Shinta R.A. 4: The Dawn of the Love to be Touch

Credit to Faithia



"Kamu hati-hati ya sayang, aku kayaknya abis ini istirahat." begitulah kira-kira isi bbm gue ke pacar gue. Hahaha, you got that right! I got a boyfriend now. Hahaha, itungannya setelah bertahun-tahun kenal, dan berbulan-bulan deket, jadian juga gue sama Raihan. Nembaknya nggak romantis sama sekali, cuma ngomong lewat telepon haha. Well, yang penting jadian.

Kita baru aja selesai liburan dari Bali. nothing much happened there. Selain Raihan kaget gue pake bikini yang udah lama banget gue ambil dari Yoga tapi belum pernah dipake lagi ever since hahaha. Gue sendiri masih sering kontakan sama temen-temen SMA tak terkecuali si Yoga walaupun kita semua udah kuliah di tempat yang berbeda. Haha. kecuali Yoga cuma beda fakultas doang.

Gue sendiri masih tinggal di rumah gue yang di Jakarta walaupun technically gue lebih deket kalo tinggal sama orang tua gue. Haha. mereka sendiri yang emang menyarankan untuk gue tinggal sendiri walaupun mereka nggak ngelarang kalo gue pulang ke rumah kalo emang pengen. Haha. kalo dilarang juga gue mungkin bakal curiga kalo gue emang anak angkat.

Soal hobi fotografi lagi-lagi masih juga gue jalani bersama the usual suspects. Cuma emang sekarang Raihan sedikit lebih sering join karena guenya sering ngambek kalo dia lagi sok sibuk. Haha, padahal gue tau emang dia beneran sibuk sik.

Lagi-lagi tidak ada kejadian yang menegangkan dari mulai foto terakhir sampai dengan kita lulus. Mungkin karena gue udah terlalu fokus sama abang Raihan hahaha.

Come to think of it, it’s kinda weird to write about your crush to someone in the past. It’s because I still can’t put a finger on why I was so obsessed with him.

By the way, ada deng sesuatu yang lucu terjadi di Bali, kita udah tidur bareng (tidur as in tidur beneran di kasur yang sama) sama Raihan, tapi dia tetep belum berani cium gue dong. Kesel juga sik. Pacar gue yang ini emang lempeng banget, malah ceweknya yang agak sedikit lebih agresif. Sedikit banget, hahaha.

But no problem, semuanya indah pada waktunya. Nggak lebih cepet atau lebih lambat satu detikpun. Semua indah pada waktunya hahaha. Gue juga belum sampai setahun jadian sama dia. Tapi kayaknya ini adalah sebuat awal dari sesuatu yang besar hahahaha. lebay.

So, sekarang gue lagi senyum-senyum sendiri di atas kasur. Kecapekan karena kita lebih banyak jalan kaki di Bali. tetap menyenangkan tapi haha, disitu gue bisa ngeliat beberapa bule yang topless di pantai, mungkin nanti gue juga bisa coba hahaha.

Pas di Bali gue sempet mampir untuk ngeliat monumen bom Bali. sedih banget ngeliat ada orang yang tega ngebunuh orang lain cuma karena ideologi yang ekstrim. Gue merinding ngeliat nama-nama yang terpampang sebagai korban bom bali tersebut. It’s sad.

Kulit gue sedikit mencoklat karena banyak dijemur di Bali. menurut Raihan yang penting masih tetep cantik hahaha. Nggak peduli kata yang lain. Padahal yang lain juga belum komentar sih haha, tapi udah suudzon aja. Haha.

Gila, capek banget tapi tetap senang hahahaha. Lumayan capek karena gue ambil penerbangan paling terakhir haha. Jadinya nyampenya malem banget. Dan sampe rumah cuma ada mbak Ratih yang lama banget bukain pintunya. Halah, satu rumah kok kebo semua haha.

Anyhow, off we go, let's sleep and hoping for better tomorrow haha.

========================================================================

Pernah nggak lo bangun kayak ditampolin sama petinju. Hahaha, terakhir gue kayak gini pas pertama kali latihan muay thai. Besokan abis latihan nggak bisa jalan hahaha. Bisa sih, cm asli nggak enak banget, pegel semua.

Beginilah gue sekarang. Biasanya kalo udah begini gue nggak bakal kemana-mana hahaha. Bakal cuma seharian dirumah menggendut, main sama tidur aja hahaha. Emang enak banget deh liburan semester menuju semester ganjil hahahaa, udah pasti panjang.

Kemudian setelah tidur-bangun-tidur-bangun gue nyoba untuk keluar kamar. Karena perut gue udah ngadain konser amal meminta makanan haha. Harusnya udah ada makanan tersedia dibuat sama mbak Ratih hihihi. Senang.

Sampai keluar kamar gue ngeliat rumah sepi banget, kayak nggak ada siapa-siapa, di depan TV tempat biasa mbak Ratih nongkrong pun nggak ada orang. Buset, nggak ada makanan dong kalo nggak ada siapa-siapa huhu.

Baru aja gue mau buka penutup meja yang ada di meja makan, pintu depan dibuka dan Pak Adit dateng bawa semacam rantang tupperware gitu. Hahahaha, emang ganteng banget deh pak Adit, tau banget disini lagi nyari makanan. Hehehe.

"Mbak Shinta baru bangun ya? Ini makanan titipan dari Mbak Ratih, dia ada urusan dari kemaren, kakaknya sakit. Ini dia masak dari rumah, minta maap nggak bisa kesini dulu, dia juga tadi bilang udah sms kok." Kata pak Adit.

"Oh gitu, nggak apa-apa pak, aku mah santai asal tetep dimasakin hehe. Aku belum liat handphone, nanti aku bales deh hehe, nggak ada masalah juga sik" jawab gue sambil menerima rantang dr pak Adit.

Uhhhuuuyyy, ada sambel goreng kentang, ada kangkung, sama ada gorengan bakwan. Mari kita menggendut! Huahuahua, karena gue udah laku nggak apa-apa kali yaaa semok dikit hihihi.

"Ayo pak makan bareng kita, ada banyak ini. Hehe" kata gue sambil jalan ke dapur mau cari piring sendol dkk.

"Mbak Shinta kakinya kenapa? Kok jalannya aneh gitu? Keseleo ya?" Tanya Pak Adit yang mungkin heran ngeliat gue jalannya agak pincang. Sebenernya nggak pincang sik, cuma rada lambat aja gara-gara pegel, tapi mungkin emang jadi aneh kali ya. Hmmm.

"Cuma pegel aja Pak, kan kemaren abis jalan-jalan di Bali, terus di bandara juga muter-muter haha, emang nggak banyak duduk kemaren, jadinya pegel deh. Ayo pak makan, udah laper." Jelas gue sambil memberikan piring beserta sendok garpu ke Pak Adit.

"Lah, nggak usah repot-repot mbak Shinta, saya udah makan juga tadi sebelum kesini, makanannya juga itu sama hehe. Makasih mbak." Jawab pak Adit yang selalu tetep manggil gue mbak walaupun gue udah beberapa kali protes.

"Oh gitu, ya udah, aku makan yaaa pak haha. Laper banget." Kata gue ke pak Adit.

"Kakinya mau sekalian dipijitin nggak? Lumayan bisa ngurangin pegelnya mbak Shinta, sekalian makan aja." Tawar pak Adit ke gue.

"Bisa mijit pak? Boleh deh, pegel banget nih kayak robot kurang oli." Jelas gue bermetafora.

"Bisa mbak, bapak emang pernah jadi tukang pijet juga. Semua kerjaan halal buat tamatan smp kayak bapak udah bapak jalanin hehe. Yang penting nggak kriminal mbak." Jelas pak Adit bangga. Bener banget, gue lebih respek sama tukang sampah daripada wakil rakyat yang korup. Hehe.

Kemudian pak Adit mengambil bangku dan duduk menyilang dari gue. Selanjutnya dia ambil kaki gue dan menaruhnya di paha dia sambil mulai memijit kaki dan betis gue. Saat ini gue cuma pake kaos dan juga celana dalem yang mirip celana pendek. Jadi secara langsung pak Adit bisa ngeliat up to selangkangan gue. Tapi gapapa, gue udah kayak anaknya sendiri kayaknya. Maybe. Haha.

Pijetannya kerasa banget, gue beberapa kali mengaduh pada saat dia memijat gue cukup kenceng. Beberapa kali makanan gue hampir muncrat karena sakit.

"Aduh duh, pijetnya enak pak, tapi kadang sakit banget, aku abisin makan dulu ya pak, baru abis itu dipijet." Kata gue ke pak Adit.

"Oh gitu, ya udah boleh. Bapak sekalian manasin mobil terus isi bensin sebentar ya mbak, nanti pulang dari situ bapak pijetin mbak Shinta gimana?" Tawar pak Adit.

"Boleh banget pak! Makasih yaa." Jawab gue sambil melanjutkan makan gue. Damn! Enak banget emang masakannya mbak Ratih. Nyumi!

Kemudian gue liat pak Adit keluar dan nyalain mobil. Nggak lama gue liat mobil keluar kemudian berhenti sebentar didepan rumah. Nggak lama setelah pak Adit tutup pintu, gue denger suara mobil kesayangan gue menjauh.

Selesai makan gue jalan ke ruang tamu dimana PS3 gue berada dan mulai bermain FIFA 2010. Dulu kayaknya FIFA nggak seterkenal PES atau WE. temen-temen gue kalo main kesini pada nggak bisa main semua, mereka protes dan bilang kalo asikan WE atau PES. padahal mah menurut gue secara gameplay asikan Fifa, secara grafis mungkin sedikit lebih baik PES. mungkin ya. Nggak tau juga, itu bener-bener subjektif gue aja, haha.

Kenapa gue pasang ps gue di ruang tamu tapi bukan di kamar? Karena kalo gue taro di kamar, bisa nggak belajar gue kalo lagi ujian. Yang ada main terus karena udah pewe main pake ac bisa tiduran tinggal ambil camilan atau makanan hahaha. Nggak usah ujian aja sik, bisa jadi ansos lah. Haha nggak baik juga main terus.

Lumayan lama gue main PS sendirian sampai akhirnya pak Adit balik. Gue denger mobilnya duluan udah dari jauh. Gue apal suara mobil gue walaupun sering ketipu juga haha. Anyway kali ini bener dan nggak lama pak Adit dateng. Dia dateng dengan bawa plastik kecil dan matras.

"Wah itu apa pak didalem plastik? Ini matras buat mijit gitu? Nggak bisa sambil main ya?" tanya gue yang mencoba menerka kalo bawaannya dia adalah untuk pijat gue.

"Iya mbak, tadi sekalian kerumah dulu ada urusan, terus saya liat ini ya sekalian ajalah, daripada nanggung, gitu mbak. Kalo mau lanjutin main dulu boleh loh, saya diluar ya kalo udah selesai, mau ngerokok dulu." tawar pak Adit yang nggak pernah gue bolehin ngerokok di mobil gue. Hehe, jadi kemungkinan sepanjang jalan tadi udah asem banget tuh mulut (dari yang gue denger dari perokok yak. Gue mah anti rokok, musuhnya asep) haha.

Kemudian gue pun lanjut main, karena emang lagi seru aja sik. Haha. yang aneh adalah si Raihan ini bukan gamers, jadi nggak bisa gue ajakin main game, udah gitu nggak suka bola juga lagi, nonton bola cuma kalo lagi piala dunia atau Indonesia lagi main. Haihh.

Setelah lumayan lama main, gue melirik kalo pak Adit mulai menyiapkan tempat gue bakal di pijet. Haih, kok jadi serius gini, gue pan kiranya cuma dipijet bisa sambil makan atau main. Kalo pijet beneran full nggak bisa ngapa-ngapain mah males. Hadehh. Bapakkk, kenapa repot-repott deh. Kan nggak enak jadinya kalopun mau nolak. Huhu.

Gue akhirnya mikir kalo sambil baca buku aja kali yaaa, kayaknya ada beberapa buku agatha christie yang belum gue baca. Sambil baca terus dipijet enak kali yaa. Mudah-mudahan aja si bapak ini mijetnya bukan tipe yang keras kayak di bejek-bejek. First impression tadi sik kayaknya iya. Huhu.

Akhirnya gue selesaiin permainan gue dan matiin console kesayangan gue. Hehe. Pacar kedua gue soalnya si Sony. Haha.



"Pak, saya pijetnya bisa sambil baca buku kan ya?" Tanya gue memastikan

"Lah iya bisalah mbak, sambil main ps tadi juga bisa, tinggal bapak atur lagi aja" jawab pak Adit.

"Hmmm, atau nggak didalem kamar aku aja deh pak, biar bisa pake ac, soalnya disini panas nggak ada ac." Kata gue memberi ide ke pak Adit.

"Ya terserah mbaknya aja sik, bapak mah tinggal pijet aja, disini juga enak kok, pake ac malah dingin nanti." Jawab pak Adit.

"Nggak apa-apa lah pak, di kamar aja. Lebih enak, terus di kasur aja. Di matras mah tetap keras." Pinta gue lagi, sakit tau tengkurep lama. Hehe.

"Yah terserah mbak aja deh, nanti saya cari pelapis sprei dulu biar nggak kena minyak." Kata pak Adit sambil berdiri.

Guepun masuk ke kamar dan nyalain ac sekaligus nyari buku bacaan yang pengen gue baca. Buku yang gue pilih ada ‘murder on the orient express’. Kayaknya gue baru baca buku ini setengah. Btw, gue tipe baca buku yang ujungnya dilipet buat penanda bukan yang pake pemisah buku haha. How about you guys?

Pak Adit masuk setelah gue persilahkan masuk. Sebelumnya dia udah ngetuk pintu dulu karena gue udah nutup pintu supaya acnya bisa dingin. Kemudian pak Adit melapiskan sprei gue dengan kain yang dia bawa. Walaupun sebenernya abis ini bakal tetap gue ganti si spreinya.

"Ok silahkan mbak. Sudah disiapkan. Semoga pijetannya menyenangkan hehe." kata pak Adit mempersilahkan gue untuk tiduran di lokasi yang sudah dia tetapkan.

Dengan sedikit tersenyum gue naik keatas kasur dan tiduran tengkurap ditempat yang sudah disediakan. Kemudian dengan pelan dia buka plastik yang didalemnya ternyata ada satu botol minyak yang nggak tau deh dari mana.

"Ini minya tawon mbak, bagus buat kulit dan buat urut juga. Pokoknya mbaknya terima jadi aja. Abis ini enakan dan nggak terlalu pegel lagi." jelas pak Adit bersemangat. Haha, kenapa dia jadi mau show off gini deh.

Telapak kaki gue adalah yang pertama jadi sasaran pijetan dari pak Adit. setelah gue rasa-rasa ternyata lebih lembut dari yang sebelumnya pijetannya, nggak se-hardcore yang sambil makan. Ini mah enak, relaxing banget, haha, kayak gini mah jadi bikin males baca buku, tapi menikmati pijetan aja.

Pijetan kemudian dilanjutkan ke betis gue. Gue udah nggak baca buku lagi, tapi mulai tiduran aja menikmati haha. Aslik beda banget ama pijetan yang pertama. Yang ini lebih relaxing, jadinya gue yang emang 'pelor’ mulai kriyep-kriyep haha.

Nggak lama pijetan naik ke paha gue. Disini sensasinya ada yang nambah lagi, sekarang nggak cuma di kaki doang kerasanya. Entah kenapa gue jadi deg-degan abis. Lucunya adalah, gue kayak geregetan dengan pak Adit yang bersikap sopan dengan bahkan tidak sampai memijat ke celana dalam gue yang nggak pendek-pendek amat itu. Dalam hati entah kenapa gue pengen minta pak Adit untuk lebih naik lagi pijetnya. Tapi gue urungkan haha.

Pijetan di paha belakang gue ini lumayan lama. Beberapa kali juga pijetan pak Adit agak sedikit naik mendekati garis celana dalam gue yang bikin gue kayak harap-harap cemas haha. Aneh emang. Tapi gue tetep nggak menunjukan kegelisahan gue. Hehe. Tapi kayaknya dari sini gue tau gue suka dipijet, mungkin sama lawan jenis justru haha.

Dulu pernah beberapa kali sik dipijet sama mbak Ratih, tapi udah lama banget, dan biasa aja sik rasanya haha. Mungkin juga karena bukan lawan jenis kali yaa, jadinya sensasinya bener hehe. Lagipula mbak Ratih juga pijetnya utamanya cuma punggung sama telapak kaki.

But this is a totally different experience. To have a grown up male to caress your leg is something new that I possibly love. Gue cuma butuh belaian aja kali ya, haha. Belaian yang gue nggak dapetin dari Raihan. Hadeehh, dia mah lempeng banget sik.

Akhirnya gue malah ketiduran pas pak Adit mulai pijetannya dari telapak kaki yang belum dijamah sama dia. Haha. dasarnya emang gue ‘pelor’ plus pijetan enak bikin gue dengan nyaman tidur dengan cepat saat di pijet sama pak Adit.

Gue kebangun lumayan lama setelah pijetan dimulai dan gue liat pak Adit udah nggak ada mijetin gue. Tapi kalo diliat dari licinnya kaki kanan gue dan kaki kiri gue tanpa ada bagian yang licin lainnya, gue bisa tau kalo pak Adit berhenti mijet gue setelah kaki kanan selesai. Dan emang enakan sih sekarang badan gue haha. I’m officially in love with pak Adit’s massage. Yaayy.

Gue keluar dan gue nggak ngeliat ada siapa-siapa walaupun mobil gue masih ada. Gue anggep kalo pak Adit udah pulang sedangkan mbak Ratih masih ada urusan dirumahnya. Oh well. Makanan juga udah abis dan Raihan juga ada sibuk sendiri. Akhirnya gue bbm Yoga ngajakin makan bareng yang disambut dengan baik haha, tak ada rotan akarpun jadilah.

========================================================================

Aslik! Capek banget emang nemenin orang belanja mau kawin. Hahaha, gue nemenin calon kakak ipar gue dari ujung ke ujung, nyetir, gotong, sampe menulusuri pelosok pertokoan buat cari barang-barang kebutuhan dia buat kawin. Yahh, buat kawin sama kakak gue sendiri sik. Tapi capek banget!

Kemudian sampe dirumah gue liat ada mbak Ratih yang seperti biasa lagi nonton dan juga ada pak Adit yang lagi ganti lampu yang ada ruang nonton. Pas banget nih! Bisa minta dipijet sama pak Adit!

"Pak! Kemaren pijetannya enak pak! Mau lagi dong! Capek banget nih nemenin kak Kirana membelah Jakarta!" kata gue ke pak Adit begitu melihat dia masih ada dan belum pulang.

"Haha, mas Adit emang pijetannya juara mbak! Cocoklah kalo abis jalan jauh, atau lagi pegel banget, mbak rekomen banget deh haha. Udah tuh Dit, kasian mbak Shinta pegel, pijet dulu aja baru pulang." kata mbak Ratih tiba-tiba.

Kemudian pak Adit cuma senyum dan mengangguk sambil tetep mencoba mengganti bohlam yang nampaknya sudah mati. Kalo gue jadi nggak enak sik kalo emang dia udah mau pulang haha. Tapi emang pegel banget, dan belum malem banget dahh, haha, tapi berarti harus ngasih ke pak Adit ini mah, masa gratisan lagi hehe.

Gue masuk ke kamar gue dan mandi karena gue ngerasa badan gue lengket banget abis keringetan terus kering terus keringetan lagi terus kering lagi. Baju gue udah nggak karuan lagi baunya dari hasil keringet gue hahaha.

Selesai mandi gue kemudian pakai pakaian kebangsaan gue kalo mau tidur. Kali ini tapi cuma singlet lemes panjang tanpa bra ditambah dengan celana dalem yang kali ini lumayan kecil haha. Udah siap untuk tidur banget deh. Gue ambil buku Agatha Christie dan berharap bisa tidur cepet gara-gara baca. Haha.

Pas gue lagi cek bbm, ternyata ada message dari Yoga yang ngajak gue untuk ikutan pergi ke Derawan. Dan setelah gue cek, ternyata yang ikut baru 5 orang cowok dan 1 orang cewek. Kemudian gue bertanya apakah gue boleh aja temen gue yang dijawab cepat boleh oleh Yoga.

Kemudian gue kepikiran ngajakin Dira, apa kabar ya itu anak? Dira adalah temen les bahasa inggris gue. Dia sedikit lebih tua daripada gue karena pada saat gue SMA kayaknya dia udah kuliah duluan. Tapi karena kita barengan terus kelasnya, kita sempet lumayan deket hehe.

Akhirnya gue melanjutkan kegiatan membaca gue setelah ngakak Dira lewat message. pas banget gue lagi seru dan mendalami bacaan gue, terdengar ketokan yang tidak terlalu keras dipintu gue disambung dengan panggilan dari pak Adit. oh iya, haha, gue lupa kalo tadi minta dipijetin haha, mungkin karena udah asik mandi pak air hangat kali ya, jadinya nggak terlalu capek lagi walaupun masih nggak nolak dipijet haha.

Kemudian gue berjalan dan buka pintu kamar gue, "lama amat pak, ayo lah disiapkan lagi kayak kemaren. Kali ini jangan cuma kaki ya pak, pegel semua soalnya." kata gue ke pak Adit pura-pura nggak lupa kalo gue mau dipijet. Haha.

"Lah, tadi bapak ketok pintunya mbak Shinta nggak jawab, terus saya denger ada suara dari kamar mandi, ya saya tungguin mbak selesai dulu sambil nonton, ehh, mbaknya nggak keluar-keluar." jawab pak Adit membela diri. Haha, bener juga sik.

Kemudian pak Adit mengambil kain untuk menjadi alas sprei gue dan juga minyak yang kemaren dia khusus bawa untuk pijet gue. Kalo diliat sik kayaknya emang minyaknya nggak pernah dia bawa pulang soalnya beberapa kali gue merasa ngeliat minyak itu ada disekitaran rumah gue. Gue lupa tepatnya dimana tapi gue merasa pernah ngeliat, ya pokoknya gitu deh haha.

Selanjutnya seperti biasa gue tiduran tengkurap di kasur sambil baca buku. Yang kayaknya nggak bakal bertahan lama setelah pijetan dimulai. Haha.

Dan seperti sebelumnya, pak Adit memulai pijetan di telapak kaki yang bikin gue langsung relax. Kayaknya emang ada tombol khusus yang dia pencet deh di kaki gue. Soalnya gue pasti langsung relax dan mulai santai kearah ngantuk gitu begitu dia mulai pijet haha. Tapi kali ini gue mau menikmati pijetan instead of gue tidur diawal pijetan. Haha.

gue tetap sambil baca buku sambil menikmati pijetan pak Adit. Gue menguap beberapa kali pada saat betis gue dipijet. Hahaha, masa gue kalah lagi sih. Nggak mauu! Harus kuat dan bertahan jangan sampe tidur. Kayaknya kalo sambil baca malah makin parah deh ngantuknya. Hmm, kemudian gue naro buku gue dan mencoba relax aja sambil dipijetin.

Dan kali ini pijetan pak Adit agak sedikit lebih keatas dari sebelumnya karena celana dalam gue juga lebih pendek dari sebelumnya. Ini yang membuat gue kembali aware dan merasakan sensasi yang sebelumnya udah gue pernah rasakan, tapi kali ini lebih parah dan bikin gue nggak ngantuk lagi. Haha, tapi gue tetep pada posisi gue untuk relax dan menikmati pijetan pak Adit.

"Mbak Shinta, ini bajunya terus celananya saya naikin sedikit ya supaya mijetnya lebih enak." tanya pak Adit.

"Oh iya pak, silahkan aja, yang pasti pijetannya harus enak hehe." jawab gue.

"Oh itu mah pasti mbak, oke, maaf ya mbak." lanjut pak Adit sambil menaikan baju gue sampai celana dalem gue terlihat semua. Kemudian dia juga menaikan celana dalam gue sehingga celana dalem gue sekarang udah kayak g-string. Oh my, this is going to be different.

Kemudian kali ini pijetan pak Adit berlanjut sampai ke pantat gue yang udah nggak terlalu ditutupi oleh celana dalem gue. Pijetannya pun bervariasi dari mulai belakang lutut sampai dengan pantat gue dan beberapa kali diulang.



Dari pijetan tersebut kemudian gue dikagetkan dengan pijetan bagian dalam paha gue. Pak Adit menelusiri bagian paha dalem gue dan pelan-pelan naik sampai ke pantat gue. Yang bikin kaget adalah tangan pak Adit naik terus bahkan sampai menyentuh vagina gue walaupun masih dihalangi kain celana dalem gue.

Pas pertama kali jari pak Adit nyentuh bagian vagina gue, rasanya jantung gue mau meledak karena kaget haha. Adrenaline rush gitu deh, hehe. Tetapi setelah gue tenang lagi, gue akui gue mulai menyukai sentuhan 'nakal’ dari pak Adit. Haha, saya mulai dewasa nampaknya, harus cepet dikawinin ini mah, lho!?

Selanjutnya pak Adit mulai lagi dari telapak kaki gue setelah beberapa saat bermain di bagian paha dan pantat gue. Gue merasa kalo gue udah bisa bernafas lagi karena pak Adit udah nggak mijet gue dibagian berbahaya gue lagi. Huff, baiklah, mari kita menarik nafas untuk sesi paha dan pantat yang kedua. Heheh.

Setelah gue siapin mental, akhirnya sampai juga pada saat pak Adit mulai mijet kearah pantat dan paha dalem gue. Dan kali gue merasa kalo jarinya beberapa kali masuk kedalam celana dalam gue, gue ngerasa banget kalo jarinya menyentuh bibir vagina gue. Anjrit! Ini mah gilaaa banget, tapi gue cuma diem aja sambil menikmati, kalo mulai kelewat batas gue baru ngomong. Haha, padahal ini udh lumayan parah.

Pantat gue lumayan lama jadi sasaran pijetan pak Adit. Cuma gue merasa kalo dia lumayan lama mijet bagian-bagian sensitif gue. Kemudian di mulai dari bagian bawah lagi.

Tiba-tiba pintu kamar gue dibuka oleh mbak Ratih, "gimana pijetnya? Enak mbak? Wahh, mas Adit mah demen ini mijet mbak Shinta nya haha. Mbak tidur duluan ya, ngantuk euy, nanti jangan lupa gembok pager ya mas, mbak Shinta juga tolong kunciin pintu ya pas mas Adit pulang." kata mbak Ratih ke gue dan pak Adit.

"Siap mbak!" Jawab gue. Gue nggak bisa ngeliat pak Adit, cuma gue rasa pak Adit either ngacunngin jempol atau ngangguk karena gue nggak denger dia ngomong apa-apa. Selama pijetpun pak Adit nggak banyak ngajak ngobrol kalo nggak perlu.

Setelah bagian kaki selesai, pak Adit mulai memijat bagian punggung.

"Ini mau dibuka aja atau mau nggak pake minyak mbak?" Tanya pak Adit karena gue masih memakai singlet gue.

"Lepas aja deh pak, aku naikin ya, enakan pake minyak soalnya." Jawab gue yang inget kalo dipijet pak Adit tanpa minyak kayak waktu di meja makan itu sakit. Haha.

Kemudian dengan masih tengkurap gue melepaskan singlet gue dari kepala. Singletnya gue taro disebelah kepala gue jadi nanti bisa gue pakai lagi pada saat diperlukan. Haha, perlu nggak ya?

Sebelum akhirnya Pak Adit memijat punggung gue, dia sedikit menurunkan kembali celana dalam gue sehingga setengah pantat gue terekspose. Dengan gerakan memutar dia memijat bagian bawah punggung gue sampai dengan sebagian besar pantat gue.

Sebenernya bagian ini lumayan enak. Karena emang bikin badan gue sedikit lebih enteng. Tapi karena gue lebih fokus ke ketelanjangan gue, akhirnya bisa dibilang gue lebih menikmati ketelanjangan gue daripada pijetan pak Adit hahaha. Memang aneh, hihi.

Setelah pijetan cukup lama di bagian punggung dan tangan pak Adit bertanya dengan setengah berbisik, "mbak, ini mau dilanjutin depannya atau udahan aja mbak? Mbak masih bangun nggak?"

"Masih kok pak, huaammm, enak banget, enteng badan sekarang." Jawab gue sambil menguap. Kemudian beberapa detik gue berpikir, mau lanjut atau udahan aja. Hmmm, masih penasaran gue sama pijetan pak Adit. Kira-kira sejauh mana ya dia berani nyentuh gue, dan rasanya kayak apa hihi.

Karena emang gue orangnya penasaran banget, akhirnya gue balik badan dengan sebelumnya gue ngambil singlet gue dan naro di depan dada gue. Nggak segila itu juga gue tiba-tiba setengah topless didepan supir gue, haha, belumm.

Gue balik badan tanpa memperbaiki posisi celana dalem gue, dan gue merasa karena emang sudah cukup kebawah, ada bagian rambut pubis gue yang bisa terlihat oleh pak Adit. Kenapa yaaa, selalu ada kesempatan buat pamer body. Hufff.

Pijetan dibagian belakang tetap dimulai dari telapak kaki gue, gue lumayan nggak suka pas bagian dia mencoba membunyikan satu-satu jari kaki gue.

Bagian yang mungkin paling ditunggu pak Adit akhirnya kejadian juga. Dia skip memijat tulang kering dan langsung berkerja dibagian paha. Hampir seluruh bagian paha gue dia pijet secara perlahan. Mulai dari bagian atas, bagian luar, dan bagian yang paling penting adalah bagian dalam.

Seperti sebelumnya, pijetannya mulai dari bagian sekitar lutut yang secara perlahan naik kebagian atas sampai dengan pangkal paha gue. Disini gue bener-bener ngerasa kalo ada sedikit belaian di pangkal paha gue. Karena gue ngerasa banget kalo jari pak Adit menyentuh bibit vagina gue karena celana dalem gue udah longgar. Gue nggak berani ngeliat pak Adit dan cuma bisa memejamkan mata gue.

Kali ini bukan cuma belaian di bibir vagina gue, tapi gue ngerasa beberapa kalo jari pak Adit sudah sampai sedikit nyelip masuk kedalam vagina gue. Gue bener-bener kaku bingung mau ngapain, karena nggak bohong kalo gue menikmati tapi disatu sisi gue juga merasa kalo ini udah cukup melewati batas.

Pada saat gue sedang bingung galau gundah gulana, pak Adit pindah kekaki kiri gue. Dan sama seperti sebelumnya, dia mulai dari telapak kaki. Haha, akhirnya bisa napas lagi. Huff. Gilaaa. Walaupun gue rasa cuma sebentar bisa napas karena ada saatnya dia bakal mijet bagian pangkal paha gue lagi. Hadeh, harus siap lagi nih.

Udah bisa ditebak, nggak lama setelah mijet telapak kaki gue dan juga bunyiin jemari gue, pak Adit skip tulang kering gue dan mulai melumuri paha gue sedikit dengan minyak yang sudah dia bawa. Kemudian dengan gerakan luwes dia mulai memijat bagian depan dari paha gue. Disini gue merasa kalo pijetan dia udah mulai sedikit lebih soft. Capek kayaknya, tapi gue jujur lebih suka tenaga dia kayak gini hihi.

Dan akhirnya senam jantung gue dimulai lagi, setelah beberapa saat mijet bagian atas dan bagian luar dari paha gue, pak Adit mulai petualangannya di paha bagian dalam. Dengan style yang sama, dia mulai dari dekat lutut dan sedikit demi sedikit naik keatas. Jantung gue udah mau copot pada saat dia mendekati pangkal paha gue.

Tetapi pada akhirnya pijatanya tidak sampai segila sebelumnya. Kali ini jemari pak Adit tidak sampai menyentuh ataupun membelai bagian terlarang dari tubuh gue. Berkali-kali gue sedikit tahan napas pada saat tangan pak Adit sudah mendekati pangkal paha gue, tetapi pijetannya berhenti disaat yang tepat. My god! Such a tease. Haha, malah gue yang pengen disentuh. Hadeh.

"Sip! Udah mbak, udah enakan toh? Hnm, perutnya mau dipijet juga nggak mbak?" Tanya pak Adit setelah selesai memijat paha gue.

"Ha? Emang perut juga bisa dipijet gitu pak?" tanya gue bingung.

"Bisa mbak, bisa memperlancar pencernaan juga mbak, tapi emang nggak sembarangan gitu mbak, karena disitu kan ada usus dan isi perut. Tapi kalo udah ngerti dan bisa bedain mana yang otot mana yang isi perut mah bisa enak, gitu mbak hehe." jelas pak Adit panjang dan seperti mengerti banget apa yang dia omongin. Haha.

Kemudian dengan pelan gue mengangguk sambil bilang iya. Kemudian dengan cekatan pak Adit mulai melumuri lagi perut gue dengan minyak yang udah dia bawa. Dengan pelan dan smooth dia mulai memijat bagian perut gue. Kemudian gue merasa sedikit plong dibagian perut.

Yang gue nggak tanyakan adalah definisi perut bagi pak Adit itu dari mana sampe mana nih? Karena dia berada diantara 2 daerah berbahaya.haha. dan nggak lama pas gue mikir, kejadian kalo pak Adit sedikit offside dengan memijit sampai bawah toket gue. Dan itu dia lakukan berkali-kali haha. Walaupun tidak sampai kena puting gue, tetapi technically dia udah mijet toket gue.

Baju singlet yang gue taro diatas dada gue sedikit demi sedikit naik keatas. Akhirnya sedikit menyikap bagian toket gue. Namun karena gue sedang tiduran, jadinya toket gue nggak terlalu menonjol walaupun gue rasa pak Adit tetap bisa merasakan kalo dia sedang memijat toket gue. Again gue cuma memejamkan mata dan membiarkan pak Adit memijat dan membelai toket gue.

Jantung gue lagi-lagi mau copot setelah satu kali gue merasakan kalo jari pak Adit beberapa kali melintasi areola gue walaupun belum sampai menyentuh ujung dari puting gue. Mamaaaa! Kemudian pak Adit juga memijat toket gue dari samping. Dengan ini udah offisial kalo dia bisa dibilang udah pernah menyentuh toket gue. Walaupun puting dan bagian atas belum.

Setelah pak Adit rasa cukup, dia mulai kembali membelai dan memijat perut gue. Selanjutnya dia sedikit berpindah posisi dan menghadap ke kaki gue setelah sebelumnya menghadap ke muka gue. Sekarang alur dan arah pijetannya mengarah ke paha gue dan bukan ke dada gue lagi.

Dengan satu sapuan pak Adit mulai memijat bagian perut gue mulai dari tengah dan pelan-pelan turun kebawah. Gerakan ini lumayan sering diulang. Tetapi lama kelamaan pijetannya mulai turun terus sampai akhirnya menyentuh rambut-rambut bawah gue. Gila! Sport jantung gue belum selesai juga nih? Huahhh.

Kemudian dengan tanpa aba-aba apapun pak Adit memijat perut kemudian dengan gerakan meluncur sampai kearah selangkangan gue. Dan karena gerakan yang berulang-ulang, akhirnya celana dalem gue udah turun sampai dengan paha dan mau nggak mau sekarang seluruh rambut pubis dan juga sebagian besar vagina gue sudah bisa dilihat oleh pak Adit. Tubuh gue serasa kaku dan nggak bisa melakukan apa-apa. Gue cuma bisa berharap kalau pak Adit nggak kalap dan melakukan hal yang merugikan gue. Huhu.

Yang menjadi klimaks di hari ini adalah dengan gerakan cepat, pak Adit memijat bagian perut kemudian turun kebawah perut sampai menyentuh seluruh rambut pubis gue dan berakhir sampai vagina gue. Yep, satu gerakan terakhir dari pak Adit membuat dia bisa menyentuh nggak cuma bibir vagina gue, bahkan sampai kebagian dalam klitoris gue.

Gue cuma bisa menutup muka dan mulut gue supaya gue tidak melenguh. Huhu, gue beralibi menutuh mata dan muka karena cahaya yang silau.

Tetapi gue salah karena gue kira itu menjadi gerakan terakhir, ternyata pak Adit mengulangi gerakan tersebut dan kali ini bahkan cukup lama bermain-main didaerah paling intim gue. Walaupun masih dimulai dari perut, tetapi dia lebih lama bermain dibagian vagina gue. My god.



"Mbak ini, aku turunin sedikit lagi ya celana dalemnya." Kata pak Adit sambil menurunkan celana dalem gue sampai ke pertengahan paha. Dengan ini vagina gue udah secara full tekspose.

"This is it, ini udah kelewat batas even for me." Kata gue dalam hati.
"Eh eh jangan pak, ini kita udah aja ya pak, badan aku udah enak banget kok, makasih ya pak." Kata gue sambil bangun.

Kemudian gue berjalan turun dari kasur dan membenarkan posisi celana dalam gue dengan satu tangan karena tangan kanan gue masih memeluk singlet gue. Setelah celana dalam gue sudah pada posisi yang benar, kemudian gue berjalan kearah dompet gue. Dan mencoba mengambil sejumlah uang. Dari sudut mata gue, bisa gue liat kalo pak Adit sedang memberesi kasur gue.

"Ini yaa pak Adit buat bapak, pijetannya enak banget, lain kali lagi yaa." Kata gue berusaha senyum walaupun dalam hati gue udah dag dig der akibat perbuatan terakhir pak Adit.

"Wah usah mbak, ikhlas kok saya mah, nggak usah repot-repot lah." Kata pak Adit menolak. Dari raut wajahnya gue nangkep kalo sebenernya dia takut gue marah akibat dia iseng nurunin celana dalem gue. Tetapi setelah gue senyum dan menawarkan sejumlah uang, bisa gue liat raut lega di mukanya. Hihi, iseng si!

Setelah cukup lama dorong-dorongan, akhirnya pak Adit mau menerima uang dari gue dengan janji kalo misalnya lain kali pijet dia nggak mau dibayar lagi. Gitu katanya. GR amat dah, emang bakal ada lagi, mungkin banget si hahaha.

Setelah memastikan pintu depan sudah gue kunci setelah pak Adit pergi, guepun terpaksa mandi lagi karena badan gue sekarang penuh minyak. Bisa dikatakan hampir seluruh badan gue penuh dengan minyak. Huff.

Kemudian setelah selesai mandi, gue mengeringkan rambut dan langsung tidur tanpa memakai pakaian kembali. Disini gue menemukan hobi baru, tidur telanjang dan juga disentuh lewat pijatan hahaha. Tonight I’m going to have a sweet dream. Ini yaa pak Adit buat bapak, pijetannya enak banget, lain kali lagi yaa." Kata gue berusaha senyum walaupun dalam hati gue udah dag dig der akibat perbuatan terakhir pak Adit.

"Wah usah mbak, ikhlas kok saya mah, nggak usah repot-repot lah." Kata pak Adit menolak. Dari raut wajahnya gue nangkep kalo sebenernya dia takut gue marah akibat dia iseng nurunin celana dalem gue. Tetapi setelah gue senyum dan menawarkan sejumlah uang, bisa gue liat raut lega di mukanya. Hihi, iseng si!

Setelah cukup lama dorong-dorongan, akhirnya pak Adit mau menerima uang dari gue dengan janji kalo misalnya lain kali pijet dia nggak mau dibayar lagi. Gitu katanya. GR amat dah, emang bakal ada lagi, mungkin banget si hahaha.

Setelah memastikan pintu depan sudah gue kunci setelah pak Adit pergi, guepun terpaksa mandi lagi karena badan gue sekarang penuh minyak. Bisa dikatakan hampir seluruh badan gue penuh dengan minyak. Huff.

Kemudian setelah selesai mandi, gue mengeringkan rambut dan langsung tidur tanpa memakai pakaian kembali. Disini gue menemukan hobi baru, tidur telanjang dan juga disentuh lewat pijatan hahaha. Tonight I’m going to have a sweet dream.

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

1 komentar: