulu Mas .. jangan keburu emosi !! “ Tahanku lagi, “ Kita bicarakan dulu baik2 .”
Dia berhenti, matanya masih terlihat nanar dan marah. Pandangannya menelusuri seluruh tubuhku dari ujung kepala sampai ujung kaki.
Aku diam saja, antara was was dan jengah, menyadari kondisiku yang berdiri tanpa busana di depan seorang pemuda kasar. Tapi rasa khawatirku mengalahkan rasa malu, tanpa berusaha menutup tubuhku, aku melangkah di depannya sambil masih mencoba meredakan emosinya.

“ Sabar dulu mas .. “ Sambungku,” Nggak sepenuhnya salah Anto Mas .. Mas ini siapa ?? “
Dia menatapku lagi, kemarahan terlihat masih berkobar di matanya,

“ Aku Arman, kakak ipar Anto !” Jawabnya keras, “ Kios ini milikku !!”
Jawabnya lagi lebih keras sambil melotot, aku diam, bingung mau berkata apa lagi, merasa salah juga sih, berbuat beginian di kios orang.

“ Anto .. sini kamu !! “ Bentaknya lagi sambil melirik Anto yang masih terduduk ketakutan.
“ Iya Kak ...” Anto menjawab pelan sambil beringsut mendekat. Dia berjalan sambil berjongkok, bajunya yang masih belum sempat dia pakai Cuma di tutupkan sekedarnya saja di pinggang.

“ Berdiri sini !! “ Bentaknya lagi, sambil menunjuk ke sampingku.
“ i .. iya Kak ..” Anto masih takut – takut berdiri disampingku. Tangannya terlipat dibawah perut menutup tubuh bawahnya yang masih belum bercelana.

Aku diam saja sambil meliriknya. Kami berdua sekarang berdiri bersisian seperti 2 murid nakal yang sedang dihukum gurunya.
Pemuda yang rupanya adalah kakak Anto, pemilik kios ini, menatap kami berdua dengan pandangan tajam. Sorot matanya menyusuri tubuhku dari atas hingga ke bawah.



Aku sendiri dipandangi begitu lama – lama risih juga, tapi yang bisa aku lakukan Cuma menyilangkan tanganku di depan dada dan paha saja sekedar supaya buah dada dan kemaluanku tidak terlalu bebas terbuka.

“ Ngapain pake ditutup ?? .. “ bentak pemuda itu sambil melihatku dengan sinis,” Sudah jelas2 ketangkap mesum begitu masih pura – pura malu ..!!”
Aku diam saja, tapi setelah beberapa saat menunggu dia masih saja memelototiku dengan garang akhirnya aku luruskan lagi tanganku di samping badan.

“ Sudah berapa kali kalian lakukan begini ?? .. “ Dia bertanya lagi masih dengan nada keras
“ Baru dua kali Kak ..” Jawabku pelan. Dia memelototiku lagi tajam – tajam.
Aku tidak terlalu pasti, apakah dia memelototiku karena kesal atau memelototi tubuhku .. aku pikir sih hanya perasaanku saja ya .. tapi memang sambil berdiri bugil begini siapa sih yang nggak tergoda ?? .. batinku sendiri tanpa berani membalas matanya secara langsung.

“ Anto !! .. kamu ini dititip Wati disini supaya belajar kerja tahu !! “ Dia membentak Anto lagi keras.
“ I ..iya Kak .. “ Yang dibentak menjawab terbata dengan ketakutan.

“ Kamu juga .. siapa namamu ?”
“ Esther Kak .. “ Jawabku pelan sambil sedikit aku pandang balik matanya. Nah .. benar kan, dia malah sedang asyik memperhatikan dadaku .. Eh gawat nih .. kok celananya ditengah jadi menonjol juga .. jangan2 ikutan horny dianya .. pikiraku mulai khawatir. Bisa diperkosa beneran nih sama Pak Satpam.

“ Kamu tahu nggak .. yang kamu lakukan ini tergolong pedofilia lho .. “ Dia memandangku lagi, “ Coba lihat Anto itu .. umurnya 14 tahun saja belum genap.. tingginya aja Cuma sebahumu .. “
Aku diam saja.

“ Kalau ketahuan sama orang sekitar, kamu bisa di arak bugil sampai kantor polisi tahu ?? ..” Sambungnya lagi.” Belum lagi nanti kalau aku menuntut buat pelecehan anak .. tahu nggak akibatnya ?? “

Aku masih diam saja, tidak berani lagi melihat kedepan. Dalam hati aku pikir benar juga sih kata2nya. Kalau dituntut memang bisa kena kasus pedofilia .. Aduh nggak kebayang deh .. kalau sampai masuk koran gara – gara pelecehan anak dibawah umur .. bisa gempar sekolahan .. bisa hancur nama baikku nih .. batinku mulai khawatir.

“ Heeii .. jawab dong ..” Bentaknya lagi, “ Sekarang gimana maumu ? .. mau dipanjangin nih urusannya ?”
“ Jangan Kak .. kita kekeluargaan saja ya .. “ Jawabku cepat – cepat.
“ Maksudmu kekeluargaan ? “ Dia bertanya lagi sambil memandangku sinis
“ Saya ada uang Kak .. “ Jawabku pelan
“ mm .. coba sana ambil” suruhnya masih dengan nada kasar.

Aku segera berjalan menghampiri tumpukan tas dan bajuku. Memang aku ada membawa uang sih, rencana kan buat ganti handphone .. ada sekitar 3 jutaan. Di dompet aku lihat masih ada 2 lembar 50ribuan, sisa uang saku ku minggu lalu .. aduh, habis deh tabunganku, batinku kesal, gagal deh ganti handphone. Aku mengambil uangku lalu segera aku sodorkan kepada pemuda itu yang masih berdiri di tempatnya sambil melipat tangan. Gayanya arogan, seperti security yang berhasil menangkap maling.

“ Ada 3 juta dua ratus ribu Kak .. “ Kataku sedikit memelas sambil mengulurkan lembaran – lembaran uang hasilku menyisihkan uang saku selama hampir 3 bulan. Dia menerimanya sambil bergaya acuh, lalu menghitungnya sekilas, tidak terlalu teliti sih kayanya, mungkin dia pikir kan juga Cuma uang dadakan saja. Lalu dia ganti memandangku lagi.

“ Kamu kayanya anak orang kaya ya ? .. “ Tanyanya lagi sambil memandangiku
Aku diam saja sambil menunduk. Posisiku berdiri sekarang dekat sekali dengannya, Cuma berjarak kurang dari semeter. Jadi dari tempatnya berdiri sekarang tentu saja dia bisa melihat jelas sekali seluruh tubuhku yang telanjang. Sebenarnya sih aku agak deg – deg’an juga, apalagi matanya itu sedari tadi tidak pernah lepas dari buah dada dan pangkal pahaku. Mau aku tutupin nanti dibentak lagi. Jadinya ya terpaksa aku Cuma pasrah saja dijadikan tontonan begitu .. mudah2an saja nggak berlanjut lebih jauh.

“ Heran juga .. bisa2nya anak macam kamu ngerjain anak kecil kaya Anto .. “ Dia berkata lagi dengan nada sinis. “ body juga bagus .. wajah juga cakep .. “ Sambungnya lagi sambil berjalan mendekat.
Lalu ketika tepat didepanku tiba – tiba dia mengulurkan tangannya kearah dadaku, refleks aku menepisnya.

“ Jangan sok jual mahal !!, “ Bentaknya lagi, tangannya menepis balik tanganku lalu dengan memaksa dia mengulurkannya lagi ke arah dadaku. Aku tidak berani menepisnya lagi..

“ Jangan berontak .. posisimu ini sudah salah tahu !! “ Bentaknya lagi, tangannya sekarang sudah menggenggam buah dadaku lalu mulai meremas – remasnya dengan kasar.
“ Sakit Kak .. “ Aku mengeluh pelan sambil, memegang tangannya. Dia melotot, tapi mengetahui aku tidak berusaha menarik tangannya, akhirnya dia mengurangi intensitas remasannya dan mulai lebih lembut.

“ Gini aja .. kita damai dengan 3 juta 2 ratus .. tapi kamu kasih aku main dulu ya .. “ Bisiknya sambil menyeringai jahat.
Aku memandangnya, kesal sekali sebenarnya melihat muka liciknya itu, tapi sepertinya agak sulit untuk membuat pilihan dengan situasi sekarang.
Dia tersenyum senang sambil makin gencar meremas – remas buah dadaku. Jari – jarinya sekarang ikut juga memilin – milin puting susuku, membuat mau tidak mau ujung bukit yang kemerahan itu menjadi makin keras dan mengacung.

“ mm .. susumu montok banget lho non .. “ Katanya pelan sambil memandangi payudaraku yang merekah jadi gumpalan daging putih dalam jepitan jari – jarinya.” Jarang – jarang bisa megang susu semontok ini .. “

Aku diam saja sambil masih menundukkan kepala. Jengkel banget, rasanya seperti aku tidak punya kendali lagi untuk menjaga tubuhku. Bayangin aja, seorang security mall .. yang biasanya Cuma memarkir mobilku saja kalau pas aku mau shopping .. sekarang bisa seenaknya memegang – megang bagian – bagian tubuhku yang paling pribadi.

Tiba – tiba, masih dengan tangannya bercokol di dadaku, bibir kasar yang berbau rokok itu menyergap bibirku dengan liarnya. Aku gelagapan, hendak mengelak, tapi dengan tangan satunya pemuda itu menangkap belakang leherku dan mendorong kepalaku tetap diposisinya.
Aku memejamkan mataku, muak sekali rasanya, bibir pemuda itu langsung mencaplok bibirku dengan kasar, lidahnya memaksa masuk kedalam mulutku dan menjulur menjilati bagian dalam mulutku.
Aku mencoba mendorong tubuhnya dengan kedua tanganku tapi dia malah makin erat memelukku dengan kedua tangannya. Gila .. sampai tidak bisa bernafas aku .. mati2an aku berjuang untuk lepas dan beruntung tidak lama dia melepaskan hisapannya dimulutku. Aku menarik mundur wajahku dengan nafas terengah, berusaha mencari udara lebih banyak. Tapi dianya tanpa peduli langsung beralih menyerang leher dan pundakku dengan ciuman. Tangannya merayap membelai punggungku lalu bergerak turun dan ganti meremas – remas buah pantatku yang bulat dan montok.
Aku diam saja, tidak balas memeluk, tapi juga tidak lagi berusaha menolak.

Dalam hatiku masih ada rasa enggan, lebih pada masalah harga diri sih .. tapi di sisi yang lain aku juga sadar, posisiku tidak memungkinkan aku untuk menolak. Kalau dia memaksa untuk membawa urusan ini lebih jauh .. bisa gawat akibatnya. Jadi mau tidak mau .. ya terpaksa harus aku nikmati saja ..
Puas menggerayangi leher dan pundakku dengan bibirnya, pemuda itu sekarang kembali mengarahkan serangannya ke bagian tubuh favoritnya di dadaku. Tangannya beralih naik kembali, meninggalkan bongkahan pantatku, lalu kembali memainkan buah dadaku dengan gemas.
Dia meremas dadaku dengan gerakan seperti memeras, lalu putingnya yang mengacung di sambutnya dengan hisapan bibir seperti bayi yang menyedot susu dari buah dada ibunya.

“ Aah .. Kak .. pelan – pelan Kak .. “ Aku memprotes lagi.Hisapan kuatnya membuat hampir separuh buah dadaku masuk dalam mulutnya. Lalu yang aku rasakan, gigi – giginya ikut menggigit kulit dadaku menimbulkan rasa geli dan sedikit sakit. Enak sih .. tapi situasi memaksanya ini membuat aku jadi terasa kurang nyaman.
Dia mengurangi sedikit gigitannya, tapi tangannya masih meremas – remas payudaraku dengan gemas. Sepertinya sudah betul – betul terpukau dia merasakan kekenyalan dan kemulusan kulit dadaku.

Sejurus kemudian, aku rasakan tangannya mulai turun membelai paha dalamku. Jarinya bermain sebentar mengelus – elus kulit pahaku, lalu merayap naik masuk ke selangkangan.
Aku tidak bisa menahan untuk tidak menggelinjang ketika jarinya menyentuh bibir vaginaku dan membuka lipatan penutup klitorisku dengan liar. Jauh lebih berpengalaman dari Anto, adiknya. Jari – jari kasarnya langsung menggesek klitorisku dengan gerakan konstan, menimbulkan rangsangan yang segera saja menjalar ke seluruh tubuhku.

“ Kak .. jangan dimasukin Kak ..! “
Aku menarik pinggangku mundur dan menahan tangannya, ketika aku rasakan jarinya hampir menyusup masuk ke liang vaginaku. Aduh .. gawat .. orang nggak tahu aturan nih .. batinku panik.

“ Saya masih perawan Kak .. please jangan dimasukin .. main diluar aja .. “ Bisikku memelas sambil masih memegang tangannya.
Dia melihatku dengan sedikit heran .. matanya terlihat tidak terima dengan permintaanku.
“ Nggak masuk gimana ?? .. terus biasanya kalian mainnya gimana kalau nggak boleh masuk ?? “
Dia ganti memandang Anto yang masih terpaku berdiri di tempatnya melihat Kakaknya mengerjaiku.

“ To ?? .. bener kamu nggak sampai masuk ?? “
“ ngg .. nggak Kak .. nggak pernah masuk .. “
“Terus ?? .. pegang – pegang aja gitu ?? “ tanyanya lagi
“ .mm.. dijepitin pakai toketnya Kak .. “ Anto menjawab pelan sambil melirikku ragu.

Kakaknya memandang buah dadaku ragu, dia mengelus celah diantara bukit dadaku dengan tangannya, lalu pelan – pelan dengan dua tangannya dia menjepitkannya ketengah.
“ mm .. boleh juga sih .. “ katanya pelan, “ Sini .. coba praktek’in caranya .. “
Suruhnya lagi sambil bergerak mundur. Dia lalu membuka resleting celananya dan menurunkannya sampai sepaha. Celana dalamnya menyusul turun, menyisakan batang kemaluannya yang segera mencuat keluar dengan gagahnya.
Aku memandang batang penis yang sudah tegak menjulang seperti kayu itu, panjang sekali, kira – kira hampir sejengkal dari ujung sampai ke pangkalnya. Ujungnya sudah disunat dan batangnya sedikit melengkung ke kiri, jadi sedikit aneh.

“ Heii .. ayo sini, jangan dilihatin aja .. !! “ Suruhnya tidak sabar, dia lalu menekan pundakku untuk merendah kebawah. Aku menurutinya saja, lalu mengambil sikap berlutut di depannya.
“ Mana susumu .. mmm .. sini jepitin ditengahnya sini .. “ Dia merendahkan tubuhnya sedikit, menyelipkan penisnya di antara belahan buah dadaku. “ Pegang pake tanganmu dong .. jepitin yang kuat biar nggak lepas !! “

Sebal banget aku .. dasar orang nggak tahu diri nih !! Batinku kesal .. emangnya dia kira aku ini siapa ??
Betapapun terpaksa aku menurutinya juga, dengan tanganku aku rapatkan buah dadaku dari sisi samping sehingga membentuk gumpalan padat yang menjepit batang kemaluan itu ditengahnya.

“.. ssshhhh ... aduh .. iya .. enak banget To ..” Arman mendesis pelan, dia merapatkan pinggangnya ke depan, mendorong penisnya masuk makin rapat di jepitan buah dadaku, lalu pinggulnya bergerak turun naik dengan perlahan, membawa batang penisnya menyetubuhi dadaku dengan hebatnya. “ .. enak banget To .. pintar kamu bikin acara .. heheh .. susunya lembut banget .. “ Gumamnya lagi sambil melirik Anto adiknya. Aku diam saja sambil melirik Anto yang terpana memandangi adegan kakaknya mengerjaiku.
Saking terpananya sampai – sampai dia lupa kain yang menutup kemaluannya turun kebawah. .. Dasar anak itu .. bisa – bisanya dia ikut ngaceng lho melihat aku dikerjain .. padahal kita lagi sama – sama disidang nih .. batinku kesal juga.

“ Kencengin megang toketnya Non ..!! “ Pemuda itu mendesah pelan, matanya nanar memandangi buah dadaku yang jadi menggumpal besar dalam remasan tanganku sendiri. Aku menurutinya dengan makin merapatkan jepitan buah dadaku di penisnya.
Bukit putih yang aku banggakan itu aku gerakkan naik turun mengimbangi gerakan pinggulnya yang makin lama makin cepat. Cairan kental mulai terlihat meleleh membasahi kepala kemaluan Arman dan terbawa oleh gerakan penisnya di dadaku, cairan itu sedikit demi sedikit jadi membasahi belahan buah dadaku dan membuat celah itu menjadi makin licin, memperlancar laju batang keras yang meluncur naik turun ditengahnya.
Arman, makin keras dengan desahannya, nampaknya dia sangat menikmati menyetubuhi buah dadaku seperti ini, terlihat dari ekspresi wajahnya yang berubah rubah dengan cepat. Kadang meringis, kadang memejam dengan mulut terbuka.



Aku sih sebenarnya tidak terlalu enjoy, Cuma supaya segera selesai saja urusan dengan orang kasar ini. Makanya aku bela belain mainin buah dadaku segala biar dia cepat keluar.
Tapi sampai beberapa lama dia terlihat masih kuat saja menggoyang buah dadaku, belum ada tanda – tanda kalau orgasmenya akan segera datang. Tanganku sudah mulai pegal, buah dadaku juga lama – lama agak sakit juga di gesek – gesek kasar begini.
Beberapa saat kemudian, dia menarik pinggulnya, penisnya masih tegak dan kaku. Dari ujung kemaluannya menetes cairan bening yang lumayan banyak.

“ hhhh .. enak banget goyangannya Non .. bukan main deh, baru sekarang bisa ngerasaain jepitan toket sebagus ini .. “ Gumamnya sambil menarikku bangun.
Aku menurutinya saja sambil masih tidak mengerti keinginannya.
“ Sekarang pake mulut ya .. “ Ucapnya santai sambil menyeringai jelek.

Whatt ??

Pake mulut ?? ..

ya ampun, mimpi pun belum pernah aku bakal ngisepin penis orang .. orang nggak level macam ini lagi .. batinku kaget.
" .. mm .. saya nggak pernah Mas .. " Protesku menahan tangannya yang menarik bahuku untuk menunduk.
" .. makanya sekarang cobain .. " Bentaknya memaksa," Masuk nggak boleh ... ngisep nggak mau, terus maunya gimana ?? "
" aduh .. Mas .. jangan Mas .. " tolakku masih bertahan waktu dia terus menarik tubuhku membungkuk

" Kamu ini .. mau batal urusan damainya ?? .." Bentaknya mengancam, " Ya udah sekarang aja aku seret bugil begini ke keamanan, mau ?? "
Aku melototkan mataku memandangnya. Brengsek bener nih orang, munafiknya bukan main, mentang-mentang security.

" Ayo sini hisap !! " Bentaknya lagi sambil menarik pundakku merendah.
Aku tidak melawan lagi sekarang, terpaksa, aku dekatkan mulutku ke ujung penisnya yang sudah mengacung tegak. Ya ampun, baunya apek banget.
Waktu cairan di ujungnya tersentuh bibirku seperti mau muntah rasanya, asin dan amis jadi satu.

" Sialan kamu .. pake mau muntah segala !! " Bentaknya lagi, " Udah jangan banyak mikir, buka mulutnya sini !!"
Hhuuufff .. kurang ajar bener !! Dengan memaksa Arman malah menyorongkan penisnya ke mulutku yang masih setengah membuka. Tangannya menahan leherku supaya aku tidak bisa menarik kepalaku menjauh.

"Nah .. kulum dulu Non .!!" Katanya sambil tersenyum senang. Tangannya masih menahan kepalaku supaya tidak mundur. Penisnya terasa memenuhi rongga mulutku sampai hampir ke pangkal leher, beruntung dia tidak memaksa memasukkan semuanya sampai habis, Cuma sekitar ¾ saja.
Lalu pelan-pelan dia menggerakkan pinggulnya lagi, penisnya tertarik mundur, tapi belum lagi keluar setengah sudah dimajukannya lagi kedepan.

" Sambil dihisap Non .. mainin pake lidahnya .." Bisiknya sambil mendesah. Aku menurutinya saja, kepalang tanggung, barangnya udah dimulut .. mau bagaimana lagi .. batinku kesal.
" aaauuh .. aduh .. kenceng banget Non .. " Ratapnya sambil menarik pinggulnya dengan gemetar, waktu aku menghisap penisnya kuat - kuat, " .. enak banget Non .. baru belajar aja udah jago gini .. "

Dia mendorong lagi penisnya maju, lalu menariknya kembali dengan pelan, seperti sedang menyetubuhi mulutku. Tangannya memegang belakang kepalaku, sedangkan tanganku sendiri berpegang di pahanya, sambil menahan supaya dia tidak terlalu dalam mendorong penisnya masuk.

Aku bertahan tidak mau berlutut, jadi posisiku sekarang seperti sedang membungkuk, kakiku tetap tegak, hanya tubuh dan kepalaku saja yang condong ke depan. Buah dadaku jadi menggantung bebas di bawah tubuhku, bergoyang-goyang seirama gerakan kepala dan pundakku terdorong goyangan pinggul Arman.

" Nto .. servis memeknya dari belakang sana .. biar nggak nonton aja .. "
Arman memerintah adiknya yang masih diam menonton adegan kami. Anto diam saja, dia terlihat masih ragu-ragu. Mungkin dia tahu juga kalau aku tidak begitu menikmati perbuatan kakaknya.

"Ayo cepetan sini !! " Bentak Arman tidak sabar," Jangan sok nggak mau kamu, cepat sini !! "
Tidak lama, aku merasa ada sepasang tangan yang memegang pantatku dari belakang.

" Cepetan sana .. biar agak naik Noniknya ini .. dingin banget dari tadi .. " Sambung Arman lagi tidak sabar. Dasar kakak bejad .. batinku .. tadi bilang aku pedofilia, sekarang dia sendiri yang suruh adiknya ikut ..

" Auff .." Aku menggelinjang ketika sebuah sentuhan lembut terasa menyentuh garis pinggulku, kemudian menjalar turun hingga ke belahan pantatku. Anto menyusuri bagian bawah punggungku dengan bibirnya, lembut sekali, bergerak turun hingga memasuki belahan pantat di ujung atas duburku.
Sesaat perhatianku teralih dari genjotan penis Arman di mulutku. Sentuhan lembut Anto, sedikit memberi rasa nyaman ditubuhku dan membuatku menunggu arah cumbuan anak itu selanjutnya.

Detik berikutnya, ciuman itu berubah jadi jilatan ketika melewati lubang duburku.
Dengan lidahnya, Anto menyusuri batas antara dubur dan liang vaginaku. Menyentuhnya dengan gerakan lembut, lalu bergerak turun dan dengan pelan sekali dia memasuki bagian paling pribadiku.
Aku menutup mataku, merasakan bibir kecil anak itu bertemu dengan bibir vaginaku. Dia melumatnya, seperti sedang menikmati sebuah es krim manis, bibirnya mencucup liang vaginaku dengan buas, sambil lidahnya menyusup masuk dan mengaduk-aduk sisi dalam kemaluanku dengan putarannya.
Aku ingin mendesah, tapi mulutku penuh terisi batang kemaluan yang masih saja bergerak-gerak dengan intensnya. Arman makin cepat memaju mundurkan penisnya. Sekarang tangannya ikut terulur menggapai bongkahan dadaku yang menggantung seperti buah melon.
Dia meraupnya, lalu meremas-remasnya dengan ganas, mengimbangi sodokan-sodokan penisnya dimulutku. Aku mati - matian menahan pahanya supaya tidak terlalu maju, sesekali ujung kemaluannya menyentuh dinding atas mulutku, kadang hampir masuk sampai ke pangkal, menimbulkan sensasi yang sama sekali tidak nyaman.

" haha . . terusin To .. udah merem melek nih Noniknya .. " Arman terkekeh memandangku yang menikmati cumbuan Anto sambil memejam, " kalau bisa bikin dia keluar aku dobelin gajimu minggu ini .. haha .." Celotehnya kurang ajar.

Dasar orang nggak berpendidikan .. batinku makin kesal. Tapi jujur saja, memang cumbuan Anto membuat kakiku jadi mulai gemetar karena nikmat.
Anak itu hebat sekali dengan permainannya. Sekarang bibirnya yang menyorong masuk kedalam vaginaku, menghisap hisap sambil sesekali dijepitnya bibir vulvaku dengan lembut. Lidahnya beralih turun, menyerang klitorisku dengan gesekan-gesekan kasar yang menghantarkan sengatan listrik kecil hingga ke ujung rambutku.
Aku menggelinjang lagi ketika sepasang jari kecil menyentuh bibir duburku dengan lembut.
Ujung jari itu bermain-main di bibir liang analku seperti ular kecil yang berusaha untuk menyusup masuk. Gerakannya memberi sensasi geli dan nikmat yang menambah rangsangan cumbuan Anto di vaginaku.

Lalu pelan-pelan, setelah beberapa lama bermain di bibirnya, aku merasa salah satu jari Anto pelan-pelan menyusup masuk ke dalam duburku. Tidak terlalu dalam, hanya menyusup di bibirnya saja, diam sebentar di dalam lalu mulai bergerak keluar masuk dengan lembut. Masih terasa aneh sih, sedikit geli, tapi lama kelamaan bersamaan dengan hisapan dan jilatan lidah di kemaluanku, gerakan jari yang keluar masuk perlahan itu menimbulkan rangsangan yang luar biasa nikmatnya.

"mmhh .. enak banget isapannya Nooonn ... susunya juga lembut .. montok banget .. aduuh .. aduuhh.."
Arman masih berceloteh ribut, tangannya menggenggam buah dadaku dengan gemas, lalu berbarengan dengan goyangan pinggangnya dia meremas - remasnya bergantian. Gesekan telapak tangannya yang kasar di puting susuku menimbulkan tambahan rasa geli dan nikmat yang makin memacu gairahku untuk naik.
" Isap yang kuat Non .. udah mau kerasa nih .. aduh .. aduh .."

Aku memejamkan mataku, mencoba menahan rasa mual ketika kepalaku dibenamkan dalam-dalam di pangkal paha Arman, bulu - bulu kemaluannya yang kasar menutup hidungku dengan baunya yang luar biasa apek. Kemaluannya menghujam dalam sampai hampir mentok ke tenggorokanku.
Sementara cumbuan Anto di tubuh bawahku mulai terasa membawa efek kenikmatan yang makin luar biasa. Dia menjelajahi seluruh sudut - sudut sensitif di pangkal pahaku dengan bibir dan lidahnya. Memberikan sentuhan-sentuhan di klitorisku sambil sesekali menghisap bibir vaginaku dengan lembut.
Aku menutup mataku rapat-rapat ketika perlahan lahan, rasa geli dan nikmat yang mengalir kencang itu membawa gelombang orgasmeku datang lagi. Pinggulku tidak tertahan bergerak-gerak keras membentuk sentakan-sentakan kuat ketika Anto mengiringi puncak kenikmatanku dengan hisapan-hisapan keras di bibir vaginaku.

Kalau saja tidak terganjal batang kemaluan yang masih saja menancap di mulutku pasti aku sudah merintih-rintih keras meminta anak itu menghentikan cumbuannya. Tapi anak itu tidak berhenti, mulutnya masih terus menghisap-hisap klitorisku !!
Aku mulai bergerak tidak karuan, setiap hisapan di klitorisku menyebabkan rasa geli dan nikmat yang tidak tertahankan. Celakanya lagi aku tidak bisa mengelak. Arman memegangi kepalaku dari depan, dan Anto menahan pinggulku kuat-kuat dengan tangannya. Sepertinya dia tahu kalau aku sudah mencapai puncak kenikmatan, tapi sengaja dia tidak menghentikan cumbuannya.

Kakiku sudah lemas sekali, pantatku sudah tidak tertahan lagi bergerak naik turun setiap kali lidah anak itu menyapu klitorisku. Cairan dari vaginaku membanjir keluar seperti air mengalir turun di pahaku. Dan sesaat kemudian aku tidak tahan lagi, rasa geli yang luar biasa itu memompa vaginaku untuk kembali berkedut-kedut keras.

Lalu orgasme yang luar biasa itu datang lagi. Kali ini aku tidak mampu lagi menahannya, cairan kenikmatanku menyemprot keluar dari vaginaku seperti air kencing yang ditahan berhari-hari.
Aku mengejangkan kakiku kuat-kuat, menggapai kenikmatan dahsyat yang baru pertama kalinya kurasakan. Anto tidak lagi mencumbui vaginaku. Dia hanya meremas-remas pantatku saja sambil memandangiku yang masih menggelinjang-gelinjang merasakan sisa-sisa getaran yang masih ada.
Lalu belum lagi hilang gelombang kenikmatan yang melandaku, aku merasakan pinggul Arman bergetar-getar kuat. Dia mengerang tertahan, tangannya yang masih merayap di dadaku meremas buah dadaku dengan kuat. Lalu hal yang paling aku khawatirkan terjadi juga, semburan cairan hangat bercampur bau amis terasa menyemprot keras di dalam mulutku.



" Aaaahhh ... aduh keluar Non .. aaaarrgghh .."
Dia meraung tertahan. Pinggulnya menyentak-nyentak kedepan mendorong penisnya bergerak keluar masuk dengan cepat di mulutku.
Aku menahan pahanya kuat-kuat, menjaga supaya dia tidak mendorong penisnya terlalu dalam masuk.
Tapi tidak urung beberapa kali ujung kemaluannya terasa menyentuh pangkal leherku dengan keras. Cairan kentalnya yang berbau amis menyemprot dekat sekali dengan batas rongga mulutku, ditambah lagi penisnya yang masih tertahan didalam sama sekali tidak memungkinkan aku untuk memuntahkannya keluar. Jadinya mau tidak mau ya aku telan saja semua spermanya.

Brengsek bener nih security .. sekali-sekalinya maksa ngisap, eh dikeluarin di dalam juga ...
Gerutuku kesal. Beruntung sisa-sisa getaran dari orgasme-ku yang barusan masih terasa sekali di sekujur tubuhku, jadi bisa menyamarkan rasa mualku karena harus menelan cairan spermanya.

" hhhaahhh .. nikmat bener Non ... mulut Neng memang top .. hisapannya ngalahin rasanya memek "
Arman menarik penisnya keluar dari mulutku sambil bergumam puas. Aku sendiri sudah hampir saja jatuh terduduk di lantai, lemas banget rasanya dihantam dua kali orgasme beruntun. Beruntung Arman menahan lenganku lalu menarikku setengah menyeret ke arah tempat tidur.

" Pindah ke tempat tidur yuk Non .. " Bisiknya sambil masih cengar cengir menyebalkan. Aku terpaksa mengikuti saja waktu dia mendudukkanku di atas matras.

" Terusin sini To ..," Panggilnya pada Anto yang masih diam di tempatnya. Anak itu berjalan ragu-ragu dengan menutupkan tangannya ke bawah pinggang.
Arman menariknya mendekat, lalu mendorong anak kecil itu menubruk tubuhku.
" Sana terusin goblok .. jangan pake malu-malu, rejeki nggak datang tiap hari .. " Katanya sambil tertawa-tawa. Aku yang tidak menyangka bakal ditubruk Anto kontan terdorong jatuh di atas matras. Tubuh anak itu ikut jatuh menindihku dengan keras.
" Aduh ..aduh maaf Kak .. maaf .." Katanya ketakutan sambil buru-buru merangkak bangun.

PLAK !!

" Tolol kamu .. ngapain minta maaf !! " Arman membentak kasar sambil memukul kepala Anto keras-keras," Dikasih enak malah minta maaf !! .. sana genjot susunya lagi tuh .. kamu belum keluar kan dari tadi ?? "

Anto menunduk saja ketakutan, dia masih duduk mengangkangi dadaku, tapi penisnya sudah lemas, mungkin saking takutnya pada sang kakak. Jadi batang kemaluannya itu Cuma menjuntai seperti ulat di atas buah dadaku.
" Ayo cepat dodol !! .." Bentak Arman lagi sambil mendorong kepala Anto," Aku bikin kopi dulu .. kalau aku balik belum kamu keluarin peju-mu di toket cewekmu .. tahu sendiri !! "

Anto diam saja menunduk tidak berani memandangku, sementara kakaknya melangkah mendekati meja di sudut ruangan dengan dispenser dan galon air di atasnya.
Aku memandang Anto, kasihan bener anak ini, batinku, jadi lupa kalau aku juga jadi korban sebenarnya di posisi ini. Pelan-pelan aku geser tubuhku turun. Anto melihat gerakanku jadi serba salah dan beranjak menjauh, segera aku menahan pantatnya, posisi wajahku sekarang jadi tepat di bawah pinggulnya, batang penisnya yang menjuntai lemas, menggantung dekat sekali dengan mulutku.

" ..sstt .. nggak apa To .. diterusin aja ya .." Bisikku sambil tersenyum meliriknya. Anak itu memandangku dengan wajah bingung. Tapi matanya tiba-tiba membelalak ketika aku mencakup penisnya dengan bibirku.
" .. adduh .. aduh .. Kak .. sshh .." desisnya antara bingung dan keenakan.

Aku menghisap pelan batang kemaluan Anto, tidak sampai setengah dari milik Arman besarnya, jadi dengan mudahnya aku bisa memasukkan semua bagian penisnya ke dalam rongga mulutku.
Anak itu memejamkan matanya waktu ujung kemaluannya menyentuh rongga atas mulutku. Sengaja aku biarkan beberapa lama disana, membiarkan batang yang lemas itu berangsur-angsur naik dan mengeras lagi.

Dan ternyata benar saja, belum 3 detik aku mengulum penisnya, ulat yang lemas itu sudah berubah menjadi batang kayu yang kokoh dan kuat.
Aku menarik mulutku kebelakang, terasa penuh sekarang setelah kemaluan Anto mengembang. Anak itu memandangku dengan mata berbinar, masih terlihat bingung, tapi terpancar rasa terimakasih disana menyadari apa yang sudah kulakukan. Aku membalasnya dengan senyuman manis.
Batang kemaluan yang sudah tegak menjulang itu kembali aku sambut dengan kuluman bibir lembutku. Kali ini lidahku ikut bermain disana, membasuh ujungnya dengan air ludah sambil sesekali aku permainkan batang penisnya dengan gigitan-gigitan lembut.

Ekspresi nikmat dari wajah Anto membuatku jadi makin berani bereksperimen. Masih sambil menjepit batang kemaluannya dengan bibirku, aku mulai menghisapnya dengan kuat seperti anak kecil menghisap susu dari botol minumnya. Anto membuka matanya menatapku heran, mulutnya mengernyit antara geli dan nikmat menjadi satu, pinggulnya diam, tidak bergerak maju ataupun mundur, seolah dia meresapi sensasi luar biasa yang menghajar selangkangannya.

Aku tersenyum, tidak jelas karena mulutku masih sibuk dengan kegiatan oralnya. Tapi ekspresi demi ekspresi yang muncul pada setiap eksperimen yang aku lakukan nyatanya membuatku makin bersemangat untuk mencoba kembali hal-hal yang lain.
Sesaat aku sedikit lupa dengan kehadiran Arman, sampai bayangan pemuda brengsek itu kembali berlutut di samping kami.

" Waduh waduh .. masih kurang ya Non ?? .. " Katanya sambil tersenyum memuakkan. Aku meliriknya sebal, sengaja tidak aku lepaskan penis Anto dari mulutku, menunjukkan betapa dengan adiknya aku bisa melakukannya tanpa paksaan.
Baru saja Arman duduk di samping matras tempat kami berbaring, bunyi telepon genggamnya terdengar melengking keras seperti dering bel sekolah. Telepon murahan batinku ..

Pemuda itu bergegas menaruh gelas kopi yang dibawanya di lantai di samping tempat tidur, lalu berlari cepat-cepat mengambil teleponnya. Pantatnya yang hitam terlihat jelek dan dekil waktu dia berdiri di depan meja dengan telanjang ..

Ya ampun baru sadar aku kalau dia sudah melepas semua bajunya dan tinggal berdiri telanjang bulat di tengah ruangan. Dasar orang yang menjijikkan !!
" Siap Ndan .. " Jawabnya sok militer. Dia berkacak pinggang sambil membelakangi kami, lupa kalau sedang tidak bercelana, " Siap Ndan .. segera melapor !! "
Jawabnya cepat sambil menutup teleponnya dan berbalik ke arah kami.
" Komandan sialan nih .. nggak tahu orang lagi enak .. " Gerutunya.

Aku pura-pura tidak tahu, selain juga sekarang aku sendiri sudah cukup sibuk melayani Anto yang mulai berani menggerakkan pinggulnya. Kepalaku sekarang malah sudah tidak lagi terangkat naik, tergeletak pasrah di atas bantal, sementara Anto menjejalkan penisnya keluar masuk mulutku seperti sedang bersenggama saja.
Awalnya aku pikir Arman akan segera berpakaian dan berlari pergi memenuhi panggilan komandannya. Jadi aku bisa melanjutkan sendiri permainanku dengan adiknya.
Tapi baru saja sedikit kegembiraan menghibur hatiku, sebuah sentuhan jari-jari kasar terasa merayapi paha dalamku. Spontan aku menarik pahaku kaget, tapi tangan yang lain segera menahan gerakan kakiku dan mendorongnya membuka.

" Masih bisa 15 menit lagi Non .. biarin deh diomelin komandan daripada ninggalin bidadari di atas ranjang .. " Gumam Arman sambil mulai mencumbui sekujur pahaku dengan bibirnya.
Aku menggelinjang pelan ketika ciuman Arman mulai memasuki area selangkangan dan pangkal pahaku. Lidahnya menyibakkan bulu- bulu lembut yang menutupi liang vaginaku dan menyusup masuk dengan liarnya. Dia tidak membuang waktu sama sekali, tidak mengeksplorasi yang lain, tapi langsung mengarahkan cumbuannya ke bagian paling sensitif ditubuhku.

Aku betul-betul kebingungan saat itu, sama sekali tidak bisa melihat apa yang dilakukan Arman, karena wajahku tertutup sepenuhnya oleh pinggang dan perut Anto yang menelungkup frontal di atasku.
Yang aku rasakan hanya ciuman-ciuman bibir kasar yang melumat bibir kemaluanku. Sesekali ketika bibir dan lidah itu menyibak masuk kedalam vaginaku, Arman menyelipinya dengan hisapan yang kuat kedalam liangnya, menyedot habis lendir kenikmatan yang mulai lagi mengalir keluar dengan derasnya.
Suara gesekan bibirnya yang basah mendecak keras menambah suasana mesum yang sudah sedari tadi terasa.

Aku tidak mampu lagi berpikir jernih. Cumbuan yang luar biasa itu membuat otakku seperti melayang jauh, nikmatnya menjalar hingga kesetiap sudut-sudut tubuh dan jiwaku. Membuat aku tidak bisa lagi berbuat lain kecuali menggeliat-geliat menahan sensasi rangsangan yang tidak tertahankan.
" haha .. enak ya Non ..??" tawa bangga Arman kini tidak lagi terlalu menggangguku, kenikmatan cumbuannya sungguh jauh melampaui cumbuan yang dilakukan oleh adiknya.

Tidak berapa lama aku rasakan tangan kekar Arman mendorong pahaku kearah luar, membentangkan vaginaku terbuka lebar. Aku tidak melawan, menantikan sentuhan lidahnya lagi disana, dengan semua kenikmatan dan sensasinya yang belum juga tuntas aku nikmati.
Lalu sebuah sentuhan yang aneh aku rasakan menggesek bibir kemaluanku, jari ? batinku sedikit heran, bukan, terlalu besar dan lunak ...

Ya ampun, penis !! Kesadaranku segera mengumpul menjadi kepanikan yang luar biasa. Ada penis di depan vaginaku !! teriakku panik dalam hati. Aku meronta bangun, mencoba merapatkan lagi kedua pahaku, tapi tangan Arman menahan kakiku kuat-kuat.di

Dorongan batang penisnya terasa membelah bibir vaginaku, aku meronta putus asa, tubuh atasku tidak bisa bergerak bebas tertindih pinggul dan paha Anto, satu-satunya jalan aku menyentakkan pinggulku keatas.

Ah, Meleset !!

Batinku senang waktu, gesekan batang kaku itu terasa melenceng keluar dari sasarannya.
Tapi kemudian, lengan kuat pemuda itu terasa menekan kuat di perutku, dia betul-betul berjuang untuk merengut keperawananku !! Batinku main panik.

Aku mendongakkan kepalaku, penis Anto tersentak lepas dari mulutku.
Anak itu memandangku heran, dia tidak menyadari pergulatan di tubuh bawahku, tapi melihat mataku yang bersinar penuh kekhawatiran, dia lalu segera beranjak pergi dari atas tubuhku. Anak baik !! .. Syukurlah .. satu beban terlepas !! Batinku sambil mengangkat tubuh atasku.

Aku lihat pemuda brengsek itu menekan perutku dengan lengannya sementara tangannya yang lain menahan kaki kiriku kearah luar. Susah payah dia mengarahkan penisnya ke pangkal pahaku hanya dengan gerakan pinggulnya, makanya beberapa kali dorongannya selalu gagal menembus belahan vaginaku.
Aku mengumpulkan seluruh keberanianku, sekarang atau tidak sama sekali !! Tekadku.
Kaki kananku yang bebas segera aku tarik jauh ke atas, lalu sekuat tenaga aku hentakkan kuat-kuat ke arah wajahnya.

BUUKKK !!

Meleset sedikit, karena wajahnya yang mengarah kebawah, jejakanku hanya menghantam pundak atasnya. Dia tersentak bangun, kesakitan bercampur kaget. Aku menarik kakiku lalu sekali lagi menghantamkannya kuat - kuat kebawah.



BUUKK !!

Kali ini telak menghantam dadanya.

Arman terjengkang ke belakang, tindihannya pada kakiku terlepas. Tubuh kekarnya jatuh terlentang kelantai. Beruntung tangannya masih sigap menyangga kebelakang dengan sikunya sehingga tubuhnya tidak telak jatuh terbanting.

Tapi bagian bawah tubuhnya jadi terbuka, kakinya mengangkang lebar memamerkan batang penisnya yang masih tegak dan berair, seperti tugu monas dengan bulu-bulu keriting di pangkalnya.

Sudut mataku menangkap gelas berisi kopi yang masih tergeletak tepat di samping tempatku berbaring. Asap yang masih mengepul menandakan isinya yang pasti masih sangat panas.
Secepat kilatan pikiran di otakku, segera saja aku sambar gelas itu secepatnya, dan sebelum pemuda brengsek itu menyadari tindakanku, kopi panas yang masih mengepulkan asap itu sudah mengguyur pangkal pahanya.

" AAADDDUUUUHH .." Dia meraung keras sambil mendekap kemaluannya. Tubuh kekarnya meringkuk menahan kesakitan yang luar biasa.
" LONTEEE BANGGSSAAATTT KAMU ..!!!!" Makinya sambil masih mendekap pangkal pahanya erat-erat.

Aku segera melompat bangkit, menyambar baju dan rokku lalu berlari secepatnya ke arah pintu kamar.
Langkahku terhenti sejenak di depan pintu, menyadari tubuhku yang masih sama sekali telanjang. Tidak mungkin aku mau berlari keluar, ke tengah mall dengan telanjang bulat seperti ini.

Waktu aku berbalik, Arman sudah merangkak bangun, tertatih berjalan kearahku dengan wajah geram penuh kemarahan dan rasa sakit.

" Berhenti !! " Bentakku, dadaku berdebar kencang, rasa marah, harga diri dan kemauanku untuk bertahan nyatanya mengalahkan rasa takut dan panik yang sedari tadi memenuhi pikiranku, " Kalau kamu mendekat lagi, aku akan buka pintu ini dan berteriak keras-keras !! " Ancamku sambil menatap pemuda itu tajam-tajam.
Arman berhenti, matanya menatapku penuh dendam. Tapi dia masih tersenyum mengejek waktu melihatku berdiri telanjang bulat di depan pintu.

" Bangsat kamu !! ... coba saja teriak !! Biar semua orang datang dan melihat tubuh bugilmu itu !! " Tantangnya, " .. pikirkan saja apa komentar orang kalau mereka melihat ada gadis sekolahan telanjang bulat di dalam kamar dengan 2 orang laki-laki ??.. "

Aku balas menatapnya dengan seluruh keberanianku. Tekadku sudah bulat, aku harus keluar, apapun resikonya.
" Boleh .. kamu mau coba ?? " Tantangku balik, " Kalau aku bilang, aku mau diperkosa ... memangnya siapa yang akan lebih dipercaya orang .. gadis sekolahan yang cantik, anak orang kaya, atau preman kampungan macam kamu ?? .."

Arman terdiam ... matanya menatap tajam ke arahku yang masih berdiri sambil memegang handle pintu kamar, bersiap untuk membuka. Dia mendengus geram, tapi nampaknya dia juga tidak berani mengambil resiko kalau aku sungguh-sungguh melakukan seperti yang aku katakan.

Melihat situasi nampaknya lebih berpihak ke arahku, segera saja aku memakai bajuku cepat-cepat. Baju luar saja cukup, pakaian dalam menyusul tidak masalah, batinku.
Pemuda itu sama sekali tidak bergerak, bahkan ketika aku selesai memakai rok abu-abuku.

" Anto .. tolong ambilkan tas dan sepatu kakak .. " Pintaku pada Anto yang masih meringkuk ketakutan di atas matras. Aku tidak mau mengambil resiko melangkah lagi mendekati Arman.
Beruntung anak itu, walaupun sambil sesekali melirik khawatir ke arah kakaknya, kemudian melangkah cepat-cepat mengantarkan barang -barangku.

" Makasih ya To .. obatin kakakmu tuh .. kasih odol atau kecap biar nggak melepuh .. " Bisikku antara geli dan kesal.

Lalu tanpa menunggu lagi, segera aku tarik cepat-cepat handle pintu itu, membukanya lebar-lebar dan lari secepatnya keluar ruangan dengan berbagai perasaan yang campur aduk, bangga, lega, takut, bercampur menjadi satu.

Beberapa orang pengunjung mall yang menatapku keheranan aku abaikan saja. Dengan tanpa peduli kondisiku yang masih acak-acakan aku berlari menuju eskalator turun menuju tempat parkir. Tas dan sepatuku aku peluk saja di depan dada sekalian menutupi buah dadaku yang tidak terbungkus pakaian dalam. Masih trauma sekali rasanya .. mungkin perlu beberapa hari sebelum aku berani beraksi lagi.

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

2 komentar:

  1. Lanjutin semua ceritanya min, update jangan lama ditunggu kelanjutanya...

    BalasHapus