Shinta R. A. 5: Unexpected Orgasm

Credit to Faithia



Semenjak gue dipijet sama pak Adit, gue merasa kalo gue punya nafsu yang lumayan besar. Walaupun gue generally masih bisa nahan, tapi dorongan untuk disentuh cukup besar dari dalam diri gue hehe. Ditambah lagi pacar gue orangnya lempeng banget, Yoga have seen more of me, while pak Adit have touched more of me haha. Weird.

Akan tetapi gue sampe sekarang belom dipijet lagi sik sama pak Adit. Bukan karena nggak mau. Tp emang belum nemu saat yang tepat buat pijet lagi haha. Kayak galau gitu deh, mau dipijet tapi nggak mau terlalu keliatan minta hahaha. Sejak abis mijet terakhir, untungnya pak Adit nggak bersikap awkward hehe. Hubungan kita masih sama seperti dulu. Pak Aditnya nggak berubah.

Sekarang gue lagi niat-niatnya Yoga. Bukan yoga nama temen gue ye, tapi yoga olahraga. Selain working out di gym, gue emang suka yoga untuk menjaga bentuk tubuh gue. Selain nggak butuh banyak peralatan, dia juga nggak perlu tempat khusus untuk ngerjainnya hehe, jadi bisa dirumah aja pake matras.

Kenapa gue lagi semangat? Karena ajakan Yoga (nama orang) untuk jalan-jalan ke pantai. Kali ini ajakan dia adalah ke derawan yang ada di timur Kalimantan. Dan karena gue pengen badan gue bagus di bikini, makanya gue lagi rajin-rajinnya membentuk tubuh ideal gue dengan gym dan yoga. Hehe.

Gue nggak bakal jadi cewe sendirian seperti biasa karena ada Dira temen les gue yang udah setuju ikut bersama Maudy yang merupakan pacar temennya Yoga. Cowo yang ikut ada 4 orang termasuk Yoga. Jadi total ada tujuh orang yang ikut dan kita udah pesen 4 cottage yang isinya mirip sama kamar hotel tapi at least ini ada diatas laut hehe.

Berangkatnya kita kurang dari seminggu lagi. Dan dari info yang gue dapatkan, perjalanannya cukup melelahkan karena melalui 2 jam perjalanan udara naik pesawat gede, 30 menitan pesawat kecil, 2 jaman mobil, dan 1 jaman speed boat hehehe. Ngedengernya aja udah males gue hehehe. Tapi ya sudahlah, yang penting jadi pantainya bagus! Yeah!

Balik lagi ke masa sekarang, gue lagi mau yoga di ruang tamu depan tv sambil ngeliatin gerakan yoga dari dvd bajakan yang gue beli. Walaupun udah sering yoga, gue tetap lebih suka nonton dari DVD dan tinggal ngikutin gerakan yang ada di TV tanpa perlu menghapal dan menghitung waktu buat setiap gerakan yoganya hehe.

DVD yang gue pasang saat ini baru aja gue beli. Dan yoga yang dikasih sangat berbeda dari cover yang ada di plastiknya. Kenapa berbeda? Yoga yang dilakukan di DVD adalah naked yoga alias yoga tanpa busana! Haih, padahal di plastiknya itu yoga biasa loh, dan biasanya gue at least ngecek kualitas gambarnya dulu sebelum beli, cuma khusus ini aja gue karena udah percaya dan sering beli dari abangnya makanya gue nggak cek dulu.

Tapi kemudian gue dengerin penjelasan tentang kenapa mereka melakukan naked yoga. Sebenernya nggak banyak ngaruh ke physical aspect of your body. Tapi lebih ke emotional, karena lo belajar untuk lebih menghargai dan mencintai tubuh lo sendiri. Haha, well, I love my body, nggak usah pake yoga-yogaan. Haha. tapi penasaran juga sik.

Kemudian gue ngeliat kalo gerakannya nggak terlalu beda dari Yoga yang biasa gue tonton. Gue punya lebih dari satu DVD btw, jadi gue nggak bosen sama setlist yoganya. Ah ini mah bisa gue tiru, pake baju apa nggak ya tapinya? Hmmm.

Yang terjadi selanjutnya adalah gue mulai mempersiapkan matras yoga gue ditempat biasa dan kemudian mulai melepaskan kaos, sport bra dan legging yang biasa gue pake pas yoga. Sebenernya emang nggak terlalu banyak pakaian yang diperlukan dalam yoga haha.

Karena gue nggak pengen berubah pikiran, gue ambil kostum yoga gue dan naro pakaian tersebut ke tempat pakaian kotor. Sebenernya si belum kotor banget pakaian yoga gue, cuma tanggung juga, mendingan langsung taro tempat kotor aja. Haha. Selanjutnya gue ambil anduk kecil buat nanti kalo mau ngelap keringet gue.

Sekarang gue udah bugil sendirian dirumah sambil stretching diatas matras. Haha, sebenernya agak aneh sik ini, dan gue nggak terlalu biasa bugil lama-lama begini walaupun nggak ada orang. Selain itu gue berani bugil karena gue tau kalo misalnya mbak Ratih sama pak Adit kayaknya lagi nggak ada. Mbak Ratih definitely nggak ada karena tadi inget banget gue dia pamit ke gue mau ngapain gitu. Haha. Kalo pak Adit nggak ada ditongkrongan pas gue tadi keluar beli camilan.

Kemudian gue lanjutkan dengan gerakan-gerakan dasar sesuai dengan gerakan yang ada di DVD. Kenapa dasar? Karena gue emang belum selentur itu juga untuk bisa ngikutin gerakan heboh yoga-yoga advance yang ngeliatnya aja udah pusing haha.

Menyenangkannya yoga adalah entah kenapa gue bisa rilex. Walaupun gue itungannya pelor tapi pas yoga gue nggak pernah sama sekali ketiduran. Gue bisa rilex tanpa ngantuk. Dan untuk orang kayak gue itu menyenangkan hahaha.

Guepun udah melupakan ketelanjangan gue setelah beberapa saat, it's just me and the room doing usual Yoga. Haha. Kayaknya kalo di pantai atau di hutan gitu pasti lebih enak. Haha, ceritanya menyatu dengan alam, it's me alone doing yoga with nature haha. Udah kebayang gimana rilexnya, hmmm, dimana ya yang gue bisa bebas? Harus cari tau nih haha.

Gue sengaja nggak nyalain ac ruang tamu gue karena ceritanya biar panas dan cepet keluar keringet, walaupun dirumah gue nggak terlalu panas kalo nggak pake ac pun haha. Keringet gue mulai membasahi sekujur tubuh gue, dan karena nggak pake baju, jadinya gue merasa lebih basah badan gue. Haha.

Pada saat gue sedang melakukan yoga, terkadang gue suka nggak terlalu memperhatikan keadaan sekitar haha. Walaupun belum sampai parah banget sik, masih bisa dipanggil dan diajak ngobrol hahaha.

Saat ini gue sedang melakukan child resting pose. Pose gue kayak sedang menyembah seseorang. Jadi lo duduk kayak orang Jepang, kemudian tangan lo dimajuin kedepan sama dengan kening lo yang menyentuh dengan lantai atau matras. Disini enak banget karena stretch core body banget hehe. Gue suka lumayan lama di pose ini karena gue nyaman dengan pose ini. Hihi. Tapi hari ini beda.

“Loh mbak Shinta, kok telanjang begini disini?” Terdengar suara pak Adit kaget ngeliat gue nggak pakai baju sama sekali di ruang tamu.

Shit! Kok ada pak Adit. Perasaan gue tadi udah meriksa keadaan sekitar rumah dan nggak menemukan tanda-tanda kalo keberadaan pak Adit ataupun mbak Ratih. Halah! What to do what to do!? Saat ini berarti pak Adit bisa ngeliat gue tanpa busana dari atas dan samping. Haduh, mana tadi baju gue sebelumnya udah gue taro di tumpukan baju kotor lagi. Hadeh.

“Yoga aja pak, ini ngikutin gerakan yang ada di DVD. Kok tadi aku nggak liat pak Adit ya dimana-mana?” Tanya gue sedikit memposisikan supaya pak Adit cuma bisa liat punggung gue. Entah kenapa gue nggak berusaha mengusir pak Adit dan berharap dia sadar dan pergi sendiri.

Gue merasa kalo pak Adit akhirnya bergerak sedikit kemudian mencoba melihat kearah TV apa yang sebenarnya gue ikutin, “oh, yang di TV juga nggak pakai baju gitu ya mbak?” Tanya pak Adit lagi.

“Iya pak” jawab gue seadanya. Haduh, kok nggak risih dan keluar atau kemana gitu.

“Kenapa gitu nggak pake baju? Oh iya, tadi saya tidur aja di kamar si Ratih.” Jawab pak Adit menjelaskan. Kenapa gue tadi nggak periksa ya? Udah terlalu yakin si kalo mbak Ratih ngfak ada. Huhu.

Sekarang gue berusaha tetap untuk rileks melakukan yoga walaupun jantung gue udah mau meledak lebih karena masih shock tiba-tiba ada orang yang mergokin gue lagi yoga tapi telanjang. Hadeh, ini pak Adit mudah-mudahan nggak ember aja cerita ke mbak Ratih. Karena kalo udah di mbak Ratih bisa nyebar kemana-mana.

Kemudian gue bergerak ke pose duduk seperti duduk pada saat minum teh di Jepang, sementara tangan gue ada di atas paha gue. Saat gue bangun gue melihat pak Adit sedang ngeliatin gue dengan serius. Dia bener-bener semi-bengong ngeliatin gue nggak berkedip. Apalagi dengan pose sekarang dia bisa melihat bagian depan tubuh gue. Toket gue sudah bebas terlihat tanpa penutup apapun.

Disini seharusnya gue sangat rileks dan bernafas dengan pelan. Tapi karena keadaannya berbeda, gue sekarang lagi berusaha mengatur nafas gue dengan sekuat tenaga. But it turns out to be easier than I thought. Dengan mudah gue bisa menguasai diri gue lagi dan mulai kembali rileks walaupun saat ini ada penonton. Kayaknya gue udah makin terbiasa untuk tampil tanpa busana. Halah, makin gila nih gue.

Setelah gue tenang, “iya pak, aku nggak pake baju lebih untuk sisi emosional aku. Supaya bisa lebih menghargai dan mencintai badan aku pak.” Jawab gue masih dalam pose yang sama sambil mencoba memenjamkan mata biar sedikit lebih tenang.


“Emang mbak Shinta nggak mencintai badan sendiri?” tanya pak Adit yang udah jelas mulai bertanya nggak jelas supaya tetap disitu aja. Hadeh. Sabar Shinta, sabar. Namaste. Haha

“Ya cintalah pak, cuma ini bikin semakin menghargai. Bapak kok ngeliatinnya gitu banget?” tanya gue ketika gue membuka mata masih melihat pak Adit ngeliatin gue kayak singa lagi ngeliat mangsanya. Haduh, masa gue dimangsa sik. Haha. gue sik masih percaya sama pak Adit.

“Haduhh mbak maaf ya, abis mbak Shinta cantik banget. Kapan lagi bisa ngeliat mbak Shinta kayak gini. Jadi pengen cari istri lagi haha. Bapak nggak apa-apa kan ya disini?” tanya pak Adit dengan muka sedikit cemas. Haha, kasih nggak ya? Kasih aja deh.

“Hahaha lah emang kenapa nggak nyari lagi pak? Hmmm boleh nggak ya? Boleh aja, lagian ngapain sih ngeliatin doang, mendingan sini ikut yoga juga.” jawab gue. Ya udahlah ya, sini kalo mau ikutan. Daripada ngeliatin doang disitu, mendingan dia ikutan gue jadinya nggak terlalu risih haha. Or so I thought.

“Haha, emang bapak boleh ikutan? Pengen cobain juga, apa enaknya sih yoga, dari dulu sering liat mbak Shinta rajin yoga.” kata pak Adit yang tiba-tiba berdiri kemudian cari sesuatu.

Kemudian pak Adit balik dengan membawa karpet kecil dan naro karpet tersebut di samping tetapi agak dibelakang gue. “Saya juga harus buka baju juga nggak mbak?” tanya pak Adit polos. What!? Masa dia juga mau bugil. Hadeh.

“Terserah bapak aja si, gimana enaknya aja, nggak usah juga nggak apa-apa kok.” jawab gue sambil memencet tombol pause supaya nggak terus jalan DVDnya.

“Ya udah sekalian aja kalo gitu. Daripada setengah-setengah.” kata pak Adit sambil membuka bajunya. Gue yang masih memproses kalimat pak Adit kemudian dikagetkan dengan bugilnya seorang laki-laki yang nggak jauh beda dengan bokap gue.

Pak Adit sekarang bugil juga disebelah gue. I repeat, dia bugil di sebelah gue. Oh my god! Sekarang gue yang bengong ngeliatin karena ini adalah pertama kalinya gue liat lelaki dewasa bugil secara langsung. Dan tentunya gue bisa ngeliat secara langsung penis lelaki secara utuh, apalagi saat ini penis pak Adit sepertinya sedang full ereksi. haduh.

“Terus sekarang gimana? Lah kok sekarang gantian mbak Shinta yang ngeliatin bapak gitu amat?” pertanyaan itu membuyarkan lamunan gue. Buset, kenapa gue malah yang jadi salting gini. Haha, gini toh rasanya jadi Yoga (nama temen gue) mungkin ya pada saat gue melancarkan aksi eksib. Hahaha, kena deh.

“Oh iya pak, haha, kaget aja bapak tiba-tiba ikut gitu. Haha” kata gue sambil ketawa garing. Kemudian gue pencet tombol play lagi dan DVDnya pun mulai jalan lagi.

Pas banget begitu DVDnya jalan, kemudian instrukturnya mengajak untuk menganti pose. Pose selanjutnya adalah pose seperti saat sedang merangkak. Kaki bertumpu pada lutut sampai dengan telapak kaki. Kemudian bagian atas tubuh ditopang dengan tangan. Dengan begini kalo diliat dari belakang maka vagina gue akan terpampang dengan jelas. Dan kemudian gue ingat kalo pak Adit sedang ada dibelakang gue walaupun masih menyerong.

Gue nengok sedikit kebelakang dan memergoki pak Adit sedang melirik kearah pantat gue tetapi langsung ngeliat kearah TV pada saat dia menangkap gue sedang ngeliatin dia. Hahaha, tadi terang-terangan, sekarang malah ngintip-ngintip. Kemudian gue juga sedikit melirik kearah penis pak Adit yang sepertinya masih tegang, haha, itu bakal tegang terus nggak ya. Hihihi.

Akhirnya sekitar 15 menitan gue dan pak Adit melakukan ‘naked yoga’ bersama. Haha, gue yang hari ini cuma berencana yoga normal bener-bener nggak nyangka kalo bakal berakhir dengan gue ditemani pak Adit melakukan ‘naked yoga’ bersama. Haha, unbelievable.

Pak Adit lumayan dapet sekitar 5 pose. Lumayan lah untuk pemula, dan gue ngeliat dia cukup serius ngikutin gerakan yang dicontohkan karena ada sedikit keringat yang keluar. Walaupun gue rasa pak Adit lebih fokus ngeliatin gue daripada ngeliatin gerakan gue atau bahkan ngeliat gerakan yang ada di DVD. haha. Ya udah deh, yang penting nggak asal-asalan banget. Hehe.

“Udah selesai ya mbak? Lumayan sih kayak olah raga, lumayan seger.” tanya pak Adit melihat gue mematikan DVD melalui remote walaupun masih tetap pada pose terakhir tengkurap.

“Berarti bapak tadi gerakannya udah bener jadinyaa aaaaa, aduuhh duhh.” pekik gue karena gue jatuh lagi pada saat mau berdiri. Gue jatuh dan oleng karena gue mengira ngeliat kecoak lewat, tapi kayaknya itu cuma bayangan doang. Aduh, sakit engkel gue.

“Lah kenapa mbak? Kok bisa jatuh gitu? Engkelnya sakit?” tanya pak Adit dengan sigap setelah ngeliat gue jatuh dan sekarang sedang megangin bagian engkel gue. Dan kita berdua masih telanjang.

“Iya nih pak, aduh engkelnya sakit, kayak kepelitek gitu. Tapi nggak terlalu parah sih kayaknya.” jawab gue yang merasa kalo sakitnya nggak terlalu parah.

Dengan cepat selanjutnya pak Adit memegang engkel gue dan dengan lembut memijat bagian tersebut. Nggak terlalu kenceng tetapi lebih memeriksa seberapa parah terkilir atau keseleonya kaki gue. Dengan gerakan perlahan dia juga memijat sampai ke bagian betis. Yang gue rasakan selanjutnya adalah gue merasa rasa sakit di kaki gue perlahan juga menghilang sejalan dengan pijatan pak Adit. gue akui emang pak Adit ngerti dengan yang dia lakukan, nggak asal aja.

“Nggak kenapa-kenapa kok ini mbak, nggak keseleo juga, kalo keseleopun sebenernya baiknya nggak dipijet karena kalo salah bisa bikin makin parah hehe, setau bapak ya. Lagian kenapa bisa jatuh gitu si? Hati-hati aturan mbak, nggak ada yang dikejar, belanda juga masih jauh haha.” kata pak Adit menjelaskan seberapa parah cedera gue. Ternyata nggak kenapa-kenapa.

“Haha, abis tadi aku kira ngeliat kecoak lewat, aku kan benci banget sama kecoak pak.” jawab gue menjelaskan kenapa gue tiba-tiba heboh sendiri sampe bisa jatuh.

Kemudian gue ngeliat mata pak Adit wondering around di badan gue mulai dari dada dan juga vagina gue semua dilirik sambil tetap memegang dan mengelus engkel gue dan manggut-manggut. Awkward silence. “Udah pak? Kaki aku udah enakan kok hehe.” kata gue yang bingung karena pak Adit jadi kayak orang bingung.

“Oh iya, hehe, udah kok nggak kenapa-kenapa, kayaknya sih tadi nggak ada kecoak kok, salah liat doang mbak nya hehe. Mbak Shinta pegel nggak? Kalo mau saya bisa mijet lagi lho, kalo sekarang mau dipijet juga hayuk aja disini.” tawar pak Adit. Halah, modus banget dah si Bapak. Tapi emang lumayan pegel sik walaupun udah yoga. Ngaco nih yoga kali ini gara-gara si bapak.

“Haha, ya boleh aja sik pak kalo bapak masih kuat. Ya udah di kamar aja pak, kayak biasa” ajak gue dengan pikiran kalo pak Adit bisa jaga diri kayaknya.

“Aku ke kamar mandi dulu ya pak bilas karena masih keringetan. Bapak siapin aja dulu.” Kata gue sambil berjalan ke kamar mandi didalem kamar gue.

Gue jalan masih dengan bugil karena gue pikir toh bapak udah liat banyak. Mungkin abis ini bakal nggak cuma diliat aja badan gue hihi. Nggak lama gue di kamar mandi karena gue cuma sedikit basahin badan kemudian gue keringkan lagi badan gue. Pokoknya pas liburan nanti harus fit supaya bisa enjoy jalan-jalannya haha.

Pas gue balik ke kamar dengan menggunakan handuk, gue liat kasur gue udah ada kain yang biasa digunakan pak Adit untuk memijat gue. Gue langsung rebahan diatas situ tapi masih ditutupin handuk gue. Ya udahlah ya, nanti kalo mau dibuka ya pak Adit tinggal ijin doang haha.

Nggak lama gue denger ada seseorang jalan menuju kasur gue dan naik ke kasur, kemudian dengan gerakan pelan mulai memijat gue tanpa minyak. Kemudian gue ngeliat ke belakang dan liat pak Adit memijat gue tapi ada sedikit yang berbeda, pak Adit masih bugil!

“Lho kok belum pake baju juga pak?” tanya gue penasaran karena kenapa dia jadi nudist gini. Haha. enak ya pak nggak pake baju, hihi. Tapi ngeri juga ngeliat penis dia masih tetap tegang, kayaknya dari tadi nggak turun-turun. Haduh pak, dikeluarin dulu boleh lho, jangan disini juga tapi haha.

“Iya mbak, enak toh ini semeriwing kayak gini. Lagipula biar adil lah sama-sama nggak pake baju.” Jawab pak Adit. Lah, jangan-jangan dia aslinya juga doyan eksib, cuma berhubung dia laki aja haha. Atau emang mau modus aja ngasih liat kalo dia 'well endowed’. Haha. Anyway, I don't care, as long as he cause no harm to me, hihi.

Pijetan tanpa minyak seperti biasa mulai dari bagian kaki sampai bagian bawah pantat. Belum terlihat atau terasa ada pijetan nakal di bagian belakang gue. Gue pun seperti biasa menikmati pijetan dan mulai sedikit terlelap. Haha, udah nggak terlalu deg-degan lagi karena shock diliat bugil udah kerasa tadi pas ketawan lagi naked yoga.

Tak terasa dua bagian kaki gue sudah selesai dipijat tanpa menggunakan minyak. Kemudian pak Adit mulai lagi dari telapak kaki gue tetapi kali ini memijatnya dengan menggunakan minyak. Sedikit berbeda dari sebelumnya, minyak yang digunakan pak Adit sedikit lebih dingin.

“Kok agak dingin ya pak minyaknya? Nggak kayak yang kemaren?” Tanya gue penasaran.

“Iya mbak, ini minyaknya lebih mahal. Nggak berbau, nggak lengket, dan cepet keringnya, jadi kalo abis ini mbak Shinta mau langsung tidur juga bisa.” Jelas pak Adit. Lah, tau gitu tadi mandi dulu biar bisa langsung tidur. Haha.

“Yah, kenapa nggak bilang pak, jadinya tadi langsung Mandi. Ya udahlah ya, gapapa deh, yang penting enak pijetannya Pak!” Kata gue lagi.

Pak Adit hanya terdengar sedikit tertawa dan terus melanjutkan pijatannya. Pijatannya kembali mulai naik keatas mulai dari betis, naik pelan-pelan ke paha belakang.cukup lama pak Adit memijat paha bagian belakang gue sampai akhirnya.

“Ini handuknya bapak buka ya mbak. Biar bisa makin enak lagi pijetnya.” Kata pak Adit yang langsung menyikap handuk gue yang emang nggak gue tindih. Jadinya cuma gue pake untuk nutupin badan gue bagian atas.

Sekarang gue udah bugil sama seperti pak Adit. Well, this is expected though. Nggak sekaget tadi. Walaupun masih ada sedikit perasaan deg-degan nggak jelas. Hihi. Abis pijet ini juga kayaknya nggak bakal rileks lagi deh halah. Ya udah lah ya, nikmati aja haha.

Pantat gue saat ini sedang dijamah dengan lembut oleh pak Adit. Dengan gerakan memutar dia memijat bagian pantat gue sampai dengan bagian samping paha gue. Gerakan itu dia lakukan berkali-kali sampai akhirnya bagian dalam paha gue mendapat giliran. Disini gue mikir bakal sejauh apa si bapak ini mau menjamah gue.

Nggak lama gue mendapatkan sedikit jawaban dari pertanyaan gue karena pak Adit dengan tanpa permisi langsung memijat vagina gue setelah beberapa saat bermain-main di daerah paha bagian dalam gue. Masih dengan lembut dia bermain-main disekitar vagina gue. Rasanya nggak boong sebenernya enak banget. Geli, merinding, tapi enak. Haih, ini bakal bisa gue berhentikan nggak ya. Damn.

Walaupun cukup lama bermain di daerah paling sensitif gue. Pijetan pak Adit belum sampai masuk kedalam vagina gue. Nggak mau juga gue perawan gue diambil pake tangan dari orang tua yang bahkan walaupun udah kenal lama, gue nggak sayang-sayang amat (sebagai keluarga) beda sama mbak Ratih. Haha. Pokoknya batesannya saat ini perawan gue. Harus kuat! Batin gue haha.

Napas gue mulai tak beraturan, gue masih menikmati sentuhan pak Adit. Luar biasa sekali rasa dan sensasinya. Hihi. Tapi kemudian pijetan pak Adit berpindah ke kaki sebelah. Ini adalah kesempatan gue untuk sedikit bernapas. Gue beberapa kali mengigit bibir gue supaya tidak mengeluarkan suara. Kayaknya nanti kalo gue ML mungkin bakal berisik hihihi.

“Gimana pijatannya bapak mbak Shinta? Makin baik atau ada yang perlu ditambahin nih?” Tanya pak Adit mencoba membuka pembicaraan.

“Oke kok pak, .. hosh, umm, saya mah kalo sakit doang paling nanti teriak hehe.” Jawab gue sambil masih mencoba mengatur nafas.

“Oh gitu ya, kalo sakit nanti bilang aja ya. Kalo enak mah dinikmati aja mbak hehe.” Lanjut pak Adit. Entah kenapa gue merasa ada sedikit maksud mesum dari perkataan pak Adit, tapi gue masih mencoba berpikiran positif haha.


Selanjutnya pak Adit melanjutkan pijatannya tanpa terlalu banyak bicara. Gue sendiri masih dalam dunia gue antara mikirin ini gimana, enakanya pijetan pak Adit, jalan-jalan ke derawan bareng Yoga dan kawan-kawan, sampai skenario ending dari pijetan ini, hihi. Kemudian Raihan juga sempet masuk ke pikiran gue, kalo Raihan yang pijet apa yang bakal terjadi ya?

Pikiran gue kembali buyar pada saat pak Adit mulai memijat bagian pantat gue lagi. Disini gue cuma bisa fokus kepada sensasi yang ditimbulkan oleh pijatan pak Adit. Gue udah nggak bisa mikirin selain yang sedang terjadi, gue fokus, sangat fokus kepada rasa yang tercipta. Rasa yang seharusnya belum gue rasakan.

Gue terkesiap lagi pada saat jemari pak Adit kembali bermain dibagian bibir vagina gue. Vagina gue yang masih tertutup rapat dihiasi dengan rambut pubis yang tidak lebat. Karena gue gunting sehabis dapet. Gunting yaa, bukan di-wax. Gue nggak suka wax, sakit banget soalnya, dan menurut gue lebih seksi kalau ada sedikit rambut yang tersisa dibawah sana. Hihi.

Tapi kali ini tidak terlalu lama jari pak Adit bermain di vagina gue. Walaupun gue masih tetap dibuat ngos-ngosan sama dia haha. Akhirnya bagian pantat dan juga bagian belakang selesai, kali ini dia mulai memijat ke bagian punggung gue.

“Maaf ya mbak, saya pijetnya disini supaya lebih enak mijetnya.” Kata pak Adit sembari duduk diatas pantat gue. Disini gue bisa merasakan dengan jelas bagaimana penis ereksi pak Adit berada di belahan pantat gue. Berbeda dengan pijat sebelumnya, kali ini pak Adit juga bugil seperti gue. Hadeh, malah jadi petting.

Gue tidak berkomentar banyak dan cuma diam saja. Pada saat pak Adit mulai memijat punggung bagian atas, terasa sekali bagaimana penisnya bergesekan dengan belahan pantat gue. Gue merasakan kalo pak Adit sendiri juga menggerakan pantat sembari memberi momentum pada gerakan pijatnya. Huff.

Saat ini gue lebih fokus kepada penis pak Adit yang berada diantara pantat gue daripada pijatan pak Adit sendiri di punggung gue. Gimana gue bisa fokus ke pijatan saat gue merasa sedang disetubuhi dari belakang oleh pak Adit. huahh! Tapi emang penis pak Adit masih ada diatas pantat gue, kalo udah mulai turun ke arah vagina gue, udah bisa gue pastikan gue akan langsung stop sesi kali ini. Huff.

Cukup lama pak Adit memijat punggung gue dengan gerakan yang sama dan berulang-ulang. Dan kali ini gue merasa kalau tenaga pak Adit cukup berkurang dari pijatan-pijatan sebelumnya. Tetapi anehnya gue merasa kalau gerakan penis pak Adit di pantat gue masih tetap intens dan dengan gerakan yang konstan. Disini bisa gue ambil kesimpulan kalau saat ini pak Adit lebih fokus ke diri dia sendiri.

“Pak Adit udah capek ya? Kok tenaganya berkurang banget?” Tanya gue pura-pura nggak sadar kalo pak Adit fokus ke kegiatan yang lain. Hihi.

“Eh nggak kok, ini masih kuat. Hehe, ini tadi agak bengong aja, jadinya kurang fokus hehe.” Kata pak Adit ngeles. Hihi, iya aja deh pak.

Setelah sedikit disindir, pijatan pak Adit kembali terasa seperti biasa, haha, keliatan banget kalo tadi dia emang lagi fokus ama diri dia sendiri. Huff, harus sama-sama enak pak, jangan mau enak sendiri. Hihi, kalo gue yang enak sendirian baru nggak apa-apa. Emang jujur enak kalo dipijet kalo abis olah raga, walaupun sebenernya nggak baik haha.

Nggak sadar gue tertidur lagi sampe akhirnya dibangunin sama pak Adit, “mau sekalian depannya atau udahan mbak? Udah capek banget kayaknya sampe ketiduran.” Tanya pak Adit.

Kemudian tanpa menjawab pertanyaan pak Adit gue membalikan badan gue tetapi masih tetap menutupi toket gue dengan salah satu tangan gue. Tetapi dengan posisi sekarang gue nggak menutupi bagian bawah dari tubuh gue. Ya udahlah ya, pak Adit juga udah ngeliat semuanya tadi dan bahkan udah pegang-pegang. I'm too relaxed to be bothered.

Seperti biasa pijatan pak Adit dimulai dari telapak kaki sampai terus naik ke betis dan akhirnya sampai ke pangkal paha gue. Tapi kali ini gue nggak merasakan ada pijatan atau sentuhan di vagina gue. Gue berfikir kalo pak Adit emang bakal memijat bagian tersensitif gue sebagai hidangan penutup. Haihh.

Kejadian yang sama terjadi pada kaki yang sebelah. Pijetan pak Adit dimulai dari bawah kemudian secara perlahan naik keatas. Namun ada yang sedikit berbeda di kaki yang sebelah ini. Yang berbeda adalah lumayan banyak sentuhan dan belaian kearah bibir vagina gue. Gue cuma bisa pasrah sambil mengigit bibir gue. Nggak mau terlalu kelihatan menikmati juga. Tapi kayaknya sih pak Adit udah bisa nebak dari bahasa tubuh gue kalo gue menikmati pijatan ini.

Nggak lama pak Adit bermain-main disekitar pangkal paha gue sampai dengan perut gue. Setelah selesai bermain-main didaerah pangkal paha gue, pak Adit langsung bermain didaerah perut gue. Berbeda dengan pijatan sebelumnya dimana dia nanya dulu mau dipijat atau tidak, kali ini langsung menjajah daerah perut gue.

Pijatannya pun masih sama seperti yang sebelumnya, perbedaannya adalah kali ini pak Adit dengan pelan tetapi pasti memindahkan tangan gue yang ada diatas toket gue. Dengan begini udah pasti pak Adit bisa menikmati semua bagian depan dari tubuh gue.

Oh my god! Mau sampe kapan ini Shinta!? Itulah yang ada dipikiran gue. Tetapi karena masih terbawa rilex dan juga masih penasaran, akhirnya gue nggak protes kepada pak Adit dan membiarkan dia menjelajahi bagian depan tubuh gue.

Sekarang pak Adit udah officially jadi orang yang udah paling banyak menjelajahi tubuh gue. Karena sekarang saat ini tangan dia sedang bermain-main diatas toket gue. Don’t ask me how it feet, it was good. Karena dengan gerakan lembut terkadang pak Adit memijat toket gue, tetapi terkadang melakukan gerakan remasan ke toket gue. Setiap remasan dan pijatan bikin jantung gue berdetak beberapa kali lebih cepat. Huah.

Masih dengan mata tertutup gue merasakan kalau pijatan pak Adit sekarang berada dipundak gue dan kemudian balik lagi kedaerah toket gue. Kali ini lebih banyak remasan di toket gue daripada pijatan. Kemudian dengan gerakan pelan pak Adit memilin puting gue. Again, it felt really good. Gue terkesiap dan bahkan punggung gue sedikit melengkung kearah ‘cubitan’ pak Adit.

Ini jadi rasanya digrepe. Kalo emang lo lagi rilex dan nggak dalam kondisi paksaan, rasanya digrepe ini kayak diklitikin ditapi juga ditambah kayak dipeluk dan dielus. Shit! I can’t describe it! Epinephrine gue juga pasti sekarang lagi banyak-banyaknya karena gue merasa nyaman sekali.

Puncaknya tiba-tiba tangan pak Adit menuju selangkangan gue sedangkan tangan satunya lagi masih bermain di daerah toket gue. Dengan gerakan pelan naik turun, pak Adit mulai memijat bibir vagina gue dan jadinya sedikit masuk kedalam vagina gue. Gue kali ini bener-bener nggak bisa mikir karena tangan-tangan pak Adit berada di daerah-daerah paling sensitif dari tubuh gue.

Sekarang dengan gerakan yang semakin lama semakin cepat, pak Adit melakukan gerakan remasan dan pijatan terhadap toket dan vagina gue. Gue yang masih memejamkan mata gue mulai tak bisa menahan untuk mengeluarkan suara lenguhan karena my god! It felt really good. Tangan pak Adit yang sedikit kasar menambah sensasi tersendiri lagi di permukaan kulit gue.

Pada akhirnya gue merasakan tubuh gue seperti mengejang dan menegang. Semua syaraf dan urat yang ada ditubuh gue seperti terbakar panas sampe ke muka-muka gue. Gue udah nggak tau lagi gimana bentukan gue dihadapan pak Adit. otot vagina gue menegang dan gue merasakan kalau bagian dibawah sana udah basah banget karena gue akhirnya orgasme setelah dipijat oleh pak Adit. walaupun gue tau ini bukan pijatan biasa, tapi ini tetep sukses bikin gue merasakan apa banyak dirasakan oleh wanita dewasa lainnya.

Ini cukup bikin gue berpikir. Bagaimana kalau yang melakukan ini Raihan instead of pak Adit. mungkin Raihan udah gue tubruk daritadi dan terjadi hal-hal yang diinginkan haha. Dan gue rasa kalau orgasme yang gue dapatkan kalau dengan orang yang gue suka atau gue cintai pasti bakal lebih dahsyat daripada apa yang gue rasakan barusan.

Setelah gue kembali ke bumi dan mulai bisa mengatur nafas gue. Gue merasa kalau pak Adit sudah mulai kembali memelankan pijatan dan remasan dia di toket dan vagina gue. Huf huf. Asli! Gila gue entah penuh minyak atau penuh keringet karena gue merasa seluruh tubuh gue basah banget.

“Enak ya mbak Shinta?” tanya pak Adit masih dengan telanjang melihat gue dengan senyuman penuh kemenangannya. Haha, kenapa sih kayaknya kalau cowo bisa bikin cewe orgasme kayak sukses dan sombong banget, padahal kan itu adalah sebuah reaksi yang normal hehe.

“Haha, iya pak, sekarang akunya capek tapi, kayak abis tenaganya.” jawab gue sambil sedikit senyum karena gue masih mengatur nafas gue supaya nggak kayak orang abis marathon 5km. Haha. Gue masih telanjang begitu juga dengan pak Adit.

“maaf mbak Shinta, bapak boleh ngocok ya, udah nggak tahan nih.” Ujar pak Adit yang langsung mulai melumuri penisnya dengan minyak dan mulai mastrubasi.

“Oh, iya pak, tapi sekali ini aja ya pak.” Kata gue. Nanti dia minta jatah terus lagi, nanti lama-lama minta yang aneh-aneh lagi haha.

Pak Adit kemudian mulai meremas toket gue lagi sambil tetap mastrubasi. Dan nggak lama dari situ langsung menyemprotkan air mani dan sperma yang mengenai perut samping gue.

“Ihhhh, kok diarahin ke aku sih pak!” Kata gue sambil terbangun.

“Huff, huff, maaf ya mbak, udah nggak tahan banget, udah enak, lupaa.” Kata pak Adit menjelaskan.

“Ya udah, ini diberesin ya pak, spreinya diganti sekalian.” Kata gue sambil berjalan menuju kamar mand tanpa perlu menutup tubuh gue lagi.

Gue mandi nggak terlalu lama, yang penting gue bilas seluruh tubuh gue. Terutama yang kena semprotan pak Adit. Iyuuuhhh. Gue gosok pake sabun yang lama. Haha. Tapi minyaknya emang nggak nempel sik. Enak hihi. And the orgasm was great. Tapi mau dipijet lagi nggak ya? Hmm, probably. Hihi.

Selesai mandi, gue keluar dari kamar mandi dengan menggunakan handuk gue. Pak Adit udah nggak ada dan kamar gue udah diberesin termasuk sprei gue yang udah diganti dengan yang baru. Saatnya tidur! Mau liburan hahaha. Dan seperti biasa, nggak butuh waktu lama buat gue tertidur.

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

1 komentar:

  1. mantab, lebih suka ilustrasi ceweknya yg ini...
    ugh shintaaa...

    BalasHapus