Shinta R. A. 6 : Au Naturel

Credit to Faithia



Gue terbangun karena bunyi nyaring dari telepon gue. Dengan nyawa setengah gue liat layar handphone gue tertera nama dari seorang temen gue. Dira. kemudian gue liat jam yang sudah menunjukan pukul 3.45 pagi. Flight gue ke Berau itu jam 5.20. Damn! Gue telat, haduuhhh, mbak Ratih sama pak Adit pake lagi nggak ada lagi huaaaaa.

“Halohhh, iya gue baru bangun ini, parah banget!! Maaf yak! Lo udah dimana?” tanya gue memberondong kepada Dira

“Aku udah didepan rumah kamu ini, sini cepetan, untung aku baik banget nih mau jemput kamu, rumah kamu itu yang deket taman ini kan?” kata Dira melalui telepon.

“Iya iya, gue nggak mandi kok, cuma ganti baju aja sama gosok gigi cuci muka. Gue udah packing juga. Langsung cus, 5 menit tunggu yak.” kata gue yang langsung menutup sepihak telepon Dira.

Nggak lama gue langsung pake baju kaos, jeans, dan juga jaket kesayangan gue setelah gosok gigi. Kemudian gue langsung ambil tas carrier gue yang emang udah gue siapin dari malam sebelumnya. Kalo emang gue belum packing maka hancurlah sudah liburan ini, karena gue kalo packing lama, haha, karena harus mastiin semua barang ada.

Gue keluar dari rumah dan kemudian langsung menemukan sebuah mobil yang sudah terparkir didepan pagar. Kemudian dengan pelan-pelan gue mengintip kedalam dan menemukan Dira membuka jendelanya.

“kamu ngapain lagi malah ngintip, masuk gih cepetan.” kata Dira dari dalam sambil menunjuk kearah kursi penumpang yang ada dibelakang, lah kok itu dia ama cowo, hmmm.

“Kenalin, ini Dodi temen aku.” kata Dira yang langsung menjawab pertanyaan dalam hati gue haha.

“Shinta.” kata gue sambil menjabat tangan cowo dikursi supir.

“Dodi.” kata cowo tersebut sambil tersenyum.

“Ikut juga Dod? Kok lo nggak bilang mau ajak pacar lo juga?” tanya gue kepada mereka berdua.

“Bukan pacar Shinta cantik. Ini temen aku, suka photography juga lohh kayak kamu. Dia cuma nganter aja kok, hehe.” jelas Dira. gue nggak bisa ngeliat raut wajah Dodi karena dia udah mulai nyetir dan menghadap kedepan, tapi pasti sakit tuh, hihi, siapa juga yang mau jemput cewe subuh-subuh kalo nggak ada apa-apanya. haha. Anyway, Derawan, here we come!??

Nggak butuh lama untuk gue kembali tidur di mobil. Hahaha, masih ngantuk cuy! Gile dah, nggak ada flight yang lebih pagi emang ya? Huhu. Lagipula si Dira malah asik ngobrol sama si Dodi. Gue cuma jadi kaleng khong guan. Sedih banget dah, hahaha, lebay.

Gue baru bangun lagi setelah udah mau sampai bandara, gue ngeliat udah mulai banyak pesawat yang bisa kita liat lagi diparkir. Hihi, udah nggak sabar untuk naik pesawat, dan tidur lagi, lho. Haha. Aslik, kurang banget ini tidurnya, gila dah, nggak mau sebenernya gue juga flight pagi banget, gue lebih suka flight nanggung haha.

Sampai di terminal soetta, gue langsung turun dan mulai mencari teman-teman gue. Gue bisa ngeliat mereka sekilas ada di KFC, haha, mata gue emang mata elang, “Dod! Makasih yaaa, semoga langgeng sama Dira, jadi double D haha.” Kata gue sambil menjabat tangan Dodi, selesai dia nurunin koper Dira.

“Hahaha, nanti ngobrol lagi ya Shin, ngobrol soal foto kita hehe.” Ajak Dodi.

“Siap! Nanti minta aja nomor gue dari mbak-nya, hihi.” Kata gue sambil terus menggoda mereka berdua.

“Apa sih Shin, kamu aja gih sama Dodi. Makasih ya Dod udah nganterin.” Kata Dira sambil tersenyum, haha, lucu banget sih mereka.

Beberapa saat setelah mobil Dodi menghilang dari pandangan, gue baru menyadari ada sesuatu yang aneh dari Dira, hmmm, apa ya? Oh iyaaa, Dira kok nggak pake jilbab, “Dir, kok lo nggak pake jilbab deh? Biasanya kan make?” Tanya gue kepada Dira, memastikan kalo gue emang nggak halu. Haha.

“Haha, kan mau ke pantai, lagipula nggak ada yang kenal aku ini, hihi.” Kata Dira tersenyum jahil. Lah, bisa gitu ya? Bodo ah. Hahaha, yang penting senang dan tidak mengganggu orang lain.

Selanjutnya kita berdua berjalan menuju KFC dimana gue liat Yoga lagi asik banget ngunyah ayam, haha, gue si ogah makan pagi-pagi, perut gue bisa langsung bergejolak pasti. Hihi.

“Oeeeiii, makan pake napas pak!” Kata gue sambil mengagetkan Yoga. Yang dikagetin cuma lempeng.

“Eh elo Shin, ini Dira ya? Halo, gue Yoga. Maaf ya tangan gue kotor” Kata Yoga sembari melambaikan tangannya tanpa menjabat tangan.

“Ih, rugi lho nggak salaman sama cewek cantik macem Dira, haha, yang lain mana?” Tanya gue sambil melihat-lihat.

“Dimas sama Maudy lagi otw, kalo Firman sama Tara lagi ngambil duid di ATM. Abis Dimas dateng kita harus langsung check in. Soalnya udah mepet.” Jelas Yoga yang kemudian mulai makan lagi.

Nggak lama satu persatu personil mulai lengkap, gue sendiri sebenernya udah kenal semuanya walaupun nggak deket, tapi udah pernah nongkrong bareng lah. Cuma Dira doang yang harus kenalan satu persatu dengan semuanya. Hihi. Kayaknya Tara langsung pasang target ke Dira nih, hahaha, kayak nggak ngedip gitu ngeliatinnya.

Jadi line-upnya adalah, Yoga yang sering gue ceritain. Dira yang menurut gue nggak kalah cantik dari gue haha. Dimas, cowo sawo matang yang sekali liat lo tau lah kalo dia mas mas Jawa haha. Maudy pacarnya Dimas, cewe hitam manis yang sangat supel menurut gue, nggak hitam sik, coklat eksotiko, Kinariyosih lah. Firman, cowo tinggi kayak galah tapi kurus, rambut gondrong. Yang terakhir adalah Tara, cowo blasteran dari kakek katanya, jadi nggak terlalu bule, tapi juga nggak terlalu Indonesia hahaha.

Proses check in sampe boarding berlangsung lancar dan cenderung cepet karena kita emang udah mepet. Kita menggunakan maskapai kebanggaan Indonesia yang emang cukup jarang mengalami kendala apalagi untuk flight paling pagi. Hehe. Gue duduk didekat jendela bersebelahan dengan Dira yang bersebelahan dengan Yoga.

Selama perjalanan di pesawat gue cuma tidur. Hahaha, okay, iyaaa, gue emang parah banget kalo soal tidur. Parah banget, apalagi kalo gue lagi mau dapet atau lagi dapet, ini bisa makin parah, gue bisa mager seharian dirumah. Hahaha. Dira sendiri secara samar-samar gue denger ngobrol sama Yoga untuk beberapa saat sebelum mereka berdua sibuk dengan layarnya masing-masing.

Sampai di Bandara Sepinggan gue langsung cari toilet buat pipis karena gue nggak suka pipis di pesawat haha. Keluar dari toilet gue disamperin sama Tara.

“Shin, Dira udah punya cowo belum sik?” Tanya Tara serius. Buset, gercep banget ini orang hahahaha.

“Gila, dari awal gue udah ngerti banget lo ngincer temen gue, tapi gue nggak nyangka lo bakal se-gercep ini hihihi.” Jawab gue tanpa menjawab pertanyaan dia.

“Ya udah sik, namanya juga usaha, lagian temen lo lucu banget sik hehe.” Lanjut Tara.

“Haha, iya sih, cantik anaknya, baik lagi haha. Nggak tau gue Tar, tadi sih gue kesini dianterin sama cowo “temen”nya dia, Dira bilang sih bukan pacar, tapi ya, mana ada sik cowo yang cuma-cuma ngasih anter jemput subuh-subuh. Haha.” Jawab gue

“Haha, berarti belom ya, asik, yang penting gue nggak ngembat pacar orang, kalo gebetan gapapa haha.” Kata Tara semangat yang langsung meninggalkan gue bingung. Haha.

“Eh Tar, jangan pepet banget yak, nanti liburannya nggak enak.” Saran gue yang cuma di kasih jempol sama Tara.

Kemudian setelah beberapa saat ngobrol, kita lanjut lagi naik pesawat yang lebih kecil dari sepinggan ke Berau. Nggak terlalu lama, tapi juga nggak secepet Surabaya - Jember haha.

Sampe di Berau sekitar jam stgh 11 waktu lokal. Dan disana udah mulai lumayan kerasa panas pas keluar dari gedung bandara haha. Kita langsung ngikutin Yoga yang jadi kepala suku. Harus gue akui segala acara event atau sekedar ngumpul-ngumpul yang diatur sama Yoga beres semua. Orangnya detail banget kayaknya. Semua skenario udah dia pikirin haha.

Sebelum naik mobil yang cewe-cewe lagi-lagi pada ke kamar mandi untuk pipis dan ganti baju. Gue sekarang pake kaos hitam dan celana pendek jeans. Dira kaos you can see putih dan celana bahan warna khaki, gile ni anak, beda banget ama sehari-hari. Maudy summer dress warna kuning diatas lutut. Setelah gue perhatikan, cowo-cowo menang banyak semua ini, cewe-cewenya cantik semua haha. Narsis dikit.

Kita naik mobil Innova dari bandara menuju ke pelabuhan. Yoga duduk didepan, cewe ditengah, dan cowo sisanya jadi karung beras dibelakang haha. Jalanannya nggak bagus dan naik turun, nggak enak banget deh di belakang haha. Tapi karena kita ngobrol sambil bercanda terus sepanjang perjalanan, jadinya nggak terasa perjalannnya. Hehe. Kali ini gue nggak mendominasi perjalanan dengan tidur, cuma setengah jaman terakhir aja, yang lainnya juga tidur soalnya hehe.

Sampe di pelabuhan, kita langsung naik speed boat kecil yang cukup buat sekitar 5 orangan, mereka-mereka inilah yang katanya bakal nganterin kita selama kita nanti muter-muter di derawan kakaban dan kawan-kawan, haha, it rhymes.

Di kapal satu ada gue, Yoga dan Dira. sementara di kapal satunya lagi ada Firman yang nggak mau jadi kaleng khong guan makanya dia maksa Tara yang sebenernya mau sekapal sama Dira. haha. Selai Firman dan Tara, dikapal sebelah ada pasangan Maudy dan Dimas.

Kapal kita cukup cepat sehingga beberapa kali lompat begitu ada ombak tinggi. Menurut gue sangat menyenangkan walaupun pantat gue lumayan sakit karenanya. Kapal gue balap-balapan dengan kapal Maudy. Kita ambil foto-foto dari kapal masing-masing dan juga kearah kapal lain pada saat bersebelahan. Gue yang lagi jarang piknik ngerasa seneng banget, hihi.

Sekitar satu jaman diatas speed boat kapal kita akhirnya sampai di Maratua karena kita akan nginep disalah satu resort yang ada disitu. Sekitar 7 jam perjalanan kita mulai darat udara sampe laut dari Jakarta bener-bener terbayarkan dengan indahnya keadaan disana. Gue mulai mengeluarkan kamera gue dan mengambil beberapa gambar dibagian dock. Termasuk gambar candid yang lain, entah kenapa gue suka banget dengan ngambil gambar candid. Hihi.

Formasi ini kayaknya asik nih menurut gue untuk lanjut terus buat formasi jalan-jalan karena nggak ada yang ribet dan manja ataupun perhitungan dalam perjalanan ini. Jadinya semuanya enak, karena si Yoga selain ngaturnya juga bagus dibantu dengan peserta yang nggak ribet hihi. Paling males tau kalo misalnya ada yang manja ribet dan kawan-kawan, apalagi kalo yang ribet cowo, haha, makanya mungkin gue nggak punya temen cowo yang melambai kali ya, geregetan banget gue ama mereka.

Tempat kita tidur sendiri dibagi menjadi 2 orang per cottage, gue sama Dira, Dimas sama Maudy, Firman sama Tara dan si Yoga sendirian. Hahaha, cottagenya sendiri nggak terlalu gede. Cuma kayak kamar hotel gedean dikit + kamar mandi dan juga balkoni yang ada hammocknya. Dindingnya terbuat dari kayu-kayu gitu, kiyut! Haha.

Setelah unpacking, explore cottage dan foto-foto. kita langsung ganti baju karena mau langsung jalan lagi menuju tempat snorkeling dan titik wisata yang menarik lainnya. Gue kemudian nengok kedalam koper gue ambil bikini gue kemudian langsung masuk kedalam kamar mandi buat ganti baju. Gue lepas seluruh pakaian gue, kemudian gue ganti dengan bikini.

Keluar dari kamar mandi gue liat Dira udah ganti kostum menjadi bikini. Wah, ini anak kenapa banget pake bikini, dengan warna biru pastel bener-bener membuat badan dan kulitnya semakin seksi tapi tetap meninggalkan kesan innocent. Hihi. Gue juga seneng kok ngeliat cewe cantik, tapi bukan berarti gue lesbi yaa.

“Cantik banget ihhh, cute! Yet still sexy. Beda banget sama lo yang biasa haha. Mereka nanti kaget kali ya kalo ketemu lagi diluar sini.” Kata gue sambil mencubit gemas perut Dira.

“Haha, iya dong cantik, masa kamu doang yang boleh cantik, hihi.” Kata Dira berpose sok imut. Kemudian dia mencoba mencubit balik perut gue.

Entah bagaimana, yang pasti kita berdua udah perang kelitikan diatas kasur, kita bedua teriak-teriak saling menghindar dan tetap menyerang satu sama lain. Posisi sekarang kita sedang berada di kasur, gue berposisi diatas Dira memeluk sambil mengelitiki perut Dira.

“Astaga, kayak pacaran aja lo berdua, ayo cepetan, kita harus ke spot pertama.” Kata Yoga tiba-tiba udah berdiri didekat kasur kita. Setelah memberi signal untuk cepetan dia keluar dari kamar.

Kemudian gue sama Dira cuma ngelirik masing-masing dan langsung ketawa. “Kenapa jadi perang ya kita? Hihi.” Tanya Dira yang cuma gue jawab dengan senyuman dan menaikan bahu.

Sehabis kita mengambil nafas dan tenang, Dira kembali memakai kaos you can see-nya dan mengambil beberapa barang yang dimasukan kedalam drybag yang udah gue sediain untuk kita berdua. Gue sendiri sekarang masih dengan bikini putih dengan aksen hitam pemberian Yoga dilapisi dengan kaos hitam yang sebelumnya gue pakai.


Begitu keluar cottage dan mengunci pintu, kita melihat Yoga dan kawan-kawan sudah menunggu didepan dock tempat kapal berlabuh. Disana sudah terlihat anak-anak menunggu sambil bercanda. Begitu kita dateng, gue bisa ngeliat Tara makin berbinar ngeliat Dira semakin seksi, sedangkan Firman yang ngeliatin gue dengan semangat, Yoga sendiri cuma lempeng mungkin karena udah liat lebih banyak, hihi.

Yoga kali ini memakai celana pantai dan kaos putih. Sama juga dengan lelaki lainnya. Nggak kreatif banget deh cowo nya, cuma pake celana pantai sama kaos semua haha. Warnanya senada semua lagi. Sedangkan Maudy memakai kaos basket bahan kaos tipis warna hitam dan juga terlihat bikini hitam dibaliknya. Asli, seksi abis si Maudy, walaupun kulitnya nggak putih, tapi jadinya eksotis banget, kok ngiri ya. Huhu.

Kemudian dengan formasi yang sama kita kembali berjalan menggunakan speed boat masing-masing. Didalam speed boat gue sama Dira sama-sama mengoleskan sun block ke tubuh kita masing-masing dan juga saling membantu mengoleskan ke satu sama lain. Si Yoga sendiri lebih fokus ke arah depan bersama sang nahkoda haha. Samar-samar gue denger mereka ngobrol tentang gue berdua dan tukang speed boatnya nanya siapa kita yang cantik-cantik. Iya dong cantik. Haha.

Setelah selesai memakai sunblock, kita berdua berkenalan dengan pak Rahmat yang sudah berkerja mengantar turis selama 5 tahun. Sedangkan di kapal yang satu lagi pak Budi baru 2 tahun. Sebelumnya derawan memang tidak terlalu terkenal sebagai objek wisata. Selama kita ngobrol Yoga sendiri lebih banyak mengambil foto kita berdua yang duduk di belakang.

Akhirnya kita sampai disatu pulau yang penuh dengan pohon. Gue sendiri lupa apa nama pulaunya. Begitu gue turun dari kapal, kita dipandu sama bapak Rahmat untuk masuk kedalam hutan tersebut. Gue sendiri udah mengenakan sendal khusus yang bisa memudahkan gue berjalan di karang, pasir, bebatuan atau jalan biasa. Lambang sepatunya 3 garis gitu. Haha. Silahkan dicari, disport station banyak, enak lah buat wisata pantai, masih ada sampe sekarang, haha, promosi.

Gue nggak terlalu banyak dengerin cerita pak Rahmat karena gue sibuk ambil foto, difoto dan menikmati keadaan sekitar.

Nggak lama berjalan kita akhirnya sampai disebuah tebing dimana dibawahnya ada sebuah danau kecil yang tenang. Ternyata spot ini adalah spot dimana kita bisa lompat dari tebing dan langsung nyebur kedalam danau tersebut. Haha. Semua langsung semangat untuk nyebur.

Danaunya sendiri bening banget! Ada beberapa daun yang jatuh dan menjadi hiasan tersendiri buat danau yang ada dibawah. Amazing view!

Gue, Dira dan Maudy langsung melepas atasan kita semua. Saat ini kita hanya menyisakan bikini untuk menutupi tubuh kita masing-masing. Again, gue lebih ngiri ke badan Maudy karena keeksotisannya. Gila, kayak mengkilap gitu, nggak putih tapi tetap shining. Haha, betah banget pasti si Dimas. Dira juga sebenernya nggak kalah dengan keinnocent-annya. Gue sendiri masih kayak biasa haha.

Ternyata begitu juga dengan para lelaki yang sekarang langsung membuka kaos masing-masing kecuali Dimas. Mereka semua ternyata punya badan yang lumayan. Terutama Yoga, haha, ini anak kalo diliatin lama-lama emang bisa bikin jatuh hati kayaknya, tapi yang utama masih tetep Raihan. Hihi.

Setelah berembuk dan melihat-lihat ketinggian tebing, Firman dan Tara adalah orang pertama dan kedua yang akan lompat dari tebing setinggi sekitar 4-5 meter. Hehe. Mereka kemudian lompat sambil membawa kamera yang udah dikasih casing underwater. Hehe, mereka sendiri nanti nggak ada yang ngambil gambar lompatnya.

Gue lompat setelah Dira, Dimas dan Yoga. Dira berani banget langsung lompat dan kemudian istirahat di bebatuan yang membentuk tempat duduk atau meja underwater gitu. Lucu banget. Gue sendiri emang nggak terlalu takut, tapi lumayan jiper untuk lompat pertama, akhirnya gue lompat agak terakhir aja. Haha. Maudy sendiri dari tadi terlihat cemas mau ikut lompat atau nggak.

Akhirnya saatnya tiba untuk gue lompat. Gue udah berada diujung tebing dan siap untuk lompat, anak-anak sendiri dibawah udah pada neriakin gue untuk cepat lompat. Kemudian dengan satu tarikan nafas akhirnya gue lompat. Karena gue agak grogi, tubuh gue lumayan tegang yang mengakibatikan kaki gue keram. Sebenernya gue bisa berenang, cuma karena keram dan sakit, gue sedikit kesusahan untuk berenang.

Setelah beberapa saat panik, kayaknya cuma Yoga yang nyadar kalo gue sedang kepayahan. Dan pada saat gue udah mulai tenggelem, Yoga berenang mendekati dan kemudian memeluk gue dan membopong gue ketepian. Sebenernya ini so sweet, tapi dia meluk gue tepat di toket gue. Mungkin nggak sengaja si, cuma tetep aja keki. Huh!

“Kenapa kamu Shin, bukannya kamu bisa berenang ya?” Tanya Dira terlihat khawatir gue pucet dan ngos-ngosan.

“Keram betis gue. Sakit banget, tadi kita nggak pemanasan sik, tapi kok kalian biasa aja ya?” Tanya gue ke mereka berempat.

“Itu pelukannya udah boleh dilepas kali.” Kata Firman menyindir Yoga yang masih memeluk gue, walaupun udah turun dari daerah toket gue.

“Haha, udah nggak apa-apa lo? Udah bisa ngambang?” Tanya Yoga ke gue tanpa terlalu mengindahkan Firman.

“Udah gapapa kok, tapi pegangin gue dulu ya, gue takut keram lagi.” Jawab gue ke Yoga.

Kemudian dengan dengan senyum kecil Yoga mempererat pelukannya sehingga gue semakin ketarik, mau nggak mau gue juga meluk dia. Mungkin kalo ada yang ngeliatin gue bakal nyadar kalo muka gue merah banget, kerasa panas di dada sama pipi. Kenapa gue jadi grogi deg-degan gini deh. Halah.

Untuk mengalihkan perhatian gue, gue teriak ke Maudy yang lagi duduk di pinggiran tebing, “Ayo lompat Dy! Gue nggak apa-apa kok! Lagipula ada Dimas yang siap lompat demi lo, haha.”

“Takutt!! Sayaaaang, awas lho kamu nggak nangkep aku ya, aduhhh.” Maudy masih tetap ragu-ragu untuk terjun kebawah. Haha.

Setelah sekitar 3-5 menitan maju mundur dan ragu-ragu, akhirnya lompat juga Maudy dari atas yang kemudian ditolong oleh Dimas. Walaupun sebenernya tanpa ditolongpun si Maudy masih bisa berenang dan nggak keram kayak gue haha.

Setelah semua lompat giliran pak Rahmat yang lompat. Kemudian dia mengarahkan kita kedalam sebuah gua kecil gitu untuk bisa naik lagi. Setelah tau, yang cowo-cowo kemudian lompat lagi. Tujuannya apalagi kalo bukan minta difotoin haha. Gue sama Dira dan Maudy cuma duduk dipinggiran, kaki gue sendiri udah agak enakan. Nggak terlalu sakit lagi.

Setelah selesai lompat-lompatan, kita kembali ke kapal dan menuju tempat snorkeling yang berada ditengah laut gitu, lucu banget karena kita bisa berjalan diatas karang yang menurut bapaknya boleh diinjak. Dari sini gue bertekad untuk belajar diving. Karena snorkeling aja udah sekeren ini, apalagi kalo Diving. Haha.

Puas snorkeling, kita langsung diarahkan untuk kembali ke cottage. Di cottage kita sendiri bisa langsung ngeliat sunset. Ada balkoni khusus gitu dimana kita bisa ngeliat sambil foto-foto sunset. Haha. Menarik banget pokoknya. Disini kita semua cuma duduk-duduk sambil ngobrol dan menikmati sunset, it was a good life indeed.

Setelah puas foto-foto dan sudah semakin gelap, kita semua akhirnya kembali ke cottage masing-masing untuk bilas, ganti baju dan kawan-kawan. Untuk malam sendiri gue memakai celana pendek yang tadi gue pake dan singlet merah dengan lambang Liverpool FC ditambah cardigan hitam. Dira kali ini memakai pakaian yang sedikit lebih tertutup. Celana ¾ warna coklat dan kaos biru muda.

Setelah selesai siap-siap, kita kemudian makan didekat cottage. Cuma kita yang ada disana karena tidak terlalu banyak turis yang saat itu kesana. Kita jadi bisa bebas ketawa-ketawa. Btw, makanannya enak banget. Walaupun masakan kampung gitu. Enak! Happy tummy happy me. Hahaha.

Sehabis makan Kita menuju cottage dari Yoga untuk main kartu, ngobrol dan juga tidur-tiduran. Berbagai macam permainan kartu kita mainkan haha. Ada Uno dan juga kartu remi. Sebenernya kayak gini doang udah asik banget asal kita emang pergi sama kelompok yang nyambung baha.

Selama main pake kartu remi kita bermain truf. Gue berpasangan dengan Dira, sedangkan Yoga dengan Firman. Disini Firman sering banget nyindir Yoga dan nanya gimana perkembangan dia deketin cem-cemannya haha. Tapi Firman sama Yoga sama-sama nggak mau ngasih tau siapa yang lagi dideketin sama Yoga. Dan karena gue punya tingkat kekepoan yang tinggi akhirnya gue propose taruhan haha.

“Gimana kalo kita main 15 ronde. Kalo kita yang menang lo berdua harus kasih tau siapa yang disukai oleh Yoga. Gimana?” Tantang gue kepada Yoga dan Firman.

“Deal! Tapi kalo kita yang menang gimana?” Jawab Firman menantang balik.

“Lah, kenapa lo yang semangat Man, kagak mau ah.” potong Yoga pas gue lagi mikir. Haha. Hmmm semakin semangat ngeliat Yoga reluctant untuk ngasih tau siapa gebetannya, kayaknya gue kenal nih, hihi.

“Oke lo mau minta apa? Kalo misalnya gue kalah, gue kasih 100rb buat masing-masing dari kalian deh, gimana?” tantang gue.

“Lah enak banget dong si Firman, dia kalah menang nggak ada yang harus dipertaruhkan? Nggak mau!” jawab Yoga masih tetap dengan pendiriannya untuk tidak melakukan pertaruhan ini. Haha, harus pepet terus nih, I have to give him an offer he can’t refuse. Hihi.

“Ya udah kalo misalnya kita kalah, hmmm, apa ya? Nggak seru kalo cuma ngasih duit, kurang greget. Haha. oke, gimana kalo misalnya kita kalah, Yoga bakal ngasih tau siapa gebetannya dan gue bakal foto ciuman ama bencong dan gue post di Facebook. Gimana? Gila kan?” tantang Firman.

Dira sendiri gue liat cuma senyum-senyum doang, mungkin dia mikirnya kalo dia nggak terlalu ngaruh haha. Tapi emang bener sih, karena kayaknya dia nggak terlalu perduli juga dengan siapa gebetannya Yoga, sial, kurang manteb nih. Haha.

“Ok deal! Kalo misalnya gue kalah nanti lo berdua gue kasih 100rb each!” kata gue sambil mengulurkan tangan gue dengan senyum paling percaya diri gue.

“Tapi sekarang gue yang nggak mau, gila aja gue bisa nyium bencong tapi cuma kemungkinan menang 100 ribu. Nggak mau! Gue mau lebih gila, kalo misalnya kita menang lo harus topless seharian besok, gimana?” Tantang Firman memberi ide gila.

“Eh, aku nggak mau ikut-ikutan ya, biar Shinta aja. Akunya nggak mau.” Jawab Dira langsung mundur.

“Kalo Dira nggak mau sama gue aja deh, gue juga bisa kok main truf.” Tawar Maudy tiba-tiba.

“Eh tapi gue mau cuma satu taruhan. Harus 2 layer, harus kalah dua-duanya baru yang kalah harus ngelakuin yang di janjiin. Tapi apa lagi ya?” Tanya gue sambil mikir permainan apa yang paling bisa gue menangin

“Eh, kalo nggak salah ada Liverpool lagi main di Global TV taruhan skor aja.” Usul Tara yang ternyata dengerin juga. Haha.

Kemudian pas banget pas kita nyalain TV langsung disuguhi kick off Liverpool vs west brom. Hahaha, ini menarik nih! “Gue pegang Liverpool 3-0 haha, torres bakal golin! Babang!” Gue langsung memberi tau skor gue.

“Eh ini belum deal ya, gue nggak mau ah. Ama yang lain aja taruhannya.” Tolak Yoga masih kekeh nggak mau taruhan. Haha.


Setelah membujuk Yoga sekitar 10 menitan, akhirnya dia mau juga ikutan karena dia bilang harus menang dua duanya baru yang menang bisa mengklaim yang kalah harus melakukan yang dijanjikan. Hihi.

“Gue 1-0, gue yakin Liverpool menang tapi pasti gara-gara hoki, jadi paling menang tipis.” Ujar Yoga menjelaskan. Buset, sombong amat, ada babang Torres lho lagi jago ama babang gerrard, gue yakin Liverpool bisa menang besar.

“Liverpool 2 West Brom 0.” Itulah yang dipilih oleh Maudy setelah berdiskusi dengan Dimas.

“Liverpool 2 West Brom 1.” Kata Firman mantab.

Setelah semua mengutarakan skornya, kita langsung salaman dan mulai bermain truf. Gue melirik skor dan melihat untuk sementara masih 0-0. Tapi baru menit 20, gue yakin kalo misalnya Liverpool bisa menang banyak, come on Liverpool, don't let me down. YNWA. Mainnya sendiri Liverpool nyerang banget, cuma masih kurang clinical.

Sambil bersalaman gue bilang ke Firman gue cuma mau topless pas lagi dipantai dan dilaut atau ditempat lokasi wisatanya. Haha. Firman cuma ngangguk doang sedangkan Yoga cuma mengangkat bahu. Kemudian gue langsung tos sama Maudy buat menandakan kalo kita udah siap untuk menang.

Babak pertama truf kita mulai, Dira kebagian ngocok kartu karena dia adalah orang yang netral diantara kita haha. Dan hasil kocokoannya sangat bagus. Karena gue dapet banyak spade. Hihi. We'll win this round. Dan bener aja, kita berdua menang babak pertama, sedangkan Liverpool masih 0-0.

Babak kedua lagi-lagi kartu gue bagus. Gue mempunyai banyak kartu clubs (suit paling lemah) dan hanya menpunyai satu as heart dan angka 5 untuk diamond. Dengan ketimpangan ini babak kedua lagi-lagi dimenangkan oleh gue dan Maudy. Setelah babak kedua, muka Yoga dan Firman menjadi pucet. Haha. Apalagi Tara malah ngegodain Firman bilang kalo dia nggak mau nemenin Firman cium bencong. Haha.

Tapi 2 babak selanjutnya berlangsung alot dan akhirnya dimenangkan oleh para cowo. Sekarang giliran gue yang mulai cemas, tapi entah kenapa Maudy sama Dimas lempeng aja. Santai banget ya mereka. Hmmm, menarik. Liverpool sendiri masih dengan skor kacamata yang sama.

Babak kelima kembali dimenangkan oleh gue tetapi babak keenam, tujuh dan juga delapan menjadi kemenangan tim cowo yang mengubah kedudukan menjadi 5 - 3 untuk keunggulan para cowo. Sedangkan Liverpool sudah memasuki waktu istirahat dengan skor masih imbang 0-0.

Kemudian babak kesembilan dimenangkan oleh gue sedangkan babak kesepuluh dimenangkan oleh tim cowok. Saat ini kedudukan sudah berubah menjadi 6 - 4. Kita harus menang at least 4 kali untuk jadi juara. Pressure, pressure. Liverpool sudah mulai main lagi. Saat ini posisi kita para cewe kurang menguntungkan.

Babak kesebelas dan dua belas dimenangkan oleh gue dan Maudy skor menjadi imbang 6 - 6. Percaya diri kita semakin meningkat. Sedangkan Liverpool juga berhasil mencetak gol lewat Fernando Torres. 1-0. Semuanya seneng pada saat Torres golin karena semuanya bertaruh kalau Liverpool memang bakal mencetak gol. Haha.

Pertandingan ketiga belas dimenangkan oleh para cowo, dan saat ini mereka cuma butuh menang sekali lagi. Babak ini gue kalah karena ada sedikit miss strategy antara gue dan Maudy yang berakibat fatal padahal kita sempat dalam posisi atas. Liverpool masih mandul didepan gawang, bikin gue makin gregetan.

Pada babak ke empat belas gue pasrah semenjak ngeliat kartu yang dapatkan. Rata dan tidak ada as ataupun king. Sedangkan pada saat gue liat Maudy, dia cuma memberikan senyuman pasrah. This is bad! Tetapi pada beberapa putaran pertama babak tersebut kita bisa memenangkan beberapa putaran, sampai pada tahap kita cuma butuh menang sekali putaran untuk memenangkan babak tersebut. Tapi sayang ternyata itu cuma voor dari Yoga yang kartunya super duper bagus. Kita kalah di permainan truf. Kesell!

“Hahaha, kita menang! Berarti tinggal nunggu hasil Liverpool, kalo kita lagi yang menang besok bakal jadi hari yang indah, hahaha.” Kata Firman. Yoga sendiri udah tenang karena udah nggak mungkin harus ngasih tau siapa gebetan dia. Huhu.

“Tenang aja. Bakal golin lagi kok Liverpool, 2-0 atau 3-0 lah hehehe.” Kata gue percaya diri.

But that day, Liverpool let me down big time. Mereka cuma menang 1 - 0 walaupun nyerang terus yang berarti tebakan Yoga bener. Yang berarti mereka menang 2 taruhannya. Yang berarti besok gue harus topless disalah satu tempat wisata kita. Huhuhu. Suram.

Setelah Kita officially kalah, gue ngeliat Dimas mukannya berubah dan pamit untuk kekamar yang langsung disusul oleh Maudy. Firman sendiri joged-joget nggak jelas merayakan kemenangannya. Haduh, gimana nih, males banget deh, kenapa gue kepo banget sik. Huhu.

“Ahhh, gue kan kalah ni, tapi tetap kasih tau dong siapa si?” Tanya gue kepada Firman.

“Deal is a deal, lo kalah Nta, hehe, tepatin aja dulu janji lo, besok mungkin kalo niat gue kasih tau haha, dah ah mau tidur gue, mau cepet-cepet besok. Yuk Tar.” Ujar Firman sambil ngeloyor bersama Tara.

Gue sendiri juga langsung kembali ke kamar gue bersama Dira, “kalo nggak mau telanjang mah nggak usah Shin, paling cuma dicengin sebentar ama diungkit terus sama Firman, haha, nggak usah dipikiran yang beginian mah.” Ujar Dira mencoba menenangkan gue. Gue paling benci orang ingkar janji, dan gue nggak mau ingkar janji. Tapi gue cuma senyum dan nggak jawab apa-apa.

Kemudian setelah beres-beres gue sama Dira langsung tidur di kasur masing-masing. Dira gue liat langsung terlelap tanpa suara. Sedangkan gue yang biasanya pelor malah cuma bisa memikirkan nasib gue besok, I need to set up ground rules on some things for tomorrow.

Well, whatever happen, happen haha, mau dipikirin juga nanti malah pusing sendiri. Akhirnya setelah meyakinkan diri gue sendiri kalo besok bakal tetep aman gue akhirnya bisa langsung tidur seperti biasa. Walaupun untuk ukuran gue ini cukup lama dari merem sampe bener-bener tidur, haha.

=======================================

Besoknya gue bangun paling pagi. Kemudian gue keluar dari cottage dan ngeliat suasana masih gelap banget. Sebenernya kita bisa ngeliat sunrise, cuma harus jalan lumayan jauh karena cottage kita deket ke deck yang menghadap ke sunset. Kemudian gue jalan sendiri dan duduk disalah satu sisi sambil ngeliat laut, it was dark and calm yet beautiful in some way.

Gue duduk sekitar 10 menitan sampe akhirnya ada yang nepok pundak gue yang bikin gue hampir ngebanting orang yang nepok gue. Haha, gini-gini gue bisa martial art. Hoho, itung-itung buat membela diri kalo dibutuhkan dan kepepet banget, kalo masih bisa kabur dari situasi bahaya mendingan kabur dan minta tolong hehe.

Ternyata yang nepok gue adalah Yoga yang malah cengengesan abis ‘hampir’ gue banting. “Ngapain sih sendirian disini, kayak orang galau aja hahaha.” tanya Yoga

“Haha, kebangun gue, dan males tidur lagi, kalo lagi liburan dan lagi nggak dijalanan tuh mendingan jangan diabisin dengan tidur, lagian enak tau, disini sepi, sekalian bisa kontepelasi, hahaha.” jawab gue asal.

“Mau gue temenin nggak? Atau lo lebih suka konteplasi sendirian?” tanya Yoga.

“Terserah kalo lo mau ikutan konteplasi, sini duduk disebelah gue.” jawab gue sambil menepuk-nepuk daerah sebelah gue.

Kemudian disitu kita ngobrol banyak banget berdua. Yang lucu adalah gue malahan lupa nanyain siapa cewek yang lagi diincer sama Yoga. padahal kan itu yang bikin gue sedikit nggak bisa tidur kemaren haha. But Yoga is a kinda guy that you’d like to talk to for hours because he can actually talk about anything, any subjects with the same enthusiasm. Dan Yoga emang cowo cerdas.

Lumayan lama gue sama Yoga ngobrol. Dari mulai masih gelap sampai lumayan terang. Gue akhirnya pamit duluan ke kamar sedangkan Yoga malah melanjutkan duduk duduk sendirian ditepi balkoni yang menghadap pantai. Haha. Siapapun yang diincer sama Yoga beruntung pikir gue sedikit tersenyum, hmmm, kok agak nggak rela yak, haha. Bodo ah.

Sampai kamar gue langsung berberes lagi untuk persiapan hari kedua. Gue siapin semua yang bisa gue bawa dan harus gue bawa. Sedangkan Dira sendiri udah bangun pada saat gue kembali ke kamar. Nggak banyak yang kita omongin karena anaknya sendiri nyawanya masih 30%. Muka bantal, rambut acak-acakan, orang nggak bakal nyangka wujud dia bisa kayak gini, karena kalo dia udah make up dkk, jadi cantik luar biasa hahaha.

Setelah kita berberes dan Dira cuci muka, kita semua keluar ke tempat sarapan yang berada ditengah diatas pantai. Gue yang masih norak seneng banget bisa makan diatas laut (padahal di ancol juga bisa) haha. Anyway pantainya emang bagus banget karena masih jarang orang yang kesini.

Di tempat sarapan baru ada Yoga dan Tara. Maudy sama Dimas belum keliatan sedangkan Firman katanya masih molor dan susah banget dibanguninnya.

“Lo coba yang bangunin gih Shin, pasti langsung bangun bocahnya.” kata Tara dengan muka ngeselin. Grrrrr.

“Males amat, nggak bangun-bangun sampe liburan selesai juga nggak rugi gue hahaha.” jawab gue.

“Huuuu, yang rugi gue lah! Hahaha, jangan lupa nanti ya ya ya ya ya janjinya. Haha, kenapa lo kaget banget deh.” Firman tiba-tiba udah muncul dibelakang gue. My god! Untung jantung gue nggak copot! Bener-bener deh ini anak terkadang minta dipites.

“Booodddo!” jawab gue sambil melengos sedangkan yang diteriakin cuma cengengesan. Dira dan Yoga gue liat cuma geleng-geleng doang. Haha, kasian ama Dira belum-belum udah harus kenal temen gue yang ajaib ini.

Nggak ada yang menarik dari sesi sarapan kita, gue lanjut ngobrol sama Yoga, Tara usaha kayaknya ngobrol sama Dira, sedangkan Firman jadi nyamuk diantara Maudy dan Dimas. Hmmm, tapi kalo pengelihatan sotoy gue tadi, Maudy sama Dimas lagi tidak dalam kondisi yang kondusif haha.

Kita kembali ke cottage masing-masing setelah pak Rahmat udah muncul dan memberi tahu kita kalau kita sebentar lagi dijadwalkan akan berangkan untuk melihat ubur-ubur di Kakaban dan pergi ke sebuah lokasi menarik lainnya, kalo nggak salah liat penyu, tapi yang jadi highlight emang liat ubur-ubur yang nggak nyengat haha. Menarik!

Pas gue lagi mau masuk ke cottage tiba-tiba Maudy manggil gue. Keliatan mukanya agak sedikit cemas. Hmmm, this can’t be good. Dia ngajak gue sedikit menjauh dari pintu kamar kemudian berhenti di deket tempat kita sarapan tadi.

“Umm, nanti lo tetap jadi topless?” tanya Maudy langsung ke persoalan utama, yeah figures, pasti dia bakal ngomongin taruhan kita, hmmm.

“Kayaknya iya ya, soalnya gue jujur nggak suka orang yang ingkar janji. Kecuali emang udah kepepet banget, tapi kalo misalnya lo nggak mau juga nggak apa-apa lho. Ini kan taruhannya gue sama Firman utamanya haha, lo cuma ikut aja.” jawab gue menjelaskan.

“Hmm, gitu ya. Gue juga nggak suka sih orang ingkar janji. Dan gue sebenernya emang pengen taruhan karena entah kenapa gue merasa lucu aja Firman foto ciuman sama bencong, haha.” kata Maudy sambil tertawa yang dipaksakan. Masih terlalu jelas raut cemas dimukanya.

“Well, it’s up to you. Gue pun nanti bakal tetep nutupin dada gue dengan tangan gue most of the time. Gue juga nggak mau difoto sama siapapun pas lagi topless. Haha, pokoknya kan janjinya cuma topless, nanti terms and conditionnya harus banyak hehehe.” kata gue coba mengurangi rasa cemas Maudy.

“Gitu ya. Hmm, haha, pusing gue, ya udah deh liat nanti aja. Pokoknya nanti kita harus kompak ya!” jawab Maudy sedikit ceria, haha, ternyata berhasil gocekan gue. Emang ribet menghibur cewe. Haha. tapi kalo udah tau caranya gampang kok menghibur kita-kita, hindari kata-kata “yang sabar ya” adalah salah satunya. Hihihi.

Gue kembali ke cottage dan memakai bikini gue yang kemarin. Kemudian gue memakai sarung pantai Bali yang gue atur menjadi seperti dress. Dira sendiri kali ini memakai kaos biru pastel yang gombrong dengan bikini juga yang sama dengan yang kemarin. Nggak lupa kita juga memakai sunblock sebelumnya. Biar nanti nggak ribet make lagi. Paling nanti harus retouch aja. hihi.

Selesai siap-siap kita langsung menuju boat untuk diantarkan ke destinasi yang pertama yaitu tempat ubur-ubur di Kakaban! Yayy! Yang bikin gue bete adalah si Firman setiap 5 menit sekali ngingetin gue kalo misalnya gue masih ada janji yang gue selalu jawab dengan gerutuan aja. Huff. emang deh cowo kalo udah ada maunya gigih banget, giliran udah dapet yang dimau langsung ditinggal deh, ehh, gimana? Haha.

Perjalanan kali ini nggak terlalu lama karena emang antar pulau sebenernya nggak terlalu jauh. Formasi di speed boatnya pun masih sama, gue sama Dira dan Yoga, sedangkan Tara dan Firman bersama Dimas dan Maudy. Maudy sendiri kali ini memakai kemeja putih panjang dengan bikini yang berbeda dengan kemarin. Bikini yang dikenakan Maudy sekarang berwarna putih polos. Semakin kontras dengan kulitnya yang flawless. Ya ampun, cantik amat sih jadi cewe. Hihihi. Nope, saya tetap bukan lesbi.

Kita akhirnya tiba ditujuan kita yang pertama. Pantainya bagus banget! Hampir disemua tempat yang udah kita kunjungi, air lautnya yang dangkal bener-bener jernih hihi. Sangat menyenangkan untuk kita yang menyukai pemandangan laut. Kayaknya sih cuma kita yang ada disini karena nggak ada boat lain yang ada disitu.

Kemudian kita masuk kedalam dengan menaiki tangga dari kayu dan kemudian setelah sampai puncak kita turun lagi menuju semakin kedalam. Diujung jalan ini ada sebuah danau yang gede banget! Nah dideket situ ada kayak tempat kecil buat kita duduk-duduk atau naro tas sebelum kita bisa nyebur untuk berenang bersama ubur-ubur.

Setelah menjelaskan beberapa hal, kemudian pak Rahmat pamit untuk menunggu dipos yang ada didepan. Sebelum pamit dia bilang kalo misalnya udah puas langsung jalan aja menuju pos. Setelah itu baru kita berjalan ke tempat selanjutnya.

Kemudian gue langsung foto-foto ubur-ubur yang udah bisa gue liat dari atas. Bahkan tanpa kita harus kebawah dan snorkeling, kita udah bisa liat ubur-ubur coklat dengan berbagai ukuran yang ada didanau tersebut (seinget gue sih danau ya, haha). Dipinggiran dock tempat kita naro tas dan duduk-duduk ternyata juga ada ikan-ikan kecil yang panjang-panjang. Kalo kita naro biskuit nanti mereka bakal ngerubutin sampai biskutnya abis dengan sendirinya. Awesome!

Kemudian anak-anak satu persatu mulai turun kebawah untuk bermain dengan ubur-ubur. Yang paling semangat adalah Yoga, dia langsung turun dengan tangga yang emang ada bisa langsung turun ke danau dan langsung foto-foto. Dira masih takut untuk turun karena dia geli malahan sama ubur-uburnya, haha. Dimas dan Firman malah semangat grepe-grepe si ubur-ubur, sedangkan Tara sok-sokan nemenin Dira.


“Jadi gimana?” tanya Maudy tiba-tiba setelah mendekati gue.

“Gimana apa deh?” ini kenapa orang-orang disini pada seneng banget muncul tiba-tiba dan ngagetin.

“Gimana rencana topless kita? Masih tetep mau dilakukan?” Tanya Maudy terlihat aneh karena dia semangat, bukannya kemaren dia yang cemas ya. Hmm, kayaknya cewek-cewek yang badannya bagus emang punya kecendrungan untuk eksib karena nggak mau kerja keras mereka untuk ngebentuk badan mereka nggak terapresiasi. Aneh memang. Haha.

“Hmmm, bisa juga dimulai dari sini. Gue udah nggak pake bikini top kok dibalik sarung ini, hehe, nggak keliatan kan.” jawab gue sambil menaikan alis.

“Wah, gila! Berani juga lo ya, hihi, okelah, berarti disini aja kan kita topless? Tapi kayaknya lo bakal seharian ya karena emang nggak pake atasan lagi, lo tapi bawa kan?” tanya Maudy lagi.

“We’ll see. Haha, iya gue bawa kok, tapi emang cuma untuk jaga-jaga aja siapa tahu dibutuhkan hehe.” jawab gue lagi sambil tersenyum.

Kemudian dengan meghadap kearah bagian yang nggak ada orang gue mulai melepaskan sarung gue. Sekarang gue topless di luar ruangan. Gue sedikit memakai sunblock di bagian depan tubuh gue. Kayaknya sih dari sepinya keadaan, anak-anak, kecuali Maudy, belum ada yang sadar kalo gue udah topless. Tara kayaknya masih fokus ngobrol sama foto-foto sama Dira di sisi lain. Kemudian gue ambil alat snorkeling punya gue dan masuk ke danau untuk ngeliat ubur-uburnya.

Ubur-uburnya ada banyak dan terdiri dari berbagai ukuran, ada yang kecil ada yang lumayan gede. Tapi paling gede paling cuma hampir segede kepala manusia, kalo denger-denger sih ada yang lebih gede lagi tapi mereka adanya ditengah dan lo harus diving untuk bisa ngeliatnya. Haha, maybe next time.

Ternyata lumayan susah untuk berenang ataupun tetap ngambang pada saat tangan lo nggak bebas dua-duanya. Gue cuma bisa menggunakan satu tangan karena gue harus selalu menutupi toket gue. Karena gue males jadi tontonan, apalagi firman kalo ngeliatin mukanya mesum banget. Kalo dia mukannya biasa aja atau lempeng atau malu-malu justru gue malah semangat ngasih untuk haha.

Maudy ternyata juga udah masuk ke danau dan gue nggak melihat lagi ada tali bikini dari dia. Dan mulai snorkeling kita disekitaran yang sama. Haha, kayaknya kita berdua masih deg-degan untuk join dan berdekatan dengan anak cowo yang lainnya.
Saat gue lagi asik grepe-grepe ubur-ubur tiba-tiba gue merasa ada orang yang berenang deketin gue. Dan ternyata itu adalah Yoga yang lagi foto-foto underwater. Sesaat kemudian dia nyadar ada gue dan makin mendekati gue. Kayaknya sih dia mau foto-foto gue underwater. Kemudian gue melambaikan tangan dibawah air untuk nutupin kamera dia.

“Lah, tumben banget nggak mau difoto, kenapa si? Ayo kalo nggak mau candid gaya aja.” tanya Yoga bingung setelah keluar dari air.

Gue sendiri menjawab dengan melotot kearah Yoga dan mengarahkan lirikan gue kearah bawah. Kemudian kayaknya dia nyadar apa yang gue maksud kemudian berenang lagi kearah berlawanan. Ini yang gue suka dari Yoga, orangnya nggak lebay dan lemes. Haha.
“Waaaaaaaaa! Shinta udah topless guys!! Liat deh sini udah nggak ada tali bhnya, wohoooo! Wah, jangan-jangan Maudy juga udah lagi” and again someone here made my heart jump! Kenapa harus ngagetin sik, dan ini si Firman lebay banget deh, kesel jadinya.

Gue cuma ngelirik kebelakang dan julurin lidah gue kearah Firman dan lanjutin snorkeling gue dan grepean gue ke ubur-ubur. Kayaknya sih sebenernya nggak terlalu bagus kalo misalnya ubur-uburnya digrepe terus, hihi, tapi gimana dong, gemes.

Dan si Firman yang gue kira mau ngecek Maudy juga ternyata malah snorkeling disekitar gue dan bukan ubur-uburnya yang jadi fokusnya dia, jelas aja toket gue yang jadi fokus utamanya dia. Halah, semangat banget sih ini anak, bentuknya sama kok! Gedenya aja beda. Kayaknya sih punya Dira yang paling gede hihi.

Selama mungkin 5 menitan gue ada yang ngintilin, “ihhh, Firman, ngapain sih! Udah kayak buntut gue aja lo ngikutin mulu.” bentak gue arah Firman yang masih muter-muter disekitar gue.

“Yah Shin, dibuka dong, kalo gini mah sama aja boong.” jawab Firman setelah keluar dari air.

“Lah, perjanjiannya kan topless, ini udah topless, udah ah, huss huss, gue mau snorkeling lagi nih!” jawab gue ngeles. Lah emang bener toh, kan udah topless, cuma kan masih ada tangan gue, hihi.

“Sekali aja pliss, abis itu gue cabut deh, ya ya ya?” pinta Firman memelas. Bodo ah!

Tanpa menjawab gue langsung melengos aja lanjutin snorkeling gue. Ubur-ubur sini ama kakak! Hihi. gue sendiri ngeliat Firman kayaknya udah switch target ke Maudy, hihi, kalo misalnya masih ngikutin bisa gue getok sekalian kali ya. Haha.

Setelah puas snorkeling dan bermain-main dengan ubur-ubur sendirian, gue akhirnya kembali menuju peradaban. Gue ngeliat Tara masih nempel sama Dira, dan gue sendiri nggak ngeliat ada penolakan dari Dira. Sedangkan Yoga foto-foto dari atas dock. Firman lagi bercanda sama Maudy. Loh, Dimas mana? Kok malah berduaan sama si Firman. si Dimas setelah gue cari ternyata ada ditempat yang cukup jauh dari tempat kita. Hmm, nggak takut ngambek tuh si Maudy? Ditinggal gitu aja si Dimas. Ah bodo ah, hihi.

Setelah sampai diatas gue langsung ngambil sarung Bali gue dan memakainya dilampirkan diatas bahu gue, yang penting toket gue tertutupi. Hmm, hari ini gue belum foto-foto sama sekali gara-gara harus topless. Haih, nggak apa-apa lah yang penting experience nya hihi. Karena penasaran akhirnya gue coba aja foto dari atas, karena cukup keliatan ubur-uburnya. Tapi begitu dari kamera yang terlihat cuman kayak plastik sampah yang ngambang, huhu.

Gue nggak nyerah tapinya, gue coba tetap dari atas dock ngambil gambar kedalam air. Dan hasilnya lebih mendingan, tapi masih tetap kurang, karena gue akhirnya jadi mau juga difoto dari dalam air. Hmm, what to do. Hmm bisa sih, tapi gayanya terbatas. Nggak usah deh kalo gitu. Tapi pengen, haih. Kayaknya harus manggil Yoga nih.

“Yogaaa, sini dong.” Panggil gue.

“Hmm, kenapa? Mau difoto juga ya? Ya udah sini, gue punya konsep kok, yuk turun.” Kata Yoga setelah dekat dengan gue sambil menjulurkan tangannya untuk membantu gue berdiri. Ihh, kok udah tau sik, emang ni anak paling bisa diandalkan deh, hihi.

Dengan memegang tangan Yoga gue kemudian berdiri dan menaruh kembali sarung Bali gue diatas drybag gue. Setelah itu kita berdua masuk kembali kedalam danau untuk foto gue. Hihi.

Jadi konsep fotonya adalah gue bakal membelakangi kamera dan berpose seperti akan mencium ubur-uburnya. Nah, triknya supaya gue nggak terlalu terlihat seperti topless adalah dengan hanya mengambil bagian bahu gue aja instead of semua bagian belakang gue. Dan cukup setelah beberapa kali take, hasilnya langsung memuaskan, as always, memang bisa diandalkan ni anak hihi. Siapa ya yang dia suka, kan gue bisa bantu, siapa sih yang nggak mau? Hihi.

Pada saat gue naik gue mencari Dimas kembali, “Yog, si Dimas kemana? Kok ilang” tanya gue Yoga sambil naik.

“Lah, iya juga, gue nggak nyadar. Mana ya? Gue cari sebentar deh kearah sana. Si Maudy kenapa malah nggak nyariin deh haha.” Kata Yoga sambil kembali kearah Danau.

“Ok Yog, hati-hati ya, siapa tau ada buaya atau anakonda. Hihi.” Kata gue menakuti Yoga.

Yoga terlihat ragu kemudian tetap masuk kedalam danau, yaah, gue jadi nggak enak, dia takut beneran, ehh, tapi ada buaya nggak ya atau binatang buas lainnya, mudah-mudahan nggak ada deh. Huhu, malah gue yang jadi takut. Ini namanya senjata makan tuan. Tapi setelah gue perhatikan sekarang malah Tara lagi sama Dira dan Maudy lagi samq Firman, gue jadi nyamuk dong huhu.

Gue kemudian mainin hape gue, siapa tau ada message dari Raihan. Hihi. Dan gue dikecewakan karena tidak ada notifikasi apapun di hape gue apalagi message dari Raihan, huff, sibuk banget sik si abang. Ya udah lah ya, gue juga lagi liburan ninggalin dia. Hmmm.

Pada saat gue lagi bengong dan menikmati suasana disana gue melihat Maudy dan Firman mulai naik keatas, dan yang paling mengagetkan adalan Maudy sama sekali tidak menutupi ketelanjangan bagian tubuh atasnya. Pantesan anteng dari tadi si Firman.

Kayak slow motion gue ngeliatin Maudy yang perlahan naik dan hanya menyisakan celana bikini putihnya. Toketnya yang menurut gue bentuknya sempurna dengan puting coklat tua diperlihatkan ke dunia. Bulir-bulir air yang ngalir justru semakin membuat kulitnya shining dan semakin seksi lagi. Ahhh, gue mau foto Maudy. Pemandangan ini dihancurkan dengan adanya si kutil Firman cengecesan dibelakang Maudy. haih.

Gue ngeliat Tara lumayan bengong ngeliat pemandangan dari Maudy, tapi cuma sebentar doang, dengan jaim dia kembali memfokuskan dirinya ke Dira. Sedangkan Dira sendiri cuma senyum-senyum. Yang aneh adalah tidak ada pandangan merendahkan dari Dira, padahal kan ni anak kalo sehari-hari cukup tertutup. Hihi, probably this is who she really is. Yang pasti Tara sama Dira masih kering. Haha.

Kemudian Maudy duduk di sebelah gue, “haha, puas banget gue snorkeling diantara para ubur-ubur, geli-geli gimana gitu hihihi.” kata Maudy sambil menyampirkan sebuah handuk untuk menutupi sebagian dadanya.

“Kayak Maudy dong Shin, bener-bener topless, nggak ditutup tutupin.” kata Firman sambil mengacungkan jempolnya, well, I don’t care, this is not a race or something and I definitely am not seeking his approval. Huh! Tapi kesel.

“Biarin ah, kan yang penting nggak ingkar janji, eh, lo kapan-kapan jadi model gue ya Dy, cantik banget lo, dan badannya juga bagus, ya ya?” kata gue sambil mengarahkan foto kearah Maudy tanpa menampakkan ketelanjangannya.

“Haha, boleh, nanti kapan-kapan lo atur aja. Eh pacar gue mana ya?” tanya Maudy. Lah, baru sadar pacarnya dari tadi nggak ada. Haha.

“Eh eh, kalo lo foto-foto gue ikut yaa. Mau belajar juga, atau liat-liat aja dulu.” ujar Firman.

“Nggak boleh! Weeek, tadi sih Yoga nyariin sampai kebalik sana, kayaknya dia keasikan deh sampai nggak sadar kalo udah kejauhan. Eh tuh mereka udah keliatan lagi berenang ke sini.” kata gue sambil menunjuk kearah 2 siluet yang berenang kearah sini. Haha, untung deh nggak ada buaya atau anakonda, hihi.

Nggak lama mereka berdua sampai juga ke dock. Kemudian gue melihat ada sedikit raut kaget dari Yoga pada saat ngeliat Maudy cuma pakai handuk yang dilampirkan dipundaknya tapi tetap tidak bisa menutupi ketelanjangan dia. But then again manusia ini memang tidak bisa ditebak, dia melengos dan duduk di deket gue dan kemudian jitak kepala gue dengan pelan. Lah?

“Lo tuh ya, bikin gue parno aja tadi pas nyari dia tau, gue jadi deg-degan takut ada buaya, uler atau hiu atau apa gitu, hadehh, asli, gue lebih ngos-ngosan karena deg-degan daripada berenangnya.” kata Yoga masih ngos-ngosan.

“Haha, iya maaf deh, tapi gue juga tadi jadi takut sendiri tau, haha, takutnya bener-bener ada buaya atau uler.” kata gue sambil membalas getokan kepalanya, tapi cuma pelan doang.

Yang digetok cuma ngeliat gue sambil senyum kecil doang, oh geez, is my fucking heart just jump again. No no no. “tadi tuh bocah lo temukan dimana?” tanya gue.

“Ada disebelah sana, dia penasaran mau cari ubur-ubur yang gede, soalnya katanya emang ada yang gede ditengah sana, tapi capek sendiri akhirnya, dan parno juga gara-gara takut ada buaya, haha, lucu ya kita semua punya ketakutan yang sama. But I think that’s just human, we are afraid of something that we don’t know for sure. We are afraid of the unknown.” kata Yoga mencoba bijak dengan bahasa inggris. Ni anak kenapa sik? Tapi bener juga si. Haha.

Pada saat gue ngeliat kearah Dimas, gue melihat ada sedikit ketidaksukaan Dimas terhadap keadaan yang sekarang dia hadapi, pacarnya setengah telanjang diantara orang-orang ini. Gue sendiri juga melihat ada tension yang berbeda antara mereka berdua kayak ada jarak walaupun mereka berdua nampaknya masih bisa memainkan peran mereka di publik sebagai pasangan. Well, bukan urusan gue.

Setelah berberes kita kemudian menuju tempat kapal kita berlabuh dan siap-siap menuju tempat kita yang kedua yaitu tempat penangkaran penyu. Tidak ada yang menarik terjadi disini selain kita ngerjain anak-anak penyu yang selalu bisa tau dimana arah pantai walaupun udah berkali-kali kita puter-puter hihi.

Gue sendiri masih hanya menggunakan sarung bali gue, gue cuma memastikan bahwa puting gue tidak nyeplak karena badan gue tadi sempat basah. Sedangkan yang paling berani adalah si Maudy, orang yang sempet panik tadi cuma memakai kemeja putihnya. Beberapa kali pada saat angin bertiup kita bisa ngeliat ketelanjangan dia dibalik kemeja yang dia pakai.

Dira masih tetap kering, hanya basah dibeberapa tempat pada saat kita sedikit bermain air di pantai. Namun masih nggak seseksi kemaren karena Dira masih belum menanggalkan kaosnya dan hanya memakai bikininya.

Tujuan perjalanan kita selanjutnya adalah sebuah laguna yang ada disalah satu pulau. Laguna disini ada diantara tebing dan hutan jadinya terlihat seperti kolam renang private yang gede banget. Tapi airnya disini sangat bersih dan jernih. Bagus banget. Awesome.

Pak Rahmat sendiri hanya mengantarkan kita sampai ke tepi pantai, ia menyuruh kita untuk masuk melalui gue yang sedikit gelap dan penuh dengan batu. Tapi dibalik gue tersebut emang tersenyembunyi sebuah surga kecil yang sangat indah. Didalam sebuah laguna kecil disitu yang cukup cetek, ada ikan-ikan hias yang kecil, kita bisa nyentuh atau megang kalau memang bisa karena mereka biasanya langsung berhamburan. It was really beautiful.

Kita semua langsung foto-foto disini dan juga berenang. Karena pemandangannya emang indah banget. Gue ngeliat Dira langsung nyebur dan berenang-renang. Guepun berinisiatif untuk mendekati Dira karena gue mau foto dia.

Pada saat gue sudah dekat, gue melihat sesuatu yang aneh. Ternyata ada alasan mengapa Dira nggak melepas kaosnya dari tadi. Karena ternyata dibalik kaosnya, Dira udah nggak memakai apa-apa lagi. Darimana gue bisa tau? Karena ada ceplakan puting dibagian dadanya yang besar. I don’t know who she is anymore, is she really Dira, the one that I know?


“Dir, lo nggak pake bikini atasan lagi ya? Keliatan banget tuh.” tanya gue takjub. Dan siapa tau dia nggak nyadar. Kecil sih kemungkinannya, karena pada saat lo nggak pake bra itu kerasa banget. Hihi.

“Iya nggak, hehe, tapi nggak terlalu keliatan ah, eh keliatan banget ya?” tanya dia yang sekarang kebingungan melihat ke dadanya yang besar.

“Gimana bisa nggak keliatan sih Dira cantik, itu lo kan besar banget.” tanya gue, ya kali deh nggak keliatan.

“Nggak, punyaku nggak segede itu juga kali, sama aja kok kayak kalian.” jawab Dira malah keliatan malu itunya gede. Lah, kenapa dia malah protes? Haha.

“Nggak kali, gedean elo kemana-mana, nihhh tuh, eh lo mau gue foto nggak? Bagus banget nih.” tanya gue sehabis meremas gemas toket Dira yang besar tapi masih kencang, hihihi, pasti pada iri deh kalo ada yang ngeliat, dan ternyata emang ada yang ngeliat. Si kutil.

“Woooh, gue juga mau ngerasain dong megang punya lo Dir. lo juga nggak pake BH ya? Gile menang banyak banget deh kita-kita.” lagi-lagi tiba-tiba Firman udah ada dibelakang gue dengan tampang mesum / excitednya.

Dira yang terlihat kurang nyaman kemudian menyilangkan tangannya didepan dadanya. Kemudian menarik gue untuk menjauh. “Yuk kesana foto-fotonya, kamu sana dulu dong Man, aku mau foto-foto sama Shinta sambil curhat khusus cewek. Hush hush.” ujar Dira mengusir Firman, gue sendiri ketawa jail kearah Firman yang mukanya mupeng berat tapi tetap menjauh.

Kemudian gue mulai foto-foto dengan objek Dira dan laguna. Gambar yang gue ambil benar-benar menarik karena disini Dira sudah sama sekali tidak terlihat innocent tapi jauh lebih ke seksi. Gue sendiri berkali-kali membenarkan kaosnya Dira supaya tidak terlalu nyeplak sampai akhirnya Dira bilang nggak apa-apa seksi, hihi, you go girl!

Saat ini kaos Dira sudah bagaikan kulit kedua Dira. karena bahannya yang tidak terlalu tebal, jadinya mengikutin bentuk tubuh dari Dira. and well, Dira punya badan yang juga bagus. Intinya yang kesini semuanya badannya bagus dan nampaknya sedikit eksibisionis. Hihi. Firman said it well, cowo yang kesini menang banyak semua. Dengan pose rambut basah dan tangan ditaro dibelakang kepala, pose Dira terlihat sekali men-enhance dadanya.

Sesekali Dira cerita juga bagaimana Tara nampaknya ngedeketin dia, dan dia sendiri belum tau mau respon apa. Hihi, itu mah keliatan kali, nggak usah dia cerita juga gue udah tau. Tara sendiri nampaknya saat ini lagi berdua dengan Firman agak menjauh untuk berjelajah. Hihi, pantesan si Dira nggak di tempel.

Yoga cuma duduk-duduk aja di kolam kecil dan bermain-main dengan ikan seperti berada di jacuzzi. Sedangkan Maudy dan Dimas berada di pojokan seperti sedang ngobrol serius. Haha, kayaknya mereka emang berantem deh. Pasti gara-gara Dimas cemburu tadi Firman sama Maudy kayak deket banget hehe.

Cukup lama gue foto-foto bersama Dira. sekarang giliran gue yang di foto. Kemudian gue lepas sarung Bali gue dan mulai mengarahkan Dira untuk foto gue. Karena cewek mengaku ini nggak terlalu bisa foto, makanya gue sudah terlebih dahulu setting kameranya tapi tetap membiarkan dia untuk coba mengatur framingnya.

Kemudian gue berpose beberapa kali dengan menyilangkan tangan gue didepan dada gue. Pose samping dan belakang pun gue coba. Dan setelah gue liat beberapa hasil framing dari Dira, gue merasa gue nggak perlu lagi mengarahkan framing seperti apa yang gue mau karena hasilnya udah bagus. Hihi.

“Ayo Shin kamu menghadap kesana terus tangannya jangan didepan dada kamu, biarin aja bebas atau disamping gitu, pasti bagus.” kata Dira yang sekarang udah bisa mengarahkan pose gue. Hihihi, cepet banget belajarnya.

Mengikuti saran dari Dira, gue kemudian membebaskan toket gue dari dekapan gue dan menggunakan tangan gue untuk mendukung pose seksi gue. Nggak lama gue berhasil pose disini karena tiba-tiba aja si Firman udah ada didepan gue.

“Woooooo, gila Shin, toket lo bagus banget, kenceng dan bulet, nggak kalah deh dari Maudy, tapi punya lo lebih putih, anjrit, cantik banget.” kata Firman yang muncul dari dalam air. Pantesan aja gue nggak ngeliat si kutil ini mendekati gue.

“Ihh, apaan sih, ganggu aja, hush hush sana! Fotonya jadi jelek.” kata gue kembali menutup toket gue karena si kutil bener-bener didepan gue cuma keliatan sedikit idung kebawah tapi tetap kebayang muka mesumnya. Haihh.

“Haha, okok, gue minggiran deh nih. Anggep aja gue nggak ada.” kata Firman sambil bergeser menjauh tapi masih tetap dekat walaupun sekarang dia udah nggak mengganggu framing foto gue. Tapi tetap aja diam masih bisa melihat gue dengan jelas kalo misalnya gue kembali melepaskan tangan gue dari dada gue. Haih, kok yang beginian ada yak, nggak malu amat. Huh.

Tapi sekarang momentnya lagi pas banget dan tadi hasilnya bagus, huhu, well, damn, tadi si Maudy juga udah menggila, gue juga bodo amat deh. Akhirnya gue kembali berpose setelah melihat kearah Dira yang tatapannya seperti bilang “mau lanjut atau nggak?”. Setelah beberapa pose akhirnya tangan gue, gue lepaskan dari dada gue. Gue melihat dengan ekor mata gue kalo si Firman menaikan kedua tanggannya seperti selebrasi kemenangan. Norak deh, grr.

Gue melanjutkan foto-foto dengan Dira dengan mengabaikan Firman yang ngeliatin gue dengan mesum. Asal dia belum ngeluarin fotonya maka gue nggak akan permasalahin. Pokoknya dia cuma bisa mengabadikan momen ini di kepalanya aja. Mudah-mudahan aja dia nggak punya photographic memory haha.

“Maudy, sini juga dong, biar foto berdua sama Shinta, pasti bagus!” Teriak Firman kearah Maudy yang sebenernya lagi ngobrol serius sama Dimas. Ini anak emang nggak ada adatnya. Orang lagi keliatan ngobrol gitu malah diajak gabung, haih.

Yang diajak sendiri terlihat bingung, tapi kemudian kayaknya Maudy menggunakan Firman buat kabur dari percakapan serius mereka. Dimas sendiri terlihat frustasi terhadap Maudy, dan mukanya keliatan banget BT. Maudy jalan kearah kita masih dengan menggunakan kemejanya. Sedangkan Dimas terlihat malas untuk bergabung dan memilih untuk jalan keluar dari Laguna ini. Ishhh, lagi liburan malah berantem.

“Wah, jadi kopi susu dong kalo gue foto sama Shinta, hihi” kata Maudy tiba-tiba datang dan langsung memeluk gue dari belakang dan meremas toket gue. Isshhh!

“Jirr! Mupeng, mau juga dong!” Teriak Firman masih diposisinya. Gue sendiri cuma mengacungkan kepalan tangan gue kearah Firman.

Kitapun melanjutkan sesi foto kita. Kali ini Yoga juga udah ikut ambil bagian. Tetapi bedanya adalah Yoga meminta ijin kita berdua dulu sebelum ikut ambil foto, yang tentu saja kita berdua ijinkan, kalo gue mah udah biasa difoto sama Yoga, amanlah pokoknya, hihi. Tara dan Firman cuma jadi penonton aja.

Yang pasti si Maudy ini seneng banget ngegrepe dan meluk gue. Haihh, untung cantik lo Dy, haha. Berbagai pose kita lakukan yang pasti mostly gayanya adalah kita sedang berpelukan kencang. Kayaknya sih Maudy juga gemes sama gue, hihi. Perbedaan kulit kita yang mencolok justru memperindah komposisi foto kita. Karena seperti saling melengkapi.

Karena serunya foto-foto kita, nggak terlalu kerasa panas dan waktu yang berlalu. Pada saat kita sedang melihat hasil foto, Maudy akhirnya juga melepaskan kemeja yang ia pakai. Jadilah kita berdua foto dengan keadaan yang sama yaitu tanpa penutup dada. Pas lagi pelukan, kerasa banget sekarang gesekan puting Maudy dengan tubuh gue, dan begitupun sebaliknya.

There's a funny feeling happened inside while this is all happening. Kayak deg-dengan, dan dorongan untuk pengen terus disentuh. Kasarnya kayak gatel gitu kali ya. Shit, gue juga nggak ngerti cara jelasinnya, but I think
I'm horny. Haha. Gilaa gara-gara setengah telanjang di alam bebas dan pelukan sama cewe masa gue bisa horny. Yang pasti napas gue agak berat sekarang, migod!!

Hal yang paling gila adalah pada saat kita lagi pelukan, mata gue dan mata Maudy bertemu, kemudian dengan senyuman kecil dia memajukan kepalanya dan mencium bibir gue. Ciuman pertama gue sama cewe masa! Sedih abis. Raihan! Kenapa lo nggak pernah nyium gue! Huhu. oke, sekarang gue setengah bugil pelukan dan ciuman sama cewe.

“Anjiinngggggggggg!! Taiiiiii!! Parah abis ini mah! Mupeng abis!” teriak Firman saat ngeliat kita berdua sedang berciuman. Again, lebay.

Yoga masih tetap fokus kepada foto-fotonya, sedangkan Dira malah bengong kayaknya masih nggak percaya gue ciuman sama cewe lain dengan hanya memakai celana dalam difoto oleh seorang cowo dan ditonton oleh dua cowo lainnya. Crazy as hell.

Gue cukup ngos-ngosan setelah ciuman sama Maudy, sebenernya gue malah mau ngelanjutin ciumannya, tapi karena Maudy nggak ngelanjutin, gue juga nggak nyosor. Akhirnya kita lanjutin sesi foto kita lagi dengan berpelukan agar dada kita masing-masing kita terlihat, sedangkan setelah gue lihat hasilnya, ternyata si Yoga juga emang nggak terlalu menunjukan ketelanjangan kita. Ada sih beberapa yang lumayan kelihatan. Hehe.

“gantian dong, sekarang gue mau foto, Dira, sini lo yang sekarang jadi partnernya Maudy, gue mau foto lo berdua.” kata gue seraya berjalan kearah Dira yang masih sedikit stunned with our stunt. Hihi.

“Gue juga nggak mau lo foto Shin?” tanya Firman sambil cengengesan.

“Ah lo mah nanti aja, nggak seksi, kecuali lo mau telanjang disini nanti gue fotoin. Haha.” tantang gue ke Firman. Yang ditantangin cuma ngengesan lagi dan tetap dia untuk menonton kira-kira apa kejutan yang cewe-cewe akan tampilkan disini.

Dira sendiri keliatannya nggak terlalu masalah difoto sama Maudy, cuma mungkin masih agak kaku aja abis kaget ngeliat kelakuan kita berdua. Tetapi setelah beberapa saat, ekspresi dan pose yang dihasilkan oleh mereka berdua bagus dan seksi lagi. Gue sendiri masih topless saat foto-foto. Cukup lucu situasi dimana yang difoto setengah telanjang sedangkan yang difoto (Dira) masih sedikit lebih banyak pakaiannya. Walaupun pakaiannya Dira sangat nerawang akibat basah terkena air.

“Dira, buka juga dong atasannya, lagipula baju kamu nerawang gitu, yuk sini aku bukain.” tawar Maudy ke Dira.

“Ah nggak ah, malu tau, nggak usah deh.” Jawab Dira mencoba menolak dengan halus.

“Ishhh, kamu cantik tau, hihi, ayo dong, masa aku sendirian, yang lain bujuk juga dong?” kata Maudy. Lah, gue mah males bujuk orang buka baju, kalo nggak nyaman mah nggak usah.

“Ayo dong Dira cantik, pasti nanti fotonya lebih bagus.” teriak Firman ke Dira.

Gue melihat betapa excitednya si Firman dengan kemungkinan bisa ngeliat Dira topless. Well, she got the biggest one. It must be attracting people. Tara sendiri cuma diem aja jadi penonton. Gue rasa dia rela nggak rela ngeliat Dira ditelanjangin, disatu sisi penasaran tetapi disatu sisi nggak rela, hihi. Yoga? Tetap terus mengambil foto walaupun sekarang mereka sedang tidak berpose, termasuk satu foto gue sedang juga mengarahkan foto ke mereka.

“Jangan dipaksa sih, kalo nggak nyaman mah nggak usah Dir. tapi kamu emang cantik sih, hihi.” kata gue nggak mendukung tapi juga nggak bilang ada salahnya kalo dia mau topless, hihi.

“Ayo Dira, Dira, Dira!” teriak Firman dari tempatnya.

“Kalo kamu buka atasan kamu nanti aku juga buka bawahan aku, gimana?” tawar Maudy ke Dira. Aneh sih menurut gue tawarannya, emang Dira tertarik untuk ngeliat Maudy bugil. Haha.

“Ayo Diraaaaaa!!!” teriak Firman makin mengila dengan ditambahnya kemungkinan bahkan melihat Maudy full bugil.

Dengan malu-malu kemudian Dira melepaskan kaos ketatnya yang basah. Dan juga karena masih basah, Dira terlihat sedikit kesulitan melepaskan kaosnya melewati kepala. Dan karena ini juga berarti para lelaki ini mendapatkan waktu tambahan untuk melihat dada Dira yang sekarang juga tanpa penutup apapun. Besar, putih, tetapi tetap kencang. Bisa dibilang disini Maudy yang toketnya paling kecil, tetapi semuanya kencang dan masih dalam bentuk yang indah.

Sekarang kita bertiga udah topless. Dira sekarang sedikit menutup toketnya dengan tangannya. Gue masih dengan kamera gue sehingga tidak bisa juga menutup ketelanjangan bagian atas tubuh gue, dan tentunya Maudy yang juga topless. Tetapi kemudian dengan sebuah senyuman, Maudy mulai menurunkan celana bikininya. Dan sekarang dia bugil, Firman dan Tara bisa melihat bagian belakang telanjang dari Maudy sedangkan Yoga bisa melihat tubuh telanjang Maudy dari depan. Yang menarik adalah Maudy is totally shaved. Bagian paling pentingnya itu sama sekali tidak ada rambutnya, smooth.


Sarung bali gue, kemeja dan celana bikini Maudy, dan juga kaos Dira gue kumpulkan dan gue taruh salah satu bagian yang tidak tergenang air. Kita kemudian melanjutkan sesi foto kita dengan dua model kita yaitu Dira yang sekarang malu-malu topless dan Maudy yang seksi tanpa sehelai benang pun yang menutupi tubuh indahnya.

Gue melihat Firman dan ni anak sekarang seperti speechless, karena gue rasa dia sama sekali nggak percaya kalo Maudy bugil dan Dira sekarang topless didepan mereka. Sedangkan gue juga udah nggak menutupi bagian atas tubuh gue lagi. Gue tau Firman tetep beberapa kali ngeliat ke gue pada saat gue sedang mengambil gambar Dira dan Maudy.

Sekarang Maudy berubah arah dan menghadap ke Firman dan Tara. sekarang kedua orang itu bisa ngeliat seluruh bagian depan tubuh Maudy. Firman nganga lebar banget, laler bisa kali masuk, Tara tetap sok cool dengan menampilkan muka datar.

Kita mengambil gambar mereka berdua cukup lama dan dengan berbagai pose. Yang paling oke adalah jadi Dira memeluk Maudy dari belakang menutupi bagian-bagian penting Maudy, sedangkan tangan Maudy melingkari leher Dira. It’s beautiful! Hihi. senang sekali gue akhirnya bisa moto bugil, bukan guenya yang difoto bugil.

“Firman, sini, lo coba berdiri diantara mereka berdua, gue mau foto lo kayak juragan minyak haha.” kata gue sambil memanggil Firman. Yang dipanggil malah bengong sampai akhirnya teriak hore sambil lompat-lompat. Ya ya ya, haha.

“Lo tapi nggak boleh macem-macem ye, kecuali mereka bolehin!” kata gue mengingatkan Firman. Yang dingetin cuma manggut-manggut, pada saat deket matanya bener-bener ngejelajah kemana-mana.

Kemudian kita foto dengan pose Firman didepan, sedangkan kedua cewe berada dibelakang. Gue rasa Firman bisa merasakan tempelan dada dari Maudy di bahunya karena dia nempel banget sedangkan Dira masih menahan dadanya dengan tangan.

Pose selanjutnya gue mau Firman berada di antara pantat Maudy dan Dira sambil mengacungkan jempolnya dengan muka sumeringah. Tapi pose ini kurang bagus karena Dira masih memakai celana bikininya.

“Kurang bagus haha, Dira masih pake celana bikininya soalnya, ganti pose! Hihi, seru banget nih sesi fotonya.” kata gue semangat karena foto seksi itu ternyata emang menyenangkan. Apalagi cowo jadi cowo ya, udah bisa ngeliat cewek seksi abis itu dapet gambar yang keren juga lagi hihi.

“Ayo Dir ikutan dilepas juga yuk celananya.” kata Maudy mengajak Dira.

“Nggak mau ah, malu tau, aku juga belum dicukur itunya nggak kayak kamu.” kata Dira mengelak. Aneh sih elakannya. Kayak malu-malu kucing gitu hihi.

“Ya nggak apa-apa, kan tetap cantik kok Dir, iya nggak Man?” tanya Maudy ke Firman.

“Iya bener kok! Kalo misalnya nggak pake apa-apa lagi pasti lebih oke!” seru Firman dengan semangat. Ya iyalah, itu mah maunya elo aja. Kemudian Dira ngeliat ke gue seperti bilang “what to do”. Gue cuma menaikan bahu kabur dari masalah ini hihi.

“Udah udah, kita ganti pose aja deh.” kata gue kepada mereka. Raut wajah mereka tampak kecewa, tetapi yang aneh adalah si Maudy juga terlihat kecewa, lah, aneh amat ini anak, hihihi.

“Ok, gue mau, tapi Shinta juga harus nurunin celana bikininya. Kalo nggak gue nggak mau.” tiba-tiba Dira memberi usul. Lah, pinter amat ini anak shifting blamenya. Hadeh.

“Nggak mau! Haha, gue lagi mau foto aja.” kata gue dengan cepat.

“Lah, emang foto aja, tapi tetap buka celananya gimana?” jawab Dira. hmmm, gimana ya? Nggak mau!

“Nggak mau! Haha.” kata gue tetap, sekarang gue yang diliat dengan pandangan kecewa. Sialan emang Dira. bisa aja nih! Huhu.

“Ayo Shinta semangat! Ini kenapa pada malu-malu semua sik? Orang pada cantik-cantik semua gini. Gue mah nggak bakal capek nyemangatin kalian, hehe” teriak Firman, lah, emang siapa yang harus/mau disemangatin? Ni anak nggak jelas deh.

“Hihi, Firman semangat banget sih, akunya juga kena aura semangatnya, ya udah aku juga buka deh kayak Maudy.” kata Dira tiba-tiba sambil melepaskan penutup terakhir tubuhnya. Oh my, this is going to be interesting. Hihi.

Sekarang ada 2 cewe yang notabenenya cantik diatas rata-rata telanjang disebuah laguna yang hanya sedalam sedikit diatas lutut. Tubuh telanjang mereka yang basah bisa dinikmati dengan bebas oleh para lelaki yang ada disini karena mereka berdua sama sekali tidak canggung atau menutupi ketelanjangan mereka. Gue masih amazed sama Dira, she really is coming out from closet.

Dengan sigap Yoga kembali mengambil gambar mereka. Gue sendiri yang notabenenya cewe malah sempet bengong dan kemudian akhirnya mulai sadar kembali dengan mengambil foto mereka yang sedang berpose.

Pose yang pertama kali yang kita lakukan setelah mereka berdua bugil adalah kembali melakukan pose yang sebelumnya kita lakukan. Dira dan Maudy membelakangi kamera sedangkan Firman berjongkok sehingga kepalanya sejajar dengan kedua pantat indah Dira dan Maudy. Firman sendiri berpose dengan muka sumeringah. Hihi. Kemudian Yoga menyuruh Firman merangkul dengkul dari Dira dan Maudy.

Tentu saja dengan semangat Firman merangkul dengkul Dira dan Maudy. Tapi tangan Firman disini masih santai karena hanya bermain dan mengelus bagian betis dari kedua cewe tersebut. Disini menurut gue fotonya cukup bagus karena selain Dira dan Maudy mempunyai tubuh yang indah, raut wajah Firman yang natural kesenengan membuat fotonya menjadi lebih hidup, hihi. Gue melirik Tara yang masih juga jaim, haha, kira-kira dia nyesel nggak ya jaim-jaim cool gitu. Hahaha.

Pose selanjutnya nggak kalah heboh, ini sesuai arahan dari Yoga. Jadi Firman menggendong Dira didepan seperti biasa. Jadi tangannya Firman bertumpu pada belakang lutut dari Dira dan juga punggung Dira. Tangganya Firman sendiri bener-bener dijaga kayaknya agar tidak menyetuh toket bagian samping dari Dira, hihi, anak pinter yah nggak colongan.

Bagaimana dengan Maudy? Maudy nemplok di belakang dengan mengaitkan tangannya dileher Firman. Firman sendiri bisa menahan Maudy karena dia memosisikan badannya agak sedikit membungkuk sehingga Maudy bisa tetap berada diatas. Disini Firman bisa merasakan hampir seluruh tubuh bagian depan Maudy. Hihi. Walaupun kepayahan Firman tetap bisa bertahan beberapa saat, haha, enak juga sik makanya kuat.

Akhirnya saat kita sudah hampir selesai, Firman tidak kuasa menahan badan Dira dan Maudy. Mereka bertiga jatuh kedepan dalam air yang nggak terlalu dalam, cetek malahan itungannya. Hihi, Dira tertiban Firman dan Maudy, gue bisa ngeliat sekilas kalo muka Firman jatuh tepat di toket Dira. Hahahaha, soft landing dia

Dira yang ketiban Firman mengaduh kesakitan. Haha, untung bawahnya air, kalo nggak bisa lebih parah pasti, sakit depan dan belakang, hihi. Pada saat semia sudah bangun dan kembali berdiri si Firman minta maaf sambil nanya dimana yang sakit. Tentu saja dia nggak dapet jawaban dari Dira, tapi cuma toyoran dari Dira karena gemes. Si Tara sendiri udah ada disebelah Dira dan bantuin bangunin dari awal. Gue bingung, ini anak cepet banget udah ada disebelah Dira.

“Haha, sakit ya Dir, enak banget si Firman, haha.” Kata gue sambil ketawa ngeliat Dira lagi ngusap-ngusap dada yang tadi disundul sama Firman, hihi.

“Kamu tuh ya, malah ngetawain bukannya bantuin, huhu, sakit tau ini.” Kata Dira sambil menunjuk kebagian dadanya. Hahaha, nggak keliatan apa-apa sik selain toketnya yang gede, nggak ada bekas apa-apa, haha.

“Aduh, maaf ya Dir, tadi gue udah nggak seimbang banget soalnya, hehe, makasih juga udah dikasih landing ditempat yang enak, hehe” kata Firman dengan muka mesum yang langsung dihadiahi toyoran dari Tara dan Dira. Hahaha, ngapain si Tara ikutan.

“Lah, kenapa gue juga ditoyor sama lo Tar?” Ujar Firman sambil mengusap kepalanya.

“Ini gue nggak ada yang meratiin banget nih, huh” teriak Maudy dengan muka sok sebel, haha, lupa, yang jatuh 3 orang.

“Hahahaha, lo niban Firman juga Dy, haha.” Kata gue menekankan kalo dia niban bukan ditiban kayak Dira.

“Tetep sakit tau, apalagi gue nabrak kepalanya Firman” jelas Maudy. Haha, iya juga, Firman mah enak niban toket. Haha.

Kemudian kita melanjutkan sesi foto kita setelah selesai ketawa-ketawa. Kali ini kita nggak mau aneh-aneh lagi karena Dira sama Maudy nggak mau gendong-gendongan lagi. Trauma katanya, hahaha, asik ye disundul. Sesi selanjutnya cuma lebih banyak Firman memeluk Dira dan Maudy, tapi disini Maudy menginjinkan Firman menaruh tangannya di pantatnya, sedangkan Dira dipeluk di bagian pinggul.

“Hahaha, asik banget lo Man, muka sumeringah lo nggak bisa boong.” Teriak gue kearah Firman.

“Iya dong! Nggak nyesel deh dadakan ikutan trip ini.” Ujar Firman sambil membuat lambang peace dengan tangan kanannya dan meremas pantat maudy dengan tangan kirinya.

“Aduh, gemes banget ye kayaknya, kaget gue.” Ujar Maudy, buset, pantatnya abis diremes nggak keliatan marah sama sekali, hahaha, asli bitchy banget ini anak, hahaha.

Kitapun melanjutkan beberapa pose lagi. Nggak terlalu banyak karena kita udah mulai merasa capek dan juga nggak terlalu banyak yang bisa dieksplore lagi. Pose terakhir adalah dimana Firman kembali menang banyak. Jadi Maudy dan Dira sama-sama memeluk Firman, gue yakin dia bisa merasakan toket keduanya. Kemudian dicium oleh mereka berdua pipinya. Haha, menarik banget. Gue sendiri merasa puas dengan sesi foto disini dan nggak sabar untuk nyoba ngedit-ngedit foto yang telah gue ambil.

Setelah selesai sesi foto ini, kita semua memakai pakaian kita masing-masing lagi walaupun Firman usul nggak usah, haha. Gue masih dengan sarung bali gue. Dira kembali memakai kaos ketat yang udah nggak terlalu nerawang laginya, dan Maudy memakai kaos dan celana bikininya.

Keluar dari laguna tersebut kita ngeliat Dimas tertidur disalah satu kapal. Kemudian kita semua akhirnya pulang dengan kapal masing-masing dengan komposisi yang sedikit berbeda, Tara sekarang berada di kapal kita juga. Tapi dia sendiri lebih banyak ngobrol sama Dira karena gue lebih fokus ngeliat foto-foto tadi haha, senang.

Disana di kapal sebelah, Firman duduk didepan dan senyum-senyum sendiri sepanjang perjalanana. Haha, ini anak kayaknya berada di alam mimpi. Sedangkan Dimas dan Maudy terlihat seperti orang yang tidak saling kenal. Bisa ya lagi liburan terus berantem, haha, sayang banget.

Sampai di cottage gue langsung menuju kamar untuk bilas, haha, gue sempet ngeliat kalo misalnya terlihat dikit lagi bakal sunset, haha, I will have another good photo. Mudah-mudahan yak, hihi. Kemudian gue bilas di kamar mandi setelah melepaskan bikini gue. Kita tadi kayaknya janjianya maleman ketemu buat makan malem, jadi masi banyak waktu buat istirahat, yayy.

Keluar dari kamar mandi dengan menggunakan handuk gue ngeliat udah Maudy lagi nangis dipelukan Dira, lah kenapa amat ini mereka, haduh, gue paling males deh sama drama. Gue kabur apa ya? Hmmm.

Ternyata Maudy ditampar sama Dimas karena Dimas ngerasa perbuatan Maudy nggak pantes dan merendahkan dia sebagai cowonya. Ini dimulai dari Firman yang lemes cerita kalo misalnya si Maudy telanjang di laguna bersama Dira ke Dimas. Hadeh itu anak, kayaknya nanti harus diperingatin lagi. Harus banget ya cerita-cerita, kesel. Cowo kok mulutnya ember. Tapi Dimas tetap nggak berhak nampar sik. Huh, cowo banci kalo berani main tangan ke cewe. Kecuali cewenya membahayakan nyawa cowo. Kzl kuadrat.

Gue pun keluar dengan kamera gue karena nggak mau menggangu sesi curhat mereka dan gue juga cenderung menghindari drama haha. Sekalian kabur gue mau coba foto sunset, gue sendiri masih hanya menggunakan handuk menuju kamar Yoga yang posisinya paling bagus menghadap kearah sunset hehe.

Pada saat gue ketok kamarnya ternyata Yoga lagi ngeliat hasil tadi. Dia sendiri hanya menggunakan celana pendek. Badannya dia emang bagus sik, hihi. Kemudian gue cerita soal Maudy dan soal gue ambil foto sunset, dia cuma manggut-manggut dan mempersilahkan gue untuk mengambil gambar dari kamarnya. Pada saat gue sedang foto-foto, ternyata Yoga juga mengambil gambar gue sedang memoto, haha. Hasilnya beberapa lumayan.

“Udah, sini gue foto aja, tapi jangan pake handuk, aneh tahu, masih pake bikini kan?” Tanya Yoga sambil tetap mengambil foto gue.

Gue nggak menjawab pertanyaan Yoga dan cuma menaruh Kamera gue di meja. Kemudian entah kenapa, dengan santai gue lepaskan handuk gue. Handuk gue ini adalah penutup terakhir badan gue karena gue sudah melepaskan bikini gue. Tanpa berusaha menutupi tubuh telanjang gue, gue berpose didepan Yoga membelakangi sunset. Bodo ah, dia juga sebenernya udah sempet liat semuanya.

Yoga yang sempat terdiam melanjutkan kegiatan mengambil gambarnya. Akhirnya gue telanjang didepan Yoga, hihi. Dan dari beberapa menitan gue berpose sampai sunsetnya habis, hasil gambar yang dihasilkan Yoga banyak yang bagus. Siluet gue telanjang dengan background sunset, dan gue nggak keliatan telanjang tapi juga nggak keliatan pake baju, super awesome!

Selesai sesi foto, gue mendekati Yoga diujung kasur yang sedang serius melihat kameranya. Gue juga duduk disebelah Yoga masih dengan telanjang melihat hasil sesi foto dadakan kita.

“Yog, jadi siapa sih yang lo suka? Masih penasaran gue.” Tanya gue ke Yoga diselah-selah diskusi kita tentang foto sunset gue.

“haha, penasaran banget si Shin, haha.” Jawab Yoga masih tetap tidak menjawab.

“Ishhh, Yoga, kasih tau dong. Penasaran ni!” Rayu gue ke Yoga. Usaha terus broh!

“Haha, iya, gue kasih tau, tapi lo jangan marah ya? Yang gue suka udah punya cowo soalnya. Gue sih udah kenal dari sebelum dia pacaran, tapi kayaknya gue nggak pernah dianggep.” Jelas Yoga dengan muka serius. Lah, kenapa gue harus marah kalo dia suka ama yang udah punya cowo? Hmmm, tapi bego juga sik, mendingan cari yang lain, hihi. But then again, Love will never be logical. Haha.

“Oke, terus-terus?” Tanya gue dengan seksama dan muka serius.

“Ya gue udah kenal lama, cuma kayaknya dia nggak nyadar kalo gue udah ada rasa sama dia dari lama. Anaknya asik, supel, cantik, nggak ribet, kalo menurut gue mah udah perfect.” Gue masih manggut-manggut. Hmm, siapa ya, gue kenal juga nggak ya?

“Gue kenal?” Tanya gue.

“Shinta, Shinta, Shinta. Haha, yang gue suka itu elo kali, maaf ya gue suka sama elo dari lama, tapi gue nyadar kalo pandangan lo cuman ke Raihan semata. Makanya gue juga nggak maju-maju. Ehh, gue nggak mengharapkan apa-apa kok dari confession gue, tetap jadi temen gue kayak biasa ya?” Kata Yoga pelan dengan senyuman ademnya.

Anjrit, gue banget nih, aduh, gimana dong nih, tapi gue cuma bisa diem dan gue liatin mata Yoga untuk cari tau apa dia cuma bercanda atau gimana gitu, tetapi yang gue temukan cuma senyuman Yoga yang entah kenapa sekarang keliatan adem, shit! Kenapa baru sekarang sih. Mamaaaaa!

Awkward silence beberapa saat karena kita berdua bingung harus gimana. Tetapi kemudian gak tau gimana, badan gue terdorong maju dan kemudian gue mencium bibir Yoga. Pertama karena kayaknya Yoga masih kaget, dia tidak membalas ciuman gue. Tapi lambat laun ciuman kita berdua semakin panas dan mulai menggunakan lidah diciuman kita. Gue udah nggak bisa mikir sama sekali sebenernya.

Kemudian gue melepaskan ciuman kita. Gue liat ada sedikit kekecewaan dimuka Yoga tetapi masih tetap dihiasi dengan senyuman manisnya dia melihat gue dan kemudian membelai pipi dan rambut gue. Saat ini gue bugil, deg-degan, ngos-ngosan di kamar bersama cowo yang baru aja ngasih tau kalo dia suka sama gue. Siapa juga yang bisa mikir jernih! Huhu.

Gue melihat tangan Yoga gemeteran saat membelai gue dan kameranya masih ada ditangan yang satu lagi kayak udah mau jatuh, hihi, sayang ah kameranya. Dengan pelan gue ambil kameranya kemudian menaruhnya dekat kamera gue. Yoga sendiri sampai saat ini masih terdiam mencerna apa yang sebenernya saat ini terjadi.


“Kunci pintunya Yog, nggak enak nanti anak-anak main masuk aja.” Suruh gue ke Yoga dengan suara udah nggak jelas, serak parau or whatever. Gue sendiri nggak tau kenapa gue nggak cabut dari kamar ini tapi malah minta Yoga untuk mengunci kamar. Aduh, nyari masalah banget sih ini, tapi then again kali ini gue juga merasa nggak bisa berpikir jernih, I just live in this moment, nggak mau mikirin kedepannya bakal ribet gimana, huhu.

Setelah Yoga balik dari mengunci pintu, dia duduk dipinggir kasur dekat. Sedangkan gue duduk menyamping ditengah kasur disisi yang berlawanan dengan Yoga. Dengan satu gerakan tangan gue memanggil Yoga untuk mendekati gue. Dengan sedikit ragu Yoga mendekati gue dan sekarang kita sudah dalam jarak intim kembali. Gue belai wajahnya, gue rapihkan rambutnya sambil terus menatap matanya. Gue ama Raihan aja nggak pernah seintim ini!! Kesel!!

Dan lagi-lagi badan gue seperti bergerak sendiri. Gue kembali mencium Yoga. Kali ini ciuman kita langsung dengan cepat menjadi panas dan penuh nafsu. Gue bisa merasakan lidahnya dan lidah gue saling bertemu. Tangan gue sendiri bertumpu kepada leher dari Yoga. Dan dengan gerakan pelan dan lembut Yoga menjatuhkan gue ke kasur. Saat ini gue harus memberitahukan lagi kalo gue lagi bugil, berciuman dengan cowo yang bukan pacar gue, di kamar cottage. My god, what have I done?

Sekarang giliran Yoga yang melepaskan ciumannya, kemudian dia mengusap rambut dan mencium kening gue. Gue cuma bisa diem dan bingung harus berbuat apa, gue sekarang cuma bisa pasrah aja. Selanjutnya Yoga menurunkan pandangannya turun ke arah toket gue yang masih naik turun akibat nafas ngos-ngosan gue.

“Boleh?” Tanya Yoga dengan gerakan isyarat ingin menyentuh toket gue. Nggak boleh! Nggak boleh! Tapi yang dilakukan oleh badan gue adalah menganggukan kepala gue sambil mengigit bibir bagian bawah gue sendiri. Get a grip on yourself Shinta!

Gue nggak bisa ngasih tau gimana rasanya pas akhirnya tangan Yoga meremas toket gue. Walaupun ini bukan yang pertama, tapi yang pasti rasanya beda dengan pada saat toket gue disentuh oleh pak Adit. This is totally different. Gue cuma bisa merem dan menikmati perlakuan Yoga terhadap gue saat ini, tanpa sadar beberapa kali gue merintih keenakan. Damn you Yoga!

Dan Yoga tidak hanya berhenti sampai disitu saja. Nggak lama gue merasakan dada gue sedikit basah. Ternyata Yoga mengulum puting gue. My god, yes banget deh sensasinya, gue sampai beberapa kali harus melengkungkan badan gue karena emang badan gue bereaksi seperti itu dengan sendirinya.

Gue udah nggak banyak bisa mengontrol badan gue saat ini. Kebanyakan hanya menikmati moment saat ini. Kemudian Yoga kembali keatas dan mencium bibir gue. Kita kembali berciuman namun tangan Yoga kali tidak tinggal diam dan menjelajahi dada terutama toket gue. Tangan gue sendiri masih “sopan” dengan hanya menjelajahi dada dan punggung Yoga.

Gue bisa merasakan kalau semakin lama badan gue malah semakin meminta untuk disentuh. Sama sekali tidak puas walaupun sudah disentuh diberbagai tempat oleh Yoga. Sampai akhirnya tangan Yoga bisa gue rasakan semakin turun mulai dari perut dan akhirnya sampai ke tujuan utamanya, vagina gue. Tapi entah kenapa yang gue lakukan adalah malah merapatkan kaki gue sehingga Yoga justru kesulitan untuk menjelajahi vagina gue.

Lama kelamaan tetapi akhirnya badan gue menyerah dan sedikit melebarkan kaki gue sehingga Yoga bisa semakin leluasa memainkan vagina gue. Gue bisa merasakan vagina gue semakin basah dengan perlakuan Yoga. Saat ini gue masih tetap berciuman dengan Yoga, tetapi kali ini tangan gue mencoba menjelajahi bagian bawah tubuh Yoga. Hihi.

Akhirnya gue berhasil menggenggam penis dari Yoga. Hii, ngeri geli gimana gitu. Tapi karena penasaran gue tetap pencet-pencet penis Yoga. Gue bukan menggenggam ya, remes-remes mencet gitu, haha, amatir banget deh, gue juga nggak tau si Yoga menikmatinya atau nggak, hihi. Tapi kayaknya sih iya karena dia sama sekali tidak protes. Gue pun berusaha menurunkan celana Yoga, dan dengan sedikit bantuan Yoga, akhirnya kita akhirnya sama-sama bugil.

“Ga, gue cuma minta lo jangan masukin punya lo ke gue ya, gue pasrah mau lo apain, tapi gue cuma minta please jangan dimasukin.” Kata gue setelah melepaskan ciuman kita. Gue tetap nggak mau kehilangan perawan gue, Huhu. Ini aneh si sebenernya, gue mau diobok-obok tapi jangan sampe masuk aja, huff.

Yoga melihat gue hanya tersenyum dan mengangguk. Dia kembali mencium gue di bibir sesaat, kemudian pindah ke leher, lalu turun ke kedua puting gue, berlanjut ke perut dan berakhir ke vagina gue. Dengan lihai Yoga memainkan lidahnya di vagina gue. Oh my, rasanya enak banget.

Cukup lama Yoga bermain di vagina gue. Anjrit, ini anak kok udah pro banget kayaknya, hahaha. Semakin lama semakin enak rasanya, tangannya pun masih aktif meraba toket gue. Beberapa kali gue bahkan menaikan pantat gue karena ngilu dan geli dan enak yang akibat rangsangan Yoga di vagina gue. Dan nggak lama gue merasakan seluruh tubuh gue seperti kebakar, seluruh sendi gue dan pembuluh darah gue panas mengarah kearah vagina gue.

“Aaaaaaaaahhhhh, Yogaaaaaaa” teriak gue sesaat sebelum gue seperti pipis dan akhirnya badan gue lemas tak berdaya diatas kasur. Badan gue kerasa enteng banget, sendi-sendi gue terasa lepas dari badan gue. Sekarang gue mau diapain Yoga juga nggak bakal bisa ngelawan, huhu.

Kemudian Yoga kembali naik keatas dan mencium gue. Ihhh, itu kan dari bawah, jorook, tapi nggak apa-apa deh, punya gue sendiri ini, hihihi. Gue nggak terlalu bisa mengimbangi Yoga lagi kali ini karena ciumannya lebih liar dari yang sebelumnya. Awesome!

Yoga ngeliat gue lagi sesaat setelah selesai mencium gue. Dan tatapannya itu dalem banget, gue kayak kebawa kedalem pikirannya. Sekarang gue lebih merasa ditelanjangi daripada sebelumnya walaupun gue emang udah telanjang hihihi, dan abis orgasme enak banget.

“Kamu belum puas ya?” tanya gue ke Yoga, hmm, kayaknya bukan puas deh bahasanya, anjritt apa ya? Hmmm, masa crot? Hmmm.

“Puas? Haha, maksudnya sampe keluar kali ya? Orgasme kan maksudnya?” jelas Yoga. gue sendiri cuma mengangguk pelan karena malu! Masa puas sih bahasanya, asli norak. “Hahaha, iya belum, nggak apa-apa kok, cowo mah gampang nanti tinggal pake baby oil. Haha.” jelas Yoga sambil menjatuhkan badannya disebelah gue.

“Bener nggak mau dibantu?” tanya gue sambil mengambil posisi tidur didada Yoga. Kemudian gue kembali menggenggam penis Yoga yang masih berdiri dengan tegak, gue geser kanan kiri sambil sedikit naik turun. Entah karena gue gemes atau gimana, gue remes kenceng banget penis Yoga sampai yang punya sedikit teriak kesakitan.

“Aduh, aduh, sakit Shin, udah jangan diapa-apain lagi, nanti yang ada rusak lagi punya gue haha.” bisik Yoga sambil tertawa, gue sendiri cuma bisa cemberut tapi juga bingung karena gue emang nggak punya pengalaman apapun tentang ini, kayaknya harus diperdalam nanti biar nggak awkward lagi, hihi. Tapi masa gue aja sih yang keluar, dia nggak, kasiannn.

“Nggak mau, masa gue doang yang enak, lonya nggak, ajarin gue gimana enaknya biar lonya juga enak.” kata gue masih tetap menggenggam penis Yoga.

“Haha, batu banget sih ini anak, ya udah, gue kebetulan bawa baby oil, nggak sengaja gue bawa kalo aja butuh buat pemotretan. Sini sebentar gue ambil.” jawab Yoga masih bugil jalan ke tasnya mencari baby oil. Mimpi apa ya gue bisa jadi kayak gini. Hmmm.

Yoga memberikan gue baby oil dan mengeluarkan beberapa isinya untuk dikeluarkan di tangan gue. Kemudian dia mengarahkan gue untuk melumurinya di penisnya. Dia kemudian mengajarkan gue untuk melakukan gerakan naik-turun seperti mengocok botol.

Sambil mengocok penis Yoga, gue kembali mencium Yoga supaya dia kembali terangsang. Yogapun dengan sigap menerima ciuman gue dan juga kembali bergeriliya di dada gue. Dengan kombinasi remasan pelan dan keras Yoga memainkan toket gue.

Dan akhirnya setelah beberapa saat Yoga menegang dan menyemprotkan cairan putih kearah paha gue karena saat itu penisnya sedang mengarah ke paha gue. Untung paha yang deket lutut, kalo nggak kan nggak lucu kalo sampai hamil karena nggak sengaja keluar sampai ke deket vagina gue haha.

“Huah, huah, enak banget asli, haha, maaf ya kena ke lo Shin” kata Yoga ngos-ngosan.

“Huuu, ya udah, gue balik ke kamar lagi ya, udah jam segini, nggak kerasa hihi, kata gue sambil mencari pakaian gue.” kata gue ke Yoga, hmmm, pakaian gue mana ya? Oh iya, gue cuma pake handuk tadi, baiklah.

Gue langsung memakai handuk gue lagi dan keluar dari kamar Yoga tanpa pamit dan buru-buru. Yoga sendiri kayaknya masih zoned out tentang apa yang sebenernya baru aja terjadi. Gue sendiri telah mengelap paha gue dengan tisu, jadi aman.

Sampai di kamar gue, si Maudy dan Dira lagi pelukan. Dira masih berusaha menenangkan Maudy yang sedang bengong, kayaknya sih abis nangis cukup lama, matanya cukup sembap dan bengkak. Selama gue tadi tempur sama Yoga, ini anak nangis. Jadi nggak enak gue. Hihi.

Akhirnya Maudy tidak makan malem dengan kita. Gue nggak mau terlalu mencampuri urusan Dimas dan Maudy sehingga pada saat makan malem gue nggak terlalu banyak ngobrolin tentang dimana Maudy dan hanya makan sendiri bengong karena jujur gue juga nggak terlalu pengen ngobrol sama Yoga walaupun gue pengen ngobrol sama Yoga, ya gitu deh, huhu.

Gue juga mengambil makanan buat mereka berdua setelah gue selesai makan. Gue bilang kalo Dira dan Maudy lagi sakit cewe. Jadi mereka nggak makan bareng kita. Gue juga sempet ngobrol sama Firman tentang dia nggak boleh lemes tentang hari ini dan untungnya gue juga punya sesuatu yang buat dia takut sehingga dia dengan serius bilang kalo nggak bakal cerita tentang perjalanan ini ke siapa-siapa.

Akhirnya malem ini kita tidur bertiga dengan kasur yang disatuin karena Maudy nggak mau tidur sama Dimas sedangkan gue pengen nggak pengen tidur sama Yoga. tidur beneran ya! Bukan tidur-tiduran. Atau melek bareng, atau apapun itu, hihi.

Besoknya kita pulang dengan sangat awkward karena sepanjang perjalanan kita lebih banyak diem. Kebalik banget pas kita berangkat. Ini aneh, biasanya kalo kita trip bareng pas pergi itu masih kaku dan pas pulang kayak seru banget dan nggak mau pulang, ini kebalikannya. Too much happened.

Gue sendiri juga jadi awkward sama Yoga, gue nggak tau kenapa, gue sendiri ngerasa emang gue menjauhi Yoga. Tapi sebenernya gue nggak pengen ngejauhin Yoga, tapi gue lagi nggak pengen deket-deket dia juga, tapi gue pengen ngorbrol sama dia, aahhhhhhh!

Kita pulang kerumah masing-masing dengan beban dan pikiran masing-masing. Gue ngeliat cuma Maudy dan Dira yang sedikit lebih dekat dari sebelumnya. Gue pulang sendiri, Dira dijemput sama Dodi dan mengajak Maudy untuk bareng. Sebenernya gue juga diajak, cuma gue lagi pengen sendiri aja.

Raihan, maafin aku ya. That is all I can think on my way home.

Disclaimer

Setiap foto dalam cerita hanya sebagai ilustrasi saja dan tidak ada hubungannya sama sekali dengan isi cerita pada blog ini. Jika kamu merasa keberatan, dan ingin foto kamu / foto temanmu / foto keluargamu dihapus dari blog ini, silahkan hubungi admin di cewekeksib@gmail.com

6 komentar:

  1. lanjutin dong seru ceritanya

    BalasHapus
  2. Loh ada Dira & Dodi. Kayak MCU ya ceritanya gabungin universe? Bisa tambahin cerita personal Maudy dong, biar makin ekspansif, haha.

    BalasHapus
  3. Nyenengin tulisannya, ternyata yang nulis masih orang juga yak haha

    BalasHapus
  4. Cerita Maudy kalo dipanjangin bakal bagus bgt gan, misalnya maudy jadi diem2 ML sama si firman tanpa dimas tau,

    BalasHapus
  5. duh shinta harusnya sama yoga aja lah ya

    BalasHapus
  6. mau dong lanjutannya shinta dan yoga jadian ga

    BalasHapus